Soul Land 2 – Chapter 484.3

shadow

Soul Land 2 – Chapter 484.3

Huo Yuhao berhenti kehilangan darah karena efek pembekuan dari Domain yang sunyi dan gelap. Namun, ketika tubuhnya benar-benar telanjang, lukanya dipamerkan untuk dilihat Kaisar Naga Douluo.

Senyum muncul di wajah Long Xiaoyao, “Jika bukan karena fakta bahwa Pil Naga ini mengharuskan Anda untuk tidak memiliki perlawanan, dan bahwa Anda harus berada dalam kondisi terlemah mutlak Anda, mengapa saya membuat Anda mengalami begitu banyak rasa sakit? Haih, sejujurnya, aku tergerak olehmu sebelumnya, dan hampir tidak bisa menumpangkan tangan kepadamu. Hanya saja Mu En membuatku melakukan ini. Faktanya, Anda tidak akan memerlukan Pil Naga ini jika Anda tidak berkembang dengan cepat. Namun, waktunya sepertinya tepat sekarang. Saya tidak bisa menghentikan Xishui. Saya akan menyerahkan tanggung jawab untuk menolak Gereja Roh Kudus kepada Anda. Anak muda, Anda harus melakukan yang terbaik! ”

Saat dia berbicara, Long Xiaoyao menggerakkan tangannya dan memutar tubuh Huo Yuhao terus menerus. Luka-lukanya cepat dijahit. Namun, dia masih sangat pucat karena kehilangan begitu banyak darah.

Namun, pada saat inilah lapisan cahaya keemasan suram datang dari Pil Naga di mulutnya. Lingkaran emas menyebar ke seluruh tubuhnya.

Long Xiaoyao juga membawa Tang Wutong dan menempatkannya di sampingnya. Senyum di wajahnya meningkat. “Adegan yang menyentuh! Jika wanita muda seperti itu tidak jatuh cinta padanya, itu akan sangat aneh. Pria muda ini sangat bodoh. Kecuali ada anak kembar, bagaimana Anda dapat menemukan dua orang yang sangat mirip di dunia ini? Tentunya tidak ada Singa Emas Tiga Mata kedua, kan? ”

Jika Huo Yuhao masih hidup, dia hampir pasti akan terkejut dengan kata-kata Long Xiaoyao. Tampaknya Kaisar Naga Douluo sangat menyadari masalahnya …

——–

Sun Moon Empire, Radiant City, Imperial Palace…

Xu Tianran dengan tenang duduk di kursi yang didekorasi dengan semua jenis harta dan batu delima. Tidak jauh di depannya, Ju Zi berlutut dengan satu lutut di tanah dan kepalanya menunduk. Dari samping, jelas bahwa dia tampak sedikit pucat.

“Bangun. Itu bukan sepenuhnya salahmu, ”Xu Tianran melambai padanya.

Ju Zi menunduk dan berkata, “Yang Mulia, ini kesalahan saya. Jika saya lebih waspada, kami tidak akan menderita kerugian besar seperti itu. Kami kehilangan tentara dan sumber daya kali ini. Silakan menghukum saya, Yang Mulia. ”

Xu Tianran berdiri dan berjalan di depan Ju Zi, mengangkatnya. Dia dengan lembut menepuk pundaknya dan berkata, “Baiklah, itu terjadi terlalu tiba-tiba. Siapa yang mengira binatang buas di Extreme North tiba-tiba berubah menjadi kejam? Menurut apa yang Anda sebutkan, setidaknya ada dua binatang buas yang menyerang Anda. Mereka kemungkinan adalah dua dari Tiga Raja Surgawi dari Extreme North. Sudah tidak mudah bagimu untuk melarikan diri. Kondisi di Extreme North sangat ketat, tidak seperti tempat lain. Itu terlalu keras. Itu adalah tempat yang mendukung binatang-binatang jiwa berjenis es itu. Sepertinya kita membuat langkah strategis yang salah kali ini, dan mengabaikan aspek penting seperti itu. ”

Ju Zi terus menurunkan kepalanya dan berkata, “Aku bersalah.”

Xu Tianran menarik tangannya dan berjalan ke sisinya, duduk bersamanya. “Apa kejahatannya? Selama setahun terakhir, Anda telah memberikan segalanya untuk saya dan kekaisaran. Anda menjadi lebih kurus. Anda telah berkontribusi begitu banyak ke kekaisaran dan telah naik dengan cepat di militer. Anda dikenal sebagai Warrior Queen dari militer kami.

