Soul Land 2 – Chapter 45.1 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 2 – Chapter 45.1 | Baca Novel Online

Book 8: Memajukan ke Tahun Kedua

Chapter 45.1: Kamu Masih Hidup?

Pemahaman yang tampaknya diam-diam antara Zhou Yi dan Wang Dong membuat para siswa berdiri di depan meja Zhou Yi dengan linglung. Mereka tidak tahu apa yang terjadi.

Zhou Yi melambai ke arah mereka, “Kalian bisa kembali dan bersiap dulu.”

“Iya.” Meskipun ketiga siswa sangat penasaran dengan apa yang terjadi, mereka tidak berani tinggal di belakang. Mereka buru-buru meninggalkan kantor Zhou Yi, dengan cerdik menutup pintu ketika mereka melakukannya.

Wang Dong berbicara dengan tidak sabar. “Guru Zhou, apakah Huo Yuhao belum kembali? Jika Anda belum melihatnya, mengapa kita tidak pergi ke Departemen Alat Jiwa dan bertanya kepada mereka tentang hal itu? ”

Zhou Yi mengerutkan alisnya, dan sedikit amarah muncul di matanya, “Tidak perlu. Saya sudah pergi ke sana untuk bertanya kepada mereka tentang hal itu. Apa yang dilakukan bocah Huo Yuhao itu? Dia mengatakan kepada saya bahwa para guru dari Departemen Alat Jiwa menemaninya untuk mendapatkan cincin jiwa, tetapi ketika saya bertanya kepada Fan Yu tentang hal itu, dia mengatakan bahwa Huo Yuhao mengatakan kepadanya bahwa para guru dari Departemen Jiwa Martial membawanya untuk mendapatkan cincin jiwa. Bukankah dia berbohong kepada kedua belah pihak? Pada akhirnya, tidak ada yang pergi bersamanya. Jangan bilang bocah ini baru saja memasuki Great Star Dou Forest sendirian? ”

Mendengar kata-katanya, Wang Dong segera menjadi lebih cemas, “Tidak mungkin. Dia bahkan tidak memiliki keterampilan jiwa menyerang, jadi bagaimana di dunia ini dia akan pergi berburu binatang buas sendirian? Itu terlalu berbahaya. Tidak mungkin, tidak mungkin. Kenapa dia sebodoh itu? Ketika kami saling meninggalkan, suasana hatinya masih sangat normal! ”

Zhou Yi berbicara dengan suara rendah, “Dia pasti menyembunyikan sesuatu dari kita. Mari kita lakukan. Segera pergi ke asrama kakak kelas dan bawa Bei Bei dan Tang Ya ke sini. Jika mereka tidak ada di sini, maka itulah yang pasti terjadi. Huo Yuhao milik Sekte Tang, sehingga mereka mungkin tahu apa yang terjadi. Jika Bei Bei dan Tang Ya mengikutinya ke Great Star Dou Forest, maka itu bisa dijelaskan. ”

“Baik.” Wang Dong berbalik dan pergi. Saat ini, dia hanya berdoa agar Bei Bei dan Tang Ya belum kembali. Mereka pasti mengikuti Huo Yuhao untuk membantunya mendapatkan cincin jiwanya.

Namun, kenyataan tidak hanya berubah karena kemauan seseorang. Dalam beberapa saat, Bei Bei dan Tang Ya muncul di dalam kantor Zhou Yi. Meskipun mereka baru saja tiba, mereka benar-benar kembali!

