Soul Land 2 – Chapter 513.1

shadow

Soul Land 2 – Chapter 513.1

Kecuali jika ini adalah karya dari Douluo Utama yang telah menyembunyikan dirinya dari mata publik yang mengintip? Dan tidak mungkin sembarang Ultimate Douluo! Dia pastilah tipe Ultimate Douluo tipe spiritual yang kekuatannya jauh melebihi Naga Suci Kegelapan dan Dewa Kematian Douluo! Ini satu-satunya penjelasan yang mungkin! Faktanya, Ultimate Douluo ini bisa jadi jauh lebih kuat daripada Dewa Beast … Jika tidak, mengapa Dewa Beast gagal melindungi saya ketika saya memiliki skala terbalik? Hanya ada satu jawaban: Dewa Binatang tidak menyadari hal ini.

“Anak muda, berhentilah menebak. Dugaan Anda semua salah. ” Huo Yuhao mendengar suara lembut dari jauh. Setelah itu, ia merasakan indranya berubah menjadi semua yang jiwanya rasakan berubah menjadi kekacauan kacau. Dia bisa merasakan kekuatan tak berbentuk mengubah sekelilingnya menjadi warna-warna cerah sebelum warna-warna itu mulai pucat menjadi hitam dan putih.

Hitam dan putih bergantian terus menerus antara satu sama lain ketika Huo Yuhao mendapati dirinya morphing antara bentuk yang tak terhitung jumlahnya Tetapi terlepas dari bagaimana dunia eksternal berubah, Huo Yuhao berhasil menjaga jiwanya tetap utuh dan jauh dari bahaya.

Dia berhasil menghilangkan semua gangguan dari benaknya dan kembali ke keadaan tenang dengan berfokus pada energi spiritualnya dan mempertahankannya. Setelah kejutan sementara, dia bisa menenangkan diri. Tetapi dia tahu betul bahwa terlepas dari apa kekuatan eksternal ini, itu bukanlah sesuatu yang bisa dia hindari. Karena itu, dia tahu tidak ada gunanya melawan seseorang yang jauh lebih kuat darinya, jadi memilih untuk duduk dan menunggu langkah orang itu selanjutnya. Lagi pula, mereka tampaknya tidak memiliki niat jahat. Dia hanya menculik jiwanya. Karena saya tidak tahu apa yang Anda lakukan, yang bisa saya lakukan hanyalah menunggu.

Sementara itu hanya sebentar, rasanya seperti selamanya. Lingkungannya tiba-tiba menjadi jelas, dan sangat mengejutkan, Huo Yuhao mendapati dirinya mendapatkan kembali kendali atas jiwanya.

Dia berada di lembah pegunungan — lembah yang tampaknya tidak terlalu unik. Itu dipenuhi dengan bunga-bunga mekar, serta rumput dan pohon-pohon yang tampaknya memancarkan vitalitas. Pohon-pohon yang tinggi dan agung menyebarkan cabang dan daunnya untuk membentuk kanopi yang teduh. Di atas lembah di langit, awan pelangi melayang dari waktu ke waktu.

Huo Yuhao telah kembali menjadi manusia; tetapi dia saat ini dalam bentuk rohaninya. Satu-satunya persepsi yang dimilikinya tentang dunia luar hanya bisa digambarkan sebagai “nyaman”.

Pada saat ini, pikiran aneh terbentuk di kepalanya. Alangkah indahnya jika saya bisa menghirup udara segar di dalam lembah ini … Udara di lembah ini harus sangat menyegarkan … Itu harus diisi dengan qi alamiah langit dan bumi!

Dia mendapati dirinya beringsut menuju kedalaman lembah tanpa sadar, dan jalan berbatu segera muncul di depan kakinya. Jalan setapak, yang diapit oleh berbagai flora di sebelahnya, meluas ke kedalaman lembah. Dengan pengalaman yang dimilikinya, Huo Yuhao mampu mengidentifikasi banyak rempah dan rempah berharga. Namun, masih ada begitu banyak tanaman yang tidak bisa dikenali. Setiap orang dari mereka tampaknya dipenuhi dengan energi spiritual.

Jalan berliku terus lurus ke tengah lembah. Huo Yuhao melanjutkan langkahnya selama lebih dari sepuluh menit sampai pemandangan di depan matanya berubah tiba-tiba. Sebuah paviliun muncul di depan matanya.

Huo Yuhao bisa melihat dua orang duduk di dalam paviliun. Ada seorang pemuda tampan di sebelah kiri yang tampak berusia sekitar dua puluh tujuh tahun. Rambut panjang keemasan menutupi bahunya saat ia memancarkan aura Buddha yang mencakup semua.

