Soul Land 2 – Chapter 378

shadow

Soul Land 2 – Chapter 378

Saat dia berbicara, He Caitou mulai sibuk lagi. Dia memasang alat jiwa setelah alat jiwa di setiap sudut ruangan.

Yang tidak ia ketahui adalah bahwa reputasinya sebagai Origin of Destruction akan mulai menjadi terkenal setelah misi ini, dan ia juga akan menjadi salah satu insinyur jiwa pejuang paling terkenal di benua itu.

Jing Ziyan juga sibuk. Pada titik ini, dia berada di kamarnya sendiri, menyesuaikan alat jiwa tipe penyimpanannya. Terkadang, dia akan mengambil barang-barang yang terlihat seperti batu.

Batu-batu ini tidak begitu menarik, dan hanya sedikit lebih besar dari kepalan tangan pria dewasa. Namun, Jing Ziyan sangat berhati-hati, karena dia pernah menyaksikan betapa destruktifnya batu-batu ini.

Ji Juechen sedang duduk di kursi tidak jauh, dan diam-diam mengawasinya saat dia menyibukkan diri. Dia tiba-tiba berkata, “Bisakah kamu berhenti tersenyum?”

Jing Ziyan terkejut, dan ‘batu’ di tangannya tiba-tiba tergelincir. Jing Ziyan buru-buru mengulurkan tangan dan meraihnya lagi. Setelah itu, dia menepuk dadanya dan berkata, “Hei, tidak bisakah kamu membuatku takut ketika aku berurusan dengan hal-hal ini? Jika mereka meledak, kita akan terluka parah, jika kita tidak mati! ”

“Aku tidak tahan lagi. Lebih jauh, saya ingat kata Huo Yuhao sebelumnya bahwa mereka harus diledakkan. Bahkan jika mereka jatuh ke tanah, mereka tidak akan meledak, ”kata Ji Juechen.

Jing Ziyan mendengus. “Apa yang tidak bisa kau ambil lagi? Bahkan jika itu tidak akan meledak, kita harus berhati-hati. Lebih baik aman. Bukannya kamu pernah melihat kekuatan dari semua ini. ”

Ji Juechen berkata, “Aku tidak bisa mengambil ekspresimu lagi. Apakah Anda tahu betapa menyeramkannya Anda sebelumnya? Kamu terlihat seperti rubah kecil. ”

Jing Ziyan membentak, “Kamu lebih seperti rubah kecil. Pernahkah Anda melihat rubah kecil membawa setumpuk bom? Eh, kenapa kamu begitu banyak bicara hari ini? Ini tidak seperti kamu. ”

Saat dia berbicara, dia mengambil beberapa bom sebelum dia berbalik dan menatap Ji Juechen dengan curiga.

Ekspresi dingin Ji Juechen tiba-tiba berubah, dan Jing Ziyan terkejut. Apakah dia malu? Atau dia pemalu?

“Surga! Ada apa denganmu, Juechen? Apakah kamu sakit?” Jing Ziyan berjalan ke arahnya saat dia berbicara.

“Berhenti!” Ji Juechen tiba-tiba berteriak.

Jing Ziyan segera berhenti dan memberinya pandangan ragu.

“Aku baik-baik saja, aku tidak sakit.” Ji Juechen memukul dahinya sendiri, seolah-olah dia mencoba menenangkan dirinya.

“Lalu, apa yang salah denganmu?” Jing Ziyan menatapnya dengan ragu.

Ji Juechen menunduk dan sepertinya memikirkan sesuatu. Untungnya, ini tidak berlangsung lama. Dia tiba-tiba mengangkat kepalanya lagi dan berkata kepada Jing Ziyan, “Ziyan, sudah berapa lama kita saling kenal?”

“Oh, sudah beberapa tahun. Kami berkenalan satu sama lain ketika tidak ada yang mau berinteraksi dengan Anda ketika Anda pertama kali memasuki Akademi. Saat itu, Anda hanya diterima di Akademi untuk membuat angka-angka. Setelah itu, Anda menemukan jalan yang cocok, dan saya melihat Anda maju ke tempat Anda sekarang. Mengapa?”

Tatapan Ji Juechen tiba-tiba menjadi ditentukan. “Ayo kita berkumpul.”

