Soul Land 2 – Chapter 52.2 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 2 – Chapter 52.2 | Baca Novel Online

Book 8: Memajukan ke Tahun Kedua

Chapter 52.2: Armor Permaisuri Es

Wu Feng, yang berdiri di dekat Dai Huabin, menatap Huo Yuhao, matanya dipenuhi amarah. Dia tidak bisa mengerti mengapa rasa takut terhadapnya telah muncul dalam hatinya setelah pertandingan mereka, meskipun dia jelas jauh lebih lemah daripada dia. Karena perasaan inilah, selama berbulan-bulan setelah pertandingan mereka, dia tidak memberikan tantangan lain padanya.

Wu Feng tidak tahu mengapa ini terjadi, tetapi pandangan pantang menyerah di mata Huo Yuhao sering muncul di benaknya.

Dia sebenarnya menentang Raja Singa Flaming. Ini akan menjadi pertunjukan yang bagus untuk ditonton. Pikiran-pikiran jahat muncul di benak Wu Feng. Akan lebih baik jika itu membuatnya terbakar.

Flaming Lion King menyerbu keluar dari kandang binatang buas dan meraung ke langit. Surai singa yang khas menyebar ke luar dan bulunya yang berwarna merah api tampak lebih tangguh karena api yang mengelilinginya.

Itu jauh lebih kuat daripada Wind Tiger yang dihadapi Dai Huabin; tubuhnya panjang tiga meter penuh dan pundaknya selebar satu setengah meter. Otot-ototnya diuraikan secara jelas dan mata cokelatnya yang terang tampak suram. Setelah mengeluarkan raungan, itu melesat ke udara menuju Huo Yuhao.

Api di sekitar tubuhnya naik tanpa henti saat itu dibebankan ke Huo Yuhao. Nyala api begitu panas sehingga mereka mulai mendistorsi udara di sekitar mereka.

Bisakah Huo Yuhao benar-benar menghadapi Flaming Lion King selama seribu tahun? Itu bahkan lebih kuat daripada Beruang Iblis Haus Darah dan Harimau Angin yang dihadapi Wang Dong dan Dai Huabin.

Dai Huabin tidak percaya sedetik pun bahwa keajaiban seperti itu akan terjadi. Menurut pendapatnya, Huo Yuhao bahkan tidak akan bisa menerima satu pukulan pun darinya.

Huo Yuhao berdiri dengan keras saat dia menghadapi pasukan Raja Singa Flaming. Dia merilis Deteksi Spiritual dan menguncinya ke tubuhnya. Meskipun telah menghadapi seribu tahun binatang buas di masa lalu, itu akan menjadi kebohongan untuk mengatakan bahwa dia tidak gugup. Ini masih pertama kalinya dia menghadapi binatang buas tingkatannya sendiri. Namun, dia menghela nafas lega begitu dia merasakan atribut lawannya.

Pada saat ini, sudah mencapai lima puluh meter dari Huo Yuhao. Sebagian besar audiens sekarang fokus pada tubuhnya. Namun, karena fokus mereka pada Flaming Lion King, mereka tidak memperhatikan bahwa telah terjadi perubahan pada cincin jiwa Huo Yuhao.

Kali ini, perubahan itu bukan warna cincin jiwanya, tetapi lebih dari jumlah mereka. Kedua cincin jiwanya tiba-tiba menjadi satu, meskipun masih putih.

Cincin jiwa putih tunggal itu memancarkan cahaya lemah dan lemah ketika lapisan kristal tembus menutupi tubuhnya. Setiap kristal seukuran kuku, dan tidak menghalangi gerakannya meskipun sudah menutupi seluruh tubuhnya. Sebaliknya, mereka membentuk baju zirah yang terbuat dari es.

Kristal-kristal es ini semuanya heksagonal dan beraneka segi. Dengan demikian, setiap cahaya yang menyinari kristal es ini akan menghasilkan pantulan yang menyilaukan.

Setelah kristal es menutupi tubuh Huo Yuhao, Flaming Lion King tiba-tiba berhenti. Nyala api di sekitar tubuhnya menyatu dan berubah menjadi cahaya berapi-api yang identik dengan tubuhnya yang kemudian menembak langsung ke arah Huo Yuhao.

Ini adalah keterampilan bawaan Flaming Lion King, Flaming Clone Strike.

Cahaya berapi-api di sekitar tubuhnya lenyap begitu melepaskan serangan ini. Namun, kecepatan serangannya tidak berkurang sedikit pun saat terus menyerang ke Huo Yuhao.

Wasit telah mengikuti seluruh situasi dengan cermat. Dia merasa agak terkejut ketika lapisan kristal es muncul di tubuh Huo Yuhao. Apa jiwa bela dirinya? Selanjutnya, para penonton baru saja menyadari bahwa dua cincin jiwanya sekarang hanya cincin jiwa tunggal.

