Soul Land 2 – Chapter 510.1

shadow

Soul Land 2 – Chapter 510.1

Tang Wutong bersandar ke lengan Huo Yuhao saat dia diam-diam merasakan detak jantungnya yang penuh gairah. Mereka berbagi pelukan ini, dan dua bayangan ramping terbentang di bawah sinar bulan.

Tang Wutong mendorong Huo Yuhao pergi dengan lembut setelah beberapa saat, dan berdiri langsung dari dalam pelukannya.

Huo Yuhao menunduk dan menatap matanya. Tang Wutong merasakan jantungnya berdetak kencang, karena tatapannya terlalu bersemangat, cukup panas untuk melelehkan baja.

“Yuhao.”

“Mm.” Tangan Huo Yuhao masih melingkari pinggangnya, dan dia sama sekali tidak mengendurkan cengkeramannya, seolah dia akan segera meninggalkannya jika dia melakukannya.

Tang Wutong berkata dengan lembut, “Beri aku waktu, oke?”

Huo Yuhao tertegun sejenak. “Ada apa denganmu, Donger?”

Tang Wutong menggelengkan kepalanya dengan lembut. “Saya sudah mengatakan, saya Tang Wutong. Saya bukan Wang Donger. Sungguh, aku Tang Wutong. ”

“Eh?” Huo Yuhao menatapnya dengan heran. Dia menjawab dengan bingung, “Donger, bukankah kamu datang ke sini untuk bersatu kembali denganku di Sea God Fated Blind Date karena kamu sudah memulihkan ingatanmu?”

Tang Wutong dengan lembut menggelengkan kepalanya dan berkata, “Lebih tepatnya, aku telah memulihkan ingatan milik Wang Dong’er.”

Huo Yuhao bahkan lebih bingung. Dia menatapnya dengan bingung dan bertanya, “Apa yang terjadi, tepatnya, Donger?”

Tang Wutong berkata dengan lembut, “Panggil saja aku Tang Wutong mulai sekarang. Itu nama asliku. Donger adalah nama palsu yang saya gunakan saat itu. ”

Huo Yuhao segera mengangguk. Namanya di urutan kedua; yang paling penting adalah Tang Wutong sebagai pribadi.

Mata Tang Wutong tampak sedikit buram saat dia tersenyum pahit dan berkata, “Terus terang, saya harus berpikir panjang dan keras tentang bertemu dengan Anda di Danau Dewa Laut hari ini, dan itu karena saya tahu saya belum sepenuhnya siap . Dengarkan aku, oke? ”

“Baik.” Mata Huo Yuhao langsung menjadi sedikit lebih gugup. Meskipun dia sangat bersemangat karena reuni dengan Donger, dia bisa tahu dari ekspresi Tang Wutong bahwa hal-hal tidak tampak sesederhana itu. Bagaimana mungkin dia tidak gugup?

Tang Wutong memegang tangannya dan menariknya ke permukaan datar di samping mereka dan duduk.

“Apakah kamu ingat hari itu? Kaisar Naga Douluo memaksa kami ke sudut, dan kamu menusuk dirimu sembilan kali untuk menyelamatkanku. ” Suara Tang Wutong sedikit bergetar saat dia berbicara. Meskipun itu sudah lama terjadi, dia bisa merasakan hati dan jiwanya bergetar ketika dia mengingat kembali apa yang terjadi hari itu.

“Hari itu, ketika aku melihatmu memasukkan pisau itu ke tubuhmu sendiri dengan ekspresi polos dan tanpa emosi di wajahmu, seluruh hatiku mengikat diri menjadi simpul yang menyakitkan, dan aku sangat terluka. Baru saat itulah saya menyadari bagaimana rasanya sakit hati yang menyesakkan. Saya tidak akan pernah melupakan perasaan itu. ”

“Aku sudah mengembangkan beberapa perasaan positif kepadamu saat itu, tetapi tidak mungkin aku bisa mengidentifikasi apa perasaan itu. Tetapi saya tahu bahwa Anda tidak menusuk diri sendiri dengan pisau itu untuk saya karena Anda menyukai saya, Anda melakukannya karena saya adalah teman Anda. Mungkin, sebagian alasannya juga karena saya terlihat sangat, sangat mirip dengan Wang Dong’er. Lebih jauh, apa yang saya lihat di mata Anda bukanlah rasa sakit – itu adalah kebebasan. Ya, pembebasan. Pada saat itu, saya tiba-tiba merasa sangat takut, dan itu bukan hanya karena rasa sakit yang Anda derita. Lebih dari itu karena matamu yang kelihatannya seperti membebaskan dirimu sendiri. Hanya dengan begitu aku bisa melihat dengan jelas seberapa dalam cintamu pada Wang Dong’er. ”

