Soul Land 2 – Chapter 476

shadow

Soul Land 2 – Chapter 476

Pasukan dua puluh ribu orang yang dibawa Ju Zi bersamanya kali ini adalah tentara yang dikerahkan dari utara Kekaisaran Sun Moon, mampu mentoleransi sumur dingin. Namun, banyak dari mereka masih menderita radang dingin setelah datang ke sini.

Toleransi lima ribu penambang yang dikirim ke sini untuk kedinginan jauh lebih buruk. Para penguasa jiwa di antara mereka bernasib lebih baik, karena tubuh mereka lebih kuat. Namun, tidak ada banyak guru jiwa di antara mereka. Kebanyakan dari mereka adalah orang biasa. Mereka bekerja setiap hari, dan sangat cepat, banyak dari mereka tidak tahan lagi, dan beberapa dari mereka bahkan mati.

Badai salju malam ini sangat kuat, dan tidak ada yang tahu bagaimana kondisinya besok. Mengingat cuaca yang mengerikan ini, kemajuan mereka kemungkinan akan terhenti lebih jauh.

Setelah tidak mendengar berita tentang Huo Yuhao, Ju Zi sebenarnya sangat cemas. Dia berharap operasi penambangan mereka akan selesai dengan cepat, sehingga dia bisa kembali ke markasnya yang sebenarnya. Di satu sisi, dia ingin segera melaksanakan rencananya untuk perang. Di sisi lain, dia juga berharap bahwa dia bisa mengandalkan kemampuan pengumpulan-intelijen Kekaisaran Sun Moon untuk mencari tahu di mana Huo Yuhao berada.

Angin dingin menggigit di luar. Suara memekakkan telinga membuatnya seolah-olah roh pembalasan berteriak melewati. Lampu jiwa di tenda komandan berkedip bahkan lebih intens, dan bahkan lebih banyak depresi muncul di sekitar tenda komandan.

Lebih kuat lagi sekarang?

Chi chi!

Suara-suara aneh mulai terdengar di sekitar tenda. Ju Zi tiba-tiba memusatkan pandangannya, dan sepertinya telah memikirkan sesuatu. Dia dengan cepat menyerbu ke arah pembukaan tenda dan menarik tirai. Serpihan es yang tak terhitung jumlahnya terbang masuk. Serpihan es ini membawa dingin dan ketajaman yang kuat. Ju Zi tanpa sadar mengangkat tangannya sebelum dia mencurahkan kekuatan jiwanya, membentuk penghalang pelindung di sekitar dirinya.

Namun, meski begitu, serpihan es masih berhasil menyebabkan riak terbentuk setelah menembus penghalang di sekitarnya.

“Rusak!” Ju Zi bergumam heran, dan segera melepaskan pelindung jiwanya.

Dia adalah Soul Sage tujuh-cincin. Setelah melepaskan penghalang jiwanya, dia mengabaikan badai salju yang mengamuk di langit dan segera melompat terbang puluhan meter ke udara.

Dia langsung terpana ketika melihat apa yang sedang terjadi.

Badai salju mengamuk di seluruh pangkalan. Kepingan salju yang menyerupai bilah es berserakan di mana-mana, dan menutupi seluruh pangkalan. Tenda kulit dari Legion Insinyur Jiwa Phoenix masih baik-baik saja; belum benar-benar rusak. Namun, tenda-tenda biasa lainnya sudah mulai robek karena kepingan salju.

Jeritan tragis sudah terdengar. Para prajurit biasa tidak mungkin menahan serpihan es, yang memotong seperti pisau tajam.

“Serangan musuh!” Ju Zi berteriak, dan mengangkat tangan kanannya. Sinar cahaya oranye-merah segera melesat ke langit. Bercak cahaya oranye-merah meledak di tengah badai salju. Armor merah Ju Zi bersinar, dan penghalang terbentuk di sekelilingnya.

Sosok oranye-merah mulai muncul dari sekeliling pangkalan, dan sinar cahaya oranye-merah juga mulai berkumpul di udara. Mereka membentuk lapisan penghalang merah yang mulai mengembang saat mereka melawan badai salju.