Fenomena aneh ini membuat kedua wasit linglung sejenak. Tentu saja, ini menyia-nyiakan waktu mereka; pada saat mereka kembali sadar dan menyadari bahwa Huo Yuhao mungkin tidak mampu menahan serangan Flaming Lion King, itu sudah sampai padanya.

Du Weilun sudah bangkit dengan tangan kanannya menunjuk ke bawah. Dia secara alami bisa melihat bahwa kedua wasit tidak akan bisa datang tepat waktu untuk membantu Huo Yuhao.

Yan Shaozhe menjentikkan lengan bajunya dan memblokir tangan Du Weilun. Dia sedikit tersenyum dan berkata, “Tidak perlu.”

Pada saat itu, Flaming Clone Strike sudah menyerang Huo Yuhao.

Tangisan tercengang mulai berdering di seluruh stadion, baik Zhou Yi dan Wang Yan bergegas ke arena secara bersamaan. Namun, mereka tiba-tiba berhenti setelah mengambil tiga langkah; mereka baru saja menyaksikan pemandangan yang ajaib.

Tepat ketika Flaming Clone Strike singa itu bertabrakan dengan tubuh Huo Yuhao, lapisan kabut putih melonjak dari tubuhnya. Segera setelah itu, bayangan ilusi melintas di belakang tubuhnya. Setelah itu, keterampilan singa menghilang tanpa jejak. Seolah-olah itu tidak pernah terjadi sejak awal.

Setelah kabut putih menghilang, tubuh Huo Yuhao kembali ke keadaan normal. Dia menggenggam tangannya di belakang punggungnya dan menatap singa dengan dingin. “Enyahlah!” dia berteriak dengan suara keras.

Singa besar itu tiba-tiba menggigil sebelum berbalik dan lari dengan ekor di antara kakinya. Penampilannya yang ketakutan seolah-olah telah melihat sesuatu yang sangat menakutkan. Namun, hanya Huo Yuhao yang berdiri di sana, dengan sikap yang benar-benar acuh tak acuh.

Kedua wasit dibiarkan takjub. Terakhir kali, seratus tahun jiwa telah lumpuh karena ketakutan dan kali ini, seribu tahun jiwa telah takut sampai melarikan diri. Selanjutnya, dia telah menahan serangannya tanpa melepaskan cincin jiwa seratus ribu tahun!

Apa yang terjadi? Semua guru di arena bingung.

Yan Shaozhe perlahan bangkit, berbalik ke arah Du Weilun dan berbicara, “Aku akan kembali sekarang. Huo Yuhao mendapat nilai penuh untuk tes kemajuannya. Saya menginginkan anak ini. ”

Dengan itu, dia maju selangkah dan meninggalkan panggung tinggi. Kemudian, dia melintas di langit dan menghilang.

Dari semua penonton yang menyaksikan pertandingan, satu-satunya orang yang jelas melihat apa yang telah dilakukan Huo Yuhao adalah Yan Shaozhe.

Setelah dia diserang oleh Flaming Clone Strike singa, kabut putih telah mengalir dari tubuh Huo Yuhao. Pada saat yang sama, armor es kristal yang dia kenakan telah berubah menjadi hijau jade. Selain itu, gambar ilusi muncul di belakangnya saat kabut putih melayang ke atas.

Itu adalah kalajengking setinggi satu setengah meter dan Yan Shaozhe jelas telah melihat kalajengking itu dengan dingin menatap Flaming Lion King dengan mata berwarna kuning kristal. Pada saat yang tepat, singa … telah mengencingi dirinya sendiri …

Ini bukan rasa takut yang disebabkan oleh keterampilan tiruannya, tetapi intimidasi sejati yang disebabkan oleh atribut jiwa bela dirinya. Itu seperti intimidasi Harimau Putih Dai Huabin yang dilepaskan ke arah Harimau Angin.

Emosi Yan Shaozhe melonjak hebat saat dia buru-buru pergi. Sudah 76 tahun sejak dia memasuki Akademi Shrek, tapi ini adalah elemen bela diri Ultimate ultimate pertama yang dia lihat.

Ultimate Ice, ini adalah atribut Ultimate Ice!

Flaming Lion King tipe api takut sampai melarikan diri oleh jiwa bela diri Jenis Es Ultimate Huo Yuhao. Ini adalah penindasan mutlak yang berasal dari atribut mereka!