“Saya sedikit lebih dalam dihantam dengan setiap tikaman, dan emosi saya dengan cepat hancur. Ketika saya melihat Anda menusuk diri sendiri untuk yang terakhir kalinya, ketika Anda pasti akan mati, saya merasa sesuatu di suatu tempat di lubuk hati saya telah pecah. Rasa sakit itu tak terlukiskan, dan pada saat itu, saya sepertinya mengangkat semacam segel ketika hal-hal yang tak terhitung melonjak di otak saya. Saya pingsan.”

“Ketika aku bangun dan melihatmu di sebelahku dan bahwa kamu belum mati, tidak ada yang tampak buruk tentang situasinya. Saya sedikit tersesat karena ada terlalu banyak kenangan di pikiran saya. Itu membuat saya panik dan takut, dan seluruh keberadaan saya hilang dan bingung. Saya tidak suka perasaan itu, tetapi saya sepertinya menyukai bagaimana ingatan itu kembali kepada saya. Oleh karena itu, saya membawa Anda dan membawa Anda kembali ke Sekte Tang. Saya kembali ke Pulau Sea God setelah membawa Anda kembali, dan saya memberi tahu semua orang bahwa saya akan berkultivasi tertutup sehingga saya bisa memilah ingatan berantakan ini. ”

“Saya secara bertahap mulai memahami bahwa, ya, penilaian awal Anda tidak salah, dan saya Wang Dong’er. Sebaliknya, saya dulu Wang Dong’er, Wang Dong’er Anda. Tapi ingatan Wang Dong’er bukan satu-satunya yang ada di pikiranku. Apakah kamu belum sadar? Kembali ketika saya masih Wang Donger dan ketika saya bersama dengan Anda, saya tidak pernah berbicara dengan Anda tentang masa kecil saya. Itu karena Wang Dong’er saat itu tidak ingat apa pun yang terjadi di masa kecilnya. Dan sekarang aku, Tang Wutong, dan bukan Wang Dong’er, adalah versi lengkap diriku. Ingatan Wang Dong’er adalah tahun-tahun yang ia habiskan bersama Anda. Selain itu, saya memiliki banyak kenangan tentang masa kecil saya, beberapa sisa yang datang melalui Wang Qiuer. ”

“Saya tidak tahu apa yang terjadi, tetapi untuk saat ini, ingatan Wang Dong’er telah mengambil alih di tengah semua ingatan saya. Kenangan masa kecil saya dan sisa-sisa dari Wang Qiu’er tampaknya telah bergabung dengan ingatan-ingatan utama itu. Saya tersesat dan saya tidak tahu harus berbuat apa, tetapi saya tahu saya tidak bisa kehilangan Anda, Anda terlalu penting bagi saya. Tetapi saya tidak bisa berbohong kepada Anda, dan saya tidak bisa memberi tahu Anda bahwa saya adalah murni Wang Don’ger, karena saya Tang Wutong. Saya Tang Wutong, yang pernah menjadi Wang Dong’er. Selain dari kenangan masa kecil saya dan sisa-sisa Wang Qiuer, saya memiliki kenangan yang dihabiskan bersama Anda milik Tang Wutong. Kenangan ini membuat saya bingung dan ketakutan, dan saya tidak tahu apakah Anda mau menerima saya seperti ini. Saya belum bisa memilah-milah semuanya, dan saya perlu waktu. Saya perlu waktu untuk melihat diri saya dengan jelas. ”

Huo Yuhao sedikit linglung saat dia mendengarkan deskripsi Tang Wutong, tapi matanya perlahan menjadi lembut dan lembut sekali lagi. Tidak hanya emosi yang dalam di matanya, mereka juga penuh kasihan.

