Soul Land 2 – Chapter 55.2

shadow

Soul Land 2 – Chapter 55.2

Book 8: Memajukan ke Tahun Kedua

Chapter 55.2: Insinyur Jiwa! Poin Kuat Sejati Huo Yuhao

Namun, sama seperti meriam jiwa stasioner yang tidak menyebabkan ledakan berdering, alat jiwa seperti Cahaya Jiwa Huo Yuhao tidak menyebabkan sinar cahaya muncul. Sebaliknya, mereka melengking memekakkan telinga.

Enam baut tembakan kilat ke arah Ye Canying dan Ling Xue. Namun, mereka tidak memiliki jejak cahaya yang mengikuti mereka.

Ketika enam garis putih cahaya menghantam perisai mereka, sebuah pemandangan yang menakjubkan terjadi: Riak-riak putih mulai muncul di perisai mereka, sampai segera setelah itu sesuatu benar-benar mengebor mereka. Mereka berdua merasakan tangan mereka bergetar sebelum tangan yang mereka angkat tiba-tiba dipaksa pergi. Pada saat yang sama, mereka mendengar bunyi klik, diikuti oleh kabut abu-abu yang menutupi mata mereka dan menghalangi pandangan mereka.

Alat jiwa macam apa ini? Ye Canying dan Ling Xue secara bersamaan terperangah. Namun, sebagai penguasa jiwa, mereka tidak hanya memiliki alat jiwa; mereka juga memiliki keterampilan jiwa mereka sendiri.

Ling Xue buru-buru mundur sementara secara bersamaan melepaskan sepetak besar salju dari tubuhnya yang keduanya menghalangi garis pandang Huo Yuhao dan menyebarkan kabut abu-abu di sekitarnya.

Jiwa bela dirinya adalah Snow. Salju berbeda dari es dalam ketangguhan es yang membuatnya sehingga tuan jiwa yang memilikinya bisa menjadi tuan jiwa pertempuran, sedangkan salju hanya bisa digunakan untuk bantuan. Dengan demikian, Ling Xue dianggap sebagai guru jiwa tipe tambahan. Keahliannya menggunakan Snow untuk mengubah lingkungan dan menyembunyikan dirinya, lalu menggunakan alat jiwanya untuk menyerang. Hanya karena jiwa bela dirinya telah cocok untuk membiarkannya menjadi insinyur jiwa bahwa dia bergabung dengan Departemen Alat Jiwa.

Reaksi Ye Canying juga tidak lambat. Cincin jiwa keduanya menyala, yang menyebabkan tubuhnya bergetar dan tiga klon bayangan muncul. Jiwa bela dirinya adalah Bayangannya.

Lengan mereka telah terjatuh, sehingga mereka tidak bisa menembakkan Sinar Cahaya Jiwa mereka untuk waktu yang singkat. Selanjutnya, Perisai Jiwa mereka telah rusak. Karena itu, mereka memilih untuk membela diri sementara mereka berusaha membingungkan lawan mereka.

Dalam rentang tabrakan singkat mereka, Huo Yuhao sebenarnya berhasil mendominasi seluruh lapangan, meskipun ditempatkan dalam skenario 1v3. Siapa yang akan mengharapkan ini sebelum tes dimulai?

Cahaya di bawah kaki Huo Yuhao menyala lagi, yang menyebabkan dia menembak ke depan. Pada saat yang sama, bola cahaya di punggungnya menyala, yang menyebabkan cahaya di bawah kakinya tumbuh lebih kuat.

Thruster Kelas 2 dapat secara instan meningkatkan kecepatan master jiwa dalam satu arah untuk sesaat, dan alat jiwa di bawah kakinya adalah Thruster yang Bervariasi Kecepatan.

Dia bahkan belum menjadi insinyur jiwa selama setahun penuh. Bahkan, dia terutama mengarahkan upayanya untuk menciptakan alat jiwa yang meningkatkan kecepatannya untuk menggabungkannya dengan Deteksi Spiritual. Karena ini, alat jiwa di pergelangan tangannya tidak memiliki kekuatan serangan yang memadai.

