Soul Land 2 – Chapter 510.2

shadow

Soul Land 2 – Chapter 510.2

Saat itu fajar, dan cahaya matahari pagi membentang secara bertahap dari luar cakrawala sebagai sinar yang indah dan transparan.

Itu membawa embun pagi yang lembut saat itu menyinari pasangan yang cantik di Sparring Arena.

Huo Yuhao berangsur-angsur membuka matanya karena cahaya ungu bisa samar-samar terlihat dari bagian bawah matanya, dan dia menyerap energi ungu yang datang dari matahari putih di timur. Seluruh aura keberadaannya sepertinya terbangun.

Dia menunduk dan menatap Tang Wutong, yang masih tidur nyenyak di pangkuannya, dan matanya menjadi sangat lembut.

Ya, mereka tidur sepanjang malam di tempat ini. Mereka tidak mengaku apa-apa lagi, dan mereka hanya saling berpelukan saat mereka merasakan detak jantung dan cinta satu sama lain. Mereka perlahan tertidur ketika mereka membenamkan diri dalam sensasi memabukkan itu. Bayangan di hati mereka tampaknya telah menghilang setelah malam ini, dan ketika Huo Yuhao membuka matanya dan melihat cahaya datang dari cakrawala, yang dia rasakan hanyalah kelelahannya dari beberapa bulan terakhir telah hilang. Pikirannya bahkan terasa lebih bebas daripada tubuhnya.

Huo Yuhao dengan lembut membelai rambut panjang Tang Wutong, dan dia menyadari bahwa perasaannya terhadap wanita itu tampaknya telah berubah dibandingkan sebelumnya. Ada lebih banyak harta selain cinta, dan tidak ada yang lebih menggembirakan baginya selain Donger yang kembali ke sisinya. Seperti yang dia katakan tadi malam, dia tidak akan membiarkannya pergi dari sisinya lagi, tidak peduli apa. Dia akan melindunginya sepanjang hidupnya.

“Aku bertanya-tanya di mana kalian berdua berada. Anda sebenarnya jauh di sini. Apakah kamu tidur di sini tadi malam? ” Sebuah suara tiba-tiba terdengar pada saat ini, dan Huo Yuhao terbangun dari pikirannya. Dia berbalik, dan melihat kakak perempuan tertua sulungnya, Zhang Lexuan, berjalan dari bawah mereka dengan ekspresi geli di wajahnya. Dia dengan cepat tiba di sebelah mereka.

Tang Wutong bangun. Dia tidur sambil berbaring, dan menggunakan paha Huo Yuhao sebagai bantalnya. Dia tidur dengan sangat nyaman saat dia membuka matanya yang buram dan melihat Zhang Lexuan. Dia buru-buru duduk sambil menundukkan kepalanya. Dia tersipu ketika dia berkata dengan lembut, “Kakak perempuan tertua.”

Zhang Lexuan menyeringai dan berkata, “Kalian berdua telah bersatu kembali, dan aku tidak menyia-nyiakan usahaku kali ini. Sepertinya kalian berdua sudah menyelesaikan semuanya? ”

Huo Yuhao menatap Zhang Lexuan dengan kaget. “Kakak perempuan tertua, jadi kamu sudah tahu …”

Zhang Lexuan tertawa. “Tentu saja. Kalau tidak, mengapa Anda pikir saya akan membantunya? Mengapa saya mengatur semuanya seperti itu? Apakah saya akan membiarkan Anda berdua saling mengaku secara pribadi? Tapi saya tidak terlalu percaya diri ketika acara itu setengah jalan, karena saya tidak tahu bagaimana Tang Wutong akan meyakinkan Anda, keledai keras kepala. Sepertinya dia memang punya solusi! ”

Huo Yuhao menggaruk kepalanya. Apa yang terjadi semalam tidak lagi penting baginya. Yang penting adalah dia berhasil menemukan Donger sekali lagi. Sebaliknya, ia berhasil menemukan Tang Wutong lagi.

“Kakak perempuan tertua, mengapa kamu mencariku pagi-pagi begini?” Huo Yuhao sedikit tidak senang tentang Zhang Lexuan mengganggu waktu mereka yang hangat dan damai bersama.

Zhang Lexuan memutar matanya dan berkata, “Yuhao, apakah kamu menjadi pelupa? Anda pasti lupa tentang bisnis nyata karena Anda memiliki Wutong. Apakah Anda masih ingin lulus? ”

“Ah? Ya, saya … “Huo Yuhao benar-benar lupa bahwa ia memiliki penilaian kelulusan hari ini! Selanjutnya, Guru Wang Yan telah mengatakan kepadanya bahwa ujian kelulusannya akan sulit kemarin. Dia masih berpikir tentang penilaian ketika dia berpartisipasi dalam Tanggal Dewa Laut Takdir Laut, dan dia seharusnya bersiap untuk ujian setelah melalui gerakan untuk acara tersebut. Tapi Tang Wutong telah memulihkan ingatan Dong’er, dan kekuatan Haodong mereka telah menyatu sekali lagi, dan itu membuatnya lupa tentang ujiannya sepenuhnya.