Ada empat ratus insinyur jiwa di Legiun Insinyur Phoenix Jiwa, bersama dengan beberapa anggota cadangan. Ini menempatkan ukuran seluruh pasukan di sekitar lima ratus insinyur jiwa. Mereka dengan cepat naik ke langit atas sinyal Ju Zi. Alat jiwa pertahanan yang terhubung dilepaskan, membentuk penghalang untuk menahan serangan brutal dari badai salju.

Ju Zi menyadari bahwa badai salju ini bukan fenomena alam. Tidak peduli seberapa kuat badai salju alami itu, hanya bersalju dan berangin. Kepingan salju tidak bisa begitu tajam, dan mereka tidak akan mengandung undulasi elemen es. Tanpa ragu, ini pasti perbuatan seseorang!

Yuhao, kan? Setelah melepaskan alat jiwa pertahanan yang terkait, hal pertama yang muncul di kepala Ju Zi adalah Huo Yuhao.

Namun, dia segera menolak anggapan itu. Alasannya sangat sederhana: badai salju ini terlalu kuat!

Segala sesuatu di sekitarnya telah tertutup oleh badai salju ini, dan itu merusak segalanya. Tidak peduli seberapa berbakatnya Huo Yuhao dalam hal Ultimate Ice-nya, dia tetaplah seorang Sage Jiwa. Seorang Jiwa Sage tidak mungkin menunjukkan kemampuan yang mengerikan seperti itu. Ju Zi bahkan merasa bahwa ini tidak mungkin dilakukan oleh seorang guru jiwa tunggal.

Apakah itu dalam hal masalah militer atau alat jiwa, Ju Zi sangat cerdas. Namun, semua orang memiliki kekurangan dan kekurangan mereka, dan dia tidak terkecuali. Kekurangan terbesarnya adalah dia bukan seorang guru jiwa yang kuat.

Dia bukan seorang master jiwa yang kuat, tetapi seorang insinyur jiwa murni sebagai gantinya. Tuan jiwa terkuat yang pernah dia lawan adalah tuan jiwa jahat dari Gereja Roh Kudus, yang dia hindari secara aktif.

Inilah sebabnya dia tidak bisa menyimpulkan budidaya yang dibutuhkan oleh seorang guru jiwa untuk menghasilkan badai salju yang begitu brutal. Atau lebih tepatnya, dia tidak bisa mengatakan jumlah master jiwa yang dibutuhkan untuk menghasilkan badai salju ini. Jangan bilang bahwa Kekaisaran Jiwa Surgawi atau Kekaisaran Dou Ling sebenarnya memiliki legiun penguasa jiwa yang kuat?

Namun, tidak peduli seberapa kuat badai salju ini, itu tidak bisa mengguncang pertahanan terkait dari seluruh Legion Insinyur Jiwa Phoenix.

Namun, pertahanan terkait yang dibentuk oleh lima ratus insinyur jiwa masih memiliki batas. Pertahanan mereka tidak mungkin melindungi seluruh pangkalan.

Lagi pula, pangkalan itu harus cukup besar untuk menampung dua puluh lima ribu orang! Mereka hanya bisa melindungi sepertiga dari markas. Ini batas mereka!

Setelah menstabilkan formasi, Ju Zi segera turun dan terus memberikan perintah. Dia tidak memerintahkan para prajurit untuk mundur ke sepertiga pangkalan ini. Mengingat betapa mengerikannya badai salju itu, para prajurit biasa akan terkoyak begitu mereka membuka diri di luar. Dia segera memberi perintah agar semua orang bersembunyi di bawah tempat tidur mereka dan menutupi tubuh mereka dengan selimut.

Meskipun masih ada banyak korban dengan cara ini, dia hanya bisa berharap bahwa badai salju yang tidak alami ini tidak akan bertahan terlalu lama. Jika itu masalahnya, jumlah korban bisa diminimalkan.

Solusi Ju Zi tidak diragukan lagi yang terbaik yang bisa mereka lakukan sekarang. Badai salju yang kuat seperti itu tidak wajar. Menurutnya, itu tidak bisa bertahan lama.

Namun, ekspresinya masih berubah setelah dia menempatkan para prajurit di pangkalan. Dia tahu bahwa mereka telah kehilangan pertempuran ini, meskipun itu baru saja dimulai.