Pada saat itu, Huo Yuhao mengambil keuntungan dari kenyataan bahwa kedua lawannya saat ini akan habis-habisan untuk mempertahankan diri dan menghindari serangannya untuk keluar dengan kecepatan penuh. Pada saat yang sama, dua cincin jiwa di sekitar tubuhnya tiba-tiba berubah menjadi satu.

Thruster yang Bervariasi-Kecepatan yang dipakainya memiliki gaya propulsi yang relatif rendah. Dia bisa menggunakannya untuk mempercepat, tetapi sejauh mana dia bisa mempercepat tidak besar; keuntungannya terletak pada kenyataan bahwa dia bisa menggunakannya untuk mengubah arah dengan cepat. Thruster Kelas 2, di sisi lain, adalah alat jiwa yang dia gunakan untuk sebagian besar meningkatkan kecepatannya dalam satu arah. Meskipun dia hanya bisa sedikit mengubah arah yang dia tuju saat menggunakannya, ledakan jarak pendek yang diberikan padanya memungkinkan dia untuk mengejar ketinggalan dengan sprint habis-habisan dari seorang master jiwa tipe ketangkasan tiga cincin.

Kedua pihak awalnya memiliki jarak tiga puluh meter di antara mereka, namun Huo Yuhao bisa muncul tepat di depan mereka dalam sekejap mata menggunakan ledakan kecepatan ledakan ini.

Ye Canying dan Ling Xue telah dimasukkan ke dalam kondisi yang agak menyesal oleh kabut abu-abu Huo Yuhao. Sebelum mereka bisa menghilang sepenuhnya di tengah salju Ling Xue, dia sudah mencapai mereka.

Keduanya sangat terkejut ketika dia muncul di depan mereka, mengungkapkan kelemahan yang merupakan kerja sama mereka yang tidak dikenal. Ye Canying buru-buru berlari ke kiri, sementara Ling Xue dengan cepat mundur. Mereka langsung dipisahkan karena ini.

Semua kepingan salju yang dilepaskan Ling Xue langsung jatuh ke tanah tanpa peringatan sebelumnya, membuatnya takjub. Akibatnya, penghalang antara dia dan Huo Yuhao benar-benar lenyap. Pada saat yang sama, Huo Yuhao berkecepatan penuh muncul di depannya dan meraihnya dengan tangannya yang seperti kristal, berlian yang bersinar dengan kemegahan.

Ling Xue tanpa sadar mengangkat tangannya. Di saat panik, dia hanya bisa melepaskan Soul Light Ray-nya.

Enam sinar tembakan cahaya segera ditembakkan ke arah Huo Yuhao seperti sambaran petir.

Pada saat itu, pemandangan aneh terjadi. Enam sinar cahaya yang menyala dari Soul Light Ray milik Ling Xue tiba-tiba tersebar di empat arah yang berbeda.

Ternyata, tangannya berada di tempat yang tepat untuk menghalangi sinar Cahaya Jiwa Ling Xue; enam sinar cahaya langsung terpantul saat mereka bersentuhan dengan tangannya.

Setelah itu, Huo Yuhao meraih tangan Ling Xue.

Warna putih bersih langsung menyebar keluar dari Ling Xue dan Huo Yuhao dengan keras berteriak, “Guru, tangkap!” Begitu dia selesai, dia mengirim Ling Xue melayang di udara. Yang mengejutkan, tubuhnya sekarang ditutupi lapisan es putih. Ketika Fan Yu menangkapnya, dia hanya bisa menggigil secara naluriah.

Huo Yuhao langsung berbalik begitu dia melempar Ling Xue ke udara, tepat saat dia melihat cahaya putih muncul di dada Ye Canying, yang terbelah menjadi tiga klon bayangan. Dia menembakkan bola putih seukuran telapak tangan dari ketiga petinya ke Huo Yuhao dari tiga arah yang berbeda.

