Soul Land 2 – Chapter 368.2

shadow

Soul Land 2 – Chapter 368.2

Setelah Pedang Suci terlepas, cahaya keemasan menyilaukan menutupi seluruh Arena Sparring. Aura suci Ye Guyi yang kian berkembang menghiasi pakaiannya dan membuatnya semakin elegan dan mempesona. Dia sengaja menekan pancaran Pedang Suci-nya terus-menerus, membuat pedangnya lebih kuat.

Ada beberapa orang yang menyaksikan pertarungan ini. Selain teman dekat Ji Juechen, Jing Ziyan, Xu Sanshi, Jiang Nannan, dan Xiao Xiao juga ada di sini. Pedang tidak memiliki mata, mereka takut masalah bisa muncul dalam pertarungan ini, dan seseorang bisa terluka. Xu Sanshi, yang dikenal sebagai Pertahanan Abadi, harus bisa membubarkan bahaya pada saat genting. Pemindahan Misterius Underworld Xu Sanshi lebih dari cocok, dan bahkan Ji Juechen tidak bisa menerobos pertahanan Xu Sanshi dengan serangan tunggal setelah ia benar-benar mengembangkan Xuanwu Shield, bahkan jika ia menggunakan kekuatan penuhnya.

Mata Ji Juechen bercahaya, tetapi ekspresinya selalu sedingin es. Baginya, tidak peduli siapa lawannya dan apa kemampuan lawannya, ia akan mematahkannya dengan satu pukulan. Itu adalah jantung pedangnya.

Mata Ye Guyi masih sekeras sebelumnya, tetapi sekarang semuanya menjadi keemasan sepenuhnya. Dia mengetuk tanah dengan ringan dengan kaki kirinya, dan sayapnya terbentang di belakang. Ye Guyi tampaknya menentang tarikan gravitasi ketika dia secara bertahap melayang ke atas, dan Pedang Suci di tangannya menjadi lebih cerah dari sebelumnya, seolah-olah dia memegang matahari kecil di tangannya.

Ji Juechen tiba-tiba mengambil langkah ke depan dengan kaki kirinya, dan niat pedangnya yang baru saja melonjak ke langit tiba-tiba turun. Dia belum melepaskan pedangnya, saat niat pedangnya datang pertama, dan niat pedangnya yang tajam langsung jatuh dari langit dan menghujani Ye Guyi.

Namun, sinar merah muda tiba-tiba meledak dari bawah kaki Ye Guyi tanpa peringatan sama sekali – Nan Qiuqiu membuatnya bergerak.

Terang Pemusnahan. Sinar merah muda itu tampak transparan dan jernih, dan membentang lebih dari sepuluh meter tanpa menghilang.

Ji Juechen tiba-tiba menekan dengan kuat dengan kaki kirinya, dan aura yang kaya dan kuat berubah menjadi niat pedang abu-abu yang hampir tampak material saat meletus ke luar.

Sinar merah muda berbenturan dengan niat pedang hitamnya, dan langsung dimusnahkan. Namun, niat pedang hitam itu berhenti sejenak, dan tidak bisa melekat pada Pedang Penghakiman Ji Juechen.

Ye Guyi cukup mahir dalam menangkap peluang, dan dia segera menebas Pedang Suci. Sinar emas cemerlang yang menyerupai pelangi menakjubkan yang sepertinya akan mengiris seluruh Arena Sparring menjadi setengah turun dari langit dan langsung menuju kepala Ji Juechen.

Ji Juechen akhirnya menggunakan Pedang Penghakimannya, dan menekan dengan kaki kirinya sekali lagi. Dia mencondongkan tubuh ke depan dan menopang dirinya dengan jari-jari kakinya saat dia mengangkat Judgment Sword ke langit.

Tujuh cincin jiwa Ji Juechen berbinar pada saat yang bersamaan.

