Soul Land 2 – Chapter 527.1

shadow

Soul Land 2 – Chapter 527.1

Sepuluh bayangan kembali tanpa suara lima belas menit kemudian. The Heavenly Sun Douluo memimpin, dan dia memegang tas saat dia segera menurunkan suaranya begitu dia menyentuh tanah dan berkata, “Ayo pergi. Radiant City telah meningkatkan keamanan di seluruh kota, jadi mari kita pergi dari sini. Anda kembali memegang kendali, Yuhao. ”

Huo Yuhao bisa tahu dari ekspresi serius Surgawi Sun Douluo bahwa dia tahu tentang kematian Tubuh Douluo.

Dia mengangguk, dan segera berbagi Deteksi Spiritual dengan semua orang. Yang lain tidak menunda saat mereka naik ke udara dan naik ke langit.

Tapi Huo Yuhao baru saja membawa semua orang ke udara ketika ekspresi tercengang muncul di wajahnya. Kekuatan spiritualnya sangat tajam, dan hal pertama yang harus dilakukan untuk membagikan Deteksi Spiritualnya adalah untuk melindungi semua orang di sekitarnya. Seharusnya ada enam belas orang termasuk Titoul Douluo, Tang Wutong, dan dirinya sendiri, karena Tubuh Douluo akan hilang dari lineup awal mereka.

Tetapi ketika dia membawa semua orang ke udara, dia bisa dengan jelas mendengar detak jantung ketujuh belas. Ada bentuk kehidupan lain dalam genggaman Surgawi Sun Douluo.

Apa itu?

Huo Yuhao secara tidak sadar merentangkan Deteksi Spiritualnya, dan hal pertama yang dia rasakan adalah gelombang spiritual yang lemah tapi lemah. Itu adalah dunia yang terpisah dibandingkan dengan Titled Douluo itu, tetapi undulasi spiritual yang lembut ini membuat hatinya bergetar kuat ketika sensasi yang tak dapat dijelaskan menjalari seluruh tubuhnya.

Hal pertama yang muncul dalam Deteksi Spiritualnya adalah kain bedong kecil, yang berisi bayi yang tertidur lelap. Detak jantung dan gelombang spiritual itu milik bayi!

……

Di dalam istana kerajaan Sun Moon Empire!

“Apa? Putra mahkota telah … “Ju Zi menatap gadis pelayan yang melapor kembali padanya, gemetaran. Warnanya benar-benar mengering dari wajahnya.

“Tidak tidak…!” Ju Zi berteriak histeris saat dia dengan gilanya masuk ke kamarnya. Bahkan seseorang setenang dia hancur ketika dia menemukan bahwa anaknya menghilang ke udara.

Dia sangat tenang ketika Tubuh Douluo, Du Busi meledakkan inti jiwanya dan menyebabkan bencana apokaliptik.

Dia masih tenang ketika dia menyaksikan suaminya, Kaisar Kekaisaran Sun Moon, Xu Tianran jatuh dari alas pengorbanan.

Tetapi ketika dia mengetahui bahwa daging dan darahnya tiba-tiba hilang, bagaimana dia bisa tetap tenang? Dia tidak bisa repot-repot menjangkar situasi keseluruhan saat dia berlari kembali ke kamarnya, gila.

……

“Anak ini adalah …” Huo Yuhao menatap Matahari Surgawi Douluo dengan mata lebar dan rahang terbuka. Meskipun dia sudah bisa menebak dengan samar identitas bayi yang sangat muda ini, dia masih merasa agak sulit untuk dipercaya.

Ekspresi memalukan muncul di wajah Surgawi Sun Douluo. “Kami tidak punya pilihan lain. Bagaimana kita bisa mengirim Kekaisaran Sun Moon berantakan tanpa melakukan ini? Sayang sekali kami tidak bisa membunuh Xu Tianran. Jika tidak, Kekaisaran Matahari Bulan pasti akan turun ke kekacauan, dan tiga kerajaan asli Douluo Benua tidak akan lagi terbebani. ”

Huo Yuhao sangat terkejut. Tang Wutong sama-sama tercengang, karena mereka tidak pernah berharap bahwa tujuan sebenarnya dari tiga kekaisaran mengirim lima belas Titled Douluo, dengan harga pengorbanan bunuh diri Tubuh Douluo, adalah bayi mungil ini.

Setiap keraguan dalam pikiran Huo Yuhao menguap pada saat ini. Dia akhirnya mengerti apa misi sebenarnya operasi ini.

Mereka tidak di sini untuk satu tugas, mereka di sini untuk dua: membunuh Xu Tianran dan menculik putra mahkotanya, Xu Yunhan.