Huo Yuhao membuka lengannya dan membawanya ke pelukannya. Dia dengan lembut membelai rambutnya yang biru kebiru-biruan bergelombang ketika dia berkata dengan lembut, “Kamu terlalu banyak berpikir, gadis bodoh. Anda menjadi Donger saya sejak saat itu ketika kekuatan jiwa saya menyatu dengan milik Anda dan menciptakan kembali kekuatan Haodong kami. Saya bisa mengerti semua yang Anda katakan, dan alasan mengapa Anda menjadi seperti itu adalah karena penyakit aneh yang Anda derita sejak kecil. Jika saya tahu Anda Donger tanpa ingatannya, bahkan jika Anda benar-benar melupakan saya, saya masih akan menemukan cara untuk membuat Anda seperti saya lagi. Saat ini, ingatanmu hanya sedikit campur aduk, jadi bagaimana aku tidak bisa menerimamu? Selama saya yakin bahwa Anda Dong’er saya, tidak, saya harus mengatakan bahwa Anda adalah Wutong saya, maka saya puas. Saya akan mencintai Anda, menghargai Anda, dan menunggu sampai Anda benar-benar menemukan kembali diri Anda, sampai Anda benar-benar menggabungkan ingatan Anda bersama. Saya memiliki seumur hidup untuk menunggu, jadi saya tidak khawatir atau tidak sabar. Saya tidak khawatir sama sekali. Tapi kali ini, aku tidak akan pernah membiarkanmu meninggalkan sisiku lagi, apa pun yang terjadi. Aku akan selalu melindungimu, dan aku akan berada dimanapun kamu berada. Tidak ada yang bisa memisahkan kita lagi. ”

Tang Wutong mendengarkan pengakuannya yang datang dari hatinya, dan matanya perlahan memerah saat dia bersandar ke lengannya dan dengan lembut menutup matanya. “Apakah kamu tahu, Yuhao, aku benar-benar tidak siap sama sekali. Saya takut bahwa saya tidak akan memiliki kesempatan untuk membuktikan kepada Anda bahwa saya adalah Dong’er Anda, dan saya juga takut bahwa Anda akan menolak saya karena saya tidak lagi murni Dong’er. Tetapi saya tidak dapat tidak mencoba, karena saya tidak tahu apakah masa depan saya akan memiliki kesempatan jika saya melewatkan kesempatan ini. Saya sangat senang, saya benar-benar sangat, sangat bahagia. Saya pasti akan bekerja keras untuk menggabungkan semua ingatan saya bersama, dengan ingatan Dong’er yang memandu semuanya. Tetapi saya telah menyadari bahwa selain ingatan masa kecil saya dari mana Anda tidak hadir, semua ingatan saya dipenuhi dengan Anda. ”

Huo Yuhao terkekeh dan berkata, “Itu cukup bagus!”

Tubuh elegan Tang Wutong tiba-tiba tegang saat dia berbalik untuk menatapnya.

“Apa yang salah?” Huo Yuhao sensitif, dan segera merasakan perubahan itu.

Tang Wutong sedikit mengernyit dan berkata, “Yuhao, aku khawatir akan ada masalah di masa depan karena kita bersama. Saya khawatir Anda harus mendapatkan persetujuan ayah saya terlebih dahulu. ”

Huo Yuhao tertawa dan berkata, “Saya pikir saya dianggap luar biasa di antara generasi muda. Bagaimana ayah mertua saya tidak menyetujui saya? ”

Tang Wutong menggelengkan kepalanya dengan lembut dan melanjutkan, “Ini tidak sesederhana itu. Aku satu-satunya anak perempuan ayahku, dan cinta ayahku untukku jelas bukan di bawah milikmu. Dia mengatakan bahwa siapa pun yang ingin menjadi menantunya harus menerima dan lulus penilaian ketatnya. ”

Huo Yuhao menjawab tanpa ragu-ragu. “Itu normal. Seorang ayah mertua menguji menantunya adalah alami. Saya akan menerima semuanya, tidak peduli betapa sulitnya tes. Selain itu, saya percaya bahwa dia tidak akan sengaja memberi saya masalah jika dia tahu betapa aku mencintaimu. ”

“Tapi, ayahku …” Tang Wutong berhenti di sana, ketika trisula emas di dahinya tiba-tiba berkedip, dan dia menelan sisa kalimatnya. Dia memerah sedikit, dan ekspresinya menjadi sedikit aneh.

Huo Yuhao tidak memperhatikan semua itu, dan dia hanya memeluknya. Hatinya penuh pada saat ini.

Tang Wutong juga bersandar ke lengannya saat dia perlahan menutup matanya. Tidak sulit membayangkan konflik dan perjuangan yang dia derita di dalam hatinya, dan perasaan gelisah bergema di dalam hatinya dari waktu ke waktu. Namun sekarang, akhirnya, dia berhasil menemukan laki-lakinya sekali lagi di Tanggal Butir Takdir Lautan kedua yang mereka ikuti bersama.

Dia mengangkat tangannya dan dengan lembut menyentuh trisula emas di dahinya. Tang Wutong tidak bisa membantu tetapi cemberut sedikit, seperti dia mencoba untuk mengekspresikan ketidaksenangan nakal kepada seseorang.