Soul Land 2 – Chapter 363.2

shadow

Soul Land 2 – Chapter 363.2

Diam. Hanya keheningan di sekitar.

Bulan bersinar sangat terang pada malam ini. Namun, Jiang Nannan merasakan perasaan yang sangat beragam.

Saat ini, dia berdiri di luar desa sambil membawa sesuatu di tangannya.

Segala sesuatu di sekitarnya terasa sangat akrab dan jelas dalam ingatannya. Jantungnya tampak bergetar ketika dia merasakan aura di sekitarnya.

Dia dengan lembut menggigit bibirnya saat rambut ungunya mengalir di belakang kepalanya. Dia menatap matahari dan bulan, dan diam-diam bertanya, Mengapa saya kembali ke sini? Mengapa? Mengapa saya kembali ke tempat ini, di mana saya pernah sangat ketakutan?

Apakah ini untuk mengingatkan saya pada ingatan saya yang paling menyakitkan? Apakah ini untuk membuat saya mengalami rasa sakit itu sekali lagi?

Tidak, saya tidak mau! Saya tidak mau!

Jiang Nannan menggelengkan kepalanya dengan paksa, dan air matanya mengalir tak terkendali.

Dia tidak akan pernah melupakan tempat ini.

Malam itu, lelaki itu, yang tubuhnya tiba-tiba mulai bersinar hitam, membawaku begitu banyak rasa sakit dan penghinaan. Saya sudah trauma sejak pengalaman itu, meskipun pria itu …

Jiang Nannan dalam semangat rendah saat dia berjalan maju. Dia masih ingat dengan jelas bahwa dia telah mengirim sejumlah uang kembali setelah menerimanya dan segera pergi ke Akademi Shrek. Itu karena dia terlalu malu untuk melihat ibunya lagi …

Beberapa tahun telah berlalu sejak itu, tetapi dia hanya berkomunikasi dengan ibunya melalui surat. Dia juga mengirim sejumlah uang kembali kepadanya, tetapi dia tidak pernah memiliki keberanian untuk kembali menemuinya. Dia takut menghidupkan kembali rasa sakit jika dia melihat ibunya.

Saya ingin melihat ibu saya lagi dan secara pribadi memberikan uangnya. Meskipun dia selalu mengaku sehat setiap kali dia menulis surat kepadaku, apakah dia benar-benar sehat? Saya sangat bodoh. Tidak peduli apa yang telah saya lakukan, ibu akan selalu mencintaiku. Dia akan memaafkanku. Bu, aku sangat merindukanmu.

Air matanya mengalir lebih deras. Kerinduannya untuk melihat ibunya sepertinya mengurangi trauma yang dia alami.

Dia berlari dengan cepat. Meskipun kemampuannya hanya pulih ke standar master jiwa tiga cincin, dia masih jauh lebih cepat daripada master jiwa lain dari tingkat yang sama, karena jiwa bela dirinya adalah Kelinci Softbone.

Akhirnya, dia melihat tempat itu. Itu adalah klinik terkemuka di kota itu, yang menawarkan layanan pengobatan dan rehabilitasi terbaik.

Alasan mengapa dia menyetujui permintaan keluarga pria itu adalah karena ibunya …

Dia semakin dekat dan lebih dekat ke klinik. Sama seperti hari itu, pemilik klinik berdiri di pintu. Pemiliknya memberikan sejumlah uang dan Pill Xuanwu Ilahi yang hanya Sekte Xuanming yang harus merawat ibunya. Setelah dia melihat ibunya mengkonsumsi pil Xuanwu Divine dari luar jendela, dia dengan cepat berbalik dan lari. Dia disiksa saat itu, dan siksaan itu telah berlangsung bahkan sampai sekarang.

Bu, bagaimana kabarmu?

Dia sangat merindukan ibunya. Namun, klinik itu berubah menjadi ilusi ketika Jiang Nannan hendak mencapai pintu depan. Segala sesuatu di sekitarnya menjadi ilusi.

“Tidak! Tidak … kenapa kau membawaku ke ilusi ini, tapi jangan biarkan aku melihat ibuku? Tolong, biarkan aku melihat ibuku! ” Jiang Nannan berteriak dan meratap.

Setelah itu, dia menyadari bahwa semua yang ada di depannya telah menjadi jelas kembali. Namun, dia tidak lagi bisa mengendalikan tubuhnya. Klinik di depannya tampak transparan.

Semuanya terdistorsi, dan sebuah pikiran tiba-tiba muncul di benaknya, Satu hari kemudian …

Sehari kemudian? Apa artinya?

