Soul Land 2 – Chapter 550.3

shadow

Soul Land 2 – Chapter 550.3

Meskipun mereka tidak tahu bagaimana komandan mereka meledakkan alat pengintai jiwa di atas Radiant City, mereka mengerti bahwa mereka akan selamanya mengingat pertempuran hari ini. Mereka tidak tahu apakah adegan seperti itu akan terjadi lagi di masa depan, tetapi mereka dipenuhi dengan pertikaian dan keinginan untuk bertarung.

Huo Yuhao tiba-tiba membuka matanya, dan semua orang bisa melihat dua sinar cahaya keemasan yang masing-masing lebarnya sekitar satu meter dan hampir material meledak dari matanya.

Undulasi spiritual yang mengerikan meledak maju tanpa ampun, dan suara yang sama muncul di pikiran setiap insinyur jiwa.

“Kerang meriam jiwa stasioner, bersiap untuk menembak.”

Setiap Zhuge Divine Crossbow Cannon dapat menampung empat puluh delapan peluru. Mereka hanya akan menggunakan Botol Susu dan kekuatan jiwa penguasa jiwa dalam keadaan normal untuk menekan dan menguatkan sebelum menembak.

Tetapi hari ini berbeda. Mereka telah menerima pesanan sebelum mereka pindah, bahwa empat puluh delapan cangkang itu akan diubah menjadi cangkang meriam jiwa yang diam. Ini berarti bahwa setiap Zhuge Divine Crossbow Cannon sekarang berisi empat puluh delapan peluru meriam jiwa yang tidak bergerak. Kerang yang dimuat Legiun Insinyur Jiwa Artileri Berat hampir setengah dari produksi tahunan Tang Sekte.

Deteksi Spiritual memungkinkan langit gelap di mata para insinyur jiwa menjadi gambar tiga dimensi, dan setiap orang memiliki target yang berbeda.

“Api!” Huo Yuhao berteriak ketika tiga ratus Zhuge Divine Crossbow Cannons dari Artileri Jiwa Insinyur Berat menembak pada waktu yang sama, untuk pertama kalinya dalam sejarah.

“Whoosh, whoosh, whoosh, whoosh …” Suara melolong muncul satu demi satu. Irama itu kaya, seperti simfoni yang agung dan megah.

Pilar api dan cahaya melintas dari belakang anggota Tang Sekte saat mereka meninggalkan jejak cemerlang di belakang mereka saat mereka terbang menuju Radiant City.

Tiga ratus Zhuge Divine Crossbow Cannons menembak pada saat yang sama, dan setiap ledakan menembakkan enam belas peluru meriam jiwa yang tidak bergerak.

Otot wajah He Caitou berkedut terus-menerus saat dia memandang. Itu semua uang yang berharga!

Empat ribu delapan ratus peluru meriam jiwa yang diam semuanya ditembakkan sekaligus. Bahkan Kekaisaran Sun Moon, yang telah menguasai teknologi alat jiwa paling kuat, tidak akan melakukan hal seperti ini.

Tapi Huo Yuhao melakukan itu. Dia tidak pelit sama sekali saat dia meluncur pergi.

Empat ribu delapan ratus peluru meriam jiwa yang tidak bergerak naik ke udara, dan pada saat itu, kilatan terang dan cemerlang itu menyebar dan terbang ke segala arah. Mereka seperti bunga yang dilemparkan ke udara, dan perasaan itu dipenuhi dengan keajaiban.

Bei Bei bergumam, “Apakah adik lelaki junior mengintegrasikan teknik senjata tersembunyi Tang Sekte ke dalam tembakan artileri?”

Cannons Crossbow Cannon Zhuge sedang dikembangkan terus menerus. Setiap dua barel meriam bisa membidik satu sasaran. Dalam keadaan normal, hampir mustahil bagi para pembidik untuk mencapai delapan sasaran berbeda dengan enam belas barel.

Tapi Huo Yuhao tidak memiliki masalah ini. Huo Yuhao dapat membagi pikirannya dengan kekuatan rohaninya yang menakutkan, dan dialah yang memberi kru meriam itu dua ratus empat puluh target yang tepat.

Meriam-meriam itu ditembakkan secara berurutan dan tidak bersamaan, dan itulah alasan mengapa semuanya datang bersama seperti sebuah simfoni.

