Soul Land 2 – Chapter 362.3

shadow

Soul Land 2 – Chapter 362.3

Dai Huabin menyerbu melalui tumbuh-tumbuhan sebelum menyaksikan pemandangan yang menakutkan; kelabang raksasa menyerang Zhu Lu!

Kelabang ini memiliki panjang lebih dari tiga meter, dengan kaki yang tak terhitung. Warnanya jade-green, dan memancarkan gas beracun hijau tua. Dai Huabin masih agak jauh, tapi dia sudah bisa mencium aroma bau busuknya.

Zhu Lu menggunakan tangannya yang gesit terhadap kelabang raksasa ini, tapi ada luka memanjang sampai ke pipi cantiknya dan di seluruh lengan kanannya. Lengan kanannya terkulai lemas di sisinya, dan terbukti dia menangis kesakitan karena luka ini.

Meskipun Dai Huabin belum pernah melihat makhluk seperti ini sebelumnya, matanya menjadi merah ketika dia menyadari bahwa Zhu Lu terluka, dan dia mengeluarkan auman harimau ke langit.

Lima cincin jiwa Dai Huabin bangkit dalam sekejap, sementara tubuhnya yang sudah berotot mulai tumbuh dan berkembang. Dia masih relatif jauh, jadi dia membuka mulutnya ketika cincin jiwa keduanya berkilau dan menembakkan sinar putih ke arah kelabang itu.

Kelabang tampak sangat aneh. Itu seperti pegas yang keras, dan tiba-tiba berputar ketika merasakan ancaman datang dari tidak terlalu jauh. Itu benar-benar menggunakan kepalanya untuk memblokir White Tiger Fierce Light Wave Dai Huabin.

Cahaya putih dibelokkan ke segala arah, tetapi kelabang itu hanya sedikit mengetuk. Tubuhnya berputar dan berkelok-kelok saat bagian bawah tubuhnya memantul dengan ringan ke tanah, sebelum meluncur ke Zhu Lu lagi. Kelabang jelas lebih tertarik pada Zhu Lu daripada pada Dai Huabin.

Dai Huabin maju dengan kecepatan penuh pada saat ini, dan dia menggunakan cincin jiwa pertamanya, ketiga, dan kelima tanpa ragu-ragu.

Cincin jiwa itu memberinya Perisai Macan Putih, Transformasi Vajra Macan Putih, dan Transformasi Devilgod Macan Putih. Ketiga keterampilan jiwa ini biasanya digunakan bersama-sama, dan merupakan tanda tangan dari garis keturunan White Tiger.

Dai Huabin berubah menjadi raksasa kekar dan kekar yang tingginya lebih dari dua setengah meter. Seluruh tubuhnya ditutupi bulu putih, yang memancarkan warna yang menarik ketika cakar harimau itu menonjol seperti pisau tajam. Dai Huabin menaikkan kecepatan dan kekuatannya ke tingkat setinggi mungkin ketika dia tiba di samping Zhu Lu dalam sekejap. Dia mengayunkan cakarnya dengan kuat pada kelabang raksasa.

Kelabang membuka mulutnya, dan kabut beracun hijau pekat dan gelap muncul dari rahangnya. Kabut ini menyembur ke White Tiger Shield Dai Huabin, dan suara mendesis bisa terdengar. Dai Huabin bisa merasakan kekuatan jiwanya dikonsumsi pada tingkat yang secara eksponensial lebih cepat dari sebelumnya.

Namun, cakarnya juga mengenai tubuh kelabang! Kali ini, kelabang tidak memiliki waktu yang mudah berurusan dengan serangan Dai Huabin.

Dai Huabin merasa seperti telah menebas batang logam yang tebal dan kokoh. Kelabang itu sangat elastis, dan melesat dengan cepat ke udara, tetapi cakar tajam Dai Huabin meninggalkan beberapa luka dalam di belakang pada tubuh yang tangguh.

Cincin jiwa keempat Dai Huabin menyala pada saat ini, dan sinar cahaya yang tak terhitung jumlahnya langsung menghujani kelabang.

