Soul Land 2 – Chapter 515.1

shadow

Soul Land 2 – Chapter 515.1

Sementara Huo Yuhao mencoba untuk mencari tahu tekniknya, apa yang meninggalkan kesan terdalam dalam benaknya adalah beberapa kata dari suara yang dikenalnya.

“Teknik Ukiran Tarian Naga Hujan adalah teknik ukiran paling sulit dari duniaku. Setelah menjadi Dewa, saya menginvestasikan waktu luang saya ke dalam peningkatan dan pengembangan yang berkelanjutan. Seperti yang mereka katakan, penguasaan mendalam satu keterampilan tunggal akan membuka pintu ke banyak keterampilan lainnya. Anda dapat menganggap ini sebagai hadiah dari saya. Saya harap Anda dapat berupaya memahami keindahan dan seluk-beluk di balik keterampilan ini. Menggunakan Blade Ilahi Ukiran Hantu untuk melakukan Teknik Ukiran Tarian Naga Hujan akan memberi Anda kemampuan di luar imajinasi Anda. ”

Saat dia membuka matanya dan melihat nyala api biru Maya di depannya, Huo Yuhao menjadi sangat bersemangat. Sekarang, dia yakin bahwa semua yang dia alami di Alam Dewa adalah nyata. Ya, semuanya nyata!

Baik Pisau Iblis Ukir Hantu dan Teknik Ukiran Tarian Naga Hujan adalah hadiah dari Dewa Emosi.

Huo Yuhao diliputi oleh semangat dan kegembiraan. Meskipun Teknik Ukiran Tarian Naga Hujan terutama digunakan untuk ukiran, Huo Yuhao tahu itu berisi wawasan tentang Dao Besar Surga dan Bumi. Dia terkejut dengan seberapa banyak yang telah dia pelajari dalam periode yang singkat ini, dan tahu bagaimana mempelajari teknik ini lebih banyak akan membantu menjelaskan misteri Dao Besar Surga dan Bumi.

Ketika dia melihat lagi pada blok esensi setan merah, Huo Yuhao tidak lagi menunjukkan keengganan yang sama untuk bekerja dengannya. Yang tersisa hanyalah kegembiraan.

Mari kita lihat apa yang bisa dilakukan Rain Dragon’s Dance!

Huo Yuhao adalah pembelajar yang sangat cepat — ini bisa dilihat dari banyak keberhasilannya dengan meditasi yang mendalam. Teknik Ukiran Tarian Naga Hujan sudah tercetak di kedalaman jiwanya. Ini direncanakan oleh Dewa Emosi — Rong Nianbing — sehingga ia bisa mengambil teknik itu dengan cepat. Dengan demikian, setiap pemahaman awal atau bahkan penguasaan tidak akan terlalu menantang.

Huo Yuhao melambaikan tangan kanannya saat dia melihat nyala api biru – bilah – berkedut di tangannya. Setelah itu, pedang itu menebas ke depan dengan kecepatan yang tidak bisa dipercaya, meninggalkan kilatan misterius namun memikat di belakangnya.

Pada saat itu juga, sebuah chip jatuh dari sudut blok esensi setan merah tanpa suara. Hanya ketika mendarat di bangku bahwa racun api yang terbakar dilepaskan.

Sangat cepat! Rasanya sangat enak!

Saat ini, Huo Yuhao merasa seolah pedang itu telah menjadi perpanjangan dari tubuhnya. Sensasi ini sungguh luar biasa, dan nyaris membuat ketagihan.

Huo Yuhao melambaikan tangan kanannya lagi, dan sekali lagi, nyala biru Maya tampaknya hanya tersentak. Seperti yang diharapkan, esensi iblis merah tua yang keras diiris seperti wortel oleh Blade Ilahi Hantu Ukir, yang tajam melampaui kepercayaan.

Perlahan, Huo Yuhao mulai menambah kecepatan. Karena dia sudah memiliki kemampuan dasar yang penting ketika datang untuk mengukir, itu tidak terlalu menantang baginya untuk mengambil Teknik Ukiran Tari Rain Dragon.

