Soul Land 2 – Chapter 37.1 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 2 – Chapter 37.1 | Baca Novel Online

Book 6: Lulus

Chapter 37.1: Bunga Hegemon Pelindung

Dai Huabin tertegun. Dia tidak mengira Zhou Yi akan sekeras ini, dan dia hanya bisa menatap kosong sesaat. Sebelum dia bisa bereaksi, Zhou Yi telah muncul tepat di depannya. Meskipun Dai Huabin adalah individu yang paling kuat di antara mahasiswa baru, dia masih benar-benar tidak berdaya di depan Zhou Yi yang memiliki enam cincin. Dia mengikuti jejak Huang Chutian saat ia segera diusir ke luar jendela oleh Zhou Yi.

Suara Zhu Lu bercampur dengan kemarahan dan keheranan saat dia berteriak, “Guru Zhou, saya tidak bisa menerima ini!”

Zhou Yi meraihnya dan melemparkannya keluar dari jendela juga. “Jika kamu tidak bisa menerimanya, kamu juga bisa enyah.”

Kelas telah terguncang ketika Huang Chutian diusir, tetapi sekarang keseluruhan Kelas 1 telah menjadi sangat sunyi sehingga bahkan pin yang mengenai lantai akan terdengar. Bahkan siswa yang disuruh berdiri di luar di koridor sudah bisa mendengar keributan, dan semua orang untuk sesaat merasa kaget. Ini menyebabkan suasana di dalam ruangan langsung berubah menjadi kuburan.

Mata Wang Yan melebar takjub saat dia akhirnya menyadari mengapa Zhou Yi tidak pernah dipromosikan menjadi guru berpangkat tinggi. Dia, emosinya juga …

“Guru Zhou!” Wang Yan buru-buru berteriak.

Zhou Yi muncul di depannya dalam sekejap, mengejutkan para siswa, yang berpikir sejenak bahwa dia akan mengusir Guru Wang. Namun, Zhou Yi hanya berkata dengan dingin, “Guru Wang, Anda adalah guru utama yang bertanggung jawab atas Kelas 1, sementara saya adalah asisten guru. Namun, saya memiliki kualifikasi untuk melaksanakan filosofi pengajaran pribadi saya. Karena itu, saya harus menyusahkan Anda untuk membuat laporan ke Akademi yang menyatakan bahwa siswa ‘Huang Chutian’, ‘Dai Huabin’, dan ‘Zhu Lu’ telah sangat melanggar disiplin kelas. Melihat bahwa mereka adalah murid inti dari halaman luar atau murid inti sementara, saya tidak dapat mengusir mereka. Namun, saya ingin Akademi memindahkan mereka keluar dari kelas ini, karena saya menolak untuk mengajar siswa jenis ini. Pada saat yang sama, Wu Feng tidak menghadiri hari pertama kelas, dan belum memberikan alasan ketidakhadirannya. Jadi, saya ingin meminta agar Akademi memindahkannya ke kelas lain juga. ”

Wang Yan buru-buru menjawab, “Guru Zhou, tenang. Mereka adalah murid inti! ”

Zhou Yi menatapnya dengan dingin. “Di mata saya, hanya ada murid yang taat dan tidak taat; murid yang luar biasa dan sampah. Tidak ada murid inti. Saya sudah memutuskan bahwa mereka perlu mematikan. Nah, sekarang, Anda bisa melanjutkan dan mengajar siswa di kelas. Saya akan mengajar siswa di luar. ” Dengan itu, dia berbalik dan meninggalkan ruang kelas.

Xiao Xiao berbisik, “Yuhao, lihat itu? Guru Zhou membantu Anda untuk ketidakadilan yang telah Anda derita. Saya suka perlindungannya. ”

Evaluasi Wang Dong tentangnya bahkan lebih ringkas, “dominasi dia telah diekspos!”

