Soul Land 2 – Chapter 524.3

shadow

Soul Land 2 – Chapter 524.3

Lima hari kemudian.

Suasana di Radiant City terasa jelas lebih serius dan mengesankan dibandingkan dengan yang normal. Dini hari, kota yang biasanya ramai menjadi sangat sunyi. Terlepas dari beberapa toko yang menjual kebutuhan sehari-hari, sebagian besar toko memilih untuk berhenti berbisnis untuk hari itu.

Ini karena itu adalah hari Upacara Pengorbanan Besar.

Kaisar Kekaisaran Sun Moon, Xu Tianran, akan berada di pinggiran kota untuk menghadiri upacara. Dia akan memberi penghormatan kepada langit dan bumi, serta leluhur Kekaisaran Bulan Matahari.

Wilayah Kekaisaran Matahari Bulan telah berkembang pesat dalam waktu singkat setelah Xu Tianran naik takhta. Upacara ini lebih merupakan upacara untuk memamerkan prestasinya. Pada saat yang sama, dia memperingatkan semua orang untuk bersiap-siap pada hari dia memerintah seluruh benua

Persiapan untuk Upacara Pengorbanan Agung ini telah berlangsung selama berbulan-bulan. Banyak sumber daya, termasuk pekerja, uang dan bahan, digunakan untuk upacara ini.

Banyak warga mengalir keluar kota pada dini hari. Mereka datang ke pinggiran dan bersiap untuk menyaksikan dimulainya upacara yang mulia ini.

Di jalan-jalan utama Kota Radiant, para prajurit mengenakan helm saat mereka berdiri di samping. Seluruh tempat itu dijaga ketat. Aura yang intens dan khusyuk memenuhi seluruh kota.

Warga melanjutkan ke pinggiran selatan secara teratur di bawah mata tentara.

Upacara ini sangat luar biasa. Untuk itu, Kekaisaran Sun Moon telah mengerahkan pasukan lebih dari seratus ribu orang.

Di pinggiran selatan, sebuah altar pengorbanan besar telah dibangun setengah bulan lalu. Altar adalah platform yang berbentuk aneh. Sisi kiri berbentuk lingkaran, sedangkan sisi kanan seperti bulan sabit. Arti penting dari desain semacam itu berkaitan dengan Matahari dan Bulan, yang melambangkan Kekaisaran Bulan Matahari.

Altar pengorbanan melingkar itu luasnya lebih dari sepuluh ribu meter persegi, dan tingginya mencapai seratus kaki. Itu benar-benar terbuat dari granit. Bahkan ada platform enam lantai di atas platform asli. Setiap cerita dari platform ini berbentuk persis seperti platform aslinya, hanya saja ukurannya semakin kecil. Platform di atas hanya berukuran seribu meter persegi.

Dari bawah ke atas, warna platform masing-masing merah, oranye, kuning, hijau, nila, biru dan ungu. Mereka mewakili warna pelangi, dan menandakan segala sesuatu di langit dan bumi.

Ada total delapan tangga batu di sekitar altar pengorbanan. Mereka semua menuju ke puncak.

Altar ini tidak hanya digunakan satu kali. Itu diturunkan dari generasi ke generasi, dan satu-satunya tujuan adalah untuk memberi penghormatan kepada surga.

Altar itu dijaga ketat. Ada formasi jiwa di masing-masing dari empat arah mata angin. Meskipun skala formasi jiwa tidak sebesar seperti legiun insinyur jiwa mereka, formasi jiwa ini dibangun oleh Sun Moon Imperial Soul Engineer Legion. Teknologi yang digunakan adalah yang paling canggih saat ini.

Dari seratus ribu tentara pria yang dikerahkan untuk upacara ini, empat puluh ribu penjaga mezbah. Sisanya ditempatkan di tempat lain. Sebagian besar prajurit bertanggung jawab untuk menjaga ketertiban.

Langit sudah mulai berubah cerah. Matahari bersinar di altar agung yang megah, yang memancarkan cahaya pelangi. Dari jauh, itu adalah pemandangan yang luar biasa.

Ketujuh altar yang digabungkan mencapai ketinggian total seratus kaki, yang jauh lebih tinggi daripada gedung pencakar langit tertinggi di Radiant City. Itu pasti menjadi salah satu struktur simbolis Kekaisaran Bulan Matahari di masa depan.

