Soul Land 2 – Chapter 537.2

shadow

Soul Land 2 – Chapter 537.2

Xiao Xiao melambaikan Seruling Ninephoenix-nya, dan tujuh cincin jiwanya ditarik oleh gerakan seruling, dan dikontrak sebelum jatuh ke atasnya.

Ji Juechen, yang berdiri di seberangnya, menghunuskan Judgment Sword-nya. Seperti yang dia katakan, dia tidak akan mudah melawan lawannya karena jenis kelamin mereka.

Ji Juechen mengungkapkan ekspresi bertekad di wajahnya saat dia memegang pedangnya dengan kedua tangan. Saat dia mengarahkan ujung pedang ke tanah, dia bisa menyembunyikan auranya. Pada saat itu juga, semua orang bisa merasakan bahwa energi hidupnya telah menghilang. Meskipun dia berdiri tepat di depan mereka, seolah-olah dia tidak ada di sana sama sekali. Bahkan Huo Yuhao, yang memiliki energi spiritual yang sangat kuat, tidak dapat mendeteksi dia.

Meskipun mereka tidak bisa merasakan kehadirannya, mereka bisa merasakan energi dari pedangnya. Pedang Penghakiman mungkin tidak memantulkan cahaya, tapi itu memberi kesan gunung berapi yang akan meletus kapan saja.

Xiao Xiao belum pernah berdebat dengan Ji Juechen. Kali ini, dia akhirnya mengalami tekanan besar yang harus dihadapi seseorang dengan berdiri di depan pedang yang fanatik ini. Tidak heran tidak ada yang mau berdebat dengannya. Niat pedangnya hanya keluar dari dunia ini.

Sebelum bergerak, Xiao Xiao sudah merasa seakan seluruh orangnya dipenjara dalam pedang besar. Dan di dalam pedang besar itu, tampaknya ada ratusan dan ribuan pedang kecil yang mengancam akan mencabik-cabiknya.

Sungguh niat pedang yang kuat! Apakah ini bagaimana rasanya melawan pedang pedang fanatik?

Pada saat itu, Xiao Xiao memancarkan cahaya misterius. Sosok kecilnya tiba-tiba mengeluarkan aura mengesankan yang menyerupai gunung humongous.

Pada saat itu, sepertinya tubuhnya dapat memutuskan nasib negaranya. Bahkan niat pedang Ji Juechen yang sangat kuat hancur ketika mencapai jarak sepuluh meter darinya. Tubuh Xiao Xiao diselimuti oleh cahaya hitam yang berisi rune yang tak terhitung jumlahnya.

Ji Juechen hampir kehilangan keseimbangan setelah niat pedangnya hancur.

Wajahnya berkedut sedikit setelah menyadari apa yang baru saja terjadi. Dia jarang tertangkap basah — bahkan ketika dia menghadapi Huo Yuhao. Dia telah mengurangi niat pedangnya, dan tidak lagi melepaskannya secara terbuka.

Ya, Xiao Xiao benar-benar memenangkan pertarungan pembuka mereka, di mana Ji Juechen mengadu pedangnya dengan auranya!

Aura Xiao Xiao hanya bisa digambarkan sebagai luar biasa!

Itu bisa membanjiri orang, dan bahkan membanjiri takdir dan aura suatu negara. Itulah kekuatan kuali. Kuali yang sebenarnya bisa menekan dan membanjiri aura apa pun!

Oleh karena itu, terlepas dari seberapa kuat aura lawan itu, hanya ada satu hasil yang mungkin. Aura mereka akan diliputi dan ditekan oleh kuali. Karena itu, Xiao Xiao hampir tak terkalahkan dalam hal membandingkan kekuatan aura seseorang. Itu adalah kekuatan mistis Threelives Soulcrush Cauldron.

Meskipun merilis Flute Beribadah Ninephoenix, Xiao Xiao menggunakan kekuatan Threelives Soulcrush Cauldron miliknya. Ini menunjukkan bahwa dia telah mengembangkan kontrol yang luar biasa terhadap dua jiwa bela diri.

Pada saat ini, matanya bersinar seperti bintang-bintang mengkilap saat dia melepaskan kekuatan spiritual yang menakutkan.

Tepat ketika Ji Juechen berusaha menemukan keseimbangannya, dia mulai meniup Ninephoenix Worshiping Flute-nya.