Zhou Yi benar-benar mendominasi. Hanya dalam tiga menit, dia mengeluarkan tiga murid inti, serta satu murid inti sementara. Jika itu adalah guru lain di Akademi, mereka tidak akan pernah melakukan ini. Pada saat ini, bahkan Wang Yan merasa bahwa dia orang gila.

Namun, memang benar bahwa tindakan Zhou Yi telah mengejutkan para siswa Kelas 1. Setiap siswa yang hadir tiba-tiba merasakan perasaan krisis yang sangat kuat.

Murid inti tidak bisa langsung diusir oleh guru, tetapi siswa lain bisa jadi! Setelah murid inti telah digunakan untuk memberi contoh, siapa yang berani menentang otoritas Guru Zhou?

Pada saat ini, para siswa baik di dalam maupun di luar kelas tiba-tiba menjadi sangat patuh.

Siswa asli Kelas 1 sudah memiliki saat hening untuk para siswa yang ditinggalkan di luar dengan Guru Zhou. Mereka memahami metode mengajar Guru Zhou dengan sangat baik. Namun, mereka tidak hanya merasa senang dengan masalah ini, mereka bahkan merasakan kedekatan. Mereka semua merasa bahwa dia telah melampiaskan kemarahan kepada Huo Yuhao; ini setara dengan melampiaskan kemarahan untuk keseluruhan Kelas 1 asli!

Wang Yan memulai kelasnya dengan hati yang penuh depresi. Bahkan jika dia ingin menuduh Zhou Yi melakukan pelanggaran, dia harus menunggu sampai kelas selesai. Namun, Wang Yan dengan cepat menemukan bahwa suasana kelas telah berubah.

Dibandingkan dengan atmosfir yang lemah kemarin, tiga puluh siswa yang tersisa di kelas sangat serius, sampai-sampai mereka pada dasarnya tampak haus akan pengetahuan! Terlebih lagi, disiplin di kelas telah menjadi sangat baik sehingga dia pada dasarnya tidak dapat menemukan apa pun untuk menjadi rewel.

Dia tidak bisa membantu cara berpikirnya secara bertahap bergeser karena ini. Sepertinya menjadi agak ketat tidak seburuk itu!

Tentu saja, Huang Chutian, Zhu Lu, dan Dai Huabin — yang saat ini merangkak keluar dari ladang tempat mereka mendarat — tidak merasakan hal yang sama tentang kekakuan Zhou Yi. Mereka bertiga agak kaget; tidak pernah dalam mimpi terliar mereka mengharapkan situasi seperti ini terjadi.

Dai Huabin merasa memiliki kualifikasi untuk menjadi pemantau kelas, karena Wang Dong tidak setara dengan kekuatannya. Namun, dia tidak pernah berharap Zhou Yi tidak peduli tentang kultivasinya atau identitasnya, dia juga tidak mengharapkannya untuk benar-benar membuangnya keluar dari kelas. Lebih jauh lagi, dia bahkan menendangnya keluar dari Kelas 1.

Dari empat kelas di Tahun 1, Kelas 1 adalah yang terkuat, dan juga kelas yang mengkhususkan diri dalam mengajar tipe master kontrol dan tipe serangan jiwa. Jika Kelas 1 tidak menginginkannya, ke mana dia bisa pergi? Satu-satunya jawaban untuk itu adalah Kelas 2. Namun, Kelas 2 mengajarkan tipe-master jiwa tipe agility dan agility! Apa yang bisa dia pelajari di sana? Lebih penting lagi, ini terlalu memalukan. Sebagai putra Duke Harimau Putih, dia benar-benar dikeluarkan dari kelasnya! Jika bukan karena statusnya sebagai murid inti, dia harus mengemas tasnya dan pergi. Untuk sesaat, Dai Huabin begitu dipenuhi dengan kebencian sehingga dia mengepalkan tinjunya, siap meledak.