Setelah mendengar bahwa Huo Yuhao belum kembali, mereka berdua tercengang. Bei Bei berkata, “Guru Zhou, adik lelaki kami yang masih kecil masih baik-baik saja saat terakhir kami melihatnya. Dia tidak mungkin pergi berburu binatang buas sendirian. Meskipun kami melihatnya membunuh jiwa binatang saat pertama kali melihatnya, ia terluka. Selain itu, binatang buas yang dia bunuh adalah dari peringkat sepuluh tahun. Kali ini, dia mencari cincin jiwa keduanya. Dengan kekuatan tempurnya, bahkan dengan Alat Jiwa tingkat rendah dan seni bela diri Tang Sekte kita, itu masih akan sangat sulit baginya untuk menghadapi seratus jiwa jiwa. Bagaimanapun, kultivasinya masih terlalu rendah. Adik laki-laki kita sangat cerdas, jadi mengapa dia bertindak begitu bodoh? ”

Mereka semua saling memandang. Tidak peduli bagaimana mereka memikirkannya, mereka hanya tidak bisa mengerti mengapa Huo Yuhao berbohong kepada semua orang ketika dia meninggalkan akademi.

Dia belum kembali, dan tidak ada gunanya panik. Zhou Yi cemas, tapi Fan Yu bahkan lebih cemas daripada dia.

Sangat sulit baginya untuk menemukan murid yang begitu baik yang bahkan mengungkapkan jumlah talenta yang mencengangkan di bidang penciptaan alat jiwa. Namun, dia benar-benar menetas rencana jahat seperti itu. Akan aneh jika dia tidak merasa cemas. Seperti yang lain, dia tidak sepenuhnya yakin mengapa Huo Yuhao melakukan ini. Namun, dengan pemahamannya tentang Huo Yuhao, dia tahu bahwa dia bukan orang yang tidak bisa diandalkan! Dia pasti memiliki kesulitan yang memberinya pilihan selain melakukan ini.

Setiap orang yang dekat dengan Huo Yuhao memiliki pemikiran berbeda. Beberapa dari mereka marah, ada yang menyesal, dan ada yang bingung. Namun, tidak ada dari mereka yang bisa memikirkan alasan sebenarnya mengapa Huo Yuhao menyembunyikan kebenaran dari mereka. Tapi, waktu tidak berhenti untuk siapa pun.

Dalam sekejap mata, suatu hari berlalu.

Dalam sekejap mata, hari kedua berakhir.

Akhirnya tiba waktunya untuk mendaftar ulang di Shrek Academy. Para siswa dari berbagai kelompok tahun semuanya melapor dan mendaftarkan nama mereka. Ujian masuk sudah berakhir, dan para pendatang baru sudah memasuki sekolah. Namun, para siswa dari kelompok tahun lainnya masih menunggu ujian kemajuan yang akan datang.

Periode pendaftaran dimulai pada pagi hari dan berlanjut sampai sore sebelum berakhir.

Wang Dong sudah menyelesaikan pendaftaran ulang. Setelah itu, dia dengan cemas berdiri di pintu masuk Akademi Shrek dan menatap keluar, menunggu.

Mengapa? Kenapa dia belum kembali? Mengapa?

Aturan Shrek Academy sangat ketat. Jika Anda tidak dapat mendaftar tepat waktu, Anda akan dipaksa meninggalkan sekolah!

Langit berangsur-angsur gelap, tetapi dia masih belum kembali.

Saat Wang Dong memandang ke kejauhan, tatapannya sudah agak linglung. Dia baru berusia dua belas tahun ini, dan dia sedikit lebih muda dari Huo Yuhao. Selama dua belas tahun hidupnya, ini adalah pertama kalinya dia banyak memikirkan orang lain.

Kakinya sudah mati rasa setelah berdiri begitu lama, tetapi adegan kegiatan dan studinya dengan Huo Yuhao di kamar asrama yang sama selama setahun terakhir melayang di benaknya tanpa henti. Mereka pergi ke kelas bersama, berkultivasi bersama, berpartisipasi dalam penilaian mahasiswa baru bersama, menjadi juara bersama, makan ikan bakar bersama, dan menyelesaikan tahun pertama mereka di Akademi Shrek bersama.

Saya sudah kembali, jadi di mana Anda?

Langit berangsur-angsur menjadi gelap, dan matahari terbenam meninggalkan warna merah pucat di tepi cakrawala. Cahaya matahari terbenam sangat indah, tetapi tidak mampu menerangi kabut di hati Wang Dong.

