Soul Land 2 – Chapter 395.1

shadow

Soul Land 2 – Chapter 395.1

Binatang-binatang buas yang mengisi di depan adalah binatang jiwa sepuluh atau seratus tahun. Mereka tidak kuat, dan digunakan sebagai umpan meriam. Tentu saja, umpan meriam ini masih memiliki kekuatan tempur yang lebih besar daripada kebanyakan orang biasa. Jika seseorang bukan penguasa jiwa, mereka tidak akan bisa melawan mereka satu-satu.

Whoosh, whoosh, whoosh, whoosh, whoosh, whoosh, whoosh … Thirty-two Zhuge Divine Crossbow Cannons dengan cepat menembak, dan bola-bola cahaya yang menyilaukan bersinar dari atas bagian atas tembok kota.

Meriam dilengkapi dengan roda dan trek, memungkinkan mereka untuk bergerak bebas di sepanjang tembok kota. Begitu mereka dipindahkan ke posisi, mereka dapat diperbaiki di tempat secara mekanis.

Kelas 6 Zhuge Divine Crossbow Cannons cukup besar. Ketika Huo Yuhao, He Caitou, dan yang lainnya membawa meriam ke Kota Sunrise, mereka hanya membawa meriam yang merupakan Kelas 4 atau Kelas 5. Alasan utama mereka untuk tidak membawa Meriam Silang Ilahi yang lebih besar adalah karena meriam ini terlalu besar.

Namun, meriam Kelas 6 ini sangat berguna untuk mempertahankan kota. Mereka masing-masing memiliki empat puluh delapan barel, kaliber mereka jauh lebih besar dari meriam Kelas 5. Selain itu, mereka lebih mudah didinginkan karena ukurannya.

Delapan belas barel dari masing-masing dari tiga puluh dua meriam itu ditembakkan pada saat bersamaan. Meriam yang menggelegar membuat semua orang terguncang.

Garis-garis cahaya merah yang tak terhitung jumlahnya membentuk riam cahaya di udara yang melesat ke arah pasukan binatang buas.

Setiap meriam menutupi satu wilayah, dan tidak ada tumpang tindih. Mengingat banyaknya jumlah makhluk jiwa, tidak ada kebutuhan untuk membidik juga.

Susunan formasi internal yang dilengkapi dengan tiga puluh dua meriam ini semuanya adalah bom peledak. Tidak ada pengecualian. Hanya bom peledak yang bisa melepaskan kekuatan tempur terbesar di medan perang.

Boom, boom, boom, boom, boom, boom, boom, boom, boom…

Bom energi jiwa terkompresi yang tak terhitung jumlahnya ditembakkan dengan kecepatan yang mengkhawatirkan menuju binatang jiwa, dan badai energi yang mengerikan mulai mengamuk.

Badai energi ini adalah hujan maut. Dalam sekejap, ledakan luar biasa menggema dari bagian depan medan perang. Teriakan tragis, raungan yang geram, dan erangan jiwa-jiwa jiwa dapat terdengar, dan ledakan yang terjadi menyebabkan binatang buas yang tak terhitung jumlahnya dilemparkan ke udara. Daging dan darah mulai menyebar dan memerciki di medan perang ini.

Ini adalah pertama kalinya Pasukan Pertahanan Kota Shrek menyaksikan kekuatan yang menakutkan dari semua Meriam Crossbow Divine Zhuge yang ditembakkan sekaligus. Jika gelombang binatang itu seperti banjir, putaran meriam ini dengan paksa menghentikan banjir itu. Gelombang binatang buas terhenti, dan banyak jiwa binatang di bagian depan gelombang terbunuh.

Setelah ini, sesuatu yang aneh terungkap. Cincin jiwa yang sebagian besar berwarna putih dan kuning mulai naik. Dari konsentrasi cincin jiwa yang padat, terbukti bahwa banyak makhluk jiwa telah terbunuh dalam serangan sebelumnya.

Shi Xing bangkit dan melayang di atas tembok kota. Dia berteriak dengan marah, “Apakah kamu melihat? Ini adalah kekuatan Shrek! Tentara Pertahanan Kota Shrek, biarkan hasratmu membara untuk kemuliaan Shrek! Untuk Shrek, kita harus bertarung sampai kita semua mati! Kita harus menggunakan setiap tetes darah di tubuh kita. Bersiaplah untuk menembakkan putaran kedua Cannons Crossbow Zhuge Divine! ”

Beberapa dari mereka yang moralnya rendah terilhami setelah putaran pertama Zhuge Divine Crossbow Cannons dipecat. Ketika mereka melihat jumlah besar cincin jiwa meningkat, kepercayaan diri mereka meningkat sekali lagi. Ya, Shrek tidak bisa dikalahkan dengan mudah!

Shrek Academy adalah Akademi nomor satu di dunia! Anggota generasi pertama dari Seven Monsters Shrek juga diyakini telah menjadi Dewa. Jadi bagaimana jika mereka menghadapi gelombang buas dari Great Star Dou Forest? Shrek tidak akan dikalahkan, dan mereka semua akan bertarung demi kemuliaan Shrek!

“Bunuh, bunuh, bunuh!”

Whoosh, whoosh, whoosh, whoosh, whoosh, whoosh …

Meriam menembakkan putaran kedua. Sekali lagi, beberapa ratus bom peledak menghujani binatang buas.

Manusia telah meneliti binatang buas sejak penguasa jiwa telah ada. Namun, seberapa banyak yang diketahui binatang buas tentang manusia?

Hampir setiap orang yang pergi ke Great Star Dou Forest untuk berburu dan membunuh binatang buas adalah seorang guru jiwa yang sangat terampil. Persyaratan insinyur jiwa untuk cincin jiwa lebih rendah. Inilah mengapa binatang buas percaya bahwa tuan jiwa lebih kuat. Mereka berada di Hutan Great Star Dou. Apakah itu Bintang Luo atau Kekaisaran Jiwa Surgawi, mereka belum pernah menggunakan alat jiwa dalam jumlah besar sebelumnya.

Itulah mengapa setengah dari bagian depan dari jiwa-jiwa jiwa terluka parah atau terbunuh sejauh tiga kilometer ketika peluru meriam pertama ditembakkan. Tidak hanya tentara jiwa jiwa tertegun, tetapi komandan mereka juga terkejut.

Keterampilan jiwa apa ini? Bagaimana itu begitu kuat? Bagaimana itu bisa menutupi area yang begitu luas, dan menghasilkan kekuatan yang menakutkan? Bahkan Douluo Berjudul tidak bisa melakukan ini! Hanya Douluo Transenden yang mungkin bisa! Namun, makhluk buas jiwa ini akan merasakannya jika ini adalah karya Douluo Transenden. Tidak ada gelombang kekuatan jiwa yang datang dari Douluo Transenden, selain Penatua Xuan dan Di Tian yang bertarung di langit.

Sama seperti binatang jiwa masih bingung dan takjub, meriam ditembakkan untuk kedua kalinya.

Boom, boom, boom, boom, boom, boom, boom, boom, boom…

Ledakan yang mengerikan mengguncang bumi lagi, dan ledakan luar biasa bergema di seluruh medan perang. Binatang buas sepuluh tahun dan seratus tahun itu tidak mungkin bertahan melawan bom bahan peledak Kelas 6. Bahkan binatang buas ribuan tahun tidak dapat melarikan diri ketika mereka menghadapi beberapa bom pada saat yang sama.

Tiba-tiba, bagian depan pasukan binatang buas ditebang seperti gandum. Cincin jiwa yang tak terhitung jumlahnya bersinar dan bangkit sekali lagi.

Di atas tembok kota, sorak-sorai mulai meletus. Pasukan binatang buas bisa dikalahkan!

Kekuatan Cannon Crossbow Zhuge Divine adalah bahwa butuh waktu yang sangat singkat untuk menembak karena bagian mekanisnya. Ini terutama benar ketika mereka digunakan untuk menembakkan peluru meriam jiwa yang diam. Hanya ada satu masalah dengan Zhuge Divine Crossbow Cannon, kerentanannya terhadap suhu tinggi. Sebuah Cannon Crossbow Zhuge Ilahi perlu mendingin selama satu hingga tiga menit sebelum dapat digunakan untuk menembak lagi. Jika dipecat sebelum mendingin, masa pakainya akan jatuh.

Akibatnya, Shi Xing memutuskan untuk memperlambat penembakan meriam ini setelah putaran pertama.

Dalam sepuluh tahun terakhir, perkembangan Shrek dalam alat jiwa cukup signifikan. Ini terutama benar setelah Xuan Ziwei datang ke Sekte Tang. Penyelesaian Zhuge Divine Crossbow Cannons, serta alat jiwa lainnya yang berkontribusi pada pertahanan kota, membuat Kota Shrek tampak lebih sulit ditembus.

Namun, sosok hijau giok dari tentara jiwa binatang naik ke langit seperti semua orang dari Akademi Shrek terbakar dengan semangat dan kemauan bertarung mereka berada di puncaknya.

Saat dia naik ke langit, lapisan riak hijau giok mulai menyebar dan menelan seluruh gelombang binatang buas.

Tidak hanya ada banyak binatang jiwa mati, tetapi juga ada banyak binatang jiwa terluka. Di bawah iluminasi lampu hijau-giok ini, luka-luka dari binatang jiwa yang terluka mulai pulih pada tingkat yang luar biasa. Lebih menarik lagi, cincin jiwa yang telah bangkit mulai meleleh di tengah-tengah cahaya hijau-giok ini, yang membuatnya semakin mencolok. Dengan segera, makhluk-makhluk buas yang terluka yang terbaring di tanah mulai merangkak, dan mereka meraung sekali lagi.

“Manusia, kamu telah meneliti semua jenis senjata penghancur seperti ini. Suatu hari, Anda akan menggunakannya pada beast soul. Awalnya, saya tidak mendukung memulai gelombang binatang ini. Namun, saya harus setuju bahwa manusia mengancam kelangsungan hidup binatang buas. Kami akan melakukan yang terbaik dalam Perang Suci ini. ”

Sosok hijau giok terbang itu lebih jelas dilihat. Dia adalah Soul Beast yang berbentuk manusia dan kecantikan yang menggairahkan!

Rambut hijau gioknya mengalir ke belakang, dan matanya juga hijau giok. Sosoknya ramping, dan gaun hijau mudanya menguraikannya dengan sempurna. Lengan putih salju dan langsingnya terbuka. Hal yang paling aneh adalah dia memiliki sepasang sayap di belakangnya, yang tampaknya dipahat dari permata.

Sepasang sayap ini berwarna hijau jade, dan setiap bulu tampak sangat mempesona. Sayap hijau cerah dipenuhi dengan aura kehidupan yang menawan dan membuatnya tampak seperti dewi alami.

Sorot mata Elder Song berubah tajam, dan dia mengarahkan jari-jari kakinya ke tanah, sosoknya naik ke atas tembok kota. Dia melayang di sana di udara, dan lapisan hijau terang bersinar darinya.

Di belakangnya, sebuah proyeksi muncul, mengungkapkan seekor elang pucat yang seluruhnya diliputi cahaya hijau.

Itu adalah jiwa bela diri Penatua Song, Elang Greenshadow Godly. Itu adalah jiwa binatang peringkat atas dari elemen angin dan jiwa bela diri tipe agility peringkat teratas.

Penatua Song naik ke langit dan menghadap wanita yang menggairahkan secara langsung. Dia bertanya, “Apakah Anda Bi Ji, Angsa Zamrud?”

Wanita ini tidak melihat Song Elder, tetapi sama sekali korban dari pasukan beast soul. Matanya dipenuhi dengan kasih sayang.

“Tepat sekali. Saya Bi Ji. ”

Penatua Song berkata, “Bi Ji, jika aku tidak salah, kamu dikenal sebagai makhluk jiwa yang paling baik hati. Anda juga salah satu dari Sepuluh Binatang Buas Besar, dan satu-satunya yang tidak mahir berkelahi. Namun, diakui bahwa status Anda di antara Savage Beasts dapat dibandingkan bahkan dengan Di Tian karena Anda telah memperlakukan beast soul yang tak terhitung jumlahnya dan menyelamatkan hidup mereka. Namun, saya perlu bertanya kepada Anda ini … jika nyawa binatang buas dianggap berharga, apakah kehidupan manusia juga dianggap berharga? Jika kita tidak menyerang barusan, dan membiarkan kalian semua menyerang tembok kota, tidakkah kita semua akan terbunuh?

“Kamu juga sudah mendengar perintah Di Tian. Dia ingin melenyapkan Kota Shrek. Kaisar Beastmu telah mati, dan kami juga menyesalinya. Mungkin itu adalah pekerjaan manusia, tetapi Anda telah membuat seluruh umat manusia marah. Bukankah ini terlalu banyak? Kamu adalah makhluk yang welas asih, tetapi mengapa kamu menjadi begitu kacau? ”