Jing Ziyan bingung ketika dia berkata, “Bukankah kita selalu bersama?” Namun, dia terkejut ketika dia melihat mata Ji Juechen dengan jelas. Tiga batu di tangannya jatuh dan jatuh ke tanah.

Itu membuktikan bahwa batu-batu itu tidak akan meledak. Namun, ekspresi Jing Ziyan sangat ketakutan saat ini. Dia membeku tak percaya, dan tidak bisa membayangkan apa yang terjadi padanya sekarang. Ekspresinya dengan sempurna menunjukkan perasaannya.

“Kamu, apa kamu … berbicara dengan jelas, apa maksudmu?” Suara Jing Ziyan bergetar tak terkendali, seolah-olah hal yang paling menakutkan di dunia ini terjadi padanya.

Ji Juechen menundukkan kepalanya lagi, dan tidak berani menatap matanya. Dia bergumam, “Saya mengatakan bahwa kita harus berkumpul. Kamu benar. Kami sudah saling kenal selama bertahun-tahun, dan Anda selalu berada di sisiku – membantu saya, mendorong saya, dan merawat saya. Meskipun saya tidak pernah berkomentar tentang hal itu, saya tahu itu dalam hati saya.

“Setelah Huo Yuhao melepaskan tiga keterampilannya hari itu, saya menyadari bahwa saya sudah lama terpisah dari dunia ini. Seharusnya tidak ada pedang di duniaku, karena pedang tidak bisa membantuku mencapai puncak yang selalu ingin kucapai. Saya harus seperti orang normal. Saya harus memiliki hubungan. Saya hanya kenal seorang wanita, dan itu adalah Anda. Selain itu, saya merasa seperti saya hanya bisa memikirkan Anda. Mari kita berkumpul, ya? ”

Saat dia mengangkat kepalanya lagi, Jing Ziyan melihat jejak antisipasi dan kegelisahan di matanya.

“Saya tidak cantik.” Jing Ziyan tampaknya menggertakkan giginya saat dia mengucapkan beberapa kata ini. Matanya sudah di ambang merobek pada saat ini.

“Kamu adalah satu-satunya wanita di mataku. Kamu seperti pedangku. Juga, apakah Anda pikir saya sangat memperhatikan kecantikan Anda? ”

Jing Ziyan menggeser kepalanya ke satu sisi dan mencoba menghentikan air matanya agar tidak mengalir.

“Aku juga tidak lembut. Saya kompetitif, dan saya suka bertarung! Saya mungkin memukulmu kapan saja! ”

“Itulah tepatnya alasan mengapa kita harus bersama.” Ji Juechen sepertinya menjadi sedikit tegang. “Apakah … kamu bersedia?” Dia mulai tampak agak tertekan sekarang.

Ini mungkin yang paling dia bicarakan dalam sepuluh tahun terakhir, dan itu juga hari di mana suasana hatinya telah mengalami perubahan terbesar. Pada saat ini, dia tiba-tiba menyadari bahwa niat pedangnya telah menemui semacam masalah. Seolah-olah itu telah tertusuk oleh sesuatu yang konyol.

Jing Ziyan mengangkat kepalanya, dan air matanya mengalir ke pipinya. “Surga! Anda akhirnya membuka mata Anda. ”

Ketika dia menatap Ji Juechen lagi, tatapannya sudah berubah tajam. Dia mengambil satu langkah ke depan dan datang di depannya. Setelah ini, dia duduk di pangkuannya dan memeluk pundaknya. Mereka menatap mata satu sama lain pada jarak sedekat ini.

“Mulai saat ini dan seterusnya, kamu adalah laki-laki saya. Anda tidak dapat kembali, dan tidak ada batasan waktu. Apakah Anda tahu sudah berapa lama saya menunggu hari ini? Mulai hari ini dan seterusnya, Yuhao adalah dermawan saya. Bajingan!”

Air matanya mengalir lagi, tetapi dia mencium bibirnya seolah-olah dia sudah gila, dan memegang erat-erat ke kepalanya. Air matanya juga mengalir ke wajahnya dalam sekejap.

Ji Juechen tercengang, benar-benar terpana. Dia hanya merasakan kekuatan yang tidak pernah dia alami atau bayangkan sebelum datang dari tubuh Jing Ziyan. Kekuatan ini tidak ada hubungannya dengan kekuatan jiwanya atau pertempuran, tetapi itu menghantam hatinya dengan momentum yang belum pernah terjadi sebelumnya. Niat pedangnya meleleh pada titik ini. Bibir Jing Ziyan yang sedikit asin namun lembut, dan ciuman tidak berpengalaman yang ditanamnya di bibirnya, menyalakan api di dalam hatinya.

