Soul Land 2 – Chapter 376.1

shadow

Soul Land 2 – Chapter 376.1

Mereka hanya kembali ke hotel setelah mengamati Sunrise City sepanjang sore. Setelah berdiskusi, mereka semua pergi beristirahat. Setelah makan malam dan menyegarkan diri, Huo Yuhao keluar di malam hari lagi. Kali ini, ia fokus pada survei apa yang ada di bawah tanah. Meskipun dia tidak bisa menggunakan Eye of Destiny, dia masih bisa mendeteksi hingga lima puluh meter di bawah tanah. Jika ada masalah, dia akan dapat menemukan beberapa petunjuk.

Itu bukan metode yang brilian, tapi dia tidak punya pilihan. Untungnya, Sunrise City tidak seperti Radiant City. Kalau tidak, dia membutuhkan setidaknya setengah tahun sebelum dia bisa sepenuhnya mensurvei seluruh kota dengan metode seperti itu.

Ketika dia berjalan, dia mencoba mendeteksi apa pun yang ada di bawah tanah. Dia terus menggunakan kekuatan rohaninya untuk melakukan deteksi. Jika itu adalah master jiwa lain dengan jiwa bela diri tipe spiritual, kekuatan spiritualnya tidak akan bisa bertahan lama bahkan jika dia memiliki kemampuan deteksi seperti itu.

Saat dia berjalan, Huo Yuhao memasuki jalan yang ramai. Kedua sisi jalan dipenuhi toko, dan terang benderang.

Dia dengan cermat mendeteksi apa yang sedang terjadi di bawah tanah. Tiba-tiba, dia sepertinya memikirkan sesuatu, dan tanpa sadar mengangkat kepalanya.

Tidak jauh di depannya, ada seorang wanita yang berpakaian ke sembilan menghalangi jalannya.

Penampilannya tidak menyanjung – dia bahkan tidak setinggi dada Huo Yuhao, tapi pinggangnya tiga kali lebih besar dari miliknya. Dia mengenakan gaun hijau terang, yang membuatnya tampak seperti semangka. Bahkan ada bunga merah cerah di gaunnya.

Wajah gemuknya sangat putih, dan dia bahkan menggunakan lebih banyak bedak di wajahnya daripada biasanya. Dia telah menerapkan lipstik merah darah pada bibirnya yang tebal juga. Ketika dia memblokir Huo Yuhao, embusan angin yang membawa aroma parfumnya yang berkualitas rendah menyapa Huo Yuhao. Aroma panas terik hampir menyebabkan dia mengubur kepalanya di tanah.

Apakah ini dianggap sebagai senjata biologis?

“Tuan, apakah Anda ingin masuk untuk bersenang-senang?” Dia membuat gerakan genit pada Huo Yuhao dan tersenyum padanya, memperlihatkan gigi-giginya yang kuning. Suaranya terdengar agak tajam dan tegang. Dia tidak terdengar seperti pria atau wanita. Yang lebih menakutkan adalah ada bau busuk yang keluar dari mulutnya. Ketika itu dicampur dengan parfum dari tubuhnya …

Jalan yang semula ramai langsung menjadi kosong dalam wilayah sepuluh meter. Setidaknya lima atau enam orang pingsan, dan Huo Yuhao juga mundur beberapa langkah. Ada ekspresi heran di wajahnya.

“Tuan, masuklah dan bersenang-senanglah. Wanita kami enak dan murah. Tidak, mereka berkualitas tinggi dan murah. ” Wanita gemuk menunjuk ke sebuah bangunan yang bersinar dengan lampu merah muda saat dia berbicara.

Bangunan itu tidak terlalu besar, dan tampak agak bobrok. Lampu merah muda membuat tempat itu tampak teduh, sementara dinding yang bernoda membuatnya tampak seperti tempat yang murah.

“Baiklah, memimpin jalan.” Huo Yuhao menutupi hidungnya dan perlahan berhenti tampak sangat terkejut.

“Oh ya, tuan. Kamu punya selera yang bagus.” Ketika wanita gemuk itu mendengar bahwa Huo Yuhao ingin masuk, dia senang, dan menariknya. Namun, dia menghindarinya.

“Jangan sentuh aku!” Teriak Huo Yuhao.

