Soul Land 2 – Chapter 530.1

shadow

Soul Land 2 – Chapter 530.1

“Pergi. Aku akan kembali ke Akademi Shrek dengan kakak iparmu besok pagi. Saya harap Anda akan menjadi Kaisar Jiwa pada saat saya kembali. ”

“Saudaraku, aku pasti akan melakukan yang terbaik.” Dai Luoli hendak berbalik dan pergi. Namun, dia tiba-tiba berhenti dan berbalik. Dia memiliki ekspresi canggung di wajahnya ketika dia bertanya, “Saudaraku, apakah kamu benar-benar tidak akan mengakui dia sebagai ayahmu? Dalam dua tahun ini, ia telah banyak menua. Kalau saja Anda berada di sisinya … ”

“Cukup!” Huo Yuhao menggeram tak senang.

Dai Luoli tertegun.

Huo Yuhao menjadi tenang sebelum melanjutkan, “Lari. Saya secara alami akan menyelesaikan bisnis saya dengannya di masa depan. ”

Setelah Dai Luoli pergi, Huo Yuhao menggosok wajahnya dengan tangannya. Tang Wutong berdiri di belakangnya dan memijat bahunya.

“Wutong, aku benar-benar tidak tahu bagaimana memilah hubunganku dengannya. Sejujurnya, kebencian saya padanya telah berkurang. Tapi apakah aku benar-benar tidak akan membalas ibuku? ” Huo Yuhao hanya bisa berbagi pikiran sejatinya dengan Tang Wutong.

Tang Wutong menjawab, “Terlepas dari apakah Anda berencana membalas dendam atau tidak, Anda harus membereskannya cepat atau lambat. Namun, sekarang jelas bukan waktu yang tepat. Sejujurnya, tidakkah Anda berpikir bahwa hari-harinya telah ditentukan? Jika Kekaisaran Sun Moon akan meluncurkan serangan lain di Pegunungan Ming Dou, Kekaisaran Luo Star mungkin tidak dapat menangkis mereka. Oleh karena itu, masalah yang paling mendesak adalah memenangkan pertempuran yang akan segera terungkap. ”

Setelah mendengar kata-katanya, Huo Yuhao mengangguk setuju. “Ya kau benar. Tidak ada keluarga tanpa negara. ”

Setelah bermeditasi sepanjang malam, baik Huo Yuhao dan Tang Wutong merasa segar. Setelah itu, mereka berpamitan dengan Duke Harimau Putih sebelum kembali ke Kota Shrek.

……

Di Istana Kekaisaran Sun Moon.

“Apa? Pangeran telah kembali? ” Xu Tianran terkejut ketika dia melihat Ju Zi, yang memeluk Pangeran dan merobek di depannya.

Meskipun dia tidak punya banyak perasaan untuk Pangeran, yang bukan anaknya sendiri, dia mengerti pentingnya keberadaan pangeran ini untuk stabilitas Kekaisaran. Memiliki seorang pangeran berarti ada penerus takhta. Oleh karena itu, ia bertekad menggunakan semua metode yang memungkinkan untuk memungkinkan Ju Zi memulihkan Pangeran.

Xu Tianran kembali tenang dan bertanya, “Apa yang terjadi?”

Ju Zi menitikkan air mata kegembiraan saat dia menjawab, “Aku tidak tahu apa yang terjadi. Setelah memeriksa para prajurit pagi ini, saya kembali dan menemukan Pangeran terbaring di tempat tidur. Dia hanya bersenang-senang sendiri. Saya tidak tahu siapa yang mengirimnya kembali. ”

Jawabannya tidak mengandung informasi yang berguna sama sekali.

Xu Tianran mengerutkan kening dan berkata, “Sebelumnya, mereka yang Bertitel Douluo menculik Pangeran untuk memerasku. Mengapa mereka mengembalikan Pangeran dengan mudah? ”

Mungkinkah mereka melakukannya karena hati nurani mereka? Xu Tianran tidak akan pernah percaya gagasan seperti itu. Dia tidak percaya pada keberadaan hati nurani. Di matanya, minat dan manfaat mengatur alam semesta kita.

Meskipun diinterogasi tentang perinciannya, Ju Zi tetap sangat berhati-hati dengan jawabannya, dan tidak mengungkapkan rincian yang tidak perlu. Dia adalah wanita yang cerdas, dan telah mengarang cerita bersama dengan semua detail menit sebelumnya. Dia hanya menunda berita satu malam.

Setelah memeriksa dengan Ju Zi, Xu Tianran memanggil para penjaga dan menginterogasi mereka. Tidak ada keraguan bahwa hidup mereka telah terbalik setelah gagal menghentikan pengganggu di waktu yang lain. Selain informasi acak yang tidak berguna, mereka tidak dapat memberikan sesuatu yang bermanfaat.