Sebagian besar prajurit bersembunyi di bawah tempat tidur mereka dan untuk sementara menghindari badai salju. Namun, dua pertiga lainnya dari pangkalan sudah terkoyak. Itu tidak bisa mengandung siapa pun lagi.

Dia memiliki dua puluh lima ribu pria bersamanya, dan itu sudah sangat sempit. Mustahil untuk menampung semua orang dalam sepertiga sisa basis.

Ini berarti bahwa rencana awal mereka tidak dapat diselesaikan bahkan jika badai salju ini segera berakhir, dan bahkan jika tidak ada banyak korban, itu akan sangat tertunda. Selain itu, banyak orang pasti akan terluka atau terbunuh. Bahkan mesin yang digunakan untuk menambang logam langka akan sangat rusak.

Badai salju ini sungguh luar biasa! Selain itu, Ju Zi bahkan tidak bisa menemukan targetnya. Jika dia tidak bisa mengunci lawannya dan mencari tahu di mana badai salju ini berasal, dia tentu saja tidak punya cara untuk menghadapinya.

Tidak dapat menemukan lawan saya?

Saat dia berpikir sampai di sini, ekspresi Ju Zi berubah lebih suram. Dia tanpa sadar mengangkat kepalanya dan mengintip ke langit.

Yang dia lihat hanyalah badai salju yang mengamuk di langit malam yang gelap gulita.

Itu dia. Alat jiwa pengawasan udara akan sangat rusak dalam badai salju ini. Atau lebih tepatnya, rencana asli pihak lain …

Saat dia memikirkan ini, Ju Zi menggertakkan giginya sangat keras.

Skema, ini jelas skema! Pihak lain jelas tahu bahwa bahkan jika saya mengetahui bahwa rencana mereka adalah untuk menghancurkan alat jiwa pengintai udara kami, saya tidak akan dapat memerintahkan insinyur jiwa saya untuk meninggalkan pangkalan, mengingat badai salju. Pangkalan ini adalah yayasan kami, kami memiliki begitu banyak tentara di sini! Bahkan jika mereka memilih untuk mundur, tidak akan ada cukup tenda. Kami masih akan mengalami kerugian besar. Kita harus melindungi markas kita. Ini memberi mereka cukup waktu untuk menghancurkan alat jiwa pengintai udara kami!

——-

Pengurangan Ju Zi semuanya benar.

Huo Yuhao ada di punggung Raja Beruang Es sekarang saat dia mencari alat pengintai jiwa di perbatasan badai salju.

Ketika dia telah memeriksa mereka sebelumnya, dia sudah menghafal posisi alat jiwa pengintai udara. Adapun orang-orang yang berada dalam badai salju, dia tidak perlu khawatir sama sekali.

Semakin dekat badai salju ini dengan tanah, semakin besar area yang dicakupnya. Namun, kekuatan sebenarnya akan berkurang. Ketika berada di udara, kekuatan penghancurnya akan semakin besar. Alat jiwa pengintai udara itu tidak terlalu tangguh. Mengingat kekuatan badai salju, mereka pasti akan dihancurkan.

Raja Beruang Es pernah menanyai Huo Yuhao. Dia memberi tahu Huo Yuhao bahwa kekuatan penghancur Blizzard-nya akan beberapa kali lebih besar jika dilepaskan pada ketinggian yang lebih rendah. Musuh tentu akan menderita kerugian yang jauh lebih besar.

Namun, Huo Yuhao menghentikannya untuk melakukannya. Alasannya sederhana. Dia tidak ingin menggunakan badai salju ini untuk menghadapi musuh. Mengingat kemampuan Ju Zi secara keseluruhan dan Legion Insinyur Jiwa Phoenix-nya, badai salju tidak dapat benar-benar melukai mereka. Setelah wilayah yang diliputi oleh badai salju ini menjadi lebih kecil, dia mungkin memiliki beberapa cara untuk menghadapinya, karena dia sangat cerdas.