Ada seorang lelaki tua duduk di seberangnya. Kepala lelaki tua itu ditutupi dengan rambut seputih salju, dan penampilannya tidak bisa lebih jelas. Namun, ia tampaknya tidak memiliki kelelahan dan getaran tanpa jiwa yang mengganggu kebanyakan orang lanjut usia. Keduanya tampaknya tidak memancarkan fluktuasi energi spiritual, dan tampaknya asyik dengan permainan catur mereka.

Huo Yuhao tidak tahu apa-apa tentang catur, tetapi dia yakin bahwa dua orang di depannya adalah orang-orang yang telah menghubungkan jiwanya ke tempat yang seperti surga ini.

Meskipun dia tidak tahu di mana tempat ini, dia sudah menenangkan dirinya setelah dibawa ke sini. Huo Yuhao berjalan perlahan ke paviliun, dan berhenti di dekat papan catur. Dia berdiri di sana dengan tenang dan mengamati permainan mereka.

Meskipun Huo Yuhao tidak tahu cara bermain catur, dia tahu bahwa seseorang tidak boleh berbicara sambil menonton permainan catur. Tidak mengganggu permainan orang lain adalah masalah sopan santun dan bersikap sopan.

Permainan catur ini tampaknya akan segera berakhir. Alis pria tua itu terkunci dalam kerutan untuk waktu yang lama sebelum dia memindahkan bidak caturnya dengan ragu-ragu. Sebaliknya, pemuda itu bereaksi dengan sangat cepat dan percaya diri, seolah semuanya berjalan sesuai perhitungannya.

“Guru, kamu telah kehilangan ketenanganmu. Saya khawatir tidak ada kesempatan Anda mengalahkan saya lagi, ”pemuda berambut emas itu tersenyum.

Lelaki tua itu mengomel sambil tertawa, “Dasar bocah cilik! Sejak kami mulai bermain catur, Anda tidak pernah memberi saya kesempatan untuk menang. Kadang-kadang, saya menyesal melatih dan membimbing Anda selama bertahun-tahun! ”

Pria muda itu mengungkapkan senyum. “Baik. Ayolah! Jangan marah! Bagaimana dengan ini? Saya akan menyiapkan makan siang untuk hari ini. ”

Pria tua itu tampak bersemangat dengan prospek saran pria muda itu ketika dia menjawab, “Benarkah ?!”

Pemuda itu mengangguk dan meyakinkan lelaki tua itu, “Memasak selalu menjadi minat saya! Mengapa saya berbohong kepada Anda ketika Anda adalah orang yang mengajari saya cara memasak? ”

Pria tua itu tampak sangat senang ketika dia menyerahkan permainan catur dan berbicara, “Oke, oke! Saya menyerah! Sekarang pergi dan siapkan makan siang untuk kita! ”

Pria muda dengan rambut emas itu mengangguk dan berkata, “Oke. Bisakah kamu menyimpan bidak catur untukku? ”

“Baik.” Pria tua itu melambaikan tangannya, dan sebelum ada yang bisa melihat bagaimana dia melakukannya, bidak catur itu melayang secara alami dan memisahkan diri menjadi kelompok-kelompok hitam dan putih sebelum kembali ke kotak-kotak di samping papan catur.

Huo Yuhao terkejut dengan apa yang baru saja dia saksikan. Orang tua itu mampu memindahkan potongan-potongan itu tanpa memberikan fluktuasi apa pun dalam kekuatannya!

Pria muda dengan rambut emas berdiri dan meregangkan sebelum menuju ke ujung paviliun. Saat dia berjalan ke sana, dia melambaikan tangannya ke Huo Yuhao sebelum berkata, “Mari bergabung dengan kami, teman kecil.”

Sebelumnya, ketika pria muda itu berbicara dengan pria tua itu, Huo Yuhao tidak merasakan sesuatu yang salah atau tidak wajar dengan cara dia berbicara. Tetapi sekarang setelah dia berbicara kepada Huo Yuhao, dia terkejut bahwa suara pemuda itu persis sama dengan suara yang dia dengar setelah jiwanya tersedot keluar dari tubuhnya. Apakah dia orang kuat yang membawaku ke sini?

Namun, tidak mungkin dia bisa menolak pemuda itu pada saat ini. Dengan demikian, Huo Yuhao mengakui undangan pria itu dan mengejarnya.

Pria tua itu tetap duduk di tempatnya saat wajahnya menunjukkan senyum. Dia bergumam pada dirinya sendiri, “Sepertinya bocah cilik itu juga mengalami saat-saat ketika emosinya goyah. Jika tidak, mengapa Anda begitu cemas? Tapi saya harus mengatakan bahwa keputusan Anda sangat tidak terduga … Bahkan, ini adalah batas gila! Ini benar-benar merebut mangsa seseorang dari rahang harimau, bukan? Tetapi saya harus mengatakan saya menyukainya. ”

Huo Yuhao mengikuti pria muda dengan rambut emas ke ujung paviliun, dan melihat sebuah halaman kecil yang tidak terlalu jauh darinya. Seluruh halaman terbuat dari kayu, dan ada beberapa anak bermain-main di dalamnya. Ada seorang wanita cantik berpakaian merah yang merawat anak-anak. Tidak terlalu jauh dari mereka, seorang wanita cantik berpakaian biru sedang makan sesuatu. Mereka semua tampak sangat bahagia.