Setelah menghukum mereka karena kegagalan mereka di lain waktu, Xu Tianran tidak melanjutkan masalah ini. Dia memerintahkan Tabib Istana untuk memastikan Pangeran baik-baik saja dan menghentikan semua penyelidikan.

Bagaimanapun, dia masih sangat mempercayai Ju Zi. Bahkan, dia bisa dikatakan orang yang paling dia percayai. Tidak ada orang lain yang dia percayai. Xu Tianran bahkan berencana untuk mengandalkannya untuk menaklukkan dunia baginya.

Dia menangis di hari ketika Pangeran menghilang. Xu Tianran selalu merasa tidak enak karena membiarkan insiden itu terjadi. Sekarang setelah Pangeran kembali, dia merasa bahwa mengajukan terlalu banyak pertanyaan tidak akan sesuai.

“Sepertinya orang-orang itu pasti mulai panik setelah melihat pasukan kita berkumpul, dan telah memutuskan untuk mengembalikan Pangeran kepada kita. Apakah mereka benar-benar berpikir ini akan menghentikan saya dari ambisi saya menaklukkan dunia? Mereka pasti melamun. Permaisuri saya, rencana kami akan tetap sama. Setelah kami selesai dengan persiapan kami, Anda masih akan menjadi Komandan Tiga Tentara. ”

Ju Zi mengangguk sambil memeluk putranya dengan erat. Dia berbisik, “Yang Mulia, saya punya permintaan kecil untuk dibuat.”

“Lanjutkan.” Xu Tianran berbicara.

Ju Zi ragu beberapa saat sebelum melanjutkan. “Hilangnya Pangeran telah mengambil banyak hal dari saya. Saya tidak bisa berhenti menyalahkan diri saya sendiri karena tidak melindunginya dengan baik. Kali ini, karena aku akan pergi untuk waktu yang lama untuk kampanye, aku ingin membawa Pangeran bersamaku untuk mencegah terulangnya kejadian ini. ”

Setelah mendengar kata-katanya, Xu Tianran menjadi marah. “Apa?! Anda ingin membawa pemimpin masa depan Kekaisaran kita ke medan perang ?! Ju Zi, sudahkah egomu pergi ke kepalamu? Beraninya kau mengajukan permintaan seperti itu padaku! ”

Ju Zi berlutut di depan Xu Tianran. Dia tidak mengatakan apa-apa saat air mata mulai mengalir di pipinya.

Hati Xu Tianran mulai melembut saat dia berdiri dan berjalan ke arahnya. “Aku tidak bisa membiarkanmu melakukan ini. Bagaimana saya bisa membiarkan penerus takhta saya meninggalkan istana? Anda dapat yakin bahwa saya akan meningkatkan keamanan istana setelah Anda pergi. Saya akan memastikan saya mendapatkan seseorang untuk melindungi Pangeran dan memastikan bahwa dia tidak membahayakan. Saya menjamin Anda bahwa semua hal di atas akan dilakukan. Anda tahu betul bahwa meskipun Pangeran itu bukan anak saya sendiri, saya tidak memiliki peluang untuk memiliki anak saya sendiri. Di masa depan, setiap bidang tanah dan setetes air yang saya miliki akan menjadi miliknya. Karenanya, Anda harus melakukan yang terbaik dalam kampanye ini. Tiga Tentara akan ditempatkan di bawah komando Anda. Ketika Anda kembali dengan kemenangan, saya akan membawa Pangeran dan menyambut Anda kembali secara pribadi. Kami akan mengatur perayaan terbesar untuk Anda ketika Anda kembali. ”

“Ya yang Mulia.” Tidak ada lagi yang bisa dikatakan Ju Zi.

Saat ini, Yunhan kecil, yang tertidur lelap dalam pelukan Ju Zi, bangun dan berseru, “Ayah!”

Xu Tianran, yang terlihat sangat serius, mendapati tubuhnya gemetar setelah mendengar apa yang baru saja dikatakan Yunhan.

Terlepas dari siapa dia, dia akhirnya tetap manusia. Menjadi tidak subur adalah salah satu pukulan terbesar baginya dalam hidupnya. Kata-kata kecil Yunhan telah menyentuh bagian paling lembut dari hatinya, membuatnya merasa bersalah karena membuat pernyataan itu lebih awal.

Karena itu, dia membantu Ju Zi bangkit dari tanah sebelum menepuk pundaknya. Dia berkata, “Habiskan lebih banyak waktu bersamanya selama beberapa hari yang kita miliki.”

“Ayah!” Yunhan kecil berteriak lagi.

Xu Tianran tertawa terbahak-bahak saat dia mencubit pipi kecil Yunhan. “Ya, Pangeran kecilku. Anda harus berdoa untuk keselamatan ibumu dan berharap dia kembali menang. ”

Ketika Ju Zi membawa Xu Yunhan keluar dari Imperial Study, pakaiannya sudah basah oleh keringat.