Terlambat, dia sudah terlambat. Dia sudah melewati waktu pendaftaran. Dia tidak akan berhasil, dia tidak akan berhasil!

Bei Bei, Tang Ya, dan Xiao Xiao juga berjalan ke pintu masuk akademi. Ekspresi mereka menjadi gelap ketika mereka melihat ke arah langit yang berangsur-angsur redup.

Wang Dong bahkan tidak tahu bagaimana dia kembali ke asramanya. Pada saat dia kembali, langit luar benar-benar hitam. Pada akhirnya, Huo Yuhao tidak berhasil kembali tepat waktu baginya untuk mendaftar. Pada saat ini, bagaimanapun, Wang Dong tidak menyalahkannya sama sekali.

Selama kamu bisa hidup kembali, itu tidak masalah!

Hal yang paling dia takuti adalah Huo Yuhao dimakamkan di Great Star Dou Forest! Jika itu terjadi, dia bahkan tidak akan memiliki mayat untuk dimakamkan.

Sambil berpikir, Wang Dong perlahan duduk di tempat tidur Huo Yuhao, yang masih tertutup debu. Pada saat ini, dia sepertinya lupa tentang mysophobia miliknya.

Huo Yuhao, apakah kamu masih hidup? Wang Dong tidak bisa membantu tetapi mengepalkan tangannya dengan erat. Matanya berangsur-angsur memerah, dan kecemasan yang bisa membuat orang gila muncul di hatinya.

Pada saat ini, suara langkah kaki bergegas terdengar dari luar. Ini diiringi oleh suara napas seseorang yang agak berat.

Wang Dong mengangkat kepalanya, agak terpana. Tepat setelah itu, seseorang tiba-tiba masuk ke dalam dengan keras.

“Aku kacau, aku kacau! Saya terlambat! Aku berlari secepat mungkin, tetapi aku masih terlambat. Bagaimana mungkin ini bisa baik !? ” Pemuda yang bergegas masuk memiliki ekspresi cemas di wajahnya saat dia bergumam dengan muram pada dirinya sendiri. Mengangkat kepalanya untuk melihat Wang Dong, dia tersenyum, “Kamu kembali! Apakah hari ini adalah hari ketika pendaftaran berakhir? Saya kacau, saya terlambat. Ini tidak akan berhasil, saya harus segera menemukan Guru Zhou dan memikirkan cara untuk menyelesaikannya pada malam hari. ”

Dengan itu, pemuda itu berbalik, hendak pergi.

“Huo– Yu– Hao !!!” Pekikan yang sangat keras tiba-tiba terdengar, menyebabkan Huo Yuhao yang pergi merasa punggungnya tenggelam. Dia merasakan kekuatan besar menyerangnya, segera membantingnya ke tanah. Kemudian, punggungnya diserang oleh serangkaian tinju seperti topan.

Baik. Apakah pemuda yang bergegas ke kamar bukan pemilik tempat tidur kosong, Huo Yuhao? Meskipun dia telah menghabiskan seluruh energinya, dia masih datang terlambat. Dia hanya membuang waktu terlalu banyak untuk menyatu dengan Permaisuri Es, dan dia bahkan tidak tahu berapa banyak waktu yang sebenarnya dia sia-siakan. Setelah Skydream Iceworm membantunya mendapatkan cincin jiwa keduanya, ia meninggalkan dataran es. Setelah menanyakan kepada seseorang jam berapa sekarang, dia menjadi bisu. Dia melakukan semua yang dia bisa untuk bergegas kembali, tetapi dia masih terlambat satu hari.