Alasan mengapa Tubuh Douluo, Du Busi begitu rela mengorbankan dirinya mungkin banyak berhubungan dengan kondisi tubuhnya. Kalau tidak, tidak ada alasan bagi individu yang tangguh untuk bunuh diri seperti itu. Dia menempatkan hidupnya sendiri di garis dengan tujuan membunuh Xu Tianran, dan pada saat yang sama, dia menggunakan kekuatannya yang tangguh untuk menarik semua perhatian kekuatan inti Kota Radiant. Dia melakukan itu untuk menciptakan kesempatan bagi Surgawi Sun Douluo dan yang lainnya.

Seperti yang dikatakan Matahari Surgawi Douluo, jika Xu Tianran dibunuh dan putranya hilang, Kekaisaran Sun Moon, yang baru saja menetap, akan turun ke dalam kekacauan.

Situasi ini adalah yang paling diinginkan oleh tiga kerajaan asli benua itu, dan rencana ini dibuat sempurna dengan pengorbanan Tubuh Douluo.

Tapi ini lima belas Judul Douluo! Beberapa individu terkuat di dunia benar-benar bergerak melawan bayi.

Huo Yuhao akhirnya mengerti mengapa Duke Macan Putih memiliki wajah yang memalukan sebelum mereka meninggalkan Pegunungan Ming Dou. Mereka tidak bisa mengalahkan musuh-musuh mereka dalam perang, jadi mereka harus bergerak pada anak-anak mereka. Tidak peduli seberapa perang yang kejam itu, metode tercela seperti itu memenuhi hatinya dengan penghinaan dan penghinaan.

Ini terutama karena anak yang mereka culik bukan hanya putra Xu Tianran, dan dia bukan hanya putra mahkota Kekaisaran Sun Moon. Dia juga putra Ju Zi!

Gambar Ju Zi runtuh karena kesedihan segera muncul di pikiran Huo Yuhao. Ju Zi adalah seorang yatim piatu, dan setiap anggota keluarganya tewas dalam perang. Ini sudah menyebabkan kepribadiannya sedikit berubah. Sekarang dia punya anak, darah dan dagingnya sendiri, tetapi anaknya tiba-tiba diambil darinya. Tidak sulit membayangkan pukulan seperti apa yang akan dia ambil.

The Heavenly Sun Douluo tidak menjelaskan lebih jauh, dan mereka dengan cepat melaju ke kejauhan. Huo Yuhao menarik Tang Wutong, dan mereka masih menggunakan Imitasi dan Deteksi Spiritual untuk mengendalikan formasi. Tapi pikiran Huo Yuhao terasa sangat sesak.

Alasan mengapa Tubuh Douluo memilih untuk mengorbankan dirinya sendiri daripada secara pribadi menculik anak ini mungkin juga karena rasa bersalah dan malu!

Tapi … tapi bagaimana mereka bisa punya rencana seperti itu …

Huo Yuhao menutup matanya dengan menyakitkan.

Tang Wutong menyampaikan pesan ke pikirannya. “Kamu harus tetap tenang, Yuhao. Ayo tinggalkan tempat berbahaya ini dulu sebelum yang lainnya. ”

“Ya,” Huo Yuhao mengangguk dengan lembut. Dia tahu bahwa tidak ada yang bisa dia lakukan, setidaknya tidak sekarang. Di depan empat belas Titled Douluo, dan juga ketika hati semua orang merasa berat karena kematian Du Busi, tidak ada yang bisa dia katakan yang akan mengubah keadaan. Sebaliknya, kata-katanya akan kontraproduktif. Mereka harus meninggalkan tempat ini terlebih dahulu, dan dia harus memenuhi janjinya kepada Tubuh Douluo dan membawa semua orang kembali.

Hanya tiga puluh menit setelah mereka pergi, Radiant City meledak seperti sarang lebah yang telah tertusuk. Setiap penguasa jiwa yang kuat, setiap individu dari Gereja Roh Kudus, dan setiap prajurit dari pasukan segera bergerak keluar untuk mencari putra mahkota mereka.

Xu Tianran terbangun di dalam istana kerajaan Radiant City.

Dia bersandar di ranjang, dan wajahnya sepucat mungkin, tetapi matanya penuh dengan kebencian dan kebencian.

Dia terluka sangat parah, dan bukan hanya tubuhnya yang terluka. Yang lebih menakutkan adalah arwahnya telah rusak parah, dan lautan rohaninya hampir hancur. Jika serangan terakhir Tubuh Douluo tidak terhalang oleh dua penghalang dan alat jiwa defensif tipe 9 spiritual pribadinya, ia mungkin akan sepenuhnya dimusnahkan oleh tekanan luar biasa itu.

