Soul Land 2 – Chapter 453.3

shadow

Soul Land 2 – Chapter 453.3

Tang Wutong tertegun sejenak sebelum menggelengkan kepalanya dan menjawab, “Aku baik-baik saja.”

Xu Sanshi secara alami berkata, “Itu bagus, kalau begitu. Saya bertanya pada Penatua Immortal Doctor Douluo sebelumnya, dan dia mengatakan bahwa lorong-lorong Yuhao pada dasarnya telah bergabung kembali, tetapi mereka akan membutuhkan waktu untuk sembuh. Kemejanya dipenuhi noda darah, yang tidak bagus untuk tubuhnya. Bisakah Anda membantunya melepas bajunya malam ini? Tolong hati-hati.”

“Baik.” Tang Wutong secara tidak sadar menyetujui permintaannya. Pada saat dia menyadari bahwa tidak nyaman bagi seorang wanita untuk membantu seorang pria mengganti bajunya, Xu Sanshi sudah pergi.

Dia ingin menghentikannya, tetapi pada akhirnya dia tidak melakukannya.

Xu Sanshi mengungkapkan senyum di wajahnya saat dia berjalan pergi. Yuhao, saya sudah banyak membantu Anda. Anda harus melakukan yang terbaik dan pulih dengan cepat!

——

Setelah makan malam, Tang Wutong kembali ke tendanya. Dia punya dua jam untuk istirahat. Namun, dia tidak bisa tetap tenang saat dia duduk di tempat tidurnya. Dia menemukan bahwa dia sebenarnya sangat menunggu dua jam berlalu.

Namun, dua jam berlalu dengan sangat lambat. Dia tidak bisa menenangkan dirinya sama sekali, dan bahkan mulai mondar-mandir di dalam tendanya untuk menenangkan dirinya …

Akhirnya, dua jam berlalu. Dia dengan cepat menyerbu keluar dari tendanya dan melanjutkan ke tenda yang berlawanan.

“Wutong, kamu di sini.” Jing Ziyan berdiri untuk menerimanya saat dia melihatnya berjalan.

“Oh ya, Sister Ziyan. Sudah berat bagimu. Bagaimana dia?” Tang Wutong bertanya dengan lembut.

Jing Ziyan tersenyum dan menjawab, “Semuanya baik-baik saja. Aku akan menyerahkannya padamu. Saya akan pergi untuk beristirahat sekarang. ”

“Baiklah, jangan khawatir.” Tang Wutong mengakui kata-katanya dan melihat Jing Ziyan keluar dari tenda.

Setelah Jing Ziyan pergi, dia kembali ke sisi Huo Yuhao. Napasnya semakin cepat. Apakah aku benar-benar akan bersamanya sepanjang malam? Semua orang tahu tentang itu juga.

Tidak ada yang akan terjadi. Bukankah Guyi tetap di sini selama semalam juga? Saya bisa melakukan hal yang sama!

Tang Wutong perlahan berjalan ke sisi tempat tidur Huo Yuhao dan mengawasinya dalam tidur nyenyaknya. Wajahnya masih pucat seperti biasa, tapi itu kurang dangkal dari malam sebelumnya. Napasnya juga menjadi lebih mantap.

Dia masih mengenakan pakaian yang diberikan Xu Sanshi padanya. Ketika dia melihat betapa berlumuran darah kemejanya, dia tidak bisa tidak mengingat tubuh telanjang Huo Yuhao setelah dia mengambil pemogokan Cahaya Dewa Kematian untuknya. Dia menjadi agak merah karena malu.

Saya akan membantunya membersihkan tubuhnya terlebih dahulu.

Dia mengisi baskom dengan air bersih sebelum kembali ke tenda. Setelah itu, dia menggunakan baskomnya sendiri untuk mengumpulkan air panas dan menyesuaikan suhu air ke suhu yang sesuai menggunakan air di baskom lainnya.

Dia tidak menggunakan handuk di tenda Huo Yuhao. Dia tidak mau mengakui pada dirinya sendiri bahwa Ye Guyi telah menggunakannya untuk membersihkan Huo Yuhao malam sebelumnya, dan dengan demikian dia tidak ingin menggunakannya sama sekali.

Dia menggunakan handuknya sendiri. Setelah merendam handuk di air hangat, dia duduk di samping tempat tidur Huo Yuhao dan dengan hati-hati membuka kancing kemejanya.