Jiang Nannan mulai menjadi gelisah bahkan sebelum dia pulih dari kebingungannya. Ini karena dia akhirnya melihat ibunya, yang sedang berbaring di tempat tidur, dan tampak sangat pucat. Saat ini, tubuh ibunya berdesir dengan cahaya hitam. Itu adalah efek dari mengkonsumsi Pill Xuanwu Divine.

“Bu, Bu!” Jiang Nannan berteriak. Namun, suaranya tidak bisa didengar.

Pada saat ini, dia melihat orang lain. Orang lain telah berjalan ke bangsal ibunya.

Kenapa, mengapa dia ada di sini?

Jiang Nannan tertegun. Orang yang telah berjalan ke bangsal adalah Xu Sanshi. Chen Wen juga mengikuti di belakangnya.

Xu Sanshi tampak sangat puerile, tetapi Jiang Nannan tahu bahwa kultivasinya sudah dekat dengan empat cincin. Dia lebih kuat dari dia.

Tiba-tiba, Xu Sanshi dan Chen Wen mulai berbicara satu sama lain.

“Apakah dia ibu dari gadis itu? Kenapa dia tidak ada di sini? ”

Chen Wen menggaruk kepalanya dan menjawab, “Aku juga tidak tahu. Saya hanya mendengar bahwa ibunya tinggal di sini. Dia menjual tubuhnya kepada kami karena ibunya sakit. Ibunya memiliki penyakit jantung bawaan, dan membutuhkan Pill Xuanwu Divine kami untuk memperbaiki kondisinya. Pada saat yang sama, dia perlu istirahat untuk waktu yang lama sebelum dia bisa pulih. Saya pikir dia tidak punya pilihan, jadi dia harus … ”

Xu Sanshi mengepalkan tinjunya dengan erat dan dengan marah berkata, “Mengapa kamu tidak menyebutkan ini sebelumnya? Dia melakukannya untuk menyelamatkan ibunya, tapi aku … “Ketika dia berbicara, dia meninju dinding di sebelahnya.

“Kita harus menemukannya, apa pun yang terjadi. Saya harus memperbaiki kesalahan saya! Aku akan menikahinya begitu aku menemukannya! Aku benar-benar brengsek! Chen Wen, bisakah kamu membantuku mengangkatnya? ”

Chen Wen tertegun. “Tuan muda kedua, apa yang ingin Anda lakukan?”

Xu Sanshi berkata, “Sementara kekuatan obat pil Divine Xuanwu ringan, ia mencerna dengan sangat lambat. Lebih jauh lagi, semakin lama waktu yang dibutuhkan untuk pencernaan, semakin lemah efek pil. Saya bisa menggunakan kekuatan jiwaku untuk mempercepatnya, jadi dia akan bisa menyerap kekuatan obat pil dengan lebih mudah. Lagipula, kekuatan jiwaku saling melengkapi dengan Pil Ilahi Xuanwu. ”

Chen Wen buru-buru berkata, “Kamu tidak bisa melakukan ini, tuan muda. Anda baru saja mengalami kebangkitan kedua jiwa bela diri Anda. Kamu tidak bisa melakukan ini Anda akan melukai vitalitas Anda. ”

Xu Sanshi masih geram. “Aku harus melakukannya bagaimanapun caranya. Saya sangat menyakitinya! Apa itu vitalitas kecil? Karena saya tidak dapat menemukannya sekarang, saya akan membantu merawat ibunya terlebih dahulu. ”

Chen Wen dengan enggan mengangkat ibu Jiang Nannan di bawah tuntutan Xu Sanshi.

Jiang Nannan linglung saat dia menyaksikan semua ini. Dia bergumam pada dirinya sendiri, “Sanshi …”

Semua yang ada di depannya tiba-tiba terasa semakin cepat. Jiang Nannan melihat Xu Sanshi duduk di belakang ibunya dan mengaktifkan kekuatan jiwanya. Akhirnya, dia pingsan, tetapi ibunya terbangun.

Dia juga melihat bagaimana Xu Sanshi memberi tahu petugas klinik untuk merawat ibunya sebelum memberi mereka sejumlah besar uang.

Waktu berlalu dengan cepat. Pikiran yang muncul di benaknya sebelumnya muncul lagi, Satu minggu kemudian.

Chen Wen datang ke klinik dengan banyak makanan dan kebutuhan sehari-hari. Dia mengunjungi ibunya atas nama Xu Sanshi.

Dua minggu kemudian, Chen Wen datang berkunjung lagi.