Namun, di mana dia lagi? Ini adalah Shrek Academy, akademi nomor satu di benua itu. Sebagai Penatua Jiwa bercabang tiga, dia pasti sosok yang luar biasa di antara teman-temannya. Namun, di tempat seperti Shrek Academy, di mana para ahli seperti bintang di langit, dia layak kentut! Bahkan jika ayahnya, Duke Harimau Putih, secara pribadi datang, dia harus bersujud di depan patung tegak dari Tujuh Monster Shrek generasi pertama. Apa yang bisa dia lakukan?

“Huabin, apa yang harus kita lakukan?” Zhu Lu agak gelisah. Sebagai master jiwa tipe agility, dia seharusnya pergi ke Kelas 2 di tempat pertama. Namun, dia secara khusus ditempatkan di Kelas 1 karena penggabungan jiwa bela diri yang dia miliki dengan Dai Huabin. Namun, mereka diusir bersama. Pada saat yang sama, emosinya yang arogan tidak kurang dari Dai Huabin!

Dai Huabin menggertakkan giginya dengan erat. “Kami akan mengikuti pengaturan Akademi. Saya akan mengingat penghinaan ini. Akan ada hari, hmph …. ”

Pada akhirnya, Wang Yan tidak menuduh Zhou Yi melakukan pelanggaran. Selanjutnya, ia memutuskan untuk mendukung keputusan Zhou Yi. Pada akhirnya, siswa yang tersisa di Kelas 1 semuanya akhirnya menjadi sangat taat. Efisiensi belajar mereka juga jauh lebih tinggi daripada kelas yang pernah diajarkan Wang Yan.

Wang Yan tidak punya pilihan selain menerima fakta yang telah ditempatkan di depannya! Dia mengakui bahwa, meskipun metode pengajaran Zhou Yi agak kasar, dia sangat efisien. Dengan pasangan seperti dia, dia pasti bisa menghasilkan banyak siswa. Karena itu, ia memutuskan untuk melakukan percakapan pribadi dengan Zhou Yi sebelum pergi ke Akademi untuk melaporkan masalah yang terjadi pada akhir hari. Dia hanya memiliki satu syarat: Dia ingin terus mengajar Kelas 1 di samping Zhou Yi sampai mereka lulus dari halaman luar. Zhou Yi setuju.

“Kamu membuat masalah. Apakah ada hal baik yang bisa saya katakan tentang Anda, Zhou Yi? Kelas baru saja dibagi, namun Anda telah menyebabkan keributan besar. Apakah Anda takut mereka tidak tahu siapa Anda? Mahasiswa baru yang Anda ajar secara kumulatif dapat memperoleh hasil terbaik dalam penilaian siswa baru, sehingga Akademi akan mempromosikan Anda menjadi guru berpangkat tinggi. Namun sekarang, Anda telah pergi dan melakukan ini. Jangan berpikir … ” Dengan ekspresi marah di wajahnya, Du Weilun memandang ke arah Wang Yan dan Zhou Yi, yang duduk di depannya.

Zhou Yi dengan acuh tak acuh menjawab, “Ini adalah cara saya mengajar murid-murid saya. Jika saya tidak bisa menjadi guru berpangkat tinggi, biarlah. Entah Anda menyingkirkan saya, atau saya akan terus mengajar seperti ini. ”

“Kamu—” Dalam kemarahan, Du Weilun hampir memutuskan untuk benar-benar menyingkirkannya. Namun, dia bukan Zhou Yi, dia juga tidak impulsif seperti dia. Sudah diketahui secara luas bahwa ada masalah dengan cara mengajar Zhou Yi, tetapi orang harus mengakui bahwa cara dia mengajar sangat efisien. Jumlah siswa halaman batin yang dibina Zhou Yi jauh lebih tinggi daripada jumlah guru berpangkat tinggi. Secara alami, jumlah siswa yang dia usir juga merupakan yang tertinggi di Akademi.

