Soul Land 2 – Chapter 506.3

shadow

Soul Land 2 – Chapter 506.3

Huo Yuhao menjadi tenang saat pikirannya berhenti di sana. Dia akan menangani masalah saat mereka datang. Para guru masih tidak tahu bahwa ia telah resmi menjadi Jiwa Douluo berantai delapan, jadi penilaiannya seharusnya tidak terlalu sulit dengan keuntungan itu. Lagipula, para guru Akademi dan bahkan para Tetua tidak tahu kedalaman penuh dari kemampuannya. Dia memiliki lima Roh kuat untuk mendukungnya, jadi bagaimana mungkin dia bahkan tidak lulus penilaian kelulusan?

Huo Yuhao merasa jauh lebih baik setelah memikirkan semuanya.

Langit berangsur-angsur menjadi gelap pada saat ini. Cahaya menghiasi tepi Danau Dewa Laut, dan Huo Yuhao bisa melihat dengan Mata Rohnya bahwa siswa halaman luar sudah membentuk lingkaran besar di sekitar danau. Itu terutama berlaku bagi mereka yang berada di depan, karena mereka terjepit tepat ke tepi pantai.

“Siswa laki-laki yang berpartisipasi dalam Blind Date, bersiap-siap!” seseorang berteriak pada semua orang, dan siswa laki-laki dari halaman dalam yang sudah berkumpul dengan cepat berkumpul di tepi danau.

“Cepat, pergi. Jangan terlambat, ” Wang Yan memerintahkan Huo Yuhao.

“Baik! Guru Wang, kamu harus tenang padaku besok! Anda juga telah mengajari saya, dan jika saya tidak bisa lulus penilaian kelulusan, itu tidak akan baik bagi Anda, bukan? ”

Wang Yan tertawa dan berkata, “Omong kosong! Anda adalah bagian dari Paviliun Dewa Laut sekarang, dan status Anda jauh lebih tinggi dari milik saya. Selain itu, saya tidak pernah benar-benar mengajari Anda apa pun, jadi saya tidak dapat membantu Anda. Anda harus mengandalkan diri sendiri! ”

Huo Yuhao tidak lagi punya waktu untuk terus mengobrol dengan Wang Yan, dan dia menghilang dan muncul kembali di tepi danau dalam sekejap. Ada begitu banyak mata yang mengawasi, dan bahkan jika dia hanya bergerak, dia harus sedikit serius. Pikirannya dipenuhi dengan ujian kelulusan besok, dan dia tidak punya banyak energi untuk berpikir tentang Tanggal Buta yang Ditakdirkan oleh Dewa Laut.

——

Permukaan danau itu gelap, dan sulit untuk melihat apa pun melalui kabut yang berputar. Huo Yuhao tiba di tepi danau dan berdiri di belakang kerumunan siswa pria. Dia masih berpikir tentang bagaimana dia akan menghadapi ujian besok.

Sebuah perahu besar berlayar dari kejauhan. Perahu itu benar-benar menyala; para guru dan orang tua di halaman dalam hadir untuk menyaksikan upacara tersebut. Penatua Xuan duduk di depan kapal, memeluk botol anggur besar yang sudah lama tidak digunakannya. Ada sepiring kaki ayam di sampingnya, dan dia tampak sesantai dulu.

Penatua Song, Yan Shaozhe, Xian Lin’er, dan Penatua lainnya, bersama beberapa guru halaman dalam, semuanya berada di atas kapal. Cai Mei’er adalah satu-satunya yang absen.

Dean Cai masih berurusan dengan guru malang yang baru saja diangkat. Ketika dia menemukan bahwa siswa dari halaman dalam yang dia ancam dan lencana yang telah dia sita adalah anggota termuda dari Paviliun Dewa Laut dalam sejarah Akademi Shrek, dia tidak bisa lebih tertekan. Dia tidak bisa membuat tampilan kekuatan kepada siswa halaman dalam, dan sebaliknya, siswa halaman dalam memberinya sebagai gantinya, menggunakan prestise Huo Yuhao.

Sama seperti pada tahun-tahun sebelumnya, ada siswa dari halaman dalam yang berpartisipasi dalam Tanggal Butir Takdir Laut Dewa untuk pertama kalinya, dan ada beberapa yang pernah ke sini sebelumnya. Mereka yang telah berpartisipasi sebelumnya tahu apa yang sedang terjadi, sementara mereka yang ada di sini untuk pertama kalinya dipenuhi dengan antisipasi penuh semangat.

Kehidupan di Akademi, semuanya belajar dan berkultivasi, tidak diragukan lagi basi dan kering. Kegiatan seperti ini untuk siswa pria dan wanita muda adalah kesempatan yang fantastis untuk menunjukkan kemampuan mereka, dan juga kesempatan yang baik untuk mendapatkan pasangan.

