Soul Land 2 – Chapter 421.1

shadow

Soul Land 2 – Chapter 421.1

Pelatihan hari ini adalah bertarung bersama sebagai satu tim.

Rekrut dipisahkan menjadi beberapa baris, dan beberapa mengangkat perisai, sementara yang lain memegang tombak. Perisai ditempatkan di depan, sementara tombak diadakan sebagai persiapan di belakang perisai. Orang-orang yang direkrut diharuskan untuk melakukan semuanya dengan rapi dan sinkronisitas dengan setiap langkah yang mereka ambil.

Peralatan yang mereka gunakan untuk pelatihan telah ditingkatkan secara khusus – Ini dua kali lebih berat dari peralatan reguler mereka, dan digunakan untuk melatih tubuh dan stabilitas anggota baru.

“Pergilah!” Zhuang Tian berteriak pada anggota baru.

Para prajurit yang memegang perisai mengambil langkah maju bersamaan dan mengangkat perisai mereka. Mereka disesuaikan dengan keseragaman setelah pelatihan hari ini. Formasi sangat efektif dalam perang, dan pasukan yang telah menjalani pelatihan disiplin dapat mengandalkan formasi untuk bertarung melawan tentara yang tersebar dengan jumlah beberapa kali lipat dari mereka sendiri.

Para rekrut yang memegang tombak dengan cepat melangkah setelah rekrut yang memegang perisai dan mengarahkan tombak mereka ke depan saat mereka mengarahkan celah di antara perisai itu. Mereka bergerak seolah-olah mereka akan menyerang kapan saja.

Setiap kali Zhuang Tian berteriak keras, formasi bergeser satu langkah ke depan secara keseluruhan. Formasi mengikuti berbagai perintahnya, dan rekrut yang berbeda bergerak dengan kecepatan yang berbeda dan dengan gerak kaki yang berbeda.

Gerakan Tim Kecil Satu adalah yang paling rapi di antara tim. Pemimpin Kecil Tim Satu, Tang Dong, memegang tombak, sementara wakil pemimpin tim Dai Luoli memegang perisai. Mereka memimpin seluruh tim kecil mereka, dan mereka memastikan bahwa setiap tindakan dilakukan dengan benar.

Setelah pengamatan hari ini, Zhuang Tian yakin bahwa dia akan memastikan bahwa kedua orang ini dipromosikan menjadi pemimpin tim kecil yang sebenarnya setelah pelatihan dasar militer mereka selesai. Tentara dengan kualitas seperti itu sangat sedikit dan jarang!

Pada saat ini, seorang penunggang kuda datang ke arah mereka dari kejauhan. Dai Luoli berkonsentrasi penuh untuk menyelesaikan latihannya ketika rangkanya tiba-tiba membeku ketika dia melihat sosok pengendara ini. Dia tanpa sadar melirik Huo Yuhao di belakangnya.

Pembalap ini bergerak sangat cepat, dan tiba dalam sekejap mata.

“Perhatian!” Zhuang Tian berteriak pada semua orang.

Para anggota yang memegang perisai menarik perisai mereka di depan dada mereka, sementara para prajurit yang memegang tombak menanamkan tombak mereka secara vertikal di tanah ketika mereka berdiri tegak.

“Komandan Batalyon, Bu!” Zhuang Tian memberi hormat kepada penunggangnya. Putri kecil itu, Xu Yun, adalah orang yang pernah berkuda di sini.

Xu Yun dapat melihat Dai Luoli dan Huo Yuhao dengan satu pandangan karena mereka berdiri di depan kelompok mereka. Dia baru saja bangun setelah pingsan, dan dia menyadari bahwa langit sudah terang ketika dia bangun, ketika dia kembali di tendanya sendiri. Jika gelombang rasa sakit tidak datang dari perutnya, dia akan benar-benar berpikir apa yang terjadi kemarin hanyalah mimpi. Namun, mimpi itu terlalu nyata.

