Soul Land 2 – Chapter 35.2

shadow

Soul Land 2 – Chapter 35.2

Book 6: Lulus

Chapter 35.2: Aku Belum Lupa!

Wu Feng telah terjawab, yang menyebabkan punggungnya terkena Huo Yuhao. Sementara bersandar ke belakang, Huo Yuhao meraih Wu Feng dan — menahan suhu tinggi yang disebabkan oleh Dragonfire-nya dengan kejam menendang punggung Wu Feng, menyebabkannya tersandung ke depan.

Namun, Huo Yuhao segera melepaskannya setelah meraihnya. Dengan Dragonfire-nya, suhu di sekitar tubuh Wu Feng dalam radius satu kaki terlalu tinggi. Lebih jauh, dia merasa ada sesuatu yang salah setelah dia meraihnya.

Dia meraih dua gundukan yang sangat elastis namun kokoh, yang langsung mengencang saat dia menyentuh mereka. Namun, tangannya benar-benar memantul dari mereka. Huo Yuhao hanya memegang pakaian Wu Feng; tidak, akan lebih akurat untuk mengatakan bahwa dia telah mengambil gaunnya …

Huo Yuhao linglung pada saat itu, dan pada gilirannya secara tidak sadar menurunkan arah tendangannya.

Ketika Wu Feng terhuyung ke depan, dia tanpa sadar memegangi roknya. Dalam keadaan malu dan marah, dia dengan cepat memasuki posisi setengah jongkok setelah menyapukan kaki kanannya ke belakang.

Orang ini! Setelah melakukan tindakan memalukan seperti itu, orang pasti akan terganggu untuk sesaat, dan Huo Yuhao tidak terkecuali. Meskipun dia belum melihat mereka dengan matanya, gambar tiga dimensi yang dia lihat dalam benaknya tidak terlalu jauh dari hal-hal nyata.

Saat dia mengucapkan kata-kata, “Aku tidak melihat apa-apa”, tendangan Wu Feng tiba di wajahnya.

Tendangan menghindari Wu Feng tidak mungkin. Dengan demikian, Huo Yuhao hanya bisa menahan serangan Wu Feng dengan Mysterious Jade Hands.

Wu Feng sangat kuat, dan dia bahkan menggunakan kekuatan jiwanya untuk memperkuat serangannya. Tendangan Wu Feng menyerupai sepotong besar besi yang terbakar ketika menabrak Huo Yuhao dengan kejam, yang dipaksa jatuh ke tanah dari pasukan.

Huo Yuhao tidak tersiram air panas dari serangan Wu Feng karena perlindungan Mysterious Jade Hands. Namun, tendangannya terlalu kuat; dia tidak bisa menahannya hanya dengan mengandalkan kekuatan lengannya. Saat punggung lengannya menampar wajahnya, Huo Yuhao merasa pikirannya menjadi pingsan, sementara hidungnya mulai berdarah hebat.

Wu Feng akhirnya berhasil melindungi roknya dari robek setelah dia menendang Huo Yuhao pergi, dan bisa merasakan dirinya semakin marah ketika pertandingan berlangsung.

“Huo Yuhao, kau brengsek!” Lampu merah yang intens di sekitar tubuh Wu Feng langsung berubah menjadi merah gelap saat dia mengaktifkan keterampilan jiwa keduanya, Dragonfire. Seluruh tubuhnya sekarang menyerupai Naga Merah asli saat ia menerkam ke arah Huo Yuhao; sepertinya dia tidak akan bisa beristirahat tanpa membunuhnya.

Pada saat itu, Huo Yuhao akhirnya membuka matanya. Sama seperti Wang Yan hendak menyelamatkan Huo Yuhao dari serangan Wu Feng, dia tidak bisa membantu tetapi menghentikan langkah kakinya.

Bahkan dengan api merah di sekitar Wu Feng, jejak emas di mata Huo Yuhao tidak bisa disembunyikan.

Dalam keadaan marahnya, Wu Feng lupa untuk membela diri terhadap serangan Huo Yuhao yang sebenarnya.

Wu Feng merasa seolah-olah otaknya ditusuk dengan lembut oleh jarum, yang langsung menyebabkannya linglung sejenak. Setelah itu, cahaya merah gelap di tubuhnya sedikit redup. Dia tanpa sadar membenamkan kepalanya ke dalam tangannya karena rasa sakit yang disebabkan oleh Kejutan Spiritual Huo Yuhao.

Mengambil keuntungan dari kesempatan itu, Huo Yuhao melompat ke udara dan menembak ke arah Wu Feng. Dia meraih pakaian Wu Feng dengan tangannya dalam upaya untuk melemparkannya ke tanah.

Namun, meskipun kemampuan menghitung Huo Yuhao sangat tepat, masih ada saat-saat ketika dia membuat kesalahan. Dia telah meremehkan kekuatan Dragonfury Wu Feng, dan mengabaikan cedera yang lengannya derita akibat tendangan Wu Feng.

Dia berhasil meraih pakaian Wu Feng, tetapi dia segera ditelan oleh aliran udara panas yang mendidih sesudahnya. Gelombang panas menyengat wajahnya dan membuatnya tampak seperti dia menyentuh matahari itu sendiri. Lengan bajunya langsung berubah menjadi abu, dan dia secara tidak sadar melonggarkan cengkeramannya tepat saat dia akan menarik lengannya kembali karena rasa sakit luar biasa yang tiba-tiba menyebar dari tangannya.

Meskipun Wu Feng telah dikejutkan oleh Kejutan Spiritual Huo Yuhao, dia masih memiliki naluri tempur dasarnya. Sementara dia masih berjuang tanpa sadar, dia membanting lengan kanannya ke dada Huo Yuhao dan dengan paksa melemparkannya.

Pukulan Wu Feng terlalu berat. Meskipun tulangnya tidak hancur karena kekuatan jiwa yang melindungi tubuhnya, energi api Wu Feng yang masih menyala melonjak ke dalam tubuhnya. Saat dia terbang di udara, dia tidak bisa menahan batuk darah. Ketika dia akhirnya mendarat di tanah, semua yang ada di depan matanya menjadi gelap dan dia hampir pingsan.

Pada saat yang sama, Wu Feng berlutut di tanah dengan kepalanya terkubur di tangannya dan mengeluarkan erangan yang menyakitkan. Setelah menyimpan begitu banyak energi, Shock Spiritual Huo Yuhao bukanlah sesuatu yang bisa dengan mudah ditahan. Ada jejak darah yang mengalir dari hidung Wu Feng, tapi dia masih dalam kondisi yang sedikit lebih baik daripada Huo Yuhao.

Akhirnya berakhir. Wang Yan menghela nafas dalam hati. Meskipun Huo Yuhao telah kalah, itu bisa dianggap sebagai kekalahan yang hebat. Baginya untuk dapat melukai Wu Feng dalam pertarungan jarak dekat, dengan kultivasinya saat ini, sudah merupakan sesuatu yang bisa dibanggakannya. Bagaimanapun, dia adalah seorang master jiwa yang berspesialisasi dalam sistem kontrol dan tambahan! Wang Yan tidak pernah menyangka dia begitu terampil dalam pertarungan jarak dekat.

Namun, apakah ini benar-benar berakhir?

Masih memeluk kepalanya, Wu Feng perlahan berdiri. Namun, dia tidak bisa menstabilkan pijakannya karena rasa sakit yang datang dari kepalanya. Penghinaan, ini adalah penghinaan yang luar biasa!

Setelah meringankan sakit kepala hebat yang dia alami dengan banyak kesulitan, Wu Feng menemukan bahwa Wang Yan berdiri di antara mereka berdua. Dia tahu bahwa dia tidak akan bisa bergerak melawan Huo Yuhao untuk saat ini, tetapi kemarahan di hatinya menyebabkan dia berteriak histeris, “Huo Yuhao, tunggu saja! Selama kamu tinggal di Kelas 1, aku akan terus menargetkanmu sampai hari kamu keluar dari Shrek Academy! ”

Ketika semua orang menatap, Huo Yuhao mulai merangkak kembali dengan susah payah. Yang mengherankan para siswa yang memandang, sedikit tanda merah muncul di mata Huo Yuhao begitu dia mengangkat kepalanya. Dia menatap dingin pada Wu Feng di dekatnya, membuatnya seolah-olah dia adalah harimau yang haus darah yang akan melahap mangsanya. Wu Feng yang histeris merasa seolah-olah dia tiba-tiba tersengat oleh kalajengking beracun, dan hawa dingin merambat di tulang punggungnya.

“Aku belum kalah!”

Suara Huo Yuhao agak serak, tetapi dipenuhi dengan ketegasan. Benar, dia belum kalah. Selama dia memiliki jejak energi yang tersisa di dalam dirinya, Huo Yuhao tidak akan pernah mengakui kekalahan. Dengan kegigihan dan ketekunan dalam hatinya yang mendukungnya, baik penderitaan yang dialami tubuhnya maupun penghinaan yang dideritanya karena penghinaannya secara instan menyebabkan kebencian yang selama bertahun-tahun ditekannya meledak seperti geyser.

Pada saat yang tepat, tubuhnya tiba-tiba bergetar. Segera setelah itu, merah pucat di matanya sekali lagi berubah warna, menjadi abu-abu menakutkan yang dipenuhi dengan aura kematian!