“Apa nilai kesalahan tunggal itu? Tidak ada yang selalu menang. Ketika kita sepenuhnya menduduki Jiwa Surgawi dan Kerajaan Dou Ling, aku akan membiarkanmu memerintahkan seluruh militer untuk menghancurkan makhluk-makhluk itu di Extreme North. Kemudian, semua logam langka akan tetap menjadi milik kita. Dengan semua binatang buas di sekitar, saya tidak percaya Kekaisaran Dou Ling akan bisa mendapatkan apa pun juga. Anda tidak perlu berpikir terlalu banyak. ”

Ju Zi mengangkat kepalanya pada saat ini dan tergerak saat dia berkata, “Yang Mulia, terima kasih telah menyelamatkan saya.”

Xu Tianran tersenyum saat menatapnya. Setelah ini, dia menghela nafas dan berkata, “Situasi di garis depan sangat stabil sekarang. Kami telah mengambil alih sebagian besar Kerajaan Jiwa Surgawi. Namun, pasukan kami sedikit kewalahan karena Kekaisaran Bintang Luo. Ini terutama benar selama tahap-tahap awal perang, ketika banyak sumber daya kami terkuras, dan kami tidak dapat memasok bala bantuan yang cukup ke garis depan. Saat ini, kami akan mempertahankan status quo dan tidak terburu-buru menyerang lebih jauh. Kalau tidak, kami akan memberikan tiga kerajaan kesempatan jika garis pertempuran kami terlalu padat. ”

Keyakinan Ju Zi pulih ketika mereka mulai berbicara tentang garis depan. Dia mengerutkan alisnya sedikit dan berkomentar, “Meskipun garis pertempuran kita sedikit berlebihan sekarang, wilayah Kekaisaran Jiwa Surgawi yang kita duduki masih cukup stabil. Kamu benar. Kita harus lebih menstabilkan situasi di garis depan. Kita harus segera menyingkirkan masalah yang dibawa Kerajaan Luo Star dari belakang untuk menyelesaikan dilema. Saya menyarankan agar kami meminta Dewa Kematian Douluo untuk menyerang Pegunungan Ming Dou sekali lagi, setelah kami mengumpulkan sumber daya lebih lanjut. Kami akan dapat mengancam Kekaisaran Bintang Luo kalau begitu. Hanya ketika kita memperkuat pertahanan kita di Pegunungan Ming Dou barulah kita bisa terus menyerang tanpa khawatir. ”

Xu Tianran tersenyum dan berkata, “Ju Zi saya adalah ahli strategi yang cemerlang sekarang. Semua tetua dari militer terkesan oleh Anda. Anda akan mengatur strategi ini. Saya akan memberi tahu mereka semua saat kita punya misi. ”

“Ya yang Mulia. Yang Mulia, izinkan saya untuk pindah besok dan memimpin Legiun Insinyur Jiwa Phoenix untuk membunuh para penguasa jiwa Star Luo Empire. Aku akan membersihkannya dalam waktu secepat mungkin dan memberikan Death God Douluo kesempatan untuk menyerang Pegunungan Ming Dou. ”

Xu Tianran berdiri. Dengan kemajuan teknologi alat jiwa, kaki palsu yang dipakainya memungkinkannya untuk bergerak.

Dia menggelengkan kepalanya dengan lembut dan berkata, “Ju Zi, sementara itu penting, kita tidak bisa menyelesaikannya dengan cepat. Serahkan pada orang lain. Saya sudah meminta bantuan dari Zhong Liwu dari Gereja Roh Kudus. Dewa Kematian Douluo memegang benteng di perbatasan. Dia adalah pembawa berita. Star Luo Empire hanya membuat masalah bagi kita. Tidak apa-apa. Mereka tidak dapat mencapai apapun. ”

Ju Zi tersentuh dan bertanya, “Yang Mulia, apakah Anda memiliki sesuatu yang lain untuk saya lakukan?”

Xu Tianran mengangguk sedikit dan berkata, “Itu benar, ada sesuatu yang penting yang perlu Anda lakukan. Hanya kamu yang bisa melakukannya. ”

Ju Zi cepat bangkit dan berlutut di sebelah Xu Tianran sebelum berkata, “Yang Mulia, tolong ajari aku. Selama saya bisa melakukannya, saya akan melakukan apa saja. ”

Xu Tianran mengungkapkan ekspresi tidak senang di wajahnya dan membungkuk untuk mengangkatnya. “Gadis bodoh, aku sudah bilang berkali-kali bahwa kita sudah menikah sekarang. Anda tidak harus begitu seremonial di depan saya. Mengapa kamu tidak mendengarkan saya? ”

Ju Zi menunduk dan dengan lembut berkata, “Dalam hatiku, kamu akan selalu menjadi tuanku. Saya hanya pelayan Anda. Hidupku adalah milikmu. Selama kamu membutuhkannya, aku bahkan akan mati untukmu tanpa ragu-ragu. ”

Meskipun Xu Tianran adalah seorang anti-pahlawan, dia tetap seorang pribadi. Pada tahun-tahun awalnya, adik kandungnya telah mencoba membunuhnya, dan dia hampir mati. Ju Zi telah membantunya melarikan diri meskipun dia terluka. Selama bertahun-tahun, dia memiliki banyak orang kuat di sekitarnya. Namun, dia hanya mempercayai Ju Zi.