Ketika dia melihat dengan matanya sendiri bahwa Dai Luoli berdiri dalam formasi dalam kondisi sempurna, dia menghela nafas lega. Namun, alisnya menjadi vertikal ketika dia melihat Huo Yuhao.

Tentu saja, apa yang terjadi semalam tidak mungkin menjadi mimpi. Sampai sekarang, perutnya masih berdenyut kesakitan setelah ditendang dua kali tadi malam.

Xu Yun langsung marah ketika dia melihat Tang Dong berdiri dengan tenang di dalam formasi. Bajingan ini benar-benar tahu bagaimana berpura-pura! Haruskah saya mengekspos dia?

Xu Yun segera memadamkan pikiran ini segera setelah muncul di kepalanya. Alasannya sederhana; baik Dai Luoli dan Tang Dong sama-sama berdiri dalam formasi dengan sempurna. Dia memikirkan kembali semua yang terjadi semalam, dan dia benar-benar tidak yakin mengapa Tang Dong bergabung dengan militer. Jika dia seorang mata-mata, dia akan membunuh Dai Luoli dan dia sejak lama. Jika itu masalahnya, bagaimana mungkin Dai Luoli melanjutkan latihan militernya dengan tubuhnya dalam kondisi sempurna!

Xu Yun mengangguk ke arah Zhuang Tian saat pikiran berputar di kepalanya. “Ketua Tim Besar Zhuang, bagaimana pelatihan rekrutmen berlangsung?”

Zhuang Tian menjawab dengan hormat, “Performa rekrutmen baik-baik saja. Kinerja Small Team One sangat luar biasa di antara mereka. Mereka semua memiliki potensi yang bagus. ” Zhuang Tian tidak pernah pelit dengan pujian tentang bawahannya yang luar biasa.

“Oh? Mereka hanya berlatih selama satu bulan, dan Anda menggambarkannya sebagai luar biasa? Sepertinya mereka cukup mengesankan. Tentara dapat meningkatkan terbaik saat mereka dalam pertempuran yang sebenarnya. Mengapa kita tidak melakukan ini … biarkan pengawal pribadiku menemani mereka untuk latihan pertempuran. Shi Shuo, panggil pengawal saya. ”

Shi Shuo ragu-ragu sejenak, dan melirik Zhuang Tian. Meskipun mereka tidak tahu dari mana asal Xu Yun, mereka samar-samar bisa menebak bahwa komandan batalion cantik ini berasal dari keluarga aristokrat, dan dia kemungkinan ada di sini untuk menghiasi keluarganya. Karena itu, beberapa dari mereka hanya menghormati permukaan selama ini.

Membiarkan pengawal pribadinya melakukan latihan pertempuran dengan rekrut … apakah komandan batalion benar-benar memikirkan hal itu?

Komandan batalion memiliki pengawal pribadi mereka sendiri. Satu tim menengah ditugaskan sebagai pengawal komandan batalion, dan mereka biasanya terdiri dari prajurit-prajurit paling hebat di batalion.

“Apa? Apakah kata-kata saya tidak cukup jelas? ” Xu Yun mengerutkan kening dalam, dan tekanan tak berbentuk dikeluarkan dari tubuhnya.

Zhuang Tian memelototi Shi Shuo, dan Shi Shuo buru-buru menjawab dengan hormat sebelum berlari.

Baru kemudian Zhuang Tian berbalik ke arah Xu Yun dengan sedikit ragu dalam ekspresinya. “Komandan Batalion … pengawal pribadimu adalah yang terbaik dari yang terbaik. Tidakkah Anda pikir mereka sedikit terlalu memenuhi syarat untuk latihan pertempuran dengan orang-orang ini? Mengapa kita tidak membiarkan rekrutan ini berdebat di antara mereka sendiri? ”

Xu Yun melambaikan tangannya dan berkata, “Saya ingin menunjukkan kepada mereka seberapa besar jarak antara mereka dan tentara yang sebenarnya. Jangan khawatir, pengawal saya tahu batas mereka. ”

Di militer, bahkan perbedaan satu peringkat berarti perwira berpangkat rendah harus mendengarkan perintah. Zhuang Tian merasa sedikit putus asa di dalam, tetapi dia tidak bisa mengatakan apa pun yang bertentangan dengan keinginannya.