Selain itu, poin terpenting adalah bahwa Huo Yuhao tidak ingin membunuh terlalu banyak prajurit biasa. Mereka tidak bersalah, hanya orang biasa. Perang dan invasi adalah hasil dari perintah penguasa mereka. Niat utama Huo Yuhao adalah untuk mengganggu rencana Kekaisaran Sun Moon, bukan untuk membunuh orang. Juga, dia adalah satu-satunya yang tahu jauh di lubuk hatinya bahwa dia takut menyakiti Ju Zi.

Memang benar bahwa badai salju ini sangat efektif. Tanah bergetar berulang kali, dan pasukan Kekaisaran Sun Moon berada dalam keadaan kebingungan besar. Meskipun perintah Ju Zi sangat tepat, dia tidak mungkin berurusan dengan Huo Yuhao sekarang. Badai salju yang mengamuk juga sedikit melemah atas permintaan Huo Yuhao, tapi ini membiarkannya lebih lama … cukup lama untuk semua alat pengintai jiwa yang bisa ditangani!

Badai salju segera meliputi wilayah yang lebih kecil. Namun, bagian-bagian dari pangkalan Kekaisaran Sun Moon yang terbuka sudah sepenuhnya hancur.

Kekuatan bilah es itu terbatas, tetapi itu hanya berlaku untuk tuan jiwa. Bagi orang awam, mereka masih cukup mematikan. Meskipun kekuatan badai salju sudah sangat berkurang atas permintaan Huo Yuhao, masih ada banyak prajurit yang tidak akan pernah keluar dari bawah tempat tidur mereka.

Ju Zi tampak sangat muram sekarang. Dia mempertahankan formasi pertahanan yang terkait, yang dengan cepat menguras kekuatan jiwa mereka. Bilah es tidak terlalu kuat, tapi sulit bagi mereka untuk mempertahankan posisi mereka di dalam badai salju. Hanya dalam waktu singkat, semua insinyur jiwa harus mengisi kembali kekuatan jiwa mereka dengan Botol Susu masing-masing. Lebih penting lagi, badai salju sangat mengurangi moral para prajurit.

Pada saat ini, raungan terdengar di kejauhan. Ju Zi jelas melihat sosok yang sedang menuju ke pangkalan dengan cepat.

Angka ini tidak mendekati pangkalan, tetapi mulai menyebabkan kerusakan di sekelilingnya. Sosok itu tampak seperti manusia, tetapi kekuatannya sangat menakutkan. Suara kehancuran yang sangat keras mulai bergema di udara.

“Tim Kecil 1, jaga dia.” Perintah Ju Zi. Dia masih tidak menghapus formasi pertahanan yang terkait. Pada saat ini, dia harus lebih berhati-hati dalam menghadapi musuh yang tidak dikenal ini.

Ada sepuluh insinyur jiwa dalam satu tim kecil dari Phoenix Soul Engineer Legion. Masing-masing dari mereka dipimpin oleh seorang insinyur jiwa Kelas 6, sementara sisanya semuanya adalah insinyur jiwa Kelas 4.

Sepuluh insinyur jiwa dengan cepat menyerang orang yang menyebabkan kerusakan pada struktur dasar di sekitar pangkalan. Sinar-sinar jiwa menembak ke arahnya.

Mereka tidak menggunakan meriam jiwa, yang akan lebih merusak, untuk melestarikan struktur dasar.

Namun, mereka terkejut melihat bahwa orang itu sama sekali tidak menghindari serangan mereka. Ketika sinar jiwa yang panas menghantamnya, mereka bahkan tidak menciptakan riak, dan menghilang begitu saja. Orang itu sepertinya tidak merasakan apa-apa sama sekali!

Setelah ini, mereka melihat sesuatu yang mengejutkan. Orang itu berdiri di depan pilar logam tebal. Itu adalah salah satu dari banyak pilar logam yang Huo Yuhao saksikan pengeboran Kekaisaran Sun Moon ke tanah. Setiap pilar memiliki panjang lima puluh meter, ditempa dari paduan khusus.

Saat orang ini mengerahkan kekuatannya, dia benar-benar berhasil menghancurkan jari-jarinya ke salah satu pilar. Dia mengangkatnya, dan menyapu pilar ini ke arah tim kecil insinyur jiwa, seperti dia mencoba untuk memukul lalat!