Meskipun Xu Tianran menikmati disapa sebagai ayah Yunhan kecil, itu adalah mimpi buruk bagi Ju Zi! Ini karena dia tahu Yunhan kecil tidak memanggil Xu Tianran. Sejak anak kecil itu belajar berbicara, dia tidak pernah memanggil ayah Xu Tianran.

Meskipun ini adalah pertama kalinya Yunhan kecil memanggil secara terbuka, Ju Zi tahu bahwa dia sebenarnya memanggil Huo Yuhao!

Balita tidak akan pernah berbohong. Ju Zi benar-benar takut bahwa Yunhan kecil akan memberikannya. Untungnya, Yunhan kecil tidak mengatakan apa pun selain kata ayah.

Setelah membawa putranya kembali ke kamarnya, Ju Zi menghela nafas lega. Namun, dia masih memiliki ekspresi yang sangat gugup di wajahnya.

Setelah menutup pintu, dia membaringkan putranya di ranjang sambil perlahan-lahan mendapatkan kembali ketenangannya. Saat dia dengan lembut membelai rambut kecil Yunhan, dia bergumam, “Sayangku, ini benar-benar sifatmu seperti ini! Jangan khawatir! Tidak peduli betapa sulitnya itu, aku tidak akan pernah membiarkanmu menderita lagi. ”

……

“Sepertinya perang tidak bisa dihindari!” Penatua Xuan menghela nafas.

Huo Yuhao melaporkan semua peristiwa yang terjadi dalam perjalanannya, termasuk saat ia mengembalikan Yunhan kecil ke Ju Zi.

Penatua Xuan tidak mengajukan terlalu banyak pertanyaan, juga tidak mencoba untuk menegur Huo Yuhao. Yang dia lakukan adalah menghela nafas panjang.

“Kali ini, meskipun kami telah berhasil mengisi ulang dan mempertajam kemampuan kami, Kekaisaran Sun Moon juga memiliki dua tahun yang sama untuk memulihkan dan memulihkan apa yang telah hilang dan dikeluarkan. Saya hanya bisa membayangkan betapa dahsyatnya perang itu. Selain itu, sampai sekarang, kita bahkan tidak tahu ke mana mereka akan menyerang. Ini adalah masalah terbesar yang ada. Yuhao, bagikan pemikiranmu tentang ini padaku. ”

Huo Yuhao menjawab, “Situasi saat ini sudah menjadi cukup jelas. Kekaisaran Sun Moon terus memiliki keunggulan absolut atas kita. Teknologi alat jiwa mereka harus tetap di atas harapan kita. Jika saya harus menebak, Ju Zi masih harus menjadi Komandan. Dari apa yang saya mengerti tentang dia karena dia juga murid Guru Xuan, bakat militernya jauh melebihi bakatnya sebagai insinyur jiwa. Dia berpengalaman dalam strategi militer yang berbeda, dan akan menjadi lawan yang sulit. Dia adalah orang yang menyusun rencana untuk menggunakan serangan mereka yang dipublikasikan secara luas pada Kekaisaran Bintang Luo sebagai umpan untuk serangan utama mereka pada Kekaisaran Jiwa Surgawi. Sekarang, dia memiliki kekuatan yang lebih besar, dan akan sangat sulit bagi kita jika kita menghadapinya secara langsung. ”

“Karena kita tidak bisa menandingi kemampuan dan kekuatan mereka, kita tidak punya pilihan selain menggunakan strategi yang tidak lazim. Berdasarkan perhitungan saya, Kekaisaran Bulan Matahari pasti akan menempatkan pasukan di sisi lain Pegunungan Ming Dou untuk memantau pasukan Kekaisaran Luo Bintang dan mencegah mereka dari invasi. Sebagian besar pasukan mereka akan memasuki wilayah Kekaisaran Jiwa Surgawi yang telah mereka tangkap. Ini akan memungkinkan mereka untuk terhubung dengan pasukan yang telah membentengi perbatasan dan mengintimidasi sisa Kekaisaran Jiwa Surgawi. Pada saat yang sama, mereka dapat terus mengancam dan menghalangi pasukan dari Kekaisaran Luo Star. Meskipun daerah di mana Kekaisaran Luo Star terhubung dengan tanah asli Kekaisaran Jiwa Surgawi cukup berbahaya, itu jauh lebih berbahaya daripada Pegunungan Ming Dou. Oleh karena itu, tidak peduli apa pun, Kekaisaran Matahari Bulan tidak akan pernah melepaskan keuntungan mereka. ”

Penatua Xuan mengangguk dan bertanya, “Jadi apa strategi tidak lazim yang Anda bicarakan ini?”