Tidak butuh waktu lama sebelum pasukan lima puluh tentara berlari dengan rapi. Semua prajurit ini sepertinya memiliki pinggang yang lebar dan lengan yang besar, dan setiap orang memiliki perisai di tangan kiri mereka, pisau panjang yang diikatkan di pinggang mereka, dan mengenakan baju kulit dari kulit. Mereka semua Privat First Class, dan di samping fakta bahwa baris mereka sangat rapi, mereka tampak sangat mengintimidasi.

“Pelaporan, Bu. Pengawal pribadimu ada di posisi. ” Pemimpin tim menengah pengawal Xu Yun adalah seorang pemuda yang terlihat sangat tangguh dan berotot. Matanya berbinar, dan jelas ada beberapa hal lain selain rasa hormat di matanya saat ia menatap Xu Yun.

Xu Yun mengangguk dan berkata, “Rekrutmen yang bertanggung jawab atas kinerja Zhuang Tian sangat baik. Wang Yue, pilih tiga puluh orang dan bertarung latihan dengan Tim Kecil Satu dari rekrutan. Pisau Anda tidak dapat meninggalkan sarungnya, dan tidak ada yang bisa terluka. Apakah kamu mengerti?”

Mata Wang Yue berbinar saat dia berteriak, “Dimengerti!” Dia tidak membutuhkan Xu Yun untuk mengajarnya. Keputusan komandan batalion untuk mengizinkan pengawalnya melakukan latihan melawan rekrutan ini berarti satu dari dua hal: entah dia ingin memberi pelajaran pada pemimpin tim besar, atau ada beberapa pembuat onar di antara rekrutan yang membuatnya marah. Kami hanya akan memberi mereka pelajaran.

“Tim Kecil Satu, Dua, dan Tiga! Melangkah keluar!” Wang Yue berteriak di bagian atas suaranya, dan tiga puluh penjaga dengan cepat berlari keluar dan mengatur diri mereka dalam satu baris.

Zhuang Tian muncul di sebelah Huo Yuhao dan berbisik, “Tang Dong, aku tidak yakin mengapa komandan batalion ingin melakukan latihan pertarungan seperti ini, tetapi kamu harus berhati-hati, dan fokus pada pertahanan. Orang-orang ini dari tim pengawalnya sangat kasar dan kejam. Pastikan Anda menjaga formasi Anda. Aku akan meminta komandan batalion untuk berhenti setelah kalian bertahan sebentar. ”

“Ya, Tuan,” Huo Yuhao mengakui, tapi dia sedikit geli. Putri kecil ini sangat kekanak-kanakan! Dia ingin menargetkan saya, tetapi terlalu buruk untuknya, saya adalah pemimpin tim Small Team One. Tetapi apakah ada artinya untuk ini? Apakah dia berpikir bahwa pengawal pribadinya dapat memaksa saya untuk melepaskan jiwa bela diri saya?

“Dengar, Tim Kecil Satu. Ambil tiga langkah maju bersama dan pisahkan menjadi dua baris. Bersiap untuk bertempur!” Huo Yuhao berteriak pada timnya.

Anggota Tim Kecil Satu menatap pengawal yang memiliki punggung seperti harimau dan pinggang seperti beruang, dan wajah mereka menjadi kuning karena ketakutan. Namun anehnya, setelah Huo Yuhao meneriaki mereka, mereka semua merasa galvanis dan bersemangat, seolah-olah mereka telah disuntik dengan stimulan. Mereka sepertinya tidak takut pada lawan di depan mereka lagi, dan semua orang mengambil tiga langkah maju dengan dagu terangkat. Mereka yang memegang tombak membalikkan tombak mereka pada saat yang bersamaan. Lagipula mereka memiliki pertarungan latihan, dan menggunakan gagang tombak mereka mencegah siapa pun terluka.