Hanya Yan Shaozhe yang mampu melihat semuanya dengan jelas dan dia telah membuat banyak keputusan sebagai hasilnya. Keterampilan yang baru saja dirilis Huo Yuhao disebut Armour Empress Ice, dan itu adalah skill lain yang diberikan cincin jiwa Empress Ice empat ratus ribu tahun kepadanya. The Pincer Ice Empress dan Ice Empress ‘Armor adalah keterampilan ilahi mutlak. Hanya saja, Huo Yuhao saat ini tidak dapat mengungkapkan kekuatan mereka yang sebenarnya. Namun, kekuatan yang dibutuhkan untuk mengirim lawan tipe api yang melarikan diri melalui penindasan unsur tidak menimbulkan masalah baginya.

Yan Shaozhe telah pergi lebih awal karena dia telah melihat apa yang telah dia lihat. Sekarang, yang perlu dia lakukan adalah mencari cara untuk membuat Huo Yuhao tinggal di Departemen Jiwa Bela Diri tanpa kehilangan muka.

Senyum sedikit menyeramkan muncul di wajah Yan Shaozhe. Qian Duoduo, ah, Qian Duoduo. Aku tertarik dengan rencanamu kali ini, tapi mari kita lihat siapa yang tertawa terakhir. Departemen Martial Jiwa saya adalah departemen nomor satu sejati di benua ini dan kami memiliki hal-hal tertentu yang tidak dimiliki Departemen Alat Jiwa Anda. Jika Dekan ini tidak ragu untuk tidak mengeluarkan biaya, hehe … itu semua layak untuk elemen Ultimate!

Keheningan di arena menghilang setelah kepergian Yan Shaozhe, dan semua penonton mulai gempar.

Apa yang sebenarnya terjadi di dunia?

Prestasi Dai Huabin sebelumnya untuk membunuh seribu jiwa buas sudah cukup untuk mengejutkan mereka, tetapi Huo Yuhao bahkan belum bergerak. Namun, dia mengirim lawannya melarikan diri hanya dengan menahan satu pukulan darinya. Ini bahkan lebih menakjubkan daripada pembunuhan langsung!

Tapi, apa yang dia gunakan untuk mencapai ini? Lagipula, dia tidak diizinkan menggunakan tiruannya!

Mata percaya diri Dai Huabin berubah agak linglung. Dia bergumam pada dirinya sendiri, “Bagaimana ini bisa terjadi, bagaimana mungkin ini …?”

Pada saat ini, suara Du Weilun menggema di seluruh arena, “Tes Huo Yuhao sudah berakhir. Menurut evaluasi Dean, Huo Yuhao telah memperoleh 150 nilai. Dia lulus dengan nilai penuh. ”

“Ah” Teriakan heran dari berbagai siswa segera terdengar. Mereka bahkan tidak tahu bahwa Dekan telah menyaksikan ujian kemajuan ini. Tanpa ragu, pengumuman Du Weilun tentang skor Huo Yuhao telah dibuat lebih persuasif dengan penggunaannya atas nama Dean.

Huo Yuhao perlahan berjalan kembali ke daerah di mana siswa Kelas 1 sedang menunggu. Pada kenyataannya, bahkan dia tidak tahu bahwa situasi seperti ini akan terjadi. Bahkan bukan niatnya sendiri untuk meneriakkan kata ‘Scram’; pada saat itu, Permaisuri Es telah bangun. Permaisuri Es telah mendesaknya untuk meneriakkan itu dan sebagai hasilnya Raja Flaming Lion benar-benar takut dungu…. Kekuatan Ice Empress Jade Scorpion benar-benar menakutkan.

Tanpa menunggu Huo Yuhao kembali, Wang Yan secara naluri berlari mendekatinya. Meskipun penglihatannya tidak sebagus milik Yan Shaozhe, penelitiannya di bidang jiwa bela diri sangat mendalam. Selain itu, ia kurang lebih memahami kemampuan Huo Yuhao yang membuatnya mendapatkan beberapa ide tentang apa yang sebenarnya terjadi.

“Yuhao, kamu, barusan, skill jiwa yang kamu gunakan barusan, apa yang terjadi? Kedua cincinmu menjadi satu cincin … jangan bilang kau punya dua jiwa bela diri? Jiwa bela diri kedua milik elemen Es? ”

Kata-kata Wang Yan terdengar seperti serangkaian tembakan meriam.

Huo Yuhao mungkin bisa menyembunyikan kebenaran dari orang lain, tapi Wang Yan selalu memperlakukannya dengan sangat baik. Selain itu, dia selalu sangat prihatin dengan pertumbuhan Huo Yuhao. Penghormatan tulus yang dipegang Huo Yuhao terhadap Guru Wang tidak kurang dari penghormatan yang ia pegang untuk Fan Yu dan Zhou Yi. Dia mengangguk pelan, menegaskan dugaan Wang Yan.