Baru sekarang ketika Zhang Lexuan mengangkatnya, Huo Yuhao ingat bahwa dia memiliki hal yang sangat penting untuk dilakukan.

“Kamu memang lupa, kan! Apakah Anda masih mengikuti tes? Biarkan saya memberi tahu Anda, jika Anda tidak mengikuti tes ini, Anda harus menunggu setidaknya tiga tahun sebelum Anda memiliki kesempatan lain. Percepat.”

“Oh baiklah. Wutong, ikut aku. ” Huo Yuhao berbalik dan menggenggam tangan Tang Wutong saat dia berbicara. Mereka akhirnya dipersatukan kembali, dan dia tidak akan membiarkannya meninggalkan sisinya, tidak peduli kapan dan apa.

“Baik.” Tang Wutong mengangguk mengakui, ada beberapa hiburan di matanya saat dia menatapnya. Dia bisa merasakan kegugupannya terhadapnya, dan dia sangat senang tentang itu!

Tes secara alami tidak akan terjadi pada pagi hari. Huo Yuhao dan Tang Wutong pergi untuk makan sesuatu sebelum mereka tiba di luar Paviliun Dewa Laut bersama-sama. Zhang Lexuan mengatakan kepadanya bahwa tes akan dimulai di sini.

Lingkungan mereka sangat tenang dan damai ketika mereka tiba di depan Paviliun Dewa Laut. Tidak ada orang lain di sekitar, dan Huo Yuhao memimpin Tang Wutong saat dia berlutut di depan Pohon Emas dan bersujud dengan hormat.

“Kamu tahu, guru? Saya akhirnya menemukan Donger lagi, dan dia memanggil Tang Wutong sekarang. Penyakitnya telah diobati, dan kami akhirnya kembali bersama lagi. Aku tidak akan pernah membiarkannya pergi lagi, dan aku akan selalu berada di sampingnya untuk melindungi dan mencintainya. Aku akan mengambilnya sebagai istriku, dan kamu harus datang jika kamu bisa pada hari kita menikah! Anda adalah keluarga terdekat saya, dan kami akan sangat senang jika Anda bisa memberi kami berkat Anda. ”

Cahaya keemasan sepertinya berkedip-kedip di Pohon Emas, seolah-olah Dewa Naga Douluo Mu En menjawab mereka.

“Kamu masih muda, dan kamu berpikir untuk menikah? Bukankah kamu selalu begitu tertekan dan tak bernyawa sebelum ini? ” Suara menggoda Penatua Xuan bisa didengar.

Huo Yuhao dan Tang Wutong berdiri, tetapi mereka sedikit bingung ketika mereka berbalik, karena formasi yang mereka lihat agak terlalu besar.

Paviliun Penatua Dewa Laut mengalir keluar dari Paviliun Dewa Laut di bawah pimpinan Penatua Xuan. Penatua Xuan berjalan di garis depan, sementara Penatua Song dan Penatua Zhuang mengikuti di belakangnya. Para penatua lainnya ada di belakang mereka, bersama dengan Dekan Departemen Jiwa Martial, Yan Shaozhe, wakil Dekan departemen, Cai Mei’er, Dekan Departemen Alat Jiwa, Xian Lin’er, dan wakil Dekannya, Qian Duoduo. Kakak perempuan tertua tertua mereka, Zhang Lexuan, Bei Bei, Guru Wang Yan, dan Han Ruoruo mengikuti di belakang.

Hampir setiap orang dari eselon atas Akademi Shrek telah tiba. Apakah saya bukan satu-satunya yang mengambil ujian kelulusan hari ini? Pikiran ini muncul di benak Huo Yuhao.

“Salam, Penatua Xuan, para penatua.” Huo Yuhao dan Tang Wutong buru-buru maju untuk menyambut mereka.

Penatua Xuan dapat melihat bahwa mereka berpegangan tangan, dan dia tidak dapat menahan tawa ketika dia berkata, “Apakah kamu puas sekarang? Biarkan saya memberi tahu Anda, jika Anda ingin meninggalkan Kota Shrek lagi, Anda boleh, tetapi Wutong harus tinggal. Anda dapat pergi ke mana pun Anda inginkan, dan kami tidak akan membatasi Anda sama sekali. ”

Huo Yuhao segera berkata tanpa ragu, “Tidak, saya tidak akan pergi ke mana pun. Aku akan berada di mana pun Wutong berada. ”

“Hahahaha!” Sikap Huo Yuhao menyebabkan semua orang tua tertawa terbahak-bahak.

Penatua Song tidak bisa menahan senyum dan menggelengkan kepalanya. “Anak muda! Bagaimanapun, anak muda. ”

Huo Yuhao menggaruk kepalanya dengan malu. Apa yang dia katakan adalah naluriah, dan keluar begitu saja dari mulutnya.