Meriam Jiwa Terkonsentrasi!

Ini adalah alat jiwa terkuat yang tersedia untuk insinyur jiwa berpangkat rendah. Setelah memfokuskan kekuatan jiwa mereka ke dalam susunan formasi untuk waktu yang singkat, seorang insinyur jiwa dapat melepaskan serangan yang kuat. Berbeda dengan Soul Light Ray, Cannon Jiwa Terkonsentrasi memiliki efek menyedot. Dengan kata lain, itu akan mempercepat penyerapan kekuatan jiwa master jiwa. Jadi, meskipun kuat, konsumsi kekuatan jiwanya sama besar. Biasanya, satu tembakan dari Cannon Soul Terkonsentrasi akan menguras seorang guru jiwa setidaknya sepertiga dari kekuatan jiwanya.

Cannon Jiwa Terkonsentrasi memiliki satu kelemahan, yang terletak pada fakta bahwa ia memiliki jangkauan serangan pendek. Biasanya hanya bisa mengunci lawan dalam jarak sepuluh meter. Jika mereka semakin jauh, baik kekuatan dan akurasinya akan semakin memburuk.

Jiwa bela diri Ye Canying adalah bayangannya, yang membuatnya menjadi jiwa bela diri yang sangat aneh. Jiwa bela diri seperti miliknya relatif layak membantunya sebagai insinyur jiwa, tetapi sangat disayangkan lawannya adalah Huo Yuhao, yang jiwanya dengan sempurna melawannya.

Deteksi Spiritual Mata Mata Huo Yuhao akan menyebabkan semua ilusi menghilang. Huo Yuhao bahkan tidak repot-repot dengan tembakan Cannon Jiwa Terkonsentrasi ke kiri dan depannya. Dia segera menyerbu ke arah Ye Canying dengan tangan kanannya terangkat, lalu meraih tembakan Cannon Jiwa Terkonsentrasi asli dengan tangan kanannya.

Setelah itu, Ye Canying tiba-tiba kehilangan kendali atas tembakan meriam kiri. Itu tidak meledak, melainkan dilemparkan oleh Huo Yuhao ke arahnya. Selain itu, dia bahkan menggunakan Teknik Melempar Panah Sekte Tang.

Tertegun, Ye Canying hanya mampu mengaktifkan Perisai Jiwa Kelas 2 pada waktunya untuk memblokir serangan Huo Yuhao. Pada saat yang sama, ia melepaskan keterampilan jiwa ketiganya, menyebabkan bayangan hitam muncul dari tubuhnya dan berusaha membantunya menahan tembakan Cannon Soul yang Terkonsentrasi.

Meskipun demikian, tubuh Ye Canying terlempar dengan ledakan keras, tetapi ditangkap di udara oleh sang pengawas. Getaran intens yang datang dari serangan itu menyebabkan Huo Yuhao mundur beberapa langkah ke belakang sebelum dia bisa mendapatkan kembali pijakannya.

Huo Yuhao tercengang dalam hati. Cannon Jiwa Pekat ini begitu kuat … sepertinya aku harus membuat satu untuk diriku sendiri. Ye Canying jelas telah mengirimkan klon bayangan untuk memblokir pukulan di samping Perisai Jiwa Kelas 2-nya, namun dia masih dikirim terbang. Terlebih lagi, dia tiba-tiba pingsan begitu proktor itu menangkapnya. Kekuatan serangan ini sebanding dengan pukulan habis-habisan dari Soul Elder tipe-penyerangan.

Huo Yuhao sangat kagum dengan kekuatan serangan itu sehingga dia hampir tidak menyadari bahwa semua siswa yang menyaksikan semua menatapnya dengan ekspresi terperangah di wajah mereka.

Hanya bagaimana seorang siswa berusia dua belas atau tiga belas tahun melakukan ini? Dia hanya seorang Grandmaster Jiwa, dan dia masih seorang insinyur jiwa Kelas 2. Dia bahkan tidak lebih kuat dari lawannya! Namun, dia masih bisa mengalahkan mereka bertiga sendirian. Bukan saja dia menang, dia melakukannya dengan cara yang spektakuler. Seluruh pertempuran telah berjalan dengan lancar, dan dia tampaknya tidak membuat kesalahan; ini jelas merupakan kemenangan tanpa cacat.

Bahkan Fan Yu tidak mengharapkan Huo Yuhao untuk memberikan kinerja yang begitu sempurna dalam ujiannya.

Pada kenyataannya, keikutsertaan seorang insinyur jiwa kelas 2 dalam tes kemajuan hanyalah formalitas belaka. Tes rutin mereka — dengan kata lain penciptaan alat jiwa mereka — lebih penting bagi mereka. Ini terutama benar untuk prestasi mereka di bidang ukiran susunan formasi.

Itu adalah pertandingan 1v3, namun dia meraih kemenangan tanpa cacat. Dia memulai pertandingan dengan menggunakan Imitasi untuk memalsukan aktivasi alat jiwa stasioner, telah menekan Snow Ling Xue, lalu memblokir Soul Light Ray menggunakan Pincer Ice Empress ‘tiran, sebelum akhirnya membeku dan mencerminkan Jiwa Terkonsentrasi Ye Canying Cannon kembali ke arahnya. Terlepas dari apakah itu adalah prestasinya dalam pertempuran, keterampilan pengambilan keputusannya, atau penggunaan jiwa bela diri dan alat jiwanya, Huo Yuhao benar-benar sempurna. Selain itu, alat jiwa yang dia tembakkan dari lengannya telah menyebabkan Fan Yu tersenyum sedikit. Ketika Huo Yuhao pertama kali membuatnya, ia memberi Fan Yu kejutan besar karena filosofi baru penciptaan alat jiwa yang telah ia ciptakan. Alat jiwa di lengannya yang menyerupai Sinar Sinar Jiwa sebenarnya miniatur Stationary Soul Crossbows yang dia buat. Alasan dia bisa menghancurkan Perisai Jiwa Kelas 2 sebenarnya sangat sederhana: Dia menggunakan serangan yang setengah fisik dan setengah energi. Ini memungkinkan dia untuk memecat mereka menggunakan kekuatan jiwanya. Karena ini hanya sesi perbandingan catatan, dia menembakkan bantalan bola bukan baut panah. Bantalan bola yang telah dilepaskan oleh kedua busur panah telah mengenai lengan Ye Canying dan Ling Xue dan melepaskan kabut abu-abu yang menghalangi garis pandang mereka. Langkah semacam ini benar-benar mencapai puncak akurasi.

Alasan Huo Yuhao sebenarnya sangat sederhana. Mengapa Alat Jiwa Stationary selalu harus melepaskan shell meriam yang kuat? Melakukannya dengan cara seperti itu memang akan menghasilkan serangan yang kuat, tetapi biaya produksinya akan sangat tinggi. Jika dia bisa menggabungkan teknik penciptaan alat jiwa dan senjata tersembunyi Sekte Tang untuk menciptakan Stationary Soul Crossbow, dia akan dapat menggabungkan kekuatan pendorong alat jiwa dan mekanisme panah otomatis ke dalam serangannya. Melakukan ini akan memungkinkannya untuk menggabungkan serangan material dan serangan berbasis energi bersama, dan akan membiarkannya menggunakan panah yang berbeda berdasarkan situasi. Bukankah itu membuat serangannya jauh lebih fleksibel?

Cara berpikirnya sangat bermanfaat bagi Departemen Alat Jiwa. Ini juga alasan bahwa Fan Yu sangat menyukainya, dan juga merupakan alasan utama mengapa Soul Tool Department bersikukuh karena mereka tetap tinggal dengannya. Dia terlalu berbakat di bidang penciptaan alat jiwa.