Tiga minggu kemudian…

Setiap minggu, Chen Wen akan mengunjungi ibunya atas nama Xu Sanshi. Namun, dia meminta ibunya untuk tidak memasukkan kunjungannya dalam suratnya ke Jiang Nannan.

Setengah tahun kemudian …

Xu Sanshi secara pribadi mengunjungi ibu Jiang Nannan. Dia, dia sebenarnya di sini untuk mengunjungi ibu. Tapi saya tidak pernah kembali …

Air mata mengalir di wajah Jiang Nannan sekali lagi.

Ketika dia melihat bagaimana ibunya dan Xu Sanshi memiliki percakapan yang menyenangkan, bagaimana Xu Sanshi membantu memijat bahu ibunya dan menyembuhkan tubuhnya dengan kekuatan jiwanya, Jiang Nannan menangis tersedu-sedu.

Idiot ini Dia, dia tidak pernah mengatakan apa pun padaku. Dia telah membantu merawat ibuku selama ini. Bodoh, bodoh, brengsek! Kenapa, kenapa kamu tidak memberitahuku?

Sosok ibunya perlahan memudar. Namun, pipinya yang merah dan memerah, senyumnya yang murah hati dan tatapan ramah di mata Xu Sanshi tertanam dalam benak Jiang Nannan.

Semua ini nyata. Itu pasti nyata. Sanshi …

Segala sesuatu di depannya tiba-tiba berubah. Lingkungannya redup, dan Jiang Nannan terpana menyadari bahwa dia sedang berbaring di tempat tidur. Setelah ini, dia mendengar suara yang dikenalnya.

“Aku minta maaf karena membuatmu sangat ketakutan. Percayalah, saya tidak ingin Anda membahayakan. Tidak sekarang. Tidak di masa depan. ”

“Namaku Xu Sanshi. Saya tahu mereka memberi Anda uang untuk menyelesaikan ritual ini dengan saya, tetapi saya tidak akan melakukannya. Aku tidak ingin melukaimu. ”

“Kamu…”

“Kamu Jiang Nannan, apakah aku benar?” Xu Sanshi bertanya dengan lembut.

Jiang Nannan mengangguk.

“Aku akan pergi ke satu sisi. Anda bisa mengenakan pakaian Anda kembali. Saya pikir Anda akan merasa lebih aman dengan cara ini. Kita bisa ngobrol setelah itu. Untuk menenangkan mereka, saya tidak bisa meninggalkan ruangan ini malam ini. ”

Jiang Nannan tertegun. “Tapi, jiwa bela dirimu harus diolah …”

“Aku tidak bisa menjadi binatang buas bahkan jika itu masalahnya. Sudah kubilang aku tidak akan menyakitimu. Tidak sekarang. Tidak di masa depan. Bagaimana kebangkitan jiwa bela diri saya dibandingkan dengan Anda? Jadi bagaimana jika itu Perisai Xuanwu? Jadi bagaimana jika saya menjadi master sekte? Mereka tidak seberapa dibandingkan dengan Anda. Saya bersedia menyerahkan segalanya untuk Anda. Bahkan jika aku tidak bisa memasuki halaman dalam Akademi Shrek di masa depan dan menjadi anggota dari Tujuh Monster Shrek, aku masih bersedia. ”

Saat dia melihat punggungnya yang teguh dan kata-katanya yang teguh, Jiang Nannan tidak bisa lagi menahan air matanya.

“Aku sudah selesai berubah. Kamu, kamu bisa datang sekarang. ”

Xu Sanshi berbalik dan berjalan ke sisi tempat tidur, tetapi dia panik ketika melihat Jiang Nannan menangis.

“Nannan, jangan menangis. Jangan khawatir, aku tidak akan melakukan apa pun padamu bagaimanapun caranya. Aku tidak akan melukaimu. Saya menjamin Anda bahwa saya tidak akan menyentuh Anda. ”

“Aku tidak peduli,” isak Jiang Nannan.

“Apa?” Xu Sanshi linglung ketika dia melihat Jiang Nannan tiba-tiba duduk di tempat tidur. Dia tidak mengenakan pakaian apa pun, dan gerakannya menunjukkan bahunya yang putih dan lembut. “Apa katamu?”

Jiang Nannan tiba-tiba melompat ke arahnya dan memeluk lehernya. Suaranya hampir tak terdengar karena dia menangis. “Aku bilang aku tidak peduli. Bodoh, aku bilang aku tidak peduli. Aku mencintaimu, Sanshi. ”