Di bawah perintah tentara, warga berkerumun di sekitar altar sampai hampir tidak ada ruang yang tersisa. Ada lebih dari dua puluh juta warga di Kekaisaran Sun Moon. Mereka membentuk inti dari kekaisaran. Bahkan jika tidak ada sepuluh juta orang di sini untuk menonton hari ini, masih ada beberapa juta. Seluruh tempat itu padat penduduk saat ini, dan sulit untuk melihat ujung lautan manusia.

Waktu upacara ditetapkan sekitar pukul sembilan pagi. Energi dari matahari adalah yang terkuat saat itu, dan itu menandakan kenaikan terus menerus Kekaisaran Sun Moon di masa depan.

Di kejauhan, sekelompok mengenakan kuning cerah perlahan-lahan berjalan menuju altar pengorbanan dari Radiant City.

Ketika kelompok ini lewat, para prajurit membuka jalan bagi mereka. Di depan, ada sedan naga besar yang dibawa oleh seribu dua puluh empat orang. Sedan itu dilapisi sutra satin, dan ada gambar naga terbang bersulam sutra. Namun, gambar Matahari dan Bulan disulam di posisi paling inti sedan.

Ini adalah sedan naga Xu Tianran. Pada saat ini, Xu Tianran duduk di sedannya. Dia mengenakan mahkota sembilan naga, emas keunguan di kepalanya, dan mengenakan jubah brokat elegan yang hanya cocok untuk Kaisar Kekaisaran Bulan Matahari.

Ju Zi, yang duduk di sampingnya, juga mengenakan jubah istana berwarna kuning cerah yang sangat elegan. Dia tersenyum di wajahnya, dan hiasan kepalanya dihiasi dengan permata paling mahal.

Tirai di sekitar sedan dinaikkan, sehingga semua warga bisa melihat pasangan paling kuat di dunia.

“Hidup Mulia!” Para prajurit mengangkat senjata mereka dan menyapa Xu Tianran pada saat bersamaan.

Tiba-tiba, semua warga berlutut ke arah sedan pada saat bersamaan.

Xu Tianran tampak sangat bermartabat saat dia duduk di sedan. Dia juga merasa sangat bangga pada dirinya sendiri pada saat ini.

Ketika dia kehilangan kakinya, dunianya tampak benar-benar gelap. Namun, dia sekarang adalah penguasa Kekaisaran Sun Moon. Dia bahkan penguasa masa depan seluruh benua.

Ketika dia melihat jutaan orang membungkuk kepadanya, Xu Tianran bisa merasakan keberuntungan dan keberuntungan datang ke arahnya. Perasaan itu ajaib.

Memberi penghormatan kepada surga hanyalah sebuah tindakan, tetapi menyatukan orang-orang penting untuk menstabilkan kekaisaran. Melakukan upacara seperti itu adalah apa yang ingin dilakukan Xu Tianran setelah ia naik takhta.

Selama dua tahun terakhir, tiga kerajaan di Douluo Continent yang asli telah membuat perkembangan pesat. Mereka telah mengembangkan alat jiwa mereka dan merekrut lebih banyak tentara. Tapi bukankah itu sama untuk Kekaisaran Sun Moon?

Xu Tianran mendapatkan ritme yang tepat. Pada awalnya, posisinya sebagai Kaisar tidak terlalu stabil. Namun, dia berdiri tegak dan memulai invasi dengan dukungan Gereja Roh Kudus.

Mengapa? Itu untuk mengalihkan perhatian dari konflik internal di kekaisaran. Apakah pejabatnya mendukungnya atau tidak, mereka tahu apa yang harus dilakukan selama mereka cukup cerdas. Mengalahkan musuh mereka adalah prioritas utama.

Ju Zi juga tidak mengecewakan. Dia mengandalkan akalnya dan bakat militer yang menakjubkan untuk melepaskan keuntungan penuh dari pasukan Kekaisaran Sun Moon, mendominasi Star Luo dan Heavenly Soul Empires. Pada akhirnya, ia mencapai hasil yang luar biasa.

Meskipun perang sudah berhenti sebelum Kekaisaran Jiwa Surgawi benar-benar diduduki, orang tidak dapat menyangkal fakta bahwa Xu Tianran telah memperluas Kekaisaran Bulan Matahari. Pada titik ini, ia memilih untuk memperlambat serangannya dan memperkuat pertahanan kekaisaran setelah mendengarkan saran Ju Zi. Sebaliknya, kekaisaran akan beralih ke teknologi alat jiwa untuk mendapatkan kepercayaan dan rasa hormat dari orang-orang di Kekaisaran Jiwa Surgawi yang diduduki. Pada saat yang sama, Xu Tianran mengalihkan perhatiannya ke dalam.