Blade Godly Ukir Hantu tampaknya tidak memiliki kemampuan tambahan di luar ketajaman yang luar biasa.

Itu pasti senjata paling tajam yang pernah dilihat Huo Yuhao dalam hidupnya. Anehnya, tidak peduli bagaimana dia menggunakan bilahnya, bilah Pisau Iblis Ukir Hantu tidak akan menyentuh jari-jarinya atau memotongnya dengan cara apa pun.

Sebelum Blade Ilahi Ukiran Hantu, Huo Yuhao juga merasakan kesamaan dengan senjata lainnya. Tapi ini adalah pertama kalinya dia benar-benar merasakan senjata terhubung dengan jiwanya. Itu hampir merupakan perpanjangan dari kesadaran dan niatnya. Oleh karena itu, Teknik Ukiran Tarian Naga Hujan pasti akan dapat menggunakan kemampuan penuh Blade Ilahi Ukiran Hantu.

Setelah berkeliling dari Soul Tool Hall dan menginstruksikan beberapa murid yang dia rasa berbakat, Xuan Ziwen melanjutkan ke tempat Caitou berada.

Setelah Huo Yuhao, Caitou jelas yang paling berbakat. Apa yang membuat Xuan Ziwen sangat senang tentang Caitou adalah hasrat dan dedikasinya untuk meneliti alat jiwa. Meskipun Caitou tidak memiliki talenta yang menghancurkan bumi yang dimiliki oleh Huo Yuhao, fondasi Caitou sangat kuat, dan pikirannya mati karena alat jiwa. Dia telah membangun fondasi yang kuat sebagai insinyur jiwa Kelas 7, dan di mata Xuan Ziwen, Caitou pasti mampu menjadi insinyur jiwa Kelas 9. Bahkan, Xuan Ziwen percaya bahwa Caitou bahkan mungkin melampaui Huo Yuhao ketika datang ke penelitian alat jiwa.

Saat dia memikirkan hal ini, Xuan Ziwen tidak bisa membantu tetapi merasa frustrasi. Huo Yuhao, mengapa Anda tidak bisa hanya mendedikasikan perhatian dan upaya Anda untuk penelitian alat jiwa? Anda sangat berbakat, namun sangat tidak fokus dalam hal-hal seperti itu. Saya tidak bisa membayangkan apa yang dapat Anda capai jika Anda menaruh semua perhatian Anda ke dalam pembuatan alat jiwa!

Meskipun pikirannya menyimpan niat seperti itu, Xuan Ziwen cukup tahu bahwa tidak mungkin baginya untuk meyakinkan Huo Yuhao untuk berkomitmen pada alat jiwa. Dia tahu dia bukan satu-satunya yang memiliki harapan tinggi untuk Huo Yuhao. Ada sejumlah besar orang di Akademi Shrek yang berharap Huo Yuhao menjadi bintang di berbagai bidang.

Fakta bahwa Huo Yuhao bisa mengambil cuti untuk belajar bagaimana membuat alat jiwa sudah merupakan kemenangan besar baginya. Apa pun yang terjadi, Xuan Ziwen ingin Huo Yuhao menjadi insinyur jiwa Kelas 9. Begitu dia mampu membangun alat-alat jiwa Kelas 9-nya sendiri, dia akhirnya akan memahami keunggulan absolut yang dimiliki alat-alat jiwa di atas para penguasa jiwa. Begitu sampai pada tahap itu, saya tidak perlu lagi khawatir tentang dia tidak melakukan cukup usaha dalam penelitian alat jiwa. Saya yakin jika ia mengerahkan seluruh upayanya dalam pembuatan alat jiwa, ia memiliki peluang bagus untuk menjadi insinyur jiwa Kelas 10! Bagaimanapun, ia memiliki potensi untuk menjadi Douluo Tertinggi!