Perahu besar itu tidak berlayar ke pantai, melainkan berhenti di tengah danau. Balok melesat keluar dari permukaan danau, dan cahaya berdesir di udara ketika siswa halaman luar yang berada di sini untuk menyaksikan meletus bersorak dan tepuk tangan.

Totalnya ada enam belas berkas cahaya, semuanya emas pucat. Ada seorang gadis dalam gaun putih panjang berdiri diam-diam di atas setiap balok, dan keenam belas gadis itu berpakaian dengan cara yang sama. Mereka mengenakan topi bambu kerucut yang sama seperti sebelumnya di kepala mereka, dan kerudung putih sepanjang tiga kaki menutupi dan menutupi wajah mereka sepenuhnya.

Berdiri di atas bunyi samar kolom cahaya, mereka seperti peri elegan di permukaan danau. Kecantikan transenden mereka sangat menarik.

Cahaya di permukaan danau membangunkan Huo Yuhao dari perenungannya. Ketika dia menatap “peri” di permukaan danau, dia agak bingung, dan merasa seperti rambutnya berdiri di ujung. Perubahan emosional membuat jantungnya berdetak lebih cepat.

Iya! Bahkan jika dia hanya berada di sini untuk menjalani gerakan, bagaimana dia bisa tetap tenang ketika dia sekali lagi menjadi bagian dari Tanggal Buta Takdir Laut milik Dewa?

Semuanya hampir identik dengan saat dia pertama kali berpartisipasi. Saat itu, salah satu gadis di bawah topi bambu kerucut itu Dong’er-nya! Huo Yuhao merasa seperti sedang bermimpi ketika dia menatap pemandangan di depannya, dan tidak bisa mengendalikan emosinya.

Keenam belas gadis itu tersebar dalam satu file. Mereka menghadap ke tepi danau, hanya berdiri di sana dengan tenang ketika siswa laki-laki di tepi danau bersemangat untuk pergi. Para siswa halaman luar di tepi danau mungkin bahkan lebih bersemangat daripada siswa halaman dalam yang berpartisipasi, dan setiap sorak-sorai dan tepuk tangan lebih keras daripada yang terakhir.

Tepat pada saat ini, dua sinar cahaya putih yang sedikit lebih kuat melesat ke udara, dan dua sosok lagi muncul.

Keduanya sangat indah. Yang di sebelah kiri dibalut gaun putih yang mengalir: Han Ruoruo! Dia telah berhasil mendapatkan pakaian ganti dan bahkan merias wajah selama waktu ini, dan seperti lotus salju mekar di gunung-gunung es ketika cahaya putih menyinari dirinya.

Kakak senior tertua Huo Yuhao, Zhang Lexuan, secara alami di sebelah kanannya. Sama seperti dulu ketika ia pertama kali berpartisipasi dalam Sea Blade Date God Fated, Zhang Lexuan mengenakan gaun kuning panjang, seperti bunga tulip mekar yang tak tertandingi dalam keindahan.

Para siswa halaman luar bersorak bahkan lebih keras ketika dua wanita cantik muncul. Pantai Pulau Dewa Laut agak jauh, tapi mereka masih jelas terdengar.

Cinta adalah topik keabadian, dan sesuatu yang paling dirindukan kaum pria dan wanita. Para siswa halaman luar masih muda, dan Akademi sangat ketat pada mereka. Kerinduan mereka sangat terpuaskan bahkan jika mereka hanya bisa menonton acara ini. Ini adalah pertama kalinya Tanggal Takdir Nasib Dewa Laut dibuka untuk halaman luar untuk ditonton.

Han Ruoruo mengangkat suaranya dan mulai berbicara. “Pertemuan nasib di Danau Dewa Laut! Cinta ditemukan dalam beberapa saat, ketika Shrek hidup selama seratus abad. Selamat datang, semuanya, pada malam yang indah di tepi Danau Dewa Laut! Tanggal Butir Takdir Laut tahunan akan segera dimulai. Saya adalah tuan rumah malam ini, dan saya mewakili diri saya dan kakak perempuan tertua saya untuk mengucapkan semoga sukses kepada semua siswa dari halaman dalam yang berpartisipasi agar mereka dapat menemukan cinta yang mereka inginkan dan pantas dapatkan!

“Pada saat yang sama, selamat datang untuk semua Penatua dari Paviliun Dewa Laut dan para guru yang ada di sini untuk menyaksikan. Saya berbicara atas nama siswa untuk menyatakan terima kasih yang tulus kepada guru-guru kami. Tanpa perawatan dan dukungan pasien Anda, kami tidak akan mencapai apa yang kami miliki hari ini. Kepada para junior kami dari halaman luar, jika Anda ingin mendapatkan cinta yang disetujui Akademi, dan untuk mengakui kepada orang yang Anda cintai, maka Anda harus bekerja keras dan berkultivasi, dan mencoba menjadi bagian dari halaman dalam. hari.”