Dia sedikit bergidik ketika menyentuh dada Huo Yuhao. Membantu seorang pria membuka kancing kemejanya memang sangat intim.

Wajahnya memerah karena malu, dan tubuhnya juga hangat. Bahkan suhu di tenda tampaknya telah naik karena rasa malunya.

Setelah berhenti sejenak, dia memutuskan untuk mencubit payudaranya dan perlahan melepas bagian depan kemejanya. Setelah ini, dia dengan lembut melepaskan kekuatan jiwanya, mengangkat tubuh Huo Yuhao dan melepas bajunya.

Setelah selesai, dia menemukan ada lapisan keringat di dahinya.

Bagi Jiwa Sage, ini sama sekali tidak sulit! Namun, dia benar-benar berkeringat. Bagaimana dia harus gugup?

Huo Yuhao sudah mulai melepaskan kabut darah, dan beberapa noda darah di tubuhnya sudah mengering. Ketika dia melepas bajunya sebelumnya, jelas bahwa banyak noda darah sudah melekat di tubuhnya. Tang Wutong menggunakan sedikit air hangat untuk mengoleskan permukaan kemejanya, berharap untuk melarutkan beberapa noda darah kering sebelum melepasnya.

Dia membuat tubuh Huo Yuhao terangkat di udara menggunakan kekuatan jiwanya. Setelah itu, dia melepaskan Radiant Dragon God’s Butterfly dan menggunakan satu sisi sayapnya untuk mengangkatnya. Dia dengan cepat merunduk di bawahnya dan menggunakan handuk lemChapter untuk menghapus noda darah di punggungnya.

Dia mulai berkeringat semakin banyak, melepaskan sedikit aroma. Dia sangat fokus saat melakukan semua ini. Wajahnya memerah, tetapi dia merasakan pencapaian setelah membersihkan tubuh Huo Yuhao. Dia bahkan merasa puas.

Dia dengan hati-hati meletakkannya kembali di tempat tidur. Sudah waktunya untuk membersihkan bagian depannya.

Dia membersihkan handuk di air hangat sebelum menyeka wajahnya. Setelah menyeka wajahnya, dia mengusap alisnya.

Dia merasakan sakit kram di hatinya ketika dia melihat wajah pucatnya. Dia benar-benar terluka parah!

Setelah menyeka wajahnya, dia mulai menyeka lehernya sebelum melanjutkan ke dada, lengan, ketiak, perut dan pinggangnya. Tubuhnya sangat bersih setelah Tang Wutong dengan cermat menyeka tubuhnya.

“Hoo …” Setelah dia selesai, dia menghela nafas panjang dan santai. Dia mengangkat pergelangan tangannya dan menggunakan lengan bajunya untuk menghapus keringatnya. Setelah terkekeh, dia bergumam pada dirinya sendiri, “Jadi aku sebenarnya bisa menunggu orang lain. Jika ayah tahu tentang ini, aku ingin tahu reaksi seperti apa yang akan dia miliki. ”

Namun, senyumnya tidak bertahan lama. Ini karena tatapannya mendarat di celana Huo Yuhao.

Saya sudah selesai dengan atasannya. Bagaimana dengan dasarnya?

Bersih? Atau tidak?

Dia berada di tempat yang sulit ketika dia melihat celana bernoda darahnya. Meskipun dia mengintip tubuh telanjangnya malam itu, itu masih berbeda dari situasinya sekarang! Semua orang berada dalam bahaya pada saat itu, dan tidak begitu peduli. Namun, mereka sendirian di tenda sekarang. Meskipun dia dalam keadaan koma, suasana intim perlahan-lahan muncul di tenda sekarang.

Dia linglung saat melihat Huo Yuhao. Tang Wutong tampaknya telah dipukul dengan pencerahan. Dia menarik selimut ke seluruh bagian atas tubuhnya dan menutupinya.

Dia berbalik dan datang ke depan tendanya. Dia melihat keluar, dan hanya kembali setelah memverifikasi bahwa tidak ada orang di sekitar.

Setelah menarik napas dalam-dalam, Tang Wutong membuat keputusan. Dia mengusap tangan kanannya ke ikat pinggangnya sebelum patah. Dia menarik selimut sedikit ke bawah, sampai menutupi selangkangannya. Setelah itu, dia dengan hati-hati mengangkat tubuhnya dengan kekuatan jiwanya, dan menggunakan air hangat untuk membasahi noda darah di celananya, sebelum dia perlahan-lahan menarik celananya.