Sementara dia memikirkan semua hal ini, dia tiba di bengkel alat jiwa Caitou. Karena Caitou berada di bawah pengawasan Xuan Ziwen – peneliti alat jiwa yang hebat – ia mampu membuat kemajuan yang signifikan meskipun meneliti beberapa alat jiwa Kelas 8 yang sangat sulit.

Xuan Ziwen sengaja tinggal di tempat Caitou sedikit lebih lama untuk memberikan instruksi dan bimbingan yang terperinci. Meskipun dia memegang harapan besar untuk Huo Yuhao, dia menganggap Caitou sama pentingnya. Caitou adalah seorang insinyur jiwa murni, dan Xuan Ziwen percaya bahwa kadang-kadang, kerja keras lebih penting daripada bakat bawaan. Caitou jelas bukan murid yang layak diabaikan atau menyerah! Meskipun pemahaman Fan Yu tentang alat jiwa tidak bisa menyamai Xuan Ziwen, ia masih bisa membantu Caitou membangun fondasi yang kuat untuk memahami alat jiwa. Selama Caitou terus bekerja keras dan memastikan pertumbuhan kekuatan jiwanya sejalan dengan kemampuan penelitian alat jiwanya, itu tidak akan lama sebelum ia menjadi insinyur jiwa Kelas 9.

Xuan Ziwen tidak pernah pelit ketika datang untuk berbagi apa yang telah ia pelajari dan ketahui tentang alat jiwa. Karena dia serius dalam hal mengajar, dan Caitou juga sama seriusnya dalam hal belajar, hari berlalu dengan cepat bagi mereka berdua.

“Sudah waktunya untuk makan malam. Ayo, mari kita pergi dan makan sekarang. ” Xuan Ziwen menepuk bahu He Caitou saat senyum langka terbentuk di wajahnya. Dia melanjutkan, “Kamu meningkat sangat cepat baru-baru ini. Sepertinya Anda harus mengembangkan pemahaman yang lebih dalam tentang alat jiwa? ”

He Caitou tersenyum dan menjawab, “Ini semua berkat kamu.”

Xuan Ziwen tertawa, “Oh, ayolah! Yang lain mungkin tidak tahu, tetapi apakah Anda pikir saya benar-benar tidak tahu? Anda mungkin terlihat jujur ​​dan sederhana, tetapi Anda adalah orang yang sangat teliti dan pekerja keras. Kamu jauh lebih baik dari Yuhao! Akan sangat baik jika dia setengah pekerja keras darimu. ”

Ketika dia mendengar Xuan Ziwen menyebut-nyebut Huo Yuhao, Caitou hanya bisa bertanya, “Guru Xuan, mengapa kamu tidak meminta Yuhao untuk mempelajari konstruksi alat jiwa sekarang karena dia akhirnya kembali?” Dia menyadari Xuan Ziwen pada dasarnya menghabiskan seluruh hari di tempatnya.

Xuan Ziwen tersenyum licik dan menjawab, “Tentu saja aku tidak akan membiarkannya pergi semudah itu. Saya telah memberinya tugas yang sangat sulit dan menyuruhnya menyelesaikannya dalam satu hari. Datang dan ikuti saya. Saya akan menunjukkan kepada Anda bagaimana anak ini akan gagal begitu parah. Kita harus memberinya hukuman sesekali. Jika tidak, egonya akan berkembang melampaui proporsi! ”

He Caitou tersenyum. “Guru Xuan, Anda telah menganiaya Yuhao. Dia bukan seseorang yang akan membiarkan pujian pergi ke kepalanya dengan mudah. ​​”

“Hmph! Masih penting untuk membangunkan anak ini jika perlu. Kita harus menghentikannya agar tidak berpuas diri. Dalam pekerjaan seorang insinyur jiwa, kerja keras sama pentingnya dengan bakat. Tidak ada gunanya baginya untuk hanya memiliki bakat. Jika bukan karena fondasinya yang kuat, saya akan mengejarnya. ”