Ji Juechen berbeda dari hampir semua guru jiwa lainnya. Cincin jiwa setara dengan kekuatan hidup master jiwa, dan menentukan seberapa kuat keterampilan jiwa mereka. Ini berarti bahwa cincin jiwa menentukan seberapa kuat kemampuan seorang guru jiwa.

Tetapi bagi Ji Juechen, efek cincin jiwanya telah menjadi sepenuhnya berlebihan. Dia tidak peduli tentang keterampilan jiwa yang diberikan cincin jiwanya, dan dia bahkan tidak berpikir tentang cincin jiwa macam apa yang harus dia lekatkan pada dirinya sendiri. Dia hanya peduli tentang cincin jiwanya meningkatkan fisik dan kekuatan jiwanya. Niat pedang murni Ji Juechen adalah penemuan uniknya sendiri, dan menanamkan setiap ons kekuatannya ke dalam niat pedangnya adalah sesuatu yang terukir dalam-dalam ke tulangnya.

Cahaya hitam melonjak ke langit saat sisi gelap Pedang Penghakiman Ji Juechen meledak dengan cahaya hitam.

Kegelapan secara alami tidak menguntungkan melawan elemen suci. Namun, begitu kegelapan ini mencapai tingkat tertentu, itu akan menjadi sangat kuat sehingga bahkan elemen suci tidak bisa menekannya.

Cahaya hitam yang melonjak ke langit langsung mengkonsumsi cahaya keemasan yang menebas dari langit. Cahaya emas meledak dan melintas di dalam semua kegelapan itu di saat berikutnya, tetapi niat pedang hitam yang kaya dan kuat itu seperti naga jahat karena menelan setiap inci cahaya pedang emas Ye Guyi.

Ye Guyi tidak mau mengundurkan diri untuk dikalahkan saat cincin jiwa pertamanya dan kedua bersinar pada saat yang sama. Penerangan Cahaya Suci dan Pujian Suci!

Cahaya keemasan yang intens muncul dari tubuhnya sekali lagi, dan cahaya putih berkedip pada intinya. Cahaya ini tidak hanya mendarat di tubuhnya, itu juga menutupi Nan Qiuqiu di bawahnya.

Nan Qiuqiu mendorong ke depan dengan tangan kanannya, dan lapisan cahaya merah muda muncul saat itu berubah menjadi cahaya berbentuk kipas merah muda yang meluas ke luar. Cincin jiwanya yang kedua dan ketiga menyala pada saat yang sama, dan dia mengangkat tangan kirinya saat cahaya merah muda menutupi dirinya dan Ye Guyi. Penghancuran penghancuran!

Ji Juechen tidak bisa mengabaikan cahaya merah muda itu tidak peduli seberapa kuatnya dia. Dia mengambil langkah maju sebagai niat pedang hitam meletus dari tubuhnya sekali lagi, dan bentrok langsung terhadap cahaya merah muda berbentuk kipas Nan Qiuqiu.

Ji Juechen menebas udara dengan Pedang Penghakimannya, dan cahaya pedang hitam yang terkondensasi di langit diiris dari langit seperti baut kilat hitam, langsung ke Ye Guyi.

Mata Ye Guyi serius dan serius saat dia mengangkat Pedang Suci sekali lagi. Kali ini, cincin jiwa keduanya menyala, dan Pedang Suci-nya berubah dari emas menjadi putih pijar saat dia menebas kembali ke Ji Juechen.

Ini adalah keterampilan jiwa Angelnya yang kedua, Holy Ghost Slash!

“Boom -” Ledakan yang intens menyebabkan seluruh Sparring Arena bergetar. Untungnya, Arena Sparring Tang Sekte cukup luas, dan keduanya yang bertarung dengan sengaja mengendalikan penyebaran serangan mereka. Kalau tidak, akan sangat sulit untuk memastikan bahwa Arena Pertandingan tetap tidak rusak.