Dalam hal menghubungkan keterampilan jiwa, Dai Huabin memenuhi reputasinya sebagai salah satu elit Shrek Academy. Bagaimana mungkin siapa pun yang bisa memasuki halaman dalam Akademi Shrek menjadi pejuang di bawah standar?

Dai Huabin balas menatap Zhu Lu saat dia menyerang kelabang dan bertanya, “Bagaimana perasaanmu, Lu Lu?”

Zhu Lu jelas sangat lega ketika dia melihatnya. Tubuhnya yang halus bergoyang sedikit ketika dia duduk di tanah. “Saya pikir saya sudah diracun. Hati-hati.”

“Aku akan membunuhnya dulu, sebelum aku membantumu mengobati lukamu.” Dai Huabin meraung dengan marah sekali lagi. Zhu Lu yang terluka memberinya sakit hati yang hebat, dan ini terutama benar setelah dia menentukan perasaan sejatinya pada Zhu Lu sebelumnya hari ini.

Dai Huabin melepaskan kekuatan penuhnya, dan tubuhnya melompat ke udara. Dia tiba di depan kelabang raksasa dalam waktu yang hampir bersamaan saat dia mengulurkan cakar harimau dan meluncurkan serangan secepat kilat ke atasnya.

Kelabang itu cukup tangguh. Tubuhnya panjangnya tiga meter, dan merupakan senjata terkuatnya, setiap kaki seperti pisau tajam.

Dai Huabin tidak bisa diganggu dengan trik dan teknik apa pun karena dia ingin menyelamatkan Zhu Lu secepat mungkin. Dia mengandalkan efek dari tiga keterampilan jiwa amplifikasi White Tiger-nya susun untuk melawan kekuatan dengan kekuatan!

Suara bentrok melengking terdengar lagi dan lagi saat semakin banyak luka muncul di tubuh kelabang yang sangat besar ini. Bulu putih Dai Huabin dan Perisai Macan Putihnya menjadi kemampuan bertahannya yang paling efektif, dan dia terus bertarung dengan kekuatan begitu saja. Meskipun dia mengeluarkan kekuatan jiwa pada tingkat yang mengkhawatirkan, dia sepertinya tidak terluka sama sekali.

Dai Huabin menghancurkan kelabang raksasa sekali lagi, membuatnya terbang. Kelabang yang sangat besar sudah terluka di seluruh, dan tampaknya menyadari bahwa itu telah hilang. Itu melengkung dan bangkit kembali sebelum melarikan diri dengan cepat ke kejauhan.

Dai Huabin tidak bisa diganggu untuk mengejarnya; dia segera kembali ke sisi Zhu Lu.

Zhu Lu hampir tidak sadar pada saat ini. Dai Huabin hanya menyadari betapa seriusnya luka-lukanya saat dia berlutut di sampingnya.

Racun kelabang raksasa itu sangat kuat. Garis-garis hitam berselaput di seluruh tubuhnya, dan ini terutama berlaku untuk luka wajahnya dan luka di lengan kanannya. Kulitnya mulai berbau busuk, dan bahkan daging serta otot-otot di bawah kulitnya sudah menjadi hitam. Kekuatan jiwa Zhu Lu hanya bisa mencegah racun mencapai otak dan hatinya. Tapi meski begitu, sepertinya dia tidak bisa menahan racun itu lebih lama lagi.

Apa yang harus saya lakukan? Kekuatan bertarung Dai Huabin cukup hebat, tapi dia tidak pandai pertolongan pertama atau mengobati luka! Dai Huabin hampir menggertakkan giginya saat dia menyaksikan Zhu Lu di negara bagiannya.

“Tunggu sebentar, Lu Lu.” Dai Huabin menggeram ketika dia tiba-tiba mengangkat tangan kanannya dan memotong daging dan kulit di sekitar luka di lengan kanan Zhu Lu. Tangannya yang lain dengan cepat berubah menjadi lengan manusia, dan dia membantunya menyegel pembuluh darahnya untuk mencegahnya kehilangan terlalu banyak darah.