Perlahan-lahan, Ji Juechen pulih dari keterkejutannya. Tangannya melingkari pinggang Jing Ziyan saat dia memeluknya dengan erat. Dia mulai menjadi yang aktif. Sementara dia tidak berpengalaman seperti Jing Ziyan, dia lebih agresif dan ofensif saat dia merasakan kekuatan itu.

Cintanya seperti pedangnya – mereka berdua membutuhkan kilasan kesadaran. Seperti yang dikatakan Jing Ziyan, dia akhirnya melakukannya dengan benar. Perasaan yang telah dia simpan di dalam hatinya begitu lama akhirnya meletus, dan itu tidak bisa dihentikan.

Di kota yang berbahaya ini, mereka akhirnya mengambil langkah yang menentukan itu, dan menghilangkan penghalang tipis di antara mereka.

——

Huo Yuhao, Xu Sanshi dan Ye Guyi tiba di ujung selatan kota. Mereka kurang dari lima puluh meter dari tembok selatan.

Saat itu tengah hari, dan mereka bertiga menemukan sebuah restoran kecil, biasa untuk makan. Restoran ini juga sesuai dengan status mereka sesuai dengan pakaian mereka.

Setelah memesan beberapa hidangan kecil, mereka mulai makan siang.

Huo Yuhao sedang duduk di sudut restoran, Xu Sanshi duduk di sebelahnya, sementara Ye Guyi duduk di seberangnya. Sangat sulit bagi siapa pun untuk memperhatikannya.

Dia melepaskan Deteksi Spiritualnya, dan mengarahkannya ke bawah tanah. Itu mengebor tanah seperti penusuk yang tajam.

Menembus tembok kota untuk mensurvei area di luarnya akan memakan kekuatan spiritualnya, sementara melewati tembok kota akan mengubah arah kekuatan spiritualnya, yang akan membuatnya sulit untuk dikendalikan. Karena itu, Huo Yuhao memilih untuk pergi ke bawah tanah.

Tembok selatan memang lebih dijaga ketat daripada tempat lain di kota. Saat Huo Yuhao memindai ke atas, dia menemukan bahwa ada lebih banyak detektor panas dan kekuatan jiwa di sini daripada di gerbang kota utara.

Selain itu, ada juga beberapa alat jiwa ofensif tersembunyi di atas tembok ini. Batas luar dijaga ketat.

Huo Yuhao terus menggerakkan kekuatan spiritualnya secara diagonal ke bawah. Fondasi tembok kota hanya mencapai kedalaman sepuluh meter. Setelah sepuluh meter, kekuatan spiritual Huo Yuhao berhasil meluas di bawahnya.

Ketika dia bergerak lebih jauh di bawah tanah, dia kehabisan kekuatan spiritualnya. Hanya karena kultivasi spiritualnya yang sangat besar, ia mampu melepaskan kekuatan dan kontrol spiritual yang kuat.

Setelah mencapai hampir tiga puluh meter di bawah tanah, Huo Yuhao merasa kurang tahan terhadap kekuatan spiritualnya saat memasuki air.

Parit kota. Ini pasti parit kota.

Huo Yuhao senang, dan terus menurunkan Deteksi Spiritualnya. Pada saat yang sama, ia juga memindahkannya lebih jauh ke kedua sisi.

Airnya sedikit tercemar, tetapi indera dari kekuatan rohaninya terlepas dari tubuhnya. Mereka tidak menyukai visinya.

Segera, kekuatan spiritual Huo Yuhao telah menyapu lebih dari lima puluh meter air yang tercemar, tetapi dia tidak menemukan apa pun. Hanya ada lumpur di bagian bawah parit. Dengan kekuatan spiritualnya, dia hanya bisa pergi sepuluh meter di bawah lapisan lumpur sebelum dia mulai merasa pusing.

Huo Yuhao mengangkat kepalanya dan sedikit menutup matanya. Dia mengambil napas dalam-dalam untuk menenangkan kekuatan spiritualnya.

“Bagaimana itu?” Xu Sanshi bertanya dengan lembut.

Huo Yuhao menggelengkan kepalanya dan berkata, “Saya tidak bisa. Ada terlalu banyak area untuk disurvei. Panjang tembok selatan cukup luas. Saya hanya bisa mencari dengan lambat. Senior ketiga, lindungi aku. Saya akan mencoba menggunakan Mata Takdir saya. Mungkin aku akan bisa merasakan lebih dari itu. ”

“Baik.”

Huo Yuhao meneguk segelas air jernih di depannya sebelum dia meletakkan sikunya di atas meja. Telapak tangannya secara alami menopang dahinya, tetapi menutupi bagian tengahnya.

Mata Nasibnya terbuka. Ketika dibuka, Xu Sanshi dan Ye Guyi memiliki perasaan bahwa Huo Yuhao adalah ilusi. Aura aneh datang dari kepalanya, tapi perasaan ini hanya berlangsung sesaat. Namun, mereka masih bisa dengan jelas melihat bahwa Huo Yuhao telah menjadi berbeda … bahkan lebih menakutkan.

Huo Yuhao melepaskan kekuatan spiritualnya lagi, kemampuan penetrasi kekuatan spiritualnya beberapa kali lebih kuat sekarang. Dalam hitungan detik, dia memasuki parit sekali lagi.

Di bawah kendalinya, kekuatan spiritualnya menyapu sekelilingnya dan menutupi area yang lebih luas.

Dia tidak bisa melakukan ini sepanjang hari. Lagipula, tidak mungkin membangun apa pun di bawah lapisan lumpur ini. Selain itu, kata-kata Feng Ling tidak begitu jelas, dan dia tidak dapat menentukan lokasi sebenarnya dari penjara air. Dari apa yang disebutkan Feng Ling, dia hanya mengingat tiga frasa yang berguna – tembok selatan, parit kota, dan penjara air.

Saat dia mengamati sekelilingnya, dia segera mencapai jarak dua ratus meter. Saat area yang dia cakup tumbuh, dia dapat mendeteksi lebih banyak hal dengan bantuan Eye of Destiny-nya.

Dia perlahan merasakan jejak aura murung dan sedih. Perasaan ini sebagian besar datang dari ujung timur tembok selatan. Dia dengan cepat menggeser arah Deteksi Spiritualnya. Memang, perasaan sedih ini semakin kuat dan kuat semakin ia pindah ke timur.

Daya tarik kekuatan spiritualnya terus meningkat, dan Huo Yuhao memanggil Skydream Iceworm, “Brother Skydream, bantu aku.”

Suara malas Skydream terdengar di laut rohaninya. “Baik.”

Cincin di jari Huo Yuhao yang telah diubah oleh Skydream Iceworm menjadi hilang. Di laut spiritual Huo Yuhao, Skydream Iceworm muncul, dan perlahan-lahan melepaskan kekuatan asal spiritualnya yang murni ke laut spiritual Huo Yuhao. Tiba-tiba, kekuatan spiritual Huo Yuhao menjadi lebih kuat.

Kekuatan spiritualnya terus bergerak ke timur, dan dia akhirnya menemukan sesuatu yang mencurigakan.

Itu pada posisi sekitar tiga ratus meter di sebelah timurnya, dan sekitar tiga meter di bawah tepi sungai dekat dengan sisi tembok selatan ini. Ada pagar besi yang terbuat dari besi tebal dan halus. Aura sedih dan suram datang dari sana, yang berarti itu harus menjadi pintu masuk dan keluar dari penjara air, atau lubang untuk aliran air masuk atau keluar dari penjara air.

Huo Yuhao menghela nafas lega setelah membuat penemuan ini. Akhirnya ada petunjuk.

Dia dengan cepat menarik Deteksi Spiritualnya dan menutup Mata Nasibnya.

Hanya sesaat ini telah menyebabkan kekuatan spiritualnya menjadi sangat terkuras. Jika bukan karena fakta bahwa itu sudah ada di dunia konkret-imaterial, dia tidak akan bisa menerimanya.

“Ayo pergi. Ayo jalan-jalan. ” Huo Yuhao secara diam-diam memberi isyarat kepada Xu Sanshi dan Ye Guyi sebelum mereka dengan cepat menyelesaikan tagihan dan meninggalkan restoran. Setelah itu, mereka melanjutkan menuju tembok selatan.