Soul Land 2 – Chapter 51.3 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 2 – Chapter 51.3 | Baca Novel Online

Book 8: Memajukan ke Tahun Kedua

Chapter 51.3: Slash Dewi Kupu-kupu dan Macan Putih Berserk

Wang Dong sangat sedih, tetapi tidak banyak yang bisa dia lakukan. Dia tidak punya pilihan selain mundur dari panggung dengan kepala menunduk. Meskipun kecewa, bagaimanapun, 100 poin dalam tes kemajuan sudah merupakan skor yang sangat tinggi. Tidak banyak siswa yang mendapat nilai seperti itu, bahkan dari tahun-tahun sebelumnya. Di atas semua ini, dia telah mengalahkan jiwa binatang seribu tahun! Memang, Yan Shaozhe dan Du Weilun telah parah di permukaan, tetapi mereka masih sangat senang di hati mereka. Mereka hanya mengurangi begitu banyak poin dari skor Wang Dong karena mereka tidak ingin dia menjadi terlalu sombong.

Wang Dong kembali ke sisi Huo Yuhao, lalu berkata dengan ekspresi sedih, “Itu terlalu tidak adil. Saya tidak percaya mereka benar-benar mengurangi begitu banyak poin dari skor saya. ”

Huo Yuhao menjawab dengan suara rendah, “Lupakan saja. Skor Anda lebih dari cukup untuk menjamin bahwa kami tidak akan kehilangan taruhan. Serahkan sisanya padaku; jangan khawatir tentang suatu hal. Selain itu, itu tidak benar-benar tidak adil. Menurut Anda, peluang kemenangan Anda apa jadinya jika Anda tidak memiliki Deteksi Spiritual saya? ”

Wang Dong menjulurkan lidah pada Huo Yuhao, lalu berkata, “Mungkin kurang dari 30%. Orang besar itu tidak hanya sulit dihadapi, dia juga sangat licik. Hmph, Anda hanya perlu 30 poin untuk lulus tes ini. Dengan kata lain, Dai Huabin harus mendapatkan skor setidaknya 130 poin untuk mendapatkan kemenangan. Saya menolak untuk percaya bahwa dia akan jauh lebih baik daripada saya. ”

Orang pasti tahu bahwa Dai Huabin tidak memiliki seseorang seperti Huo Yuhao yang diam-diam bisa membantunya! Wang Dong juga tahu bahwa, dalam pertarungan satu lawan satu, dia bukan tandingan Dai Huabin. Dari sudut pandang lain, jiwa bela diri Radiant Butterfly Goddess-nya adalah kombinasi dari sistem serangan dan ketangkasan, sementara jiwa bela diri Harimau Putih Dai Huabin adalah jiwa bela diri jenis serangan yang paling murni dan terkuat. Dalam pertarungan langsung, kecuali dia memiliki sesuatu seperti Berbagi Deteksi Spiritual Huo Yuhao yang dapat membantunya meramalkan tindakan musuhnya, dia tidak akan mendapat kesempatan.

Dari mahasiswa baru tahun ini dengan kecakapan pertempuran tertinggi … Dai Huabin — putra Duke Macan Putih — tentu saja salah satu yang paling berbakat.

“Kelas 2 Kelas 2, Dai Huabin.” Suara kuat Dai Huabin tiba-tiba bergema keluar. Tes kemajuan belum dimulai, namun tubuhnya sudah mulai memancarkan aura keras, baja. Karena itu, dia tampak seperti gunung berapi yang akan meletus.

Mata Yan Shaozhe bersinar ketika dia melihat ini. Dia berkata kepada Du Weilun di dekatnya, “Apakah ini siswa terkuat di Tahun 2?”