“Baiklah baiklah. Pak, ikuti saya. ” Saat dia berbicara, dia sudah berjalan menuju gedung. Saat dia berjalan, dia bahkan sesekali kembali ke Huo Yuhao dan berkata, “Tuan, Anda memiliki selera yang luar biasa. Anda bisa memanggil saya Lingling. ”

“Blargh …” Huo Yuhao tidak tahan lagi, dan muntah sebelum menunjuk wanita gemuk, atau lebih tepatnya, nyonya. Dia memintanya untuk berbalik dan tidak berbicara dengannya. ‘Senjata biologisnya’ terlalu kuat untuknya.

Nyonya itu memutar-mutar bibirnya yang tebal dan merah dan berbalik dengan sedih. Setelah dia memasuki gedung, dia berteriak di atas suaranya, “Girls, datang dan terima pelanggan kita!”

Tiba-tiba, sekelompok wanita dengan riasan tebal mulai muncul dari berbagai bagian bangunan.

Gaun mereka mengikuti gaya Lingling, yang sangat mengejutkan!

Huo Yuhao berhenti di depan gedung dan tiba-tiba bertanya kepada nyonya, “Kamu disebut Lingling, apakah aku benar? Apakah itu sama dengan ‘Ling’ dengan ‘Feng Ling’? ”

Setelah mendengar kata-katanya, dia mulai gemetaran. Dia berbalik dan sangat terkejut ketika dia melihat Huo Yuhao, “Kamu, kamu …”

“Aku akan datang ke sini untuk bersenang-senang lagi.” Setelah selesai berbicara, Huo Yuhao berbalik dan melarikan diri. Dia menggunakan Ghost Shadow Conflexing Track-nya dan dengan cepat menghilang ke kerumunan tanpa ada yang memperhatikan.

Nyonya itu terkejut ketika dia menyaksikan di mana Huo Yuhao menghilang. Ada pandangan rumit yang tak terlukiskan di matanya.

Adapun sisa wanita yang muncul, mereka semua berteriak lembut saat mereka mengejar Huo Yuhao. Mereka marah, karena mereka akhirnya memiliki pelanggan, tetapi dia melarikan diri. Namun, Lingling hanya berdiri di tempat tanpa bergerak. Seolah-olah dia telah kehilangan jiwanya.

Huo Yuhao melarikan diri lebih dari dua jalan sebelum dia melambat. Dia telah mengkonfirmasi apa yang dia perlu konfirmasi. Ya, dia mengenali nyonya itu. Meskipun dia tidak mengenalnya, dia yakin bahwa dia sebenarnya adalah dia!

Ya, itu dia, bukan dia!

Orang itu mungkin adalah Feng Ling, yang telah dia temui sebelumnya. Feng Ling telah meninggalkan kesan yang mendalam di benak Huo Yuhao karena mulutnya yang bau dan air liurnya yang bahkan bisa menyebabkan asap mengepul ketika mendarat di tanah. Kurangnya kebersihannya bukan sesuatu yang bisa dibandingkan dengan orang biasa.

Feng Ling harus menjadi tuan muda Gerbang Surga. Huo Yuhao bahkan tidak yakin dari kekaisaran mana Gerbang Surga itu berasal, tetapi seharusnya tidak terlalu kuat. Selain itu, tidak mungkin bahwa Gerbang Surga berasal dari Kekaisaran Bulan Matahari.

Feng Ling mencoba untuk mengambil kebebasan Wang Dong’er ketika mereka bertemu Gerbang Surga di luar Kota Radiant. Akhirnya, ia diberi pelajaran oleh Ji Juechen, dan melarikan diri dengan sekte.

Huo Yuhao juga ingat bahwa Feng Ling adalah tuan muda sekte tersebut.

Tidak peduli seberapa tidak higienisnya dia, dia memiliki setidaknya empat cincin, karena dia bisa bersaing di turnamen. Namun, dia sekarang berada di kota berukuran sedang sebagai nyonya. Dia bahkan mengubah jenis kelaminnya.

Apa yang sedang terjadi?

Jika dia bukan anggota Kekaisaran Sun Moon, dia harus menjadi salah satu sandera. Namun, dia tidak kehilangan kebebasannya, tetapi jenis kelamin dan identitasnya telah berubah. Situasi ini pasti …

Sebelumnya, Huo Yuhao telah mencoba mengujinya ketika dia memikirkan semua ini. Dia tahu bahwa dia benar ketika melihat ekspresi di wajah Lingling.