Sorakan dan tepuk tangan merebak sekali lagi. Para siswa dari halaman luar, terutama para siswa pria, sepertinya mereka menggunakan stimulan. Jika bukan karena fakta bahwa mereka harus menonton Tanggal Butir Takdir Laut Dewa, kata-kata Han Ruoruo yang cantik sudah cukup untuk membuat mereka lupa betapa lelahnya mereka dari budidaya terus menerus, dan mereka tidak sabar untuk kembali dan melanjutkan!

Yan Shaozhe sedang duduk di kapal besar. Dia tersenyum dan berkata, “Sepertinya keputusan untuk membiarkan orang-orang kecil dari arloji halaman luar itu sangat benar. Ketika Tanggal Takdir Laut Dewa Laut telah berakhir, saya dapat menjamin bahwa mereka akan memiliki ‘klimaks’ kultivasi. Acara baru saja dimulai. Saya yakin efeknya akan lebih baik di kemudian hari. ”

Xian Lin’er mendengus dingin saat dia bergumam pelan, “busuk.”

Tidak ada yang bisa dilakukan Yan Shaozhe melawan sindirannya. Dia hanya bisa berhenti berbicara saat dia menggelengkan kepalanya tanpa daya.

Zhang Lexuan melanjutkan pidatonya. Suaranya melebar ketika ia berkata, “Sekarang, mari kita undang semua siswa pria yang berpartisipasi dalam kencan buta untuk mempersiapkan diri. Tiga puluh enam pilar akan muncul di permukaan danau setelah ini, dan siswa yang paling dekat dengan peri Dewa Laut kita akan melanjutkan ke putaran pertama. Para siswa di belakang tidak mungkin menerima penempatan yang cocok di Chapter pertama. Jadi, perhatikan, semuanya. Tidak peduli metode apa yang Anda gunakan, selama Anda mendarat di daun lili air di mana pilar cahaya berada, Anda akan mengambil tempat itu. Jangan jatuh ke dalam air, karena itu akan melucuti Anda dari hak Anda untuk melanjutkan di Tanggal Butir Takdir Laut milik Dewa.

“Bersiaplah, semuanya! Tiga, dua, satu, mulai! ”

Tiga puluh enam pilar cahaya tiba-tiba meluncur keluar dari bawah permukaan danau. Pilar-pilar ini dipisahkan dengan rapi menjadi tiga baris, setiap baris berjarak sekitar lima meter dari satu sama lain, dan didistribusikan secara merata sekitar seratus meter dari siswa perempuan, kira-kira dua ratus meter dari pantai.

Para siswa dari halaman dalam segera membuat gerakan mereka begitu Zhang Lexuan selesai berbicara, seperti sambaran petir saat mereka dengan cepat menerjang pilar-pilar cahaya itu. Mereka semua ingin menang dan menunjukkan kemampuan mereka, karena itu adalah cara terbaik untuk mendapatkan hati para gadis yang mereka sukai.

Huo Yuhao adalah satu-satunya yang tidak segera bergerak. Semua yang ada di hadapannya sama seperti bagaimana dia dan Donger telah memperbaiki hubungan mereka! Meskipun orang-orang berbeda, semua yang ada di depannya tampak identik.

Para siswa laki-laki sudah melayang ke udara ketika mereka bergegas menuju pilar-pilar itu, dan Huo Yuhao perlahan-lahan melayang keluar dari tepi danau. Dia tidak menunjukkan kemampuannya saat dia mengikuti di belakang, dan terakhir saat dia mendarat di lily air. Namun, dia tidak melepaskan jiwa bela dirinya sama sekali, dan dia bahkan menggunakan Imitasi untuk mengganti pakaian putihnya menjadi merah. Dia tidak ingin menjadi pusat perhatian, karena dia hanya akan melakukan semua itu. Yang harus dia lakukan adalah menjaga profil rendah.

Semua siswa sudah berada di tempatnya. Para siswa yang telah mendapatkan posisi di baris pertama semuanya sangat gembira, dan tersenyum senang. Segalanya sulit pada awalnya, dan mereka memiliki keuntungan besar karena mereka telah menyelesaikan langkah pertama dengan benar. Mereka adalah satu-satunya yang memiliki pertikaian ini, dan itu berarti mereka dapat dilihat langsung oleh para wanita muda.

Takdir Kencan Takdir Dewa Laut bukan hanya kesempatan untuk mengaku, itu juga kesempatan untuk menunjukkan kekuatan dan kemampuan mereka. Siapa yang tidak ingin Akademi memperhatikan dan memperhatikan mereka?