Du Weilun mengangguk dan menjawab, “Anak cucu White Tiger Duke benar-benar luar biasa. Bakat alaminya sebenarnya bahkan sedikit lebih tinggi daripada kakak laki-lakinya, yang tidak memiliki tingkat kultivasi pada usianya. Terlebih lagi, saya pernah mendengar dari Mu Jin bahwa dia berusaha lebih keras dalam berkultivasi daripada teman-temannya. Berdasarkan kecepatan kultivasinya saat ini, sangat mungkin bahwa ia akan menembus ke tingkat Leluhur Jiwa dalam satu hingga satu setengah tahun. Jika itu benar-benar terjadi, dia akan mencatat sejarah di dalam akademi. ”

“Tidak mudah untuk menjadi Leluhur Jiwa,” kata Yan Shaozhe dengan senyum tipis, “namun, anak ini benar-benar luar biasa. Mari kita awasi kinerjanya. ”

Dai Huabin tidak menunggu wasit ketika dia mengumumkan, “Saya memilih binatang jiwa seribu tahun.”

Berdasarkan preseden Wang Dong, wasit tidak terkejut dengan pilihan Dai Huabin. Begitu mereka bertanya kepada Dai Huabin apakah dia siap, mereka segera mengirim lawannya.

Secara kebetulan, lawan Dai Huabin sangat mirip dengan jiwa bela dirinya.

Raungan rendah bergema sebagai binatang buas yang lincah, panjangnya dua meter, seperti harimau melompat keluar dari kandang binatang buas.

Begitu ia melompat keluar dari kandang besi dan mendarat, ia mulai mengamati Dai Huabin di dekatnya dengan hati-hati. Tubuhnya kuning pucat, dan memiliki garis-garis hijau tua yang panjang di bulunya. Sosoknya sedikit lebih kecil dari Flaming Demon Tiger yang dilihat Huo Yuhao, tetapi tampaknya lebih gesit. Kedua matanya memancarkan sinar hijau gelap saat mengamati Dai Huabin. Itu adalah Wind Tiger — salah satu yang paling cepat di antara binatang-binatang berjiwa tipe harimau.

Wind Tiger sepertinya menyadari bahwa ada aura berbahaya yang datang dari tubuh Dai Huabin, karena tidak bergerak maju, tetapi mulai bergerak lateral. Itu jelas berencana untuk menggunakan kecepatannya untuk menyelidiki kemampuan dan kekuatan musuhnya. Keempat cakarnya membuntuti tanah seolah-olah itu kapas; mereka tidak mengeluarkan suara.

Aura berbahaya yang berasal dari tubuh Dai Huabin tiba-tiba berkurang, yang menyebabkan Wind Tiger menyerang. Namun, Dai Huabin bahkan tidak melepaskan jiwa bela diri Macan Putih ketika dia melihat ini. Tindakan ini membuat wasit terkejut. Apa yang siswa ini coba lakukan?

Setelah mengukur situasi, Wind Tiger seribu tahun menilai bahwa ancaman yang diwakili oleh Dai Huabin tidak terlalu hebat. Sebuah lampu hijau berkedip-kedip melalui matanya saat keempat cakarnya tiba-tiba ditekan rata ke tanah. Setelah itu, tubuhnya tiba-tiba melaju ke arah Dai Huabin seperti panah. Itu tampak seperti sambaran petir hijau saat menerjang ke arah Dai Huabin, karena kecepatannya jauh lebih cepat dari yang lain, sama seperti binatang jiwa yang disebabkan oleh angin. Tak perlu dikatakan, kekuatan serangannya juga berkali-kali lebih kuat juga. Serigala dan harimau sudah berada di dua tingkat yang berbeda, apalagi seratus tahun jiwa dan seribu tahun.

Jarak antara kedua pihak hampir secara instan dikurangi. Dua cakar depan Wind Tiger terbuka di udara saat melintas ke depan, yang menunjukkan cakar tajamnya. Tembakan harimau itu berlanjut dengan menembakkan bilah angin setinggi sepuluh kaki ke arah Dai Huabin saat ia menembak ke arahnya. Itu membuntuti di belakang bilah yang telah dikirim ke Dai Huabin, karena tubuhnya adalah senjata terkuat yang dimilikinya. Cakar tajam di ujung telapak harimau berkilauan dengan kilau hijau saat mendekati Dai Huabin juga, yang menyebabkan sejumlah besar kekuatan jiwa tipe angin berfluktuasi ketika mereka memotong di udara. Ini pada gilirannya membuat cakarnya mendapatkan kekuatan penetrasi yang lebih besar.