Setelah mendengar kata-kata gurunya, He Caitou tidak bisa menahan tawa. “Guru Xuan, kata-katamu mungkin terdengar sulit, tetapi mereka tidak bisa menyembunyikan cintamu pada Huo Yuhao. Saya tidak berpikir Anda bahkan tega mengusirnya. ”

Xuan Ziwen memelototinya dan mengancam, “Begitu! Sepertinya kalian semua berencana untuk saling melindungi, apakah begitu? Dasar bajingan! Apakah Anda ingin saya memberi Anda tugas yang mustahil besok juga? ”

“Tidak! Berpura-puralah aku tidak mengatakan apa-apa sama sekali. ” He Caitou takut setelah mendengar ancaman dari Xuan Ziwen. Dia dengan cepat menambahkan, “Sudah pasti bagi Yuhao untuk dirobohkan dan diingatkan tentang apa yang diperlukan untuk menjadi insinyur jiwa yang sukses. Kamu pastinya harus menghukumnya dengan segenap kemampuanmu! ”

“Apakah kamu masih manusia? Dia saudara junior Anda, namun Anda sedang berusaha membuatnya bermasalah. Bagaimana saya bisa membiarkan orang seperti Anda mewarisi keterampilan saya? Anda sebaiknya memperhatikan bagaimana Anda membawa diri sendiri, atau saya akan mengusir Anda! ”

“……” Mulut He Caitou berkedut, tapi dia tahu tidak ada yang bisa dia katakan.

Saat Xuan Ziwen memperhatikan muridnya yang kehilangan kata-kata, dia tertawa langka. “Baiklah, mari kita pergi dan melihat bagaimana Yuhao akan membuat lelucon dari dirinya sendiri.”

Saat dia berbicara, dia membawa He Caitou ke laboratoriumnya.

Sementara Xuan Ziwen tidak mengharapkan untuk melihat hasil dari Huo Yuhao, dia masih menyerahkan tugas kepadanya. Dia tidak pernah merencanakan Huo Yuhao menyelesaikannya dalam satu hari. Dalam benaknya, dia tahu perlu setidaknya sepuluh hari sebelum Huo Yuhao bisa menyelesaikannya.

Esensi iblis merah bukanlah lelucon. Bahkan jika itu adalah Xuan Ziwen — Gelar Hak Douluo — yang melakukannya, itu akan memakan waktu setidaknya tiga hari. Meski begitu, dia akan terpengaruh oleh racun api dari esensi setan merah. Satu-satunya alasan mengapa ia berani membiarkan Huo Yuhao bermain dengan esensi setan merah adalah karena Huo Yuhao memiliki Ultimate Ice. Dengan kemampuan ini, dia seharusnya tidak terluka dalam proses ukiran logam.

Segera, keduanya tiba di ambang pintu laboratorium. Namun, Xuan Ziwen tidak langsung masuk. Dia hanya menjulurkan kepalanya untuk melihat apa yang sedang dilakukan Huo Yuhao. Tetapi begitu dia melihat dengan baik apa yang sedang terjadi di dalam, dia meledak dengan amarah.

“Kamu bajingan manja!” Xuan Ziwen mengutuk saat dia menginjak laboratoriumnya.

Meskipun He Caitou tidak tahu apa yang sedang terjadi, dia bergegas ke laboratorium di belakang Xuan Ziwen. Meskipun tidak tahu apa yang telah dilakukan Huo Yuhao, dia tahu dari tampilan Xuan Ziwen bahwa dia mungkin sangat marah. Caitou telah memperhatikan bagaimana tatapannya tiba-tiba berubah menjadi baja, dan memutuskan untuk bergegas membantu mengurangi situasi.

Saat dia masuk melalui pintu dan melihat apa yang dilakukan Huo Yuhao, Caitou segera mengerti mengapa Xuan Ziwen sangat marah.

Huo Yuhao sedang berbaring di bangku dan tidur. Napasnya bahkan tidak bisa dipercaya, dan wajahnya memancarkan sinar yang sehat. Siapa pun dapat mengatakan bahwa ia sedang tidur nyenyak!