Nada sedih tapi melodi mulai muncul dari ujung serulingnya. Udara di sekitar mereka mulai menjadi sangat kental. Cincin jiwa pertama pada seruling Xiao Xiao mulai berkilau saat cahayanya berdenyut. Udara kental tampaknya telah jenuh oleh cairan tak terbatas. Bahkan orang-orang yang menyaksikan dari luar merasa terbebani oleh udara “berat” di sekitar mereka.

Menunda! Itu adalah teknik pertama dari Flute Pemujaan Ninephoenix.

Meskipun itu teknik yang persis sama, kekuatannya sudah benar-benar berbeda dari apa yang terakhir kali dia tunjukkan kepada kelompok.

Saat itu, ketika Xiao Xiao mengeksekusi skill ini melawan lawannya, itu hanya bisa sedikit menunda gerakan lawannya. Tapi sekarang, keterampilan jiwanya sebenarnya mampu membuat orang berjuang untuk bergerak.

Ji Juechen berdiri di sana tanpa bergerak. Auranya mungkin telah ditekan oleh Xiao Xiao sebelumnya, tetapi dia memilih untuk tidak bergerak bahkan ketika dia melawan Delay. Karena dia tidak bergerak, keterampilan jiwa tidak banyak mempengaruhi dia.

Mata Xiao Xiao tetap fokus pada Ji Juechen saat dia mengubah melodi seruling.

Nada melankolis tiba-tiba menjadi lembut dan cerah. Ketika nada baru muncul dari seruling, orang bisa melihat riak-riak cahaya hijau-giok yang berasal dari tubuh Xiao Xiao. Riak-riak ini seperti lingkaran benang yang meluas ke arah Ji Juechen saat mereka berusaha menjeratnya.

Awalnya, mereka tampak hanya lingkaran cahaya, tetapi ketika mereka semakin dekat dengan Ji Juechen, mereka tiba-tiba memadat menjadi materi. Mereka tampak seperti cincin yang berusaha mengikat dan menjebaknya.

Meskipun demikian, Ji Juechen memilih untuk tetap di tempatnya. Tetapi tepat ketika cincin itu akan menjeratnya, mereka hancur berkeping-keping dan jatuh ke tanah. Mereka tidak dapat membatasi dia sama sekali.

Keterampilan jiwa kedua Flute Menyembah Ninephoenix — Binding Ring!

Keterampilan jiwa ini dapat dieksekusi dengan cara yang sederhana atau kompleks. Itu memiliki kemampuan mengikat yang kuat, tetapi kekuatannya tampaknya telah kehilangan efeknya ketika mereka bersentuhan dengan niat pedang Ji Juechen.

Wajah Xiao Xiao tidak mengungkapkan perubahan emosional setelah menyaksikan disintegrasi cincin pengikatnya. Dia melanjutkan dengan serulingnya bermain sebagai lebih banyak cincin mulai condong ke arah Ji Juechen. Selain ini, dia sepertinya tidak akan menuangkan keterampilan jiwa lainnya. Tampaknya dia berharap untuk melanjutkan pertempuran dengan cara ini.

Setelah menyaksikan apa yang dilakukan Xiao Xiao, Huo Yuhao mengangguk dari sisi area perdebatan. Strategi Xiao Xiao terdengar baik. Dengan menekan aura Ji Juechen dengan keuntungannya sejak awal, Ji Juechen tidak dapat meningkatkan kekuatan dan jangkauan auranya.

Aura adalah komponen yang sangat penting dalam niat pedang Ji Juechen. Jika auranya ditingkatkan secara maksimal, serangannya akan menjadi sangat menusuk dan menembus. Apa yang dilakukan Xiao Xiao sekarang adalah menyeret keluar pertempuran untuk mengeluarkan kekuatan dan tekad jiwanya.

Penting untuk dicatat bahwa kekuatan jiwa Xiao Xiao tidak lebih lemah dari Ji Juechen. Meskipun Ji Juechen hampir di peringkat 90, jiwa bela dirinya hanya jiwa bela diri yang normal. Dia hanya menjadi kuat karena pemahamannya yang unik tentang niat pedang dan Pedang Penghakiman – alat jiwa Kelas 8 yang kuat – yang dia pakai.

Dibandingkan dengan Ji Juechen, Xiao Xiao memiliki jiwa bela diri kembar. Jiwa bela diri keduanya memiliki tujuh cincin, dan itu hanya akan memperkuat jiwa bela diri pertamanya. Meskipun jumlah total kekuatan jiwanya mungkin kurang dari Ji Juechen, itu hanya sedikit lebih sedikit. Selain itu, memiliki jiwa bela diri yang kuat akan memungkinkan master jiwa pulih lebih cepat. Ketika sampai pada hal ini, Xiao Xiao jelas memiliki keuntungan. Oleh karena itu, meskipun sepertinya tidak bijaksana untuk menyeret pertempuran keluar, itu sebenarnya langkah yang baik. Ji Juechen tidak punya kesempatan untuk menunjukkan ledakan niat pedangnya.

Jika dia memaksakan niat pedangnya ke arah Xiao Xiao, dia akan mengekspos dirinya untuk serangannya. Faktanya, sampai sekarang, Xiao Xiao tidak memiliki kekurangan atau celah yang bisa dimanfaatkan. Karenanya, Ji Juechen tampaknya berada pada posisi yang kurang menguntungkan saat ini.

Ketika pertempuran mereka terus berlangsung, semua orang menahan napas ketika mereka menunggu acara berikutnya berlangsung.

Cincin jiwa Ji Juechen tidak spektakuler — itu hanya cincin jiwa biasa. Meskipun demikian, dia tampak sangat tenang dan tenang ketika dia berdiri diam di tempatnya. Seolah-olah tidak ada apapun di dunia ini yang perlu dia khawatirkan.

Meskipun Xiao Xiao terlihat seperti seorang gadis yang akan dengan mudah gugup, dia juga tenang dan tenang. Dia mungkin tidak membeku seperti Ji Juechen, tapi dia masih sangat stabil dan santai, seolah-olah semuanya berada di bawah kendalinya. Dia terus memberikan tekanan pada Ji Juechen, mencegahnya melepaskan auranya.

Bei Bei, He Caitou dan Xu Sanshi mengungkapkan ekspresi tidak percaya. Mereka yakin bahwa mereka mungkin tidak dapat menghadapi Ji Juechen dengan ketenangan seperti ini!

Xiao Xiao, apakah kamu benar-benar menjadi sekuat ini?

Jiang Nannan mengepalkan tangannya saat dia berakar untuk Xiao Xiao di hatinya. Dia sangat senang melihat dia menunjukkan kemampuannya yang sebenarnya.

Sangat cepat, lima menit berlalu. Keduanya masih dalam posisi semula. Jika mereka melanjutkan dengan cara ini, mungkin akan memakan waktu hampir sehari sebelum mereka selesai menghabiskan semua kekuatan jiwa mereka.

Ji Juechen mengerutkan kening saat dia melihat situasi di depannya. Ini bukan perasaan yang diinginkannya. Dia lebih suka lawannya untuk menekannya secara langsung. Sebaliknya, Xiao Xiao menggunakan cincin pengikatnya untuk melecehkannya. Dia merasa seolah-olah dia tenggelam ke dalam rawa bukannya bertarung dalam pertempuran yang menakutkan. Namun, ia tidak dapat mendeteksi kekurangan atau celah di pertahanan lawannya. Jika dia menyerang dengan sembarangan, dia akan mengekspos dirinya padanya.

Namun, dia tahu itu pasti tidak menguntungkan baginya untuk menyeret pertempuran seperti ini!

Jika tidak ada celah atau lubang di pertahanan Anda, saya akan menemukan satu, atau bahkan membuat satu! Jadi bagaimana jika ada lubang di pertahanan saya? Mari kita lihat siapa yang akan menyerang pertama!

Setelah mengambil keputusan, Ji Juechen tiba-tiba mengambil langkah ke depan dengan kaki kirinya sebelum menginjak dengan keras di tanah.

Keheningan berhenti seketika saat niat pedang yang luar biasa tajam terbentuk dari tubuh Ji Juechen. Niat pedang itu hitam keabu-abuan, dan kemunculannya yang tiba-tiba menghancurkan semua cincin pengikat yang baru saja dilepaskan oleh Ninephoenix Worshiping Flute. Niat pedang yang kuat itu terbang menjauh dari Ji Juechen dan meluncur ke arah Xiao Xiao. Dalam sekejap mata, itu sudah tepat di depannya, dan siap mencabik-cabiknya.

Namun, saat Ji Juechen bergerak, Xiao Xiao sudah bereaksi. Seruling di tangannya tiba-tiba melepaskan teriakan menusuk.

Setelah itu, tubuhnya menjadi ilusi saat dia terbelah dua. Meskipun niat pedang telah terkunci padanya, itu langsung menembus sosok ilusinya, dan tidak membahayakannya sama sekali. Setelah itu, tiba saatnya Xiao Xiao membalas.

Tepat setelah niat pedang hitam keabu-abuan melewatinya, gambar hijau giok terbang dari Ninephoenix Menyembah Flute dan mencapai Ji Juechen hampir secara instan.