Meskipun dihadapkan dengan serangan Wind Tiger seribu tahun, Dai Huabin masih tidak menghindar. Sebaliknya, auman harimau tiba-tiba bergema; dia akhirnya melepaskan jiwa bela diri Macan Putih. Setelah dia, dia segera menyerang Wind Tiger tanpa rasa takut. Namun gaya bertarungnya berbeda dengan gaya Wang Dong. Apa yang dia andalkan bukanlah keterampilan, tetapi kekuatan absolut, karena cincin jiwa pertama dan ketiganya secara bersamaan menyala.

Tubuh Dai Huabin tiba-tiba mulai memancarkan aura Macan Putih sekarang setelah dia melepaskan jiwa bela dirinya, yang menyebabkan Wind Tiger ribuan tahun tanpa sadar menunjukkan ekspresi panik. Macan Putih berdiri di puncak di antara binatang berjenis harimau; Macan Putih liar dianggap sebagai raja di antara binatang berjiwa tipe harimau. Namun, Harimau Angin ini sekarang ada di udara. Bahkan jika itu lebih cepat, itu masih tidak akan bisa menghindar dalam situasi saat ini. Itu harus menunggu sampai akhir serangannya untuk menampilkan kecepatan superiornya.

Keterampilan jiwa seribu tahun Dai Huabin menyebabkan tubuhnya tiba-tiba mengembang; itu mencapai kondisi puncaknya secara instan. Dalam keadaan normal, ketika dia menggunakan keterampilan jiwa ketiganya, dia akan membutuhkan sejumlah waktu untuk menyelesaikan transformasi ini. Meskipun demikian, ia telah mengurangi waktu itu seminimal mungkin; orang bisa membayangkan korban macam apa ini di tubuhnya. Jika seseorang melihat ekspresi luarnya, mereka tidak akan melihat ada yang salah.

White Tiger Shield Dai Huabin mulai memancarkan lapisan cahaya putih sekarang setelah dia mengaktifkan White Tiger Vajra Transformation-nya, sementara cakarnya yang seperti harimau berubah menjadi emas.

Para penonton semua berpikir bahwa Dai Huabin pertama kali harus mencoba untuk melawan serangan Wind Tiger selama seribu tahun sebelum ia mencoba melakukan serangan balik. Dia tidak berencana melakukan itu. Apa yang dia rencanakan untuk lakukan adalah sesuatu yang tidak akan pernah dicoba oleh kebanyakan orang.

Dai Huabin tidak memperhatikan sepuluh bilah angin yang mendekatinya. Dia juga mengabaikan dua cakar harimau kuat yang diisi dengan kekuatan destruktif yang mendekatinya. Sebaliknya, dia membidik kepala Wind Tiger dengan kedua cakarnya. Jika orang melihat ini, orang hanya akan berpikir bahwa itu bunuh diri!

Bahkan Yan Shaozhe dan Du Weilun yang berpengalaman luas sangat terkejut dengan tindakannya. Apakah ini benar-benar gaya bertarung anak berusia dua belas tahun? Dia bahkan tampak lebih ganas daripada binatang buas!

Pada titik ini, Wind Tiger sudah dipengaruhi oleh aura Macan Putih yang dirilis oleh Dai Huabin. Karena ini, ia menjadi agak takut.

Bilah angin yang berhamburan ke arah Dai Huabin menghantam tubuhnya satu demi satu. Meskipun Perisai Macan Putih telah diperkuat oleh Transformasi Vajra Harimau Putih, itu tidak dapat sepenuhnya membatalkan sepuluh serangan berturut-turut dari binatang jiwa seribu tahun. Noda darah muncul di bahu dan dada Dai Huabin, namun ini bahkan tidak membuatnya tersentak; seolah-olah dia tidak bisa merasakan sakit. Setelah mereka dilemahkan oleh White Tiger Shield, bilah angin Tiger Wind hanya mampu meninggalkan beberapa luka dangkal di tubuhnya.