Namun, Dai Huabin menarik napas dingin sekali lagi setelah memotong dagingnya yang beracun – tulang di bawah daging Zhu Lu sudah menjadi hitam; jelas bahwa dia sangat keracunan.

Apa yang harus saya lakukan? Saya tidak bisa ragu lagi.

Dai Huabin menarik napas dalam-dalam, dan mata harimau itu berkaca-kaca saat dia mengusap dengan kuat dengan tangan kanannya. Cakar harimau tajam yang menyerupai pisau tajam langsung memotong ke bawah …

——

Mata Xu Sanshi sedikit hilang ketika dia muncul di sepanjang jalan. Jalanan penuh dengan aktivitas, dan ada banyak orang di sekitarnya.

Eh? Kenapa tempat ini terlihat begitu akrab?

Dia terkejut menyadari bahwa dia tampaknya telah kembali ke dunia nyata, dan merasakan keakraban yang tak terlukiskan terhadap segala sesuatu di sekitarnya.

Xu Sanshi menatap langit. Matahari meluncur turun ke arah barat; sudah malam.

“Tuan muda kedua, tuan muda kedua! Kenapa kamu masih disini? Kami sudah membuat reservasi untuk Anda. Ikuti saya, cepat. Ini perayaan ulang tahunmu hari ini. ” Seorang lelaki kecil yang tampaknya sedikit celaka berlari, dan tiba di depan Xu Sanshi saat dia terengah-engah.

“Apa yang kamu lakukan di sini, Chen Wen?” Xu Sanshi merasakan gelombang kehangatan di hatinya ketika dia melihat orang yang berbicara dengannya. Alasannya adalah karena orang yang kelihatannya sangat celaka ini adalah teman baik Xu Sanshi yang dibesarkannya dan bermain sebagai anak-anak. Orang ini juga adalah pelayan pribadinya, dan mereka berdua telah bersama sejak mereka masih anak-anak. Mereka sedekat satu sama lain seperti saudara yang sebenarnya.

Namun, bakat Chen Wen tidak baik, dan dia tidak memiliki kekuatan jiwa setelah jiwa bela dirinya terbangun. Xu Sanshi, sementara itu, menjadi lebih kuat dan lebih kuat, dan setelah dia memasuki Akademi Shrek, mereka tidak lagi berhubungan seperti sebelumnya. Xu Sanshi sangat gembira ketika melihat Chen Wen di sini.

“Apa yang salah denganmu, tuan muda kedua? Di mana saya seharusnya jika saya tidak seharusnya berada di sini? Cepat, ikuti aku, atau kita akan terlambat! Anda tidak tahu, tapi saya menemukan yang sangat bagus untuk Anda hari ini. Anda pasti akan senang. Pernahkah Anda mengatakan selama bertahun-tahun bahwa Anda ingin mengalami sensasi yang luar biasa secepat mungkin? Hari ini adalah hari ulang tahunmu yang kelima belas, dan tuan rumah secara pribadi mengatur segalanya untukmu. Kenapa kamu tidak bersemangat dan terburu-buru? ”

Xu Sanshi bisa merasakan ada yang tidak beres dengan suaranya ketika dia berbicara, dan dia tiba-tiba menundukkan kepalanya dan menatap tubuhnya sendiri ketika dia mendengar kata-kata Chen Wen.

Dia menyadari keterkejutannya bahwa tubuhnya telah menjadi lebih kecil dan lebih pendek, dan bahkan pakaiannya berbeda dari apa yang dia kenakan di Yin-Yang Love Querying Valley.

Ulang tahun kelima belas saya – ulang tahun kelima belas saya! Bisakah? Mungkinkah saya …?

