Soul Land 2 – Chapter 418.3

shadow

Soul Land 2 – Chapter 418.3

Huo Yuhao berkata, “Jangan terlalu ambisius. Kalahkan aku dulu. ” Ketika dia berbicara, dia melewati seragam yang dia pegang lagi.

Dai Luoli mengambil seragam itu kali ini dan dengan cepat berpakaian. Setelah itu, dia melompat.

“Saya terganggu hari ini. Saya akan menantang Anda lagi besok. ” Setelah selesai berbicara, dia mulai berjalan kembali ke perkemahan mereka.

Huo Yuhao berkata ke punggungnya, “Tidak apa-apa jika kamu ingin menantangku. Namun, Anda sebaiknya menyiapkan pakaian untuk besok. Setiap orang hanya memiliki dua seragam. ”

Dai Luoli menjadi kaku sejenak, sebelum dia mempercepat langkahnya kembali.

Ketika Huo Yuhao kembali ke tempat tidur mereka, sebagian besar tentara sudah tidur karena mereka lelah. Namun, ada juga yang masih terjaga. Wang Xiaodian adalah salah satunya.

Ketika Huo Yuhao kembali, Wang Xiaodian diam-diam merangkak ke arahnya dan berbisik, “Bos, apa yang terjadi? Apakah wakil ketua tim menantang Anda? ”

Huo Yuhao mengangguk.

Wang Xiaodian terkekeh dan berkata, “Saya tahu Anda menang.”

Huo Yuhao tertawa ketika dia bertanya, “Bagaimana bisa begitu?”

Wang Xiaodian menjawab, “Wakil ketua tim mengenakan ekspresi suram saat dia kembali. Setelah itu, dia menutupi dirinya dengan selimutnya dan hanya duduk di tempat tidurnya. Saya tidak tahu apa yang dia lakukan. ”

Huo Yuhao menjawab, “Baiklah. Anda harus pergi dan tidur. Pelatihan besok tidak akan mudah. Anda masih punya waktu untuk terlibat dalam gosip? ”

“Ya, aku akan pergi dan segera tidur. Bos, aku akan mengikutimu di masa depan. ” Wang Xiaodian dengan cepat menyelinap kembali ke tempat tidurnya untuk tidur.

Huo Yuhao juga berbaring di tempat tidurnya, tetapi dia tidak segera memasuki meditasi mendalam. Sebaliknya, dia berpikir bagaimana dia bisa membantu Dai Luoli meningkatkan kemampuannya.

——

Malam terus berjalan tanpa suara. Keesokan paginya, suara klakson terdengar untuk mengumpulkan semua orang saat fajar menyingsing langit.

Huo Yuhao adalah yang pertama melompat dari tempat tidur, dan dia membangunkan semua rekrutan baru dari Tempat Tidur Pertama. Semua rekrutan merengek ketika mereka bangun, tetapi dengan cepat mengenakan seragam mereka sebelum kehabisan.

Dai Luoli mengikuti. Dia menutupi dirinya dengan selimutnya pada malam sebelumnya, dan sedang dalam meditasi mendalam. Di pagi hari, dia tampak sangat energik, terlepas dari kenyataan bahwa dia tampak agak pucat. Dia bahkan tidak melirik Huo Yuhao, dan langsung meninggalkan tempat tidur mereka.

Pelatihan awal untuk rekrutmen sederhana dan membosankan. Itu berjalan atau latihan. Pada sore hari, ada seseorang dari Departemen Hukum Militer yang datang untuk berbicara dengan mereka tentang hukum militer. Rekrutan kelelahan setelah seharian ini. Setelah makan malam, bahkan Wang Xiaodian yang energik segera tertidur.

Pengecualian adalah Huo Yuhao dan Dai Luoli.

Setelah makan malam, Huo Yuhao menunjuk ke arah Dai Luoli ketika langit berubah menjadi sangat gelap, dan sebelum Dai Luoli bisa mengeluarkan tantangan. Dia tersenyum dan berkata, “Ayo pergi! Saya akan memberi Anda kesempatan lagi hari ini. ”

“Ayo pergi!” Dai Luoli segera melompat. Sebagai seorang guru jiwa, pelatihan rekrutmen tidak terlalu melelahkan baginya.

Mereka berdua meninggalkan kamp dan pergi ke tanah pawai sekali lagi. Untuk mencegah deteksi, Huo Yuhao menyeret Dai Luoli ke sudut lapangan pawai.

“Ayolah.” Huo Yuhao menunjuk ke arah Dai Luoli.

Dai Luoli merenungkan pengalaman pahitnya kemarin saat dia melanjutkan latihannya di siang hari. Dia memikirkannya sepanjang hari. Dia percaya bahwa dia telah kalah dari Huo Yuhao karena dia ceroboh. Dia tidak akan mengulangi kesalahan yang sama dua kali.

Inilah sebabnya dia sangat berhati-hati hari ini. Menurutnya, dia tidak akan kalah dari Huo Yuhao jika dia lebih berhati-hati.

