Soul Land 2 – Chapter 538.3

shadow

Soul Land 2 – Chapter 538.3

Saat baju besi sisik naga dipasang ke Tang Wutong, auranya tiba-tiba berubah. Aura naganya yang kuat meniup Enfeeblement Massa. Bahkan Kebingungan Spiritual yang berbahaya diblokir oleh trisula emas di dahinya.

Tombak Naga Emas mengkilap muncul dan memblokir pedang Chill yang tak tertandingi.

“Clinggg!” Sekali lagi, suara terang lainnya bergema di udara. The Unparalleled Chill hancur di udara, sementara Tang Wutong juga jatuh ke tanah karena benturan, seluruh tubuhnya ditutupi lapisan es.

Huo Yuhao telah mengerjakan Ultimate Ice-nya, terutama setelah dia menyerap Esif Es Krim Beraneka Ragam sebelumnya. Setelah Unparalleled Chill hancur, ia melepaskan suhu yang sangat rendah yang terperangkap di dalamnya. Insinyur jiwa yang menyaksikan duel merasakan penurunan suhu yang tiba-tiba, dan dengan cepat mengerahkan kekuatan jiwa mereka untuk menghangatkan tubuh mereka.

Huo Yuhao menggeram panjang saat dia mempercepat bukannya mundur. Dia terbang menuju Tang Wutong saat dia menarik tangan kanannya ke pinggangnya. Gambar Ice Jade Empress Scorpion muncul di belakang punggungnya ketika Star Anise Mysterious Ice Grass terbentuk di bahunya. Ini meningkatkan aura Ultimate Ice-nya atas perintah besarnya.

Sementara itu, Tang Wutong tanpa takut mengetuk tanah dengan kakinya. Setelah itu, naga emas raksasa muncul dengan raungan naga yang keras. Setelah itu, naga itu menyusut dengan cepat, dan melilitkan dirinya di sekitar Tombak Naga Emas. Tang Wutong mengarahkan ujung tombaknya ke Huo Yuhao saat keduanya bersiap untuk langkah selanjutnya.

Dalam sekejap mata, keduanya terpisah beberapa inci. Namun tiba-tiba, kedua sosok mereka menghilang secara bersamaan. Pada saat itu juga, para master jiwa di sekitarnya merasakan efek dari daya isap yang kuat. Kekuatan hisap tampaknya menembus pikiran mereka karena sebagian besar penguasa jiwa dipaksa untuk mengambil langkah maju untuk memantapkan tubuh mereka. Mereka berjuang melawan kekuatan gaya isap.

Tapi kemudian, di detik berikutnya, baik Huo Yuhao dan Tang Wutong muncul kembali di posisi sebelumnya.

Keduanya mengungkapkan ekspresi terkejut di wajah mereka. Setelah itu, kedua ekspresi mereka menunjukkan ekspresi takjub. Saya tidak percaya kita memiliki begitu banyak chemistry. Kami bahkan menggunakan teknik yang sama.

Sepertinya mereka berdua telah mengeksekusi Teleportasi Instan pada saat yang sama. Mereka berdua ingin berteleportasi ke punggung orang lain sebelum meluncurkan serangan. Tapi sepertinya mereka berdua menggagalkan rencana yang lain tanpa sengaja. Bahkan taktik mereka persis sama.

Huo Yuhao kehilangan kata-kata setelah dia menyadari hal ini, sedangkan Tang Wutong tertawa.

Tetapi bahkan pada saat itu, emosi mereka tidak akan menghalangi perjuangan mereka.

Setelah berteleportasi ke tempat Huo Yuhao berada, Tang Wutong berbalik saat Tombak Naga Emasnya menyerang seperti cambuk ke arahnya.

Huo Yuhao bergerak saat dia nyaris menghindari jab dari tombak Tang Wutong. Situasi saat ini mulai menunjukkan keuntungan yang dimiliki oleh pemegang senjata dibandingkan pemilik jiwa yang tidak menggunakan senjata. Karena Huo Yuhao tidak memiliki senjata, ia hanya bisa bereaksi secara pasif terhadap serangan Tang Wutong.

Setelah nyaris menghindari serangan dari tombaknya, Huo Yuhao menempatkan telapak tangan kanannya di atas ujung Tombak Naga Emas saat dia menekannya ke bawah.

Tiba-tiba, Tang Wutong menyuntikkan kekuatannya ke tombak dengan cara yang eksplosif. Ketidakseimbangan energi yang tiba-tiba ini menyebabkan Huo Yuhao harus disingkirkan seolah-olah dia baru saja disetrum. Selain itu, tangannya penuh dengan cahaya dan energi. Tampak jelas bahwa dia telah menghabiskan banyak sekali kekuatan jiwa untuk nyaris menghalangi kemampuan lifesteal dari Golden Dragon Spear Tang Wutong.

Sementara itu, setelah menderita pukulan dari Gletser Tanpa Salju, cahaya pada Tombak Naga Emas menjadi sedikit lebih redup. Namun, cahaya naga emas, yang telah melilit tombak, tiba-tiba meningkat karena memaksa aura dingin keluar dari tombak.

Sekali lagi, tubuh Tang Wutong melepaskan cahaya keemasan yang luar biasa ketika kekuatan jiwanya meningkat sekali lagi. Saat dia mengepakkan sayap di belakang punggungnya, dia mengejar Huo Yuhao seperti komet. Tidak butuh waktu sama sekali baginya untuk muncul di belakang punggungnya.

Dalam tabrakan mereka sebelumnya, Huo Yuhao tidak diragukan lagi adalah pecundang. Dia dirugikan karena dia tidak memiliki senjata.

Tang Wutong tidak akan membiarkan dia bernapas. Kepala naga emas muncul di depan dadanya dan naga itu meraung rendah. Garis cahaya keemasan muncul dari mulut naga saat itu menembak langsung ke arah Huo Yuhao. Deru Dewa Naga!

Keterampilan jiwa kelima Tang Wutong adalah keterampilan yang membuat tuan roh jahat banyak menderita sebelumnya. Akan sangat sulit bagi Huo Yuhao untuk menghindari serangan ini ketika ditembakkan pada jarak yang begitu dekat darinya.

Taktik Tang Wutong bisa dikatakan sangat tidak terduga. Tepat ketika semua orang berpikir bahwa dia akan memulai pertempuran jarak dekat dengan Huo Yuhao setelah mengejarnya, dia tiba-tiba melepaskan keterampilan jarak jauh. Dan serangan jarak jauh ini dilepaskan tepat sebelum Huo Yuhao bisa memprediksi langkah selanjutnya.

Karena Huo Yuhao dapat menggunakan deteksi spiritualnya untuk memprediksi gerakan Tang Wutong, dia seharusnya bisa tahu apa yang akan dia lakukan selanjutnya. Namun, Tang Wutong sekarang memiliki kekuatan jiwa yang unggul, dan serangannya belum pernah terjadi sebelumnya. Dia tidak diragukan lagi berusaha untuk mengurangi keuntungan dari deteksi spiritual Huo Yuhao dengan mencoba menjadi tak terduga seperti mungkin.

Setelah tersingkir oleh pukulan sebelumnya, dia mendarat di posisi di mana dia bisa menatap lurus ke Tang Wutong. Ketika dia melihat seberkas cahaya keemasan dari Dragon God Roar datang ke arahnya, wajahnya menunjukkan senyum tipis – sangat mengejutkan semua orang.

Setelah itu, mata Huo Yuhao cerah saat tangannya membuat gerakan memeluk di depan dadanya.

Kemudian, pemandangan aneh terbuka di depan mata mereka. Aliran udara di sekitar tubuhnya tiba-tiba menjadi sangat keras dan cepat. Tiba-tiba diresapi dengan aura Ultimate Ice yang gelisah saat itu membentuk pusaran air di sekitar tubuhnya. Dia mengulurkan tangan kirinya ke luar sambil menarik tangan kanannya saat pusaran air biru yang dingin terbentuk.

“Booommm!” Suara dengungan ungu bergema di tanah sparring. Sekali lagi, Huo Yuhao terlempar ke belakang sebelum dia memperlambat dirinya dengan kakinya. Namun, Tang Wutong tidak lagi bisa mengejarnya. Tubuhnya berhenti di udara ketika matanya mengungkapkan keterkejutannya atas apa yang baru saja terjadi. Lapisan es terbentuk di Armor Dewa Naga miliknya.

Tang Wutong mengguncang tubuhnya seolah-olah Dewa Naga itu sendiri sedang mengguncang armornya. Lapisan es hancur, tetapi kecepatannya tampak lebih lambat dari sebelumnya. Huo Yuhao juga mengambil kesempatan ini untuk mengatur napas. Saat dia memandang Tang Wutong, dia perlahan mengangkat tangan kanannya saat tornado tiba-tiba terbentuk di sekujur tubuhnya.

Ini bukan tornado biasa. Jika seseorang lebih tepatnya, itu adalah Tornado Salju Es.

Diameter tornado hanya sekitar lima meter. Tapi itu setinggi langit saat berdiri menjulang di atas semua orang, dengan puncaknya di atas bidang pandang siapa pun. Huo Yuhao tampaknya telah menghilang di dalam tornado.

Mata Tang Wutong menyipit saat dia berhenti sejenak. Dia tidak segera menyerang saat dia mengeluarkan tangisan dingin. Dia mengangkat Tombak Naga Emas yang dia gunakan dengan tangan kanannya saat dia mengarahkannya ke tornado. Pada saat yang sama, tubuhnya yang kecil meledak dengan aura yang tak terkalahkan.

Bahkan Huo Yuhao belum pernah melihat aura ini yang baru saja dirilis Tang Wutong. Dia melepaskan sepasang sayap di belakang punggungnya. Saat ini, dia sepertinya telah menjadi lingkaran. Dengan tubuhnya sebagai pusat lingkaran yang lebih besar, cahaya ungu keemasan menyilaukan menyinari sekelilingnya.

Diameter cahaya ungu-emas ini adalah sepuluh meter. Setelah penampilannya, hampir seluruh aura demiplane spektral tampaknya menjadi gelisah dan lebih keras. Jika seseorang memperhatikan cincin jiwa Tang Wutong, orang akan memperhatikan bahwa cincin jiwa kedelapannya baru saja menyala.

Tubuh Tang Wutong menghilang seolah-olah dia telah berubah menjadi kupu-kupu indah yang terbang di dalam cahaya ungu-emas humongous. Pada saat ini, sepertinya demiplane spektral memiliki matahari untuk pertama kalinya, matahari ungu-emas yang indah.

Rahang Xu Sanshi terjatuh saat dia menyaksikan pemandangan di depannya. “Itu terlalu gila. Apa yang mereka coba lakukan? Mereka telah melakukan langkah-langkah sulit yang mustahil satu demi satu. Ji Juechen, apakah Anda masih berencana untuk menantang Wutong? Saya pikir mereka mungkin masih memiliki beberapa kartu di lengan baju mereka. ”

Ji Juechen memiliki ekspresi khawatir di wajahnya. Dalam benaknya, dia tahu bahwa dia mungkin memiliki peluang melawan gerakan sebelumnya yang telah dilakukan Tang Wutong.

Tetapi setelah dia melihat matahari ungu-emas di depan matanya, dia tahu bahwa ada celah yang tidak mungkin di antara mereka. Untuk menjembatani celah ini, dia pertama-tama harus mencapai pangkat Douluo Berjudul. Tetapi apakah benar-benar mudah untuk berpindah dari delapan ke sembilan dering? Jiwa bela diri Ji Juechen tidak dianggap kuat. Itu lebih dari sekadar permainan probabilitas, apakah dia bisa mendapatkan inti jiwanya.

Ya, keterampilan jiwa yang baru saja dieksekusi Tang Wutong adalah keterampilan jiwanya yang kedelapan — Tarian Naga Matahari Berseri-seri. Itu adalah keterampilan jiwa ofensif yang sangat kuat.

Saat matahari ungu-emas perlahan naik ke langit, Kupu-kupu Naga Radiant menari dalam kilauannya. Saat matahari naik lebih tinggi ke langit, tekanan yang dilepaskannya menjadi lebih besar. Semua tuan jiwa yang menonton pertempuran mulai mundur dari daerah itu. Tidak ada yang ingin terluka oleh keterampilan jiwa yang kuat ini.

Makhluk spektral yang tak terhitung jumlahnya yang berkeliaran di ujung lain dari demiplane spektral melolong ketakutan seolah-olah mereka diserang oleh cahaya matahari. Mereka semua mulai melarikan diri sejauh mungkin.

Sementara itu, Tornado Salju Es yang diciptakan Huo Yuhao berdiri dengan bangga dan tinggi. Ketika para penguasa jiwa mulai mundur lebih jauh dari tanah sparring, ukurannya mulai tumbuh ketika menjadi lebih kuat.

“Yuhao, saksikan Dragon Dance of the Radiant Sun!” Tang Wutong memperingatkan Yuhao. Detik berikutnya, kecerahan matahari tumbuh secara maksimal. Setelah itu, pilar cahaya ungu-emas raksasa merobek langit saat melesat menuju Ice Snow Tornado milik Huo Yuhao.

Namun, bahkan sebelum hantaman matahari mencapai tornado, Ice Snow Tornado tiba-tiba hancur. Itu adalah sesuatu yang tidak diharapkan siapa pun.

Huo Yuhao telah menghilang. Dia digantikan oleh dua sosok yang saling berpegangan tangan.

Yang satu putih seperti salju.

Yang lainnya pucat seperti es.

Permaisuri Es dan Salju saling berpegangan tangan saat mereka membawa senyum di wajah cantik mereka. Sinar cahaya raksasa yang sama dilepaskan dari tubuh mereka saat dipercepat menuju Tari Naga Tang Wutong dari Radiant Sun

Pilar ini terbentuk dari kombinasi warna putih murni salju dan warna es batu giok pucat. Dua nada cahaya berpadu sempurna satu sama lain saat mereka mengeluarkan aura yang tak terkalahkan.

Iya! Ini adalah keterampilan jiwa paling kuat yang diperoleh Huo Yuhao setelah bergabung dengan Ratu Salju. Itu adalah keterampilan yang datang dengan cincin jiwa kelima jiwanya Ice Jade Empress Scorpion bela diri. Es dan Kesombongan Ratu Salju!

“Ledakan!”

Sebuah pandangan terang terbuka di depan mata semua orang. Setelah bertabrakan satu sama lain, baik cahaya ungu-emas dan es batu giok meledak menjadi percikan api yang terbang ke mana-mana saat sinar matahari yang terbakar melawan dingin yang hebat.

Tabrakan ini menyebabkan seluruh dunia terguncang ketika demiplane spektral bergetar, dan percikan cahaya yang bercahaya bertahan di udara untuk waktu yang lama.

Para penguasa jiwa telah lama menjadi linglung dari menyaksikan pertempuran di depan mata mereka. Meskipun pukulan ini tidak ditargetkan pada mereka, mereka masih bisa merasakan kekuatan yang menakutkan dalam serangan itu.

Apakah ini kekuatan seorang kultivator kelas atas? Apa yang akan terjadi jika kita yang menerima pukulan ini?

Butuh sepuluh detik yang baik sebelum tabrakan dua keterampilan jiwa untuk mulai menunjukkan tanda-tanda mereda. Pada akhirnya, pertarungan antara Tang Wutong dan Huo Yuhao menemui jalan buntu. Tak satu pun dari mereka bisa mengalahkan yang lain.