Xu Sanshi memiliki pencerahan memukul otaknya seperti petir pada saat itu. Mentalitasnya biasanya stabil dan stabil pada hari-hari normal, tetapi dia tidak bisa menahan perasaan yang mati rasa dan menyengat di kulit kepalanya, seolah-olah dia menyentuh arus listrik, dan dia kesulitan mengendalikan dirinya sendiri. Xu Sanshi merasa seolah-olah Bei Bei telah melepaskan Thunderbolt yang Kuat padanya.

Ini ulang tahunku yang kelima belas! Hari ini sebenarnya adalah ulang tahunku yang kelima belas! Aku … aku sebenarnya sudah kembali, dan sepertinya sudah bertahun-tahun yang lalu. Bagaimana mungkin? Bagaimana semua ini sebenarnya mungkin?

Chen Wen buru-buru berlari dan mencoba menarik Xu Sanshi ketika dia melihat tatapan lesu di matanya. Xu Sanshi sepenuhnya tenggelam dalam ingatannya sendiri pada saat ini, dan matanya masih lesu ketika dia mengikuti jejak Chen Wen. Pikiran Xu Sanshi berantakan.

Tentu saja Xu Sanshi ingat hari ulang tahunnya yang kelima belas. Ulang tahunnya yang kelima belas adalah hari pertama kali dia bertemu dengannya …

Tempat ini adalah kampung halamannya, dan keduanya berasal dari kota yang sama. Xu Sanshi berasal dari Heaven Dou Empire, dan keluarganya termasuk salah satu sekte penyendiri Heavenly Dou Empire, Mysterious Underworld Sect. Semua orang di keluarganya telah memusatkan harapan mereka pada Xu Sanshi untuk berhasil sebagai tuan rumah di generasinya, dan keluarganya telah mengasuhnya sebaik mungkin sejak ia masih kecil. Xu Sanshi telah memasuki Akademi Shrek pada usia dua belas, dan ia menjadi selebriti semalam bersama dengan Bei Bei ketika mereka membuat kagum dunia dengan prestasi mereka dan menjadi salah satu siswa kelas mereka yang paling menonjol.

Dia sudah berada di Akademi Shrek selama tiga tahun ketika ulang tahunnya yang kelima belas terjadi.

Chen Wen menarik dan menarik ketika dia dengan cepat memimpin Xu Sanshi ke suatu tempat. Suasana tempat ini agak meragukan. Lentera yang tergantung di luar berwarna merah muda, dan ada paviliun dan kandang ayam di dalamnya, bersama dengan batu buatan dan pemandangan. Tempat ini tampak sangat elegan dan indah.

Tempat ini ,,, ini benar-benar tempat ini. Saya sebenarnya kembali! Apakah ini berarti bahwa Lembah Pertanyaan Cinta Kasih Yin-Yang memberi saya kesempatan untuk membatalkan apa yang saya lakukan?

Mata Xu Sanshi tiba-tiba menjadi tajam dan fokus, dan dia tiba-tiba merasakan pikirannya menjadi jernih dan rasional pada saat itu.

Dia mengangkat kepalanya dan menatap langit. Bulan telah naik tinggi ke langit, tetapi sepertinya itu terbentuk dari matahari keemasan dan bulan perak di mata Xu Sanshi.

Jika … jika Anda benar-benar memberi saya kesempatan untuk membatalkan apa yang saya lakukan, saya benar-benar bersedia bahkan jika hidup saya dipersingkat sepuluh tahun. Kebodohan hari ini bertahun-tahun lalu yang menjauhkan cinta sejatiku dari saya, dan dia masih dihantui hingga hari ini. Dia bukan satu-satunya … Saya merasakan hal yang sama!

“Kami di sini, tuan muda kedua, tepat di dalam.” Senyum Chen Wen menjadi sedikit lebih lebar dan lebih bergelombang ketika dia menunjuk ke sebuah ruangan kecil di sudut di depan mereka, tidak jauh dari tempat mereka berdiri.

Ini tempatnya. Tenggorokan dan mulut Xu Sanshi mengering saat ini. Segalanya seperti yang diingatnya. Dia kembali, dia benar-benar kembali …