Xu Tianran memeluknya. “Sudah kubilang bahwa kamu adalah istriku, bukan pelayanku. Seperti itu sekarang, dan akan tetap seperti ini di masa depan. Di masa depan, Anda akan memerintahkan massa. ”

Ju Zi dengan lembut bersandar di pundaknya dan menunjukkan senyum puas di wajahnya. Namun, dia benar-benar mendesah dalam hatinya. Yang Mulia, apakah Anda benar-benar berpikir saya tidak tahu kepribadian Anda? Jika saya tidak terlihat patuh di depan Anda, Anda akan mulai menjadi skeptis. Saya sangat mengerti Anda. Inilah sebabnya saya harus melakukan ini untuk mendapatkan kepercayaan Anda!

“Yang Mulia, apa yang Anda ingin saya lakukan?”

Xu Tianran menjadi serius dan berkata, “Ketika Anda pergi kali ini, para pejabat mengajukan petisi untuk sesuatu.”

Ju Zi bertanya, “Apa yang membuatmu begitu bermasalah? Siapa yang menempatkan Anda di tempat? Aku akan pergi dan … “Saat dia mengatakan itu, tatapan dingin melintas di matanya.

Xu Tianran menggelengkan kepalanya dan berkata, “Jika ada hal lain, siapa yang berani mengancam saya? Namun, masalah ini tidak bisa menutup mulut semua orang. Mereka ingin saya menjadi pangeran Putra Mahkota ketika saya berada di puncak pemerintahan saya. ”

Setelah mendengar kata-kata ‘Putra Mahkota’, Ju Zi tidak bisa tidak gemetaran. Dia tanpa sadar mengangkat kepalanya untuk melihat Xu Tianran.

Xu Tianran mengungkapkan senyum pahit di wajahnya. “Kamu satu-satunya yang tahu rahasiaku. Bagaimana saya bisa melahirkan Putra Mahkota? Sejak saya mengambil alih tahta, Anda adalah satu-satunya Permaisuri saya. Selain Anda, saya tidak punya selir lain. Di mata orang lain, saya tampak sangat loyal kepada Anda. Namun, Anda tahu alasan sebenarnya. ”

Ju Zi secara alami tahu bahwa Xu Tianran steril karena cedera yang dideritanya. Dia tidak membutuhkan selir sama sekali. Di sisi lain, memiliki selir dapat memperburuk keadaan. Hal ini menyangkut martabatnya sebagai seorang kaisar dan sebagai seorang pria.

Ju Zi tidak mengatakan apa-apa. Dia tidak tahu harus berkata apa. Ini menyangkut wajah Xu Tianran.

Xu Tianran merenung dan berkata, “Saat ini, saya perlu punya anak. Itu harus laki-laki untuk menutup mulut semua orang. Bahkan jika tidak, saya pikir mereka tidak akan banyak bicara, asalkan ada anak kecil. Inilah sebabnya mengapa Anda harus tetap di istana untuk beberapa waktu. Anda masih komandan tiga tentara, tetapi tidak secara pribadi memasuki medan perang sementara. Dukung aku seorang anak terlebih dahulu. ”

“Ini …” Ju Zi sedikit linglung saat dia memandang Xu Tianran. Setelah tertegun sesaat, dia merendahkan suaranya dan bertanya, “Yang Mulia, apakah Anda ingin kami mengadopsi satu?”

Xu Tianran menggelengkan kepalanya dan mendengus dingin, “Orang-orang tua itu memperhatikan saya. Bagaimana saya bisa mengadopsi dan menyimpan sesuatu dari mereka? Mereka memiliki orang di rumah sakit. Kita tidak bisa mengacaukan ini, dan harus membuatnya nyata. Anda masih ingat? Saya sebutkan bahwa kami tidak dapat membuahi Anda secara buatan. Meskipun saya tidak dapat berbicara dengan siapa pun mengenai hal ini, saya masih dapat meminta seorang kerabat untuk menemukan ‘bibit’ untuk Anda. Anak ini akan menjadi pewarisku. ”