Xu Yun melambaikan tangannya dan berkata, “Mulai!”

Wang Yue secara pribadi bergabung dengan formasi, dan mengamati calon di depannya mengejek ketika dia berteriak, “Perisai, naik!”

Para penjaga mengangkat perisai di tangan kiri mereka, tangan kanan mereka menggenggam pisau panjang yang masih terselubung. Pisau panjang ini berbeda dari yang ada di prajurit biasa. Pisau prajurit kaki tidak memiliki sarung, tetapi pengawal ini memiliki pisau panjang yang datang dengan sarung, dan pisau mereka terbuat dari baja. Sarung membuat mereka lebih dari dua kali lebih berat dari pisau normal, dan yang satu membutuhkan standar kekuatan tertentu untuk menggunakannya.

“Biaya!” Wang Yue berteriak di bagian atas suaranya, dan tiga puluh pengawal menyerang dengan marah dan serempak pada anggota baru.

Hanya ada tiga puluh tentara, tetapi para pengawal ini telah melalui banyak pelatihan dan dipilih-ceri. Kekuatan bertarung mereka jauh lebih unggul dari prajurit normal, dan mereka mendorong maju dengan langkah besar dengan kecepatan luar biasa sambil mempertahankan formasi mereka pada saat yang sama.

“Perisai, sikap busur; tombak, sikap barikade! ” Huo Yuhao berteriak. Dia tidak bermaksud menggunakan kemampuannya untuk mempengaruhi pertarungan latihan ini. Sebaliknya, dia ingin menggunakan hal-hal yang telah dia pelajari hari ini dalam pelatihannya. Setelah teriakannya menyalakan kembali keinginan anggota baru untuk bertarung, dia tidak bermaksud menggunakan kekuatan jiwa atau kekuatan spiritual.

Orang-orang yang direkrut di barisan depan memegang perisai mereka dengan kedua tangan ketika mereka mengambil posisi membungkuk dan menempatkan perisai mereka di depan mereka. Mereka menggunakan kuda-kuda yang dimaksudkan untuk menghalangi serangan, dan tombak menjulur melalui celah di antara dua perisai. Ujung tombak ditanam secara diagonal ke tanah, seolah-olah mereka memukul mundur kavaleri. Perisai dalam posisi busur, selain tombak dalam posisi barikade, biasanya digunakan melawan kavaleri, tetapi Huo Yuhao masih memerintahkan mereka untuk menggunakan taktik ini melawan pengawal yang bergegas ke arah mereka. Tentu saja, ujung tombak seharusnya mengarah ke depan dalam situasi normal.

Wang Yue sedikit terpana, tetapi segera pulih dan memerintahkan, “Pelan-pelan, tarik bilahmu dan tebas mereka!”

Pengawal langsung melambat ketika mereka kurang dari sepuluh meter dari rekrutan. Mereka mengangkat pisau dengan tangan kanan dan bersiap untuk menyerang. Tepat pada saat itu, Huo Yuhao tiba-tiba berteriak, “Mengisi dengan kecepatan penuh!”

Para anggota yang memegang perisai dalam posisi busur langsung menyerbu ke depan dengan kecepatan penuh, sementara mereka yang memegang tombak mengikuti di belakang. Huo Yuhao sendiri memegang tombak, dan bergegas menuju Wang Yue. Lebih jauh lagi, dia sengaja memastikan bahwa dia bergerak sedikit lebih cepat dari rekan-rekannya, dan dia berlari maju bahu-membahu dengan Dai Luoli. Dia membisikkan sesuatu di telinga Dai Luoli di sana.

Dai Luoli tidak terlalu peduli dengan kontes ini, tetapi matanya langsung menjadi tajam ketika dia mendengar kata-kata Huo Yuhao. Dai Luoli tiba-tiba meletus dengan cepat saat dia melesat maju dan langsung menuju Wang Yue.

Wang Yue mengayunkan pedangnya yang panjang dengan jijik terhadap ledakan kecepatannya yang tiba-tiba, dan mengiris dengan pedangnya ke Dai Luoli.