Itu terlalu penting sebagai petunjuk. Jika dia mengikuti petunjuk yang datang dari Lingling, dia mungkin bisa mengetahui semua yang dia inginkan. Tentu saja, dia mungkin telah mengejutkan pihak lain dengan kata-katanya sebelumnya. Namun, itu tidak terlalu menjadi masalah. Bagaimanapun, Feng Ling tidak tahu siapa dia. Tidak mudah menemukan seseorang seperti dia di Sunrise City.

Huo Yuhao berhenti di sudut terpencil, dan cahaya di sekelilingnya mulai berubah. Segera, dia menyamarkan dirinya dengan lingkungan sekitarnya dan menghilang.

Alat jiwa pengawasan ketinggian tinggi di langit bisa mendeteksi target visual, tetapi mereka tidak dilengkapi dengan sinar inframerah atau detektor kekuatan jiwa. Teknologi alat jiwa saat ini belum mencapai standar seperti itu.

Setelah dia menyamarkan dirinya menggunakan Imitasi, Huo Yuhao tidak buru-buru pergi. Dia diam-diam bersembunyi di sudut gelap dan menunggu.

Meskipun dia telah pergi, Deteksi Spiritualnya masih bekerja pada Feng Ling.

Feng Ling segera pulih dari keterkejutannya dan kembali ke jalan, di mana ia mulai meminta pelanggan sekali lagi.

Namun, citranya terlalu menjijikkan, dan tidak ada yang bisa diyakinkan olehnya. Sangat sulit membayangkan mengapa bos rumah bordil kelas rendah ini membiarkannya membodohi dirinya sendiri. Satu-satunya penjelasan adalah bahwa bos sakit dalam pikiran.

Huo Yuhao menggunakan Deteksi Spiritualnya untuk mengamati Feng Ling dengan cermat. Segera, ia menemukan bahwa undulasi kekuatan jiwa Feng Ling belum menghilang. Ini berarti bahwa dia masih seorang Leluhur Jiwa berdering empat. Setelah dia mendengar seseorang memanggil namanya, ekspresinya terus berubah dan dia tampak agak gelisah, dan bahkan heran.

Ini adalah petunjuk penting bagi Huo Yuhao. Inilah sebabnya dia tidak cemas sama sekali, dan terus menunggu dengan diam.

Feng Ling hanya kembali ke rumah bordil murahan ketika sudah larut malam, dan toko-toko di sepanjang jalan sudah tutup untuk bisnis. Dengan segera, lampu merah muda yang menggoda itu padam, dan semuanya tampak diam.

Tidak lama kemudian, pintu samping rumah bordil sedikit terbuka, dan sesosok tubuh kekar keluar. Feng Ling tidak lagi mengenakan gaun hijau terang dari sebelumnya. Dia mengenakan gaun yang lebih sederhana, dan mengamati bagian luar rumah bordil sebelum dia menyelinap keluar. Setelah ini, dia dengan cepat berjalan ke arah tertentu.

Huo Yuhao juga bergerak pada saat yang sama. Dia diam-diam mengekor Feng Ling, tetapi menjaga jarak beberapa ratus meter darinya.

Feng Ling melewati jalan-jalan dan gang-gang sebelum berhenti di depan sebuah bangunan runcing setelah berjalan selama lima belas menit.

Bangunan ini tampak agak usang, dan tidak ada tanda-tanda di atasnya. Pintunya terbuka, dan Feng Ling memasuki gedung dengan mendorong pintu terbuka.

Huo Yuhao telah mengawasinya dengan sangat cermat, dan dengan demikian dia bisa dengan jelas merasakan ketakutan Feng Ling ketika dia memasuki gedung.

Dia memperluas akal sehatnya dan terus menonton Feng Ling dengan kekuatan rohaninya. Namun, Huo Yuhao dengan cepat menarik kembali kekuatan spiritualnya segera setelah itu. Itu karena dia terkejut mengetahui ada gelombang kuat kekuatan spiritual yang datang dari bangunan ini. Sementara gelombang kekuatan spiritual ini tidak menandakan bahwa kekuatan spiritual pihak lain lebih besar daripada kekuatan Huo Yuhao, pihak lain mungkin masih mendeteksi kehadiran Huo Yuhao.

Huo Yuhao merangkak ke depan menuju pintu yang tidak terkunci dan mengintip ke dalam gedung melalui sedikit celah.