Ye Guyi dan Nan Qiuqiu cukup kuat ketika mereka bekerja sama, dan bahkan cahaya pedang Ji Juechen melemah ketika menyentuh Cahaya Penghancuran Nan Qiuqiu. Cahaya pedangnya terlalu padat dan terkonsentrasi, jadi Nan Qiuqiu mengalami kesulitan menyerap kekuatan lawannya untuk memberi makan kembali ke tubuhnya sendiri melalui efek Annihilation. Namun, serangan Ji Juechen masih melemah sampai batas tertentu.

Ji Juechen dan Ye Guyi bertabrakan sekali lagi, dan Ye Guyi masih kalah. Kali ini, dia dikirim jatuh dari langit, meskipun dia tidak terluka karena dia telah menggunakan begitu banyak keterampilan jiwa, dan dia memiliki Nan Qiuqiu melindunginya.

Pada saat niat pedang hitam Ji Juechen menyentuh cahaya merah muda Nan Qiuqiu, Nan Qiuqiu menempatkan salah satu tinjunya ke telapak tangannya yang lain.

Boom yang memekakkan telinga yang menyerupai guntur bisa terdengar pada detik berikutnya ketika bercak-bercak besar cahaya merah muda meledak satu demi satu.

Ledakan Penghancuran Dirantai! Ini adalah area skill skill yang kuat.

Ji Juechen hanya bisa sementara membela diri karena niat pedangnya berhadapan dengan Ledakan Penghancuran Dirantai Nan Qiuqiu, dan dia tidak bisa terus menyerang Ye Guyi untuk saat ini.

Selain itu, niat pedangnya tidak bisa mengembun di dalam Ledakan Pembantaian Chained seperti ketika dia menyerang. Sebagian dari niat pedangnya hancur berkeping-keping, dan cahaya merah muda aneh itu menelan semuanya saat itu memberi makan semuanya kembali ke tubuh Nan Qiuqiu.

Ini adalah atribut paling kuat elemen penghancuran Ruby Dragon – Nan Qiuqiu bisa menggunakan kekuatan lawannya untuk mengisi ulang dirinya. Jika niat pedang Ji Juechen tidak cukup kuat, dia akan menyerap lebih banyak. Dia bisa melemahkan lawannya sambil memperkuat diri pada saat yang sama, dan bahkan beberapa yang lebih kuat dari dia bisa kalah padanya pada akhirnya.

Ye Guyi berhasil mengatur napasnya dengan bantuan Nan Qiuqiu saat cahaya keluar dari matanya yang indah. Bagaimana dia bisa diyakinkan oleh kehilangan Ji Juechen dengan kepribadiannya yang sombong? Dia mengetuk ringan dengan ujung kakinya, dan meluncur ke depan. Kali ini, setiap cincin jiwa yang lain telah ditarik, dan hanya cincin jiwa keenam dan terakhirnya yang bersinar cemerlang.

Sayapnya berkedip ketika dua sayap cahaya ilusi berkilau samar. Ye Guyi menyerupai malaikat melenggang saat dia melayang ke arah Ji Juechen, dan Pedang Suci menjadi pedang panjang putih murni saat kerangka anggunnya menjadi ilusi saat dia meluncur ke luar. Mustahil untuk mengunci tubuhnya.

Ini adalah keterampilan jiwa terkuat Ye Guyi – Angelic Dance.

Ini bukan pertama kalinya Nan Qiuqiu bekerja sama dengan Ye Guyi. Nan Qiuqiu menyaksikan Ye Guyi melepaskan Angelic Dance-nya, dan cincin jiwa terakhirnya menyala pada saat yang sama.

Cincin jiwa hitam sepuluh ribu tahun Nan Qiuqiu berkilau ketika kristal berbentuk berlian merah muda bercahaya menyilaukan di dahinya. Satu raungan naga yang cerah dan tajam terdengar dari belakang punggungnya, dan bayangan naga merah muda berkedip-kedip di belakang punggungnya. Secercah cahaya merah muda dengan cepat menyusul Ye Guyi dan menempelkan dirinya ke tubuhnya, sementara tubuh Nan Qiuqiu juga menjadi sedikit ilusi.