Ini jelas sebuah keluarga yang dengan senang hati tinggal di surga yang jauh dari mata orang-orang normal. Huo Yuhao tiba-tiba merasa iri dengan apa yang dilihatnya, meskipun dia tidak yakin mengapa dia merasa seperti itu. Kapan saya bisa membentuk keluarga dengan Wutong dan hidup di surga seperti ini? Itu akan menjadi luar biasa … Kami akan memiliki beberapa anak, dan hidup bahagia selamanya.

Pria muda dengan rambut emas tersenyum dan bertanya, “Apakah kamu sangat iri dengan apa yang kamu lihat?”

Huo Yuhao mengangguk tanpa ragu-ragu.

Pria muda itu tersenyum canggung. “Sebenarnya, jika ada orang yang menjalani kehidupan seperti itu untuk waktu yang lama, dia pasti akan merasa kesepian. Saya memiliki banyak istri, tetapi mereka sering tidak ada di sekitar saya. Hanya mereka berdua — yang sebelumnya — tinggal menemani saya. Sisanya pergi untuk keluar dan bermain, dan saya tidak tahu kapan mereka akan kembali. ”

“Banyak istri?” Huo Yuhao tidak mengharapkan pemuda itu untuk berbagi dengannya. Dia tidak bisa membantu tetapi menggelengkan kepalanya dan menjawab, “Bukankah sudah satu istri yang cukup? Semakin banyak mitra yang dimiliki, semakin mungkin pula bagi orang untuk berpisah. ”

Pria muda itu tersenyum dan menjawab, “Apa yang Anda katakan masuk akal. Namun, kadang-kadang, tidak sepenuhnya tergantung pada seseorang untuk mengambil keputusan itu. Baiklah, jangan bicarakan ini lagi. Kami akan menyiapkan makan siang sekarang. Tidak mudah membuat kelompok besar orang ini bahagia dan kenyang setiap hari! ”

Saat dia berbicara, dia membawa Huo Yuhao ke sebuah kamar di dalam halaman. Hampir seperti dua wanita cantik dan anak-anak tidak melihat mereka sama sekali. Mereka hanya melanjutkan apa yang mereka lakukan.

Pria muda itu membawa Huo Yuhao ke tempat yang tampaknya merupakan dapur. Dari luar dapur, sepertinya tidak terlalu besar. Tetapi setelah memasuki ruangan, Huo Yuhao menemukan banyak kejutannya bahwa itu jauh lebih besar daripada yang terlihat. Setidaknya seratus meter persegi. Semua bahan ditempatkan secara teratur di area tertentu di dapur, sementara area lain disediakan untuk proses memasak yang sebenarnya.

Pria muda itu menginstruksikan, “Kamu bisa berdiri di sini dan menonton. Seberapa banyak Anda akan belajar akan tergantung pada seberapa banyak Anda dapat menyimpulkan dan menyerap. ” Saat dia menyelesaikan kalimatnya, dia berjalan ke area memotong.

Pada saat itu juga, Huo Yuhao bisa merasakan perubahan dalam diri pemuda itu. Napasnya tiba-tiba menjadi sedikit sesak saat gelombang tekanan yang kuat mencekik jiwa Huo Yuhao.

Setelah itu, pemuda itu bergerak. Saat dia menggerakkan tangan kanannya dengan lembut, jari telunjuk dan jari tengahnya menjulur ke dalam tas kain kecil di sebelah talenan, dan menarik pisau kecil. Pisau muncul dari tas dengan flash reflektif. Panjangnya kurang dari lima inci, dan ujungnya tampak sangat halus. Bilah dan gagangnya tampak sama panjangnya. Bilah itu tampaknya memancarkan kilatan biru Maya, dan ada juga ukiran yang tampak menyeramkan di sampingnya.

Dia melambaikan tangan kirinya dan menghasilkan piring kosong besar di hadapannya dengan mudah. Pada saat yang sama, sembilan mentimun yang mirip terbang ke arahnya.

Apakah dia benar-benar memasak? Tapi mengapa dia menggunakan pisau sekecil itu? Pisau itu bahkan lebih kecil dari pisau ukiran yang saya gunakan untuk membuat alat jiwa …

Huo Yuhao terus menonton dengan banyak pertanyaan di kepalanya.