Karena prestasi yang dibuat selama perang, ada jauh lebih sedikit keberatan. Kehamilan Ju Zi dan kelahiran Putra Mahkota juga berfungsi untuk semakin mengkonsolidasikan posisi Xu Tianran. Hanya dalam dua tahun, dia benar-benar membungkam semua keraguannya. Dia sekarang adalah penguasa sejati kerajaannya.

Namun, semua ini masih belum cukup untuk memuaskan keinginannya. Dia terlalu ambisius. Dia ingin menguasai seluruh dunia dan seluruh Benua Douluo. Dia ingin membalas Perang Suci bahwa Kekaisaran Sun Moon telah kehilangan empat ribu tahun yang lalu.

Inilah sebabnya dia ingin memberi penghormatan kepada surga. Dia ingin menggunakan upacara ini untuk memberi tahu dunia bahwa Benua Douluo adalah miliknya dan Kekaisaran Sun Moon. Setelah upacara ini, Perang Suci akan dimulai.

Ju Zi diam-diam duduk di sebelah Xu Tianran. Dia bisa merasakan panas dari tubuhnya. Itu bukan perubahan suhu tubuhnya, tetapi manifestasi ambisinya. Dia seperti Matahari ketika semua orang memperhatikannya, melepaskan cahaya terang namun dominan dari tubuhnya.

Ju Zi menyeringai di wajahnya. Setelah melahirkan, dia tampil lebih berkelas, anggun dan dewasa. Sosoknya juga menjadi lebih menggairahkan. Kulitnya yang semula mulus dan halus bahkan lebih lemChapter sekarang.

Xu Tianran menepuk tangan Ju Zi dan menyentaknya kembali ke akal sehatnya.

Ju Zi tersenyum ketika dia berkata, “Selamat, Yang Mulia. Anda adalah Kaisar Keabadian. ”

Xu Tianran juga mengungkapkan senyum di wajahnya, “Tidak peduli apa yang saya miliki, saya akan membagikannya kepada Anda. Apakah Anda masih tidak bahagia? Saya tidak membawa Putra Mahkota karena dia terlalu muda. Dia akan takut melihat begitu banyak orang. ”

Ju Zi menggelengkan kepalanya dengan lembut dan menjawab, “Mengapa aku tidak bahagia? Keputusan Anda benar. Saya sudah memikirkannya. ”

Xu Tianran menjawab, “Sangat baik Anda mengerti. Setelah upacara selesai, saya akan mengikuti Anda untuk melihat Yunhan. ”

“Baik.” Ju Zi mengangguk.

Dia secara alami tahu mengapa Xu Tianran tidak ingin membawa putranya untuk upacara ini. Ini karena dia bukan putra kandungnya. Apalagi, bagaimana jika mereka terkait secara biologis? Mengingat karakternya, dia ingin menjadi Kaisar Keabadian. Mimpinya didahulukan dari segalanya. Baginya, Putra Mahkota hanyalah alat. Tentu saja, dia juga alat.

Akhirnya, sedan naga tiba di depan altar.

Xu Tianran berdiri dan memegang tangan Ju Zi sebelum memperlambat turun dari sedan naga. Setelah ini, mereka berjalan ke altar.

Saat ini, platform bawah altar dipenuhi oleh orang-orang. Mereka yang cocok berada di altar adalah semua tokoh penting di Kekaisaran Sun Moon. Bagi mereka, berada di sini adalah suatu kehormatan mutlak.

Sorak-sorai warga sangat meriah. Sangat mencengangkan! Gelombang suara yang diciptakan oleh beberapa juta orang bergema sangat jauh.

Xu Tianran tersenyum di wajahnya. Ju Zi bukan satu-satunya yang bisa merasakan kilapnya. Semua orang di altar juga bisa merasakannya. Hati mereka bergetar, mereka berlutut dan membungkuk kepadanya.

Mereka bisa merasakan bahwa Kekaisaran Matahari Bulan akan memerintah seluruh benua dalam waktu dekat.

Xu Tianran tidak cepat, tapi dia mantap. Ketika dia mencapai platform keenam, dia secara alami melepaskan tangan Ju Zi. Ju Zi berhenti dan menyaksikan ketika dia naik ke platform ketujuh.

Ya, dia adalah satu-satunya yang naik ke platform ketujuh.

Platform ketujuh dihiasi dengan banyak pola elegan. Array heksagram besar memantulkan cahaya keemasan redup. Di tengah array hexagram ini, gambar Matahari dan Bulan menyilaukan. Matahari itu emas, sedangkan Bulan berwarna perak. Emas dan perak berpotongan dan saling melengkapi.