Dengan selimut itu, dia berhasil menutupi area paling vitalnya. Setidaknya tidak ada yang memalukan dipajang. Hanya setelah ini dia menyeka kakinya yang terbuka.

Menyaksikan noda darah menghilang, Tang Wutong menghela nafas lega. Keningnya dipenuhi keringat sekali lagi.

Dia memutar bibirnya pada Huo Yuhao sebelum menjulurkan lidahnya. Orang ini memang melelahkan saya.

Apa yang harus saya lakukan selanjutnya? Bagaimana saya bisa membantunya membersihkan bagian tubuhnya itu? Lagi pula, dia belum menikah. Dia tidak bisa membersihkan bagian pribadi lelaki seperti itu, meskipun dia mungkin sedikit menyukainya. Setelah ragu-ragu sejenak, dia segera berbalik dan berlari memanggil Xu Sanshi.

Ketika Xu Sanshi datang dan melihat kaki Huo Yuhao yang terbuka, dia hampir tertawa. Namun, ia tampak sangat tenang di permukaan.

“Senior Xu, saya tidak bisa membantunya dengan bagian itu. Saya sudah menarik celananya ke bawah. Tolong bantu dia. ” Saat dia berbicara, Tang Wutong dengan malu-malu menyerahkan handuk di tangannya kepada Xu Sanshi. Setelah itu, dia berbalik dan lari.

Xu Sanshi tidak mengolok-oloknya. Dia sudah cukup malu. Dia tahu persis kapan harus dan kapan tidak membuat lelucon, dan apa batasannya.

Setelah membersihkan area vital Huo Yuhao, dia membantunya mengenakan celana yang bersih.

Melihat wajah malu Tang Wutong dan butiran-butiran keringat di ujung hidungnya, Xu Sanshi bertanya dengan prihatin, “Aku sudah selesai. Wutong, kamu baik-baik saja? Jika tidak, saya dapat membantu Anda merawatnya untuk sementara waktu. ”

Tang Wutong menggelengkan kepalanya dengan lembut dan berkata, “Aku baik-baik saja, Senior Xu. Biarkan aku yang melakukannya.”

“Baiklah, katakan padaku jika kamu butuh bantuan.” Setelah dia selesai berbicara, Xu Sanshi berbalik dan pergi.

Tang Wutong duduk di samping tempat tidurnya dan terus memperhatikan Huo Yuhao saat dia tidur, menghela nafas panjang. Apa yang dia lakukan sebelumnya bahkan lebih melelahkan daripada berkultivasi sepanjang hari. Itu tidak menguras fisik, tetapi melelahkan secara mental.

Dia merasakan pencapaian saat melihat betapa bersihnya Huo Yuhao. Orang ini sangat baik. Dia membuatku sangat lelah. Hmph! Ketika dia bangun, aku akan menghadapinya!

Ketika dia duduk di samping tempat tidurnya dan mengawasinya tidur, dia menenangkan pikirannya dan perlahan mulai tertidur.

Sesuatu seperti ini tidak akan terjadi secara normal, tetapi dia terlalu tegang sebelumnya. Saat ini, tanpa disadari dia merasakan perasaan lesu yang kuat saat dia santai.

Bahkan Tang Wutong tidak tahu kapan dia jatuh ke tempat tidur. Ketika dia jatuh ke tempat tidur, dia menggeliat, tetapi tidak menyentuh Huo Yuhao. Dia seperti anak kucing saat dia tertidur lelap.

——

Langit berubah semakin gelap dan semakin gelap. Tiba-tiba, Huo Yuhao pindah. Tangan kanannya gemetaran, dan bersentuhan dengan tangan Tang Wutong.

Dia secara tidak sadar mengaitkan jarinya, dan napasnya bertambah cepat. Bibirnya juga sedikit bergetar.

Sejak dia tertidur lelap pada hari itu, Huo Yuhao terus mengalami mimpi dan mimpi buruk. Segala sesuatu di masa lalu diputar ulang dalam benaknya. Masa kecilnya yang tragis, masa kultivasi yang sulit di Akademi Shrek, saat-saat bahagia bersama Wang Dong’er, dan empat keterampilan fusi mereka semuanya muncul dalam pikirannya. Kepergian Wang Dong’er dan Wang Qiuer dan segala macam rasa sakit juga memenuhi kepalanya.