Wang Yan buru-buru mencoba merapikan hal-hal. “Direktur Du, tolong jangan marah. Sebenarnya, Guru Zhou tidak benar-benar salah dalam melakukan apa yang dia lakukan. Siswa-siswa baru ini terlalu percaya diri karena bakat mereka, yang membuat mereka agak pemberontak. Mereka sekarang akan jauh lebih patuh setelah pelajaran hari ini, yang pada gilirannya akan sangat menguntungkan bagi kelas mereka dan masa depan kita. Selain itu, tidak ada siswa yang dikeluarkan Guru Zhou yang benar-benar diusir pada akhirnya. Mereka masih memiliki identitas mereka sebagai murid inti, sehingga mereka masih dapat menerima petunjuk dari para guru halaman dalam. Selain itu, mereka masih akan dapat melanjutkan belajar di Akademi, sehingga itu tidak akan terlalu mempengaruhi mereka. Karena itu, saya mendukung cara ketat Guru Zhou dalam menghasilkan siswa yang cerdas. ”

Setelah mendengar kata-kata Wang Yan, ekspresi Du Weilun menjadi jauh lebih baik untuk dilihat. Dia menunjuk ke arah Zhou Yi, dan ekspresi putus asa muncul di wajahnya. “Apakah ada yang baik untuk dikatakan tentang kamu? Kapan hegemon berbunga sepertimu menjadi lebih lembut? ”

Zhou Yi, matanya setenang sebelumnya, menjawab, “Ketika Fan Yu berpikir bahwa aku tidak cukup lembut.”

Ketika Du Weilun mendengar ini, dia merasa seperti dia akan menjadi gila jika Zhou Yi tinggal di sana lagi. Dia buru-buru berkata, “Baiklah kalau begitu, kalian berdua bisa pergi. Zhou Yi, mulai sekarang aku tidak akan peduli dengan keributan yang kamu buat. Namun, kali ini, Anda harus mengikuti kelas ini mulai dari Tahun 1 hingga mereka lulus. Jika, pada saat itu, Anda belum menghasilkan lima murid halaman dalam, saya akan memecat Anda. ”

Jika Dai Huabin, Zhu Lu, Wu Feng, dan Huang Chutian masih di Kelas 1, Wang Yan tidak akan terlalu memikirkan permintaan ini. Namun, dia merasa tidak pasti tentang ini karena mereka tidak memiliki empat murid tingkat murid inti ini.

Namun, Zhou Yi tidak mengungkapkan kelemahan saat dia menjawab, “Hanya akan ada lebih dari itu, tidak kurang.” Setelah mengatakan itu, dia berbalik dan pergi. Semuanya telah diselesaikan dengan lancar.

Saat Zhou Yi dan Wang Yan membuat laporan mereka ke Du Weilun, Huo Yuhao berjalan ke Departemen Alat Jiwa sendirian untuk pertama kalinya.

Karena dia tidak bisa lagi menjual ikan panggangnya, sekarang ada jarak dua jam antara akhir kelas dan jam makan malam. Setelah mengucapkan selamat tinggal pada Wang Dong, dia langsung menuju Departemen Alat Jiwa.

Mulai hari ini dan seterusnya, dia harus belajar dari Guru Fan Yu di Departemen Alat Jiwa.

Dengan lencana emas yang diberikan Fan Yu di tangannya, Huo Yuhao memasuki Departemen Alat Jiwa tanpa hambatan. Setelah itu, dia langsung pergi ke Area Pengujian 12. Segera setelah dia membuka pintu, dia melihat He Caitou sibuk mengacaukan sesuatu di atas meja logam sementara Fan Yu berdiri di sampingnya, membimbingnya.

“Guru Fan Yu, kakak senior He.” Huo Yuhao bergegas berjalan, hanya untuk melihat He Caitou mengutak-atik beberapa bagian logam.

Fan Yu tersenyum. “Kamu sudah datang? Saya mendengar tentang apa yang terjadi kemarin. Kerja bagus, pria sejati tidak bisa menyerah. Caitou, berhati-hatilah. Anda harus menanganinya sendiri sebentar. ”

Setelah He Caitou menyapa Huo Yuhao, Fan Yu membawanya ke meja logam lain.