“Uhh …” Huo Yuhao melingkarkan tangannya di kepalanya, merasa agak bingung setelah dipukuli oleh Wang Dong. Dia merasakan dua gumpalan daging lembut di pantatnya bergerak tanpa henti, menyebabkan pantatnya yang lelah merasakan rasa relaksasi yang tidak terasa buruk sama sekali …

“Kamu masih ingat untuk kembali? Kau bajingan, kau masih ingat untuk kembali? ” Aliran air mata jatuh dari mata Wang Dong. Ini adalah pertama kalinya dia benar-benar mengkhawatirkan seseorang selain keluarganya. Begitu dia melihat Huo Yuhao, dia merasakan sesuatu di hatinya hancur. Ini menyebabkan emosinya yang tertekan meledak tanpa terkendali.

Tinjunya secara bertahap kehilangan kekuatan mereka, dan dia tiba-tiba mulai menangis sambil duduk di punggung Huo Yuhao.

Huo Yuhao awalnya merasa agak suram setelah dipukuli oleh Wang Dong, tapi sekarang dia dungu oleh tangisan yang terakhir. Saat dia ditekan ke tanah, dia tidak bisa bangun bahkan jika dia mau. Untuk jangka waktu tertentu, Huo Yuhao tidak bisa membantu tetapi merasa bahwa dia benar-benar bingung.

“Wang Dong, untuk apa kamu menangis! Kenapa kamu bertingkah seperti perempuan? ” Huo Yuhao sangat terdiam.

“Bajingan, tidakkah kamu tahu betapa khawatirnya semua orang? Saya bahkan berpikir bahwa Anda telah berubah menjadi tumpukan kotoran dari binatang buas di Hutan Great Star Dou. Mengapa Anda harus berbohong kepada kami dan memberi tahu kami bahwa seorang guru menemani Anda untuk membunuh binatang buas? Kenapa kamu pergi sendiri? ”

Wang Dong duduk di Huo Yuhao, tangannya memegangi bahunya dengan kuat saat dia berbicara dengan marah.

“Ini … para guru tidak mungkin tahu, kan?” Huo Yuhao bertanya dengan agak bersalah.

“Sampah yang banyak sekali. Anda bahkan tidak kembali. Apakah mungkin bagi mereka untuk tidak mengetahuinya? ” Wang Dong menggertakkan giginya dengan marah, ingin menggigit Huo Yuhao beberapa kali untuk melampiaskan amarahnya.

Huo Yuhao tersenyum pahit. “Aku bilang, kenapa kamu tidak bangun sebelum kita mulai bicara. Kamu tidak berat, tapi kamu tidak bisa terus menekanku seperti itu. ”

Baru saat itulah Wang Dong bereaksi. Seolah-olah dia tersengat listrik, dia menembak lurus ke atas, wajahnya sudah memerah.

Huo Yuhao berbalik dan bangkit. Melihat Wang Dong yang dipenuhi air mata, dia tahu bahwa yang terakhir khawatir tentang keselamatannya. Dia tidak bisa membantu tetapi merasa tersentuh. Sambil menggaruk kepalanya, dia berkata meminta maaf, “Maaf! Aku sudah membuatmu khawatir. Saya tidak berpikir bahwa saya akan membutuhkan waktu selama ini. Itu sebenarnya karena saya lupa waktu. ”

Setelah menyeka air matanya, Wang Dong menatapnya dengan ganas. “Kau membohongi kita semua. Jika Anda tidak memberi saya penjelasan logis untuk ini, kami tidak puas. ”

Huo Yuhao tersenyum nakal. “Lihat saja dirimu, kau terlihat seperti wanita kecil yang menangis. Ke mana perginya kekuatan penguasa jiwa tipe penyerang! ”

Wang Dong heran. Nada suaranya segera berubah menjadi dalam. “Siapa yang kamu panggil seorang wanita kecil? Apakah kamu tidak akan mencari Guru Zhou? Cepat pergi. Saya akan mengikuti Anda. Guru Zhou juga sangat marah. Anda sebaiknya berdoa untuk keberuntungan. ” Saat berbicara, dia mendorong Huo Yuhao keluar dari pintu dengan cara yang agak tidak sabar.