Namun, apakah ini benar-benar masalahnya?

Huo Yuhao tidak memiliki niat memulai serangan, dan dengan demikian Dai Luoli harus menjadi yang proaktif. Setelah mengamati dengan seksama, dia merasa bahwa Huo Yuhao memiliki banyak kekurangan. Cincin jiwa keduanya bersinar, dan seberkas cahaya putih keluar dari mulutnya menuju Huo Yuhao.

Itu adalah Wave Light Fierce White Tiger miliknya.

Ketika Fierce Light Wave White Tiger miliknya ditembakkan, ia mengambil bentuk lingkaran cahaya dan menyebar. Dalam hal kekuatan ofensif, Fierce Light Wave-nya secara alami lebih lemah dari Dai Yueheng atau Fierce Light Wave Dai Huabin. Namun, Gelombang Cahaya Sengitnya mencakup area yang lebih besar, dan bahkan membawa serangan tipe spiritual dengannya.

Sangat disayangkan bahwa tidak ada seorang pun di tingkat yang sama yang bisa dibandingkan dengan Huo Yuhao dalam hal kekuatan spiritual, yang berarti bahwa Dai Luoli secara alami lebih rendah daripada Huo Yuhao dalam aspek ini juga.

Sosok Huo Yuhao melintas, dan dia langsung berubah ilusi di mata Dai Luoli. Dai Luoli tercengang. Dia jelas telah mengunci lawannya sebelum melepaskan keterampilan jiwanya, tapi dia masih merindukan. Huo Yuhao segera muncul kembali di depannya.

Saat Yuhao berjongkok, cakar harimau Dai Luoli menjulur, dan dia mencakar ke arah dada Huo Yuhao.

Huo Yuhao berhenti menyerbu ke depan dan mengangkat kaki kanannya. Seketika, dia menendang kedua pergelangan tangan Dai Luoli. Saat tangan Dai Luoli mati rasa, Huo Yuhao menendang lagi, dan Dai Luoli terlempar ke udara sebelum dia jatuh ke tanah lima meter jauhnya.

Dai Luoli dapat menerima pemukulan setelah melepaskan Macan Putihnya, dan dia telah memikirkan bagaimana dia bisa menangani Huo Yuhao sepanjang hari. Adapun Huo Yuhao, dia memikirkan cara tercepat untuk membuat adiknya lebih kuat. Setelah merenung selama beberapa waktu, ia berpikir bahwa metode terbaik adalah menyalin sosok emas kebiru-biruan yang ia hadapi di Yin-Yang Love Querying Valley.

Bunuh dia! Dia akan memberi Dai Luoli pukulan yang bagus!

Hanya setelah meronta-ronta, Dai Luoli akan mengingat pelajaran ini seumur hidup. Jika dia ingat pelajaran ini seumur hidup, kemampuannya secara alami akan meningkat.

Sebagai hasilnya, rencana Huo Yuhao adalah melakukan pelatihan individu dengan Dai Luoli setiap malam selama periode pelatihan rekrutmen ini.

Tragedi Dai Luoli dimulai saat Huo Yuhao mengenalinya. Pada awalnya, dia tidak percaya bahwa dia tidak bisa mengalahkan orang biasa sebagai guru jiwa. Namun, seiring berjalannya waktu, Huo Yuhao selalu bisa mengalahkannya menggunakan kekuatan dan kecepatannya tidak peduli metode apa pun yang digunakannya. Huo Yuhao tahu batas kemampuannya. Dia memukul Dai Luoli tanpa menyebabkan luka nyata.

Kehidupan rekrutmen jelas dan melelahkan, atau setidaknya ini adalah kasus bagi sebagian besar rekrut. Sebagian besar rekrutan kelelahan karena pelatihan intensitas tinggi yang mereka alami. Namun, kehidupan Dai Luoli sangat mengasyikkan, jika dipukul dan dipukuli sepanjang waktu bisa dianggap mengasyikkan.

Huo Yuhao menonjol selama pelatihan rekrutmennya. Dia adalah yang terbaik di hampir setiap komponen pelatihan. Orang-orang yang direkrut di Bunk Pertama perlahan-lahan dimenangkan olehnya karena kemampuannya dan sesekali bantuan kekuatan spiritualnya. Huo Yuhao juga akan mengajar calon baru beberapa teknik sederhana dari Sekte Tang, dan membimbing mereka dalam pelatihan mereka. Reputasinya di Bunk Pertama perlahan-lahan meningkat. Di bawah kepemimpinannya, Bunk Pertama, atau lebih tepatnya Tim Kecil Pertama, melakukan yang terbaik di antara semua tim kecil.

——

“Ayo pergi.” Malam tiba, dan sudah waktunya lagi. Huo Yuhao berjalan ke sisi Dai Luoli dan menepuk pundaknya.