Baik Dai Huabin dan cakar Macan Angin saling mendekat dengan kecepatan yang sama. Namun, berdasarkan waktu mereka menyerang dan panjang lengan mereka, sepertinya cakar Wind Tiger akan mencapai Dai Huabin terlebih dahulu.

Ini adalah pertempuran kekuatan brutal! Siapa yang akan menang?

Ketika dua harimau bertemu satu sama lain, yang paling berani akan menang!

Wind Tiger sudah agak takut. Ketika melihat bahwa itu akan bertabrakan dengan Dai Huabin, ia segera mencabut cakarnya dan mencoba memegang tangannya; Ia ingin menghentikan serangan lawannya.

Namun, Dai Huabin sudah menunjukkan gaya bertarung sembrono semacam ini. Bagaimana mungkin dia takut? Dia tiba-tiba melepaskan raungan keras yang memekakkan telinga. Raungan ini mengandung martabat raja binatang buas, dan jika seseorang melihat mata Angin Harimau, mereka akan melihat bahwa pupil matanya telah melebar secara instan. Di bawah pengaruh serangan mentalnya, kecepatan cakarnya segera melambat sedikit. Pada saat yang sama, Dai Huabin tiba-tiba menanamkan kakinya dengan kekuatan, yang menyebabkan tubuhnya menembak ke depan seperti panah.

Dengan melakukan ini, dia membuatnya sehingga cakar Wind Tiger hanya akan mengenai bahunya, sementara pada saat yang sama membuatnya sehingga cakarnya sendiri akan mendapatkan kecepatan lebih.

“Peng––” Cakar Macan Angin menabrak bahu Dai Huabin. Pada saat yang sama, murid-muridnya menyusut ketika dua cakar emas Dai Huabin menabrak kepala Wind Tiger dengan kejam dari kedua sisi.

Pada saat itu, pertarungan ketakutan mereka telah mencapai puncaknya. Erangan teredam The Wind Tiger menggema keluar. Saat hendak dipukul, tiba-tiba membuka rahangnya lebar-lebar dalam upaya terakhir untuk menggigit telapak tangan Dai Huabin.

Namun, Dai Huabin bertekad untuk menang; Apakah ini benar-benar akan membuatnya berhenti? Dia dengan ceroboh menghancurkan cakarnya ke mulut Wind Tiger, merobek otot pipi Wind Tiger, gigi tajam Wind Tiger menusuk telapak tangannya dalam proses itu. Meskipun begitu, dia berhasil meraih gigi panjang Wind Tiger yang tajam dan mematahkan rahangnya sehingga tidak bisa menutup mulutnya.

Pada saat ini, cincin jiwa keduanya tiba-tiba menyala, yang menyebabkan bola cahaya putih meledak dengan kejam di dalam mulut terbuka Wind Wind. Ini adalah Gelombang Cahaya Sengit White Tiger!

“Berhenti.” Suara Du Weilun bergema dari atas platform tinggi. Keduanya hanya bertarung untuk waktu yang singkat, namun pemenang dan yang kalah sudah jelas.

Namun, Dai Huabin sudah dipenuhi dengan niat membunuh. Dalam benaknya, apa yang dia lawan bukanlah Wind Tiger, tetapi Huo Yuhao dan Wang Dong. Dia mengambil keuntungan dari fakta bahwa Wind Tiger masih dalam keadaan linglung untuk melengkungkan tubuhnya ke belakang dan memotong perutnya yang lembut, sementara pada saat yang sama, dia menggunakan cakarnya untuk merobek rahang bawah harimau terpisah dengan suara retak . Perutnya dipotong terbuka pada saat yang sama saat dia merobek rahangnya.

Saat tubuh Tiger Wind berbaring di atas Dai Huabin dengan perutnya yang terbuka, Dai Huabin segera menjadi basah oleh darah.