Ledakan-ledakan itu terjadi secara alami satu demi satu.

Alat jiwa pengintai udara hampir seluruhnya dimusnahkan, tapi alat jiwa ketinggian rendah di lima ratus meter masih ada. Meskipun sebagian besar dari mereka hanya menyapu tanah untuk pengawasan, mereka memberikan umpan balik segera ketika begitu banyak peluru meriam jiwa muncul pada waktu yang sama di kejauhan.

Empat front alat jiwa di sekitar Radiant City mengaktifkan pertahanan mereka yang terhubung sesegera mungkin. Mereka tidak tahu apa yang sedang diserang musuh mereka, jadi itu tidak diragukan lagi merupakan respons terbaik.

Ledakan hebat pertama kali datang dari keempat sudut ini!

Bagian depan alat jiwa Kota Radiant tidak lagi memiliki alat pengintai udara, sehingga mereka berada dalam posisi yang kurang menguntungkan. Mereka hanya bisa menggunakan alat jiwa pengintai udara internal berbasis darat mereka untuk mengunci kerang meriam jiwa stasioner yang terbang di atas.

Tetapi semuanya terjadi terlalu tiba-tiba dan terlalu cepat, dan mereka tidak mungkin mencegat setiap selongsong.

“Boom, boom, boom, boom, boom, boom …”

Ledakan terdengar dari empat sudut Radiant City. Beberapa peluru meledak di langit, dan beberapa meledak di penghalang pertahanan alat jiwa. Petasan sepertinya jatuh ke tanah saat mereka menyala di setiap sudut.

Tepat saat ledakan ini berlanjut di empat sudut kota, percikan dan kilatan muncul sekali lagi di langit. Tapi ledakan ini jauh lebih dekat ke tanah, karena alat jiwa pengintai ketinggian rendah adalah yang sedang diledakkan!

Hampir setengah dari lebih dari dua ratus alat pengintai ketinggian rendah dimusnahkan dalam sekejap mata. Keempat front alat jiwa hampir tidak bisa berjuang untuk membela diri, belum lagi fakta bahwa mereka tidak punya waktu untuk bekerja sama dengan alat jiwa pengawasan ketinggian rendah mereka sehingga front alat jiwa mereka dapat mencegat serangan-serangan itu.

“Putaran kedua, tembak!”

Huo Yuhao sudah memberikan perintah kedua untuk menembak ketika kembang api terbuka di empat sudut kota.

“Whoosh, whoosh, whoosh, whoosh …” Simfoni kedua dapat didengar ketika empat ribu delapan ratus peluru meriam jiwa stasioner lainnya ditembakkan, dan meluncur ke arah Radiant City.

He Caitou memejamkan matanya dengan menyakitkan, tetapi insinyur jiwa Tang Sekte lebih diatasi dengan kejutan dan gairah.

Ini adalah pertempuran modern! Mereka meluncurkan serangan jarak jauh terhadap musuh-musuh mereka dengan mengandalkan senjata. Masing-masing dari mereka percaya diri karena musuh mereka jauh, dan ada delapan belas gerbang spektral di belakang mereka yang bisa mereka lewati. Tidak sulit membayangkan seberapa tinggi moral mereka.

“Boom, boom, boom, boom, boom …”

Ledakan itu hampir terhubung dengan mulus. Kali ini, lebih banyak peluru diarahkan ke udara selain menekan keempat front alat jiwa.

Hampir tidak ada lagi alat jiwa pengawasan ketinggian rendah setelah putaran itu, dan beberapa alat jiwa pengawasan udara Radiant City bahkan belum mencapai lokasi optimal mereka sebelum mereka diledakkan kembali ke tanah.

“Bersiap untuk Chapter ketiga. Kakak senior kedua! Berikan padaku.” Huo Yuhao mengulurkan tangan kanannya ke He Caitou, yang muncul di sebelahnya.

Mata He Caitou penuh kerinduan, dan dia tidak tahan untuk menurutinya, tapi dia tidak berani ragu bahkan untuk sedetik pun pada saat seperti ini. Cahaya melintas ketika sebuah meriam besar dengan laras perak muncul di tangannya, dan dia menyerahkannya kepada Huo Yuhao.

Huo Yuhao mