Soul Land 2 – Chapter 355.2

shadow

Soul Land 2 – Chapter 355.2

“Dia Caitou,” jawab Xiao Xiao dengan suara rendah. Di antara semua orang di sini, dia adalah yang paling pemalu.

“Apakah dia yang paling kamu cintai?”

“Ya,” jawab Xiao Xiao lembut.

“Jika hanya satu dari kalian yang bisa meninggalkan tempat ini hidup-hidup, apakah itu kamu, atau dia?” suara tenang bertanya dengan dingin.

Xiao Xiao tertegun. “Bisakah kita berdua tidak mati? Saya masih muda, saya belum menikah dengan siapa pun, saya, saya … Wa! …, ”Dia menangis.

Dia Caitou bisa mendengarnya sekarang. Ketika dia mendengarnya menangis, ekspresi aneh melintasi wajahnya.

“Salah satu dari kalian harus mati. Baik Anda atau dia. Jawab aku. Jika Anda tidak menjawab saya, Anda berdua akan mati. Anda berhak memilih. Jika Anda membiarkannya mati, Anda bisa hidup, ”kata suara itu dengan tenang.

Xiao Xiao tersedak, dan wajah mungilnya memutih. Baginya, teror kematian bukanlah sesuatu yang bisa dia atasi dengan mudah.

Suara itu tampak senang akhirnya menemukan seseorang yang takut mati. Itu tidak mendorongnya.

“Kalau begitu, aku akan mati. Tapi setelah aku mati, bisakah kamu membiarkan Caitou memberi tahu ayah dan ibuku, dan kemudian membuatnya merawat mereka untukku? Meskipun dia mungkin jelek, dia orang yang baik. Saya pikir orang tua saya akan menyukainya. ” Itu sulit, tetapi Xiao Xiao masih membuat keputusan.

“Kita hanya bisa hidup sekali. Apakah Anda benar-benar akan memilih kematian? ” Suara tenang bertanya sekali lagi.

Xiao Xiao berkata, “Aku tidak ingin mati! Namun, aku tidak ingin Caitou mati. Jika saya melihat dia mati, saya mungkin lebih takut. Saya lebih baik mati sendiri. Bukankah dikatakan bahwa begitu Anda mati, tidak ada yang perlu dikhawatirkan lagi? Bisakah Anda membiarkan saya mengalami kematian cepat? Saya takut sakit. ”

“…”

“Kamu melewati Chapter pertama.”

Suara itu tidak ingin berbicara dengan Xiao Xiao lagi. Cahaya memudar, dan Xiao Xiao jatuh kembali ke bawah dan diselimuti oleh gelembung cahayanya.

Sliver itu melintas, dan He Caitou segera naik ke udara.

“Apa kamu punya kekasih?’”

“Iya.”

“Siapa dia?”

“Xiao Xiao,” He Caitou menjawab dengan tegas.

“Apakah dia yang paling kamu cintai?”

“Iya.”

“Di antara kalian berdua, jika hanya satu dari kalian yang bisa hidup, siapa yang kamu inginkan?” Pertanyaan-pertanyaannya sangat mirip. Namun, untuk semua orang, itu adalah masalah hidup dan mati. Pada titik ini, orang harus tahu bahwa He Caitou tidak tahu bahwa Xiao Xiao telah melewati dia. Dia hanya mendengarnya mengatakan bahwa dia bersedia mati untuknya, dan bahwa dia ingin dia merawat keluarganya.

Pada saat ini, Xiao Xiao mendengarkan dengan seksama. Dia memiliki keyakinan mutlak pada cinta He Caitou untuknya. Karena mereka telah bersama, dia telah melindunginya dan merawatnya seolah-olah dia adalah bunga kecil di rumah kaca. Cintanya yang dalam pada wanita itu telah membuatnya melupakan ketidakpuasan awalnya akan penampilannya.

“Aku akan memilih untuk hidup,” jawab He Caitou setelah diam lama. Saat dia mengatakan itu, mata Xiao Xiao terbuka lebar karena terkejut. Seketika, matanya yang indah mulai berair.

Aku sangat takut mati, tapi aku masih memilih mati untukmu …

Caitou, yang biasanya sangat jujur, dan yang sangat mencintaiku, sebenarnya …

Caitou, kamu …

“Mengapa?” suara tenang bertanya.

He Caitou mengambil napas dalam-dalam dan berkata, “Aku belum membalas kematian keluarga saya, dan karenanya, saya tidak bisa mati. Jadi, saya memilih untuk hidup. Tetapi jika Xiao Xiao meninggal, saya sudah mati. Hati saya akan mati. Saya mengebiri diri saya untuk menjaga kemurnian saya untuknya. Setelah saya membalas kematian keluarga saya, saya akan bergabung dengannya dalam kematian.

“Jika ada kehidupan berikutnya, aku ingin menjadi peliharaannya sehingga aku bisa melindunginya dengan tenang. Jika benar-benar ada kehidupan berikutnya, saya tidak akan menuntut cintanya, tetapi saya akan memperbaiki kesalahan saya dalam hidup ini dengan cinta dari banyak kehidupan.

“Namun, aku harus membalas dendam. Aku tidak akan pernah lupa bagaimana tangan ayahku menjadi lemas tepat sebelum dia meninggal, atau tatapan merah, sedih di mata ibuku. Kematian, bagi saya, adalah bentuk pembebasan. Namun, saya tidak dapat memiliki rilis ini sekarang. Saya hidup untuk membalas dendam. Mencintai Xiao Xiao seperti kemewahan bagiku.

“Aku tidak tahu siapa kamu atau mengapa kamu membawa kami ke sini, tetapi jika memungkinkan, bisakah kamu membiarkan Xiao Xiao dan aku hidup? Bahkan jika kamu memaksaku untuk menyerahkan cintaku padanya, bahkan jika kamu membuatnya melupakan aku, aku akan bersedia. Selain itu, saya bersedia menjadi budak baginya di kehidupan saya berikutnya. Saya bahkan tidak keberatan bereinkarnasi sebagai binatang sehingga dia bisa menjalani kehidupan yang menakjubkan. Tolong, saya mohon. ”

Bibir He Caitou mengerut rapat. Bahkan suaranya berbeda dari biasanya. Dia berbicara dengan suara yang magnetis dan memikat.

Mata Xiao Xiao berair. Akhirnya, air mata besar dan gemuk mengalir di wajahnya. Pada saat ini, tidak ada kedinginan atau keputusasaan di matanya, hanya emosi yang intens dan memanas.

Tubuh He Caitou kaku. Dia tidak tahu apakah Xiao Xiao bisa mendengar suaranya. Dia juga tidak tahu apakah Xiao Xiao akan memaafkannya. Namun, dia mengatakan yang sebenarnya, tanpa menyimpan apa pun untuk dirinya sendiri.

“Ketulusan dan kebenaran. Cinta di level tertinggi dan paling bersemangat. Anda melewati Chapter pertama, Ketulusan, dan Anda dibebaskan dari Chapter kedua. Xiao Xiao juga dibebaskan dari ronde kedua. ”

He Caitou diturunkan dengan lembut dan kembali ke tempat asalnya. Pada saat ini, air mata panas mengalir di wajahnya. Dia tidak pernah peduli tentang pembebasan itu. Dia hanya takut bahwa Xiao Xiao, Xiao Xiao tercinta, akan meninggalkannya.

Pada saat ini, di antara semua orang yang berdiri di sekitar roda misterius ini, sebelas dari mereka sudah dipilih. Berkat pengingat Huo Yuhao, tidak ada dari mereka yang dihukum berat. Hanya Wu Feng dan Zhu Lu yang dicambuk karena mereka tidak sopan, tetapi tidak parah.

Hanya dua orang yang tersisa, Xu Sanshi dan Jiang Nannan.

Sepotong emas berputar, dan berhenti pada Jiang Nannan. Lampu menyala, dan dia naik ke udara.

Karena dia adalah salah satu yang terakhir dipilih, dia tidak terlihat sehat. Dia sudah lama terjebak, dan tidak tahu apa yang terjadi di luar. Kesepian ini sangat menakutkan. Setidaknya ada cahaya. Cahaya keemasan yang redup membuat segalanya tidak menakutkan.

“Apa kamu punya kekasih?” suara tenang bertanya.

Jiang Nanan melompat, tetapi dia bereaksi dengan cepat. “Ya, aku tahu.”

“WHO?”

“Xu Sanshi.”

“Apakah dia yang paling kamu cintai?”

“Iya.”

“Di antara kalian berdua, jika hanya satu dari kalian yang bisa hidup, siapa yang kamu inginkan?”

Jiang Nannan menerima pertanyaan yang sama. Wajahnya yang sangat cantik memucat. Namun, berkat pengingat Huo Yuhao, dia tahu bahwa dia tidak bisa berbohong. Namun, dia tidak tahu apakah Xu Sanshi bisa mendengar suaranya.

“Saya harap saya bisa hidup,” kata Jiang Nannan dengan banyak kesulitan.

“Alasan?”

“Aku ingin merawat ibuku. Jika aku mati, tidak akan ada yang merawat ibuku. Jika tidak ada yang merawatnya, dia akan mati. Saya dan ibu saya sudah saling mengandalkan sejak saya masih muda. Saya bersedia melakukan apa saja untuk ibu saya. Saya mencintai Sanshi, tetapi saya lebih mencintai ibu saya. Jika saya harus memilih satu, saya akan memilih untuk hidup untuk ibu saya. Saya tidak akan memiliki kekasih baru, dan setelah ibu saya meninggal, saya akan mencarinya dalam kematian. ”

Ketika Jiang Nannan mengatakan ini, dia tidak ragu-ragu terlalu banyak. Dia tidak mengatakannya dengan banyak emosi. Sebagai gantinya, dia menceritakannya seolah itu adalah fakta. Jelas, ibunya adalah hal yang paling penting baginya.

“Cinta romantis dan cinta keluarga. Jadi, Anda pikir cinta keluarga lebih penting? Bagaimana Anda bisa menghadapi Xu Sanshi? ”

Jiang Nannan tersenyum pahit dan berkata, “Tanpa ibuku, aku tidak akan ada. Saya tidak bisa menghadapi Sanshi, tetapi saya akan menebusnya di kehidupan saya berikutnya. Sebaliknya, saya ingin bertanya kepada Anda mengapa Anda begitu ingin mencabik-cabik kami? Mengapa hanya satu dari kita yang bisa hidup? Saya tidak tahu siapa Anda, tetapi tidak ada gunanya selain membuat kita sakit. Mengapa kamu tidak membunuh kami berdua? Jika kita berdua mati, ibuku juga akan mati, dan kita dapat dipersatukan kembali di dunia berikutnya. ”

“Kamu melewati Chapter pertama, Hormat,” kata suara tenang. Itu tidak memiliki pertanyaan lain untuknya, dan itu tampak sedikit bingung ketika membuat pengumuman itu.

Jiang Nannan kembali ke tempatnya. Cahaya keemasan mendarat di Xu Sanshi. Saat berputar, Xu Sanshi naik ke udara.

“Dasar mesum!” Xu Sanshi mengutuk saat dia bisa berbicara.

Retak! Sinar cahaya keemasan berubah menjadi cambuk dan menabrak Xu Sanshi.

Xu Sanshi berteriak kesakitan. Dia merasakan kejutan hebat dari tempat dia dicambuk. Bahkan jiwanya dalam penderitaan.

“Karena tidak menghormati saya, Anda dihukum tiga pukulan cambuk.”

Retak! Retak! Mungkin suara ini dipicu oleh sikap Jiang Nannan, tapi itu mencambuk Xu Sanshi tiga kali. Xu Sanshi merintih kesakitan. Rasa sakit ini tak tertahankan, dan tidak mungkin untuk tidak menangis.

Jiang Nannan bisa mendengarnya, dan panik, tetapi tidak ada yang bisa dia lakukan. Dia hanya bisa mengutuk diam-diam. “Kamu idiot, mengapa kamu menolak sesuatu yang tidak bisa kamu lawan?”

“Apa kamu punya kekasih?” suara tenang itu bertanya dengan dingin begitu selesai.

“Ya,” jawab Xu Sanshi. Mungkin itu karena hukuman, tetapi Xu Sanshi sekarang berperilaku lebih baik, meskipun dikeringkan.

“WHO?”

“Jiang Nannan.”

“Apakah dia yang paling kamu cintai?”

“Iya.”

“Jika hanya satu dari kalian yang bisa hidup, dan kamu memiliki pilihan untuk memilih siapa yang hidup, siapa itu?”

“Nya. Saya akan mati.” Xu Sanshi berkata dengan lelah. Tiga pukulan cambuk itu telah turun dengan keras. Seluruh tubuhnya berkedut kesakitan.

“Baru saja, Jiang Nannan memilihmu untuk mati. Tidakkah Anda ingin menjadi seperti dia dan tetap hidup untuk menjaga orang tua Anda? ”