Tang Wutong semakin memerah, tapi dia tidak punya niat untuk menarik tangannya dari genggaman Huo Yuhao.

Penatua Xuan berkata, “Baiklah, mari kita bicara tentang bisnis yang sah. Saya sudah mendengar dari Lexuan bahwa Anda berencana untuk lulus tes dan menyimpulkan studi Anda di akademi? ”

Huo Yuhao sedikit terdiam. Apakah kamu tidak tahu apa yang saya inginkan? Tes kelulusan saya telah mengeluarkan berbagai penatua. Apa yang mereka coba lakukan?

“Iya! Saya telah belajar di akademi selama bertahun-tahun, dan saya ingin lulus ujian sehingga saya dapat secara resmi menjadi lulusan dari halaman dalam. ” Dia punya pikiran lain di benaknya, tetapi dia masih sangat jujur ​​dan secara politis benar di permukaan. Sepertinya formasi ini akan sangat sulit untuk diatasi, jadi lebih baik sedikit lebih jujur ​​dan tulus.

Penatua Xuan mengangguk dan berkata, “Bagus! Itu dianggap sebagai prestasi dalam studi Anda, dan itu adalah hal yang sangat mulia bagi siswa. Karena kinerja luar biasa Anda, semua orang akan mengamati ujian kelulusan hari ini. Lexuan! Anda akan menjadi penyelia utama. Katakan padanya apa ujian hari ini. ”

“Iya!” Zhang Lexuan mengakui saat dia melangkah keluar dan menatap Huo Yuhao dengan menggelikan. Tetapi untuk beberapa alasan, Huo Yuhao bisa merasakan bahwa senyumnya tidak ramah.

“Rencana semula adalah memberimu tujuh tugas, tapi setelah laporanku ke Tetua Paviliun Dewa Laut, mereka telah memutuskan bahwa karena kontribusimu pada akademi, dan karena kau juga bagian dari Paviliun Dewa Laut, kami akan memadatkan tujuh tugas menjadi tiga. ”

Kepala Huo Yuhao bengkak ketika dia mendengar bahwa ada tujuh. Tujuh diringkas menjadi tiga sepertinya cukup bagus. Namun ketiga tugas ini mungkin akan sangat sulit.

Ya, kata-kata Zhang Lexuan selanjutnya membuat Huo Yuhao bereaksi dengan sangat terkejut.

Zhang Lexuan berkata, “Pertama, karena Anda telah menerima ajaran dari Departemen Jiwa Bela Diri dan Departemen Alat Jiwa, kedua departemen akan memberi Anda tugas untuk diselesaikan secara terpisah. Ini merupakan dua tugas pertama, dan mereka telah diberikan oleh Dekan Yan dan Dekan Xian masing-masing. Tugas Dean Xian untukmu adalah bagimu untuk menempa peluru meriam jiwa stasioner Kelas 9 untuk akademi, dan tugas Dean Yan adalah agar kau mengalahkannya dalam pertempuran … ”

“Apa?” Huo Yuhao menatap Zhang Lexuan dengan mata lebar dan rahang terbuka, seperti sedang menyaksikan turunnya Tuhan.

Ini tes kelulusan? Tes macam apa ini?

Tugas pertamanya adalah untuk membuat peluru meriam jiwa stasioner Kelas 9, dan tugas keduanya adalah mengalahkan Dean Yan. Dean Yan adalah Douluo Transenden Peringkat 97 yang memiliki Radiant Phoenix sebagai jiwa bela dirinya! Lelucon macam apa itu?

Zhang Lexuan berpura-pura tidak mendengar seruan Huo Yuhao saat dia melanjutkan, “Adapun tugas ketiga Anda, itu dimaksudkan untuk menguji kemampuan terintegrasi Anda. Akademi akan memberi Anda tugas ketiga setelah Anda menyelesaikan dua yang pertama, dan akademi akan membiarkan Anda lulus begitu Anda menyelesaikannya. ”

Huo Yuhao benar-benar terdiam pada saat ini. Dia melirik Zhang Lexuan, dan kemudian pada Penatua Xuan di sampingnya. Dia tertawa pahit dan berkata, “Penatua Xuan, apakah Anda pikir kita bisa melakukannya dengan cara ini? Saya hanya akan tetap menjadi siswa di akademi, dan saya tidak akan lulus. Apakah itu tidak apa apa?”

Penatua Xuan berkata dengan lucu, “Ya, tentu saja Anda bisa. Akademi akan bangga selalu memiliki siswa seperti Anda. Tetapi saya harus mengingatkan Anda tentang satu hal! Huo Yuhao, akademi memiliki aturan yang sangat eksplisit bahwa siswa tidak boleh memiliki hubungan intim dengan guru. Tang Wutong sekarang menjadi asisten guru untuk akademi. Karena itu, ada masalah dengan status Anda berdua. Anda dapat terus menjadi siswa, tetapi Anda tidak akan dapat memiliki hubungan ini dengan Guru Tang di masa depan. Lakukan apa yang kamu mau.”