Tapi mimpi buruknya kembali begitu dia bangun. Pangeran mahkotanya, Xu Yunhan, telah diculik oleh orang tak dikenal.

Xu Tianran sudah membunuh banyak orang karena ini. Meskipun wajahnya seputih kertas, dia tidak bisa menyembunyikan pembunuhan yang mendalam di matanya!

“Baik sekali. Bagus, Tubuh Douluo. Sangat bagus, Gereja Roh Kudus! ” Xu Tianran menggertakkan giginya begitu keras hingga dia hampir menghancurkannya.

Jika Tubuh Douluo tidak mengorbankan dirinya sendiri, bagaimana dia bisa menarik perhatian semua orang? Jika Gereja Roh Kudus tidak egois, bagaimana mungkin para penculik yang kuat ini berhasil?

Xu Tianran penuh kebencian, dan dia ingin membunuh semua orang di sekitarnya. Dia baru saja mengkonsolidasikan tahtanya, dan Upacara Pengorbanan Besar ini akan menjadi titik awal sejati kerajaannya yang mulia. Tetapi sesuatu seperti ini harus terjadi.

Upacara Pengorbanan Besar terpaksa berakhir, dan begitu banyak nyawa warga negara hilang. Ini merupakan pukulan berat bagi reputasi dan pengaruhnya, dan yang lebih penting, seseorang telah menculik putra mahkota.

“Berhenti menangis!” Xu Tianran menggeram pada Ju Zi, yang berlutut di bawahnya. Dia mulai batuk tak terkendali setelah berseru.

Ekspresi Ju Zi bahkan mungkin lebih pucat daripada ekspresi Xu Tianran. Suaranya bergetar saat dia berkata, “Yang Mulia, Yang Mulia! Anda harus menyelamatkan Yunhan, Anda harus menyelamatkannya! Dia baru berusia satu tahun dan tiga bulan! ”

“Bangun.” Xu Tianran menurunkan suaranya saat dia berbicara.

Ju Zi menopang dirinya di atas meja di sampingnya dan berjuang untuk berdiri.

Xu Tianran menunjuk ke tempat tidur di depannya, dan Ju Zi pergi untuk duduk. Dia tampak seperti kehilangan semangat pada saat ini.

“Ju Zi, aku mengerti apa yang kamu rasakan. Tapi sekarang, kamu harus mengerti apa yang orang-orang inginkan dengan menculik Yunhan. ”

Tentu saja Ju Zi mengerti. Tetapi semakin dia mengerti, semakin dia merasa sedih. Matanya dipenuhi dengan ekspresi memohon saat dia berkata, “Yang Mulia, Yunhan adalah anak kita! Dia adalah putra mahkota Anda! Apa pun yang terjadi, Anda harus menyelamatkannya. Aku memohon Anda. Aku memohon Anda!”

Ekspresi brutal melintas di mata Xu Tianran. “Selamatkan dia? Bagaimana saya menyelamatkannya? Para penculiknya pastilah kaki tangan Douluo, dan tujuan mereka sederhana. Mereka ingin menghentikan saya memulai kembali perang, menghentikan saya menginjak-injak tiga kerajaan benua. Apakah mereka benar-benar berpikir bahwa mereka dapat menghentikan saya seperti itu? Jika saya dapat memiliki satu putra, maka saya dapat memiliki satu putra. Karena mereka telah mengambil putra mahkota, maka aku akan mengorbankan hidup mereka untuk membayarnya. Ju Zi, kamu harus segera mengumpulkan dirimu. Aku bisa membiarkanmu memimpin pasukan, dan segera melancarkan serangan terhadap mereka. Gunakan darah mereka untuk membayar putra kami! ”

“Tidak—” Ju Zi menjerit histeris, dan ekspresinya segera menjadi seputih kertas. Dia tidak pernah berharap Xu Tianran mengatakan sesuatu seperti itu setelah beberapa saat. Kata-katanya tidak diragukan lagi merupakan hukuman mati bagi putranya!

Semua itu berbicara tentang bagaimana ia dapat memiliki yang kedua karena ia memiliki yang pertama. Putra mahkota bukanlah darah dagingnya; dia hanyalah alat lain. Tentu saja, Xu Tianran tidak akan merasakan sakit hatinya. Tapi Yunhan adalah putranya! Bagaimana mungkin dia tidak peduli dengan keselamatannya?

Mata Xu Tianran menjadi ganas dan menyeramkan saat dia mengangkat tangannya dan meraih leher Ju Zi. Wajahnya yang berbahaya dipenuhi dengan pembunuhan ketika dia menggeram, “Kamu berani melawanku?”