Keterampilan jiwa kelima Nan Qiuqiu, Badan Pemusnahan.

Sebuah tubuh yang terbentuk dari kekuatan Pemusnahan akan terlihat saat skill ini digunakan. Tubuh ini akan identik dengan tubuh Nan Qiuqiu sendiri, dan itu bahkan akan memiliki bagian dari jiwanya. Sifat paling tangguh dari keterampilan ini adalah bahwa hal itu dapat meningkatkan elemen pemusnahan Nan Qiuqiu hingga tiga ratus persen, dan lawan-lawannya harus menerobos Bentuk Penghancurannya terlebih dahulu jika mereka ingin melukai tubuh aslinya.

Pada saat yang sama, Badan Pemusnahannya akan membentuk landasan bagi Nan Qiuqiu untuk menggunakan keterampilan jiwa kuat lainnya ketika ia menjadi lebih kuat di masa depan.

Ji Juechen menggunakan pedangnya dan mengusap “Z” di udara saat ia menghadapi Angelic Dance Ye Guyi, dan cahaya pedang hitam menutupi area yang sangat luas.

Namun, Ye Guyi tidak harus membela diri saat Bentuk Pemusnahan yang melekat pada tubuhnya bergegas maju.

Cahaya merah muda berkedip-kedip tanpa henti, dan cahaya pedang Ji Juechen sebenarnya hancur begitu saja ketika menyentuh Bentuk Penghancuran Nan Qiuqiu.

Nan Qiuqiu tidak bisa menyerap kekuatan lawannya untuk memberi makan dirinya sendiri melalui kekuatan Pemusnahannya saat dia menggunakan Badan Pemusnahan. Namun, kekuatan Annihilation-nya juga akan dinaikkan ke tingkat setinggi mungkin, dan bahkan cahaya pedang koagulasi Ji Juechen dihilangkan. Meskipun Badan Pemusnahan Nan Qiuqiu menjadi sedikit lebih ilusi setelah tabrakan itu, kesempatan tabrakan ini telah dibuat untuk Ye Guyi sudah cukup.

Angelic Dance Ye Guyi mendekat pada Ji Juechen, dan pedang panjang putihnya bersinar dengan cahaya yang cemerlang saat cahaya pedang yang tak terhitung jumlahnya menghujani tubuh Ji Juechen.

Ji Juechen baru saja menyerang dengan pedangnya sebelum ini, dan dia saat ini dalam keadaan ketika kekuatannya paling lemah. Namun, ekspresinya tidak berubah sama sekali meskipun dia menghadapi situasi yang tidak menguntungkan, dan dia menarik Pedang Penghakimannya dengan ringan saat dia membalik pedang itu di tangannya. Permukaan hitam pedang tiba-tiba menjadi putih, dan kegelapannya langsung diubah menjadi cahaya.

Ketika Aura Suci Ye Guyi bentrok dengan tubuh pedang Ji Juechen, yang sekarang dipenuhi dengan aura cahaya, tubuh pedang itu meletus dengan cahaya yang menyilaukan.

Ji Juechen mengangkat pedangnya secara horizontal di depan tubuhnya, dan dia berseru dengan keras saat niat pedang yang tajam dan dingin tiba-tiba muncul dari tubuhnya. Niat pedang hitam menjadi putih, dan kegelapan menjadi terang. Semuanya terjadi secara alami.

Angelic Dance milik Ye Guy bertentangan dengan niat pedangnya begitu saja, dan Ye Guyi sama sekali tidak memiliki kesempatan untuk menghindari serangan balik Ji Juechen. Bentuk Pemusnahan Nan Qiuqiu telah dipaksa pergi setelah dia menghilangkan niat pedang berbentuk Z, dan Badan Pemusnahannya tidak bisa bergegas kembali ke masa lalu.