Setiap malam, mereka berdua keluar. Huo Yuhao datang dengan alasan, yaitu bahwa mereka melaporkan kepada pemimpin tim besar.

Dai Luoli sedikit bergidik dan mengangkat kepalanya untuk melihat Huo Yuhao. Ada tatapan rumit di matanya.

Satu bulan sudah pingsan dari tiga bulan pelatihan merekrut mereka. Dia juga dipukuli oleh Huo Yuhao selama sebulan. Menyedihkan! Satu-satunya penghiburan yang dimilikinya adalah bahwa Huo Yuhao masih cukup baik untuk tidak memukul wajahnya, artinya dia masih rapi di depan orang lain. Namun, itu bukan perasaan yang baik dihancurkan selama sebulan.

Setiap kali Dai Luoli melihat senyum ramah di wajah Huo Yuhao, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak menggigil. Itu seperti mimpi buruk yang berulang pada saat ini setiap malam.

“Aku tidak pergi!” Dai Luoli memukul tangan Huo Yuhao.

Huo Yuhao duduk di samping tempat tidurnya dan tersenyum, “Kenapa? Apakah Anda membuat ulah? ”

Dai Luoli memelototinya, tetapi tidak mengatakan apa-apa.

Huo Yuhao menghela nafas. “Tidak apa-apa jika kamu tidak ingin pergi. Saya akan menemukan pemimpin tim besar dan mengatakan kepadanya bahwa Anda adalah seorang master jiwa. ” Dia berbicara dengan sangat lembut sehingga hanya Dai Luoli yang bisa mendengarnya dengan jelas.

“Kamu!” Dai Luoli menatap Huo Yuhao dengan marah.

Huo Yuhao tersenyum, “Saya punya karung pasir untuk ditinju setiap malam. Itu menjadi kebiasaan yang menyenangkan bagi saya. Anda akan mengalahkan saya jika Anda mampu. Kenapa pria besar sepertimu bertingkah seolah kau pengecut? ”

Sekali lagi! Dai Luoli menutup matanya dengan kesakitan. Ini bukan pertama kalinya dia menolak Huo Yuhao. Namun, Huo Yuhao akan mengancamnya dengan kerentanannya setiap saat. Meskipun dia tahu bahwa dia seharusnya tidak ditipu, identitasnya sebagai guru jiwa adalah pedang bermata dua. Jika dia tidak bisa mengalahkan ‘orang biasa’ seperti Huo Yuhao, bagaimana dia bisa memberi tahu siapa pun bahwa dia adalah seorang guru jiwa?

“Ayo pergi!” Dai Luoli tiba-tiba berdiri, geram ketika dia berjalan keluar dari rumah susun mereka.

Huo Yuhao tersenyum saat dia mengikutinya. Dia bahkan mengambil inisiatif untuk meraih bahu Dai Luoli dan menyeretnya ke arah parade.

Setelah beberapa langkah, Huo Yuhao mengangkat kepalanya sedikit dan mengungkapkan senyum di wajahnya. Memang, mereka saling kenal. Dengan menggunakan kekuatan rohaninya, dia menyaksikan di mana mereka berjalan.

——

Huo Yuhao membawa Dai Luoli ke tempat lama yang sama – sudut terpencil dari lapangan parade.

Dai Luoli berjuang dan mendorong tangan Huo Yuhao menjauh. Bahkan sebelum mengatakan apa pun, dia menendang ke arah kepala Huo Yuhao. Dia membenci Huo Yuhao. Huo Yuhao tidak hanya memukulinya setiap hari, tetapi dia bahkan akan menggunakan kata-kata untuk membuatnya gelisah!

Huo Yuhao melambaikan tangan kanannya dan memblokir kaki Dai Luoli. Kaki kanannya menendang sangat cepat dan halus, berhasil mengenai pergelangan kaki kaki pendukung Dai Luoli.

Dai Luoli kehilangan keseimbangan dan jatuh ke belakang. Namun, ia melepaskan Macan Putih saat ia jatuh kembali, menopang dirinya dengan tangan kanannya sebelum menopang dirinya kembali. Setelah ini, ia menembakkan Fierce Light Wave White Tiger-nya ke Huo Yuhao.

Huo Yuhao sudah bisa menebak apa yang dia coba lakukan. Saat Dai Luoli melepaskan Fierce Light Wave-nya, Huo Yuhao menghilang dan entah bagaimana tiba di sisi Dai Luoli. Dia memotong dengan kaki kanannya, mengarah ke dada Dai Luoli.

Dai Luoli meraung, dan cincin jiwa ketiganya dilepaskan sebelum dia bahkan selesai menggunakan Fierce Light Wave miliknya. Tubuhnya membesar, dan cakarnya saling bersilangan saat menebas kaki kanan Huo Yuhao. Cakarnya sangat tajam, dan jelas bahwa dia ingin merobek kaki kanan Huo Yuhao berkeping-keping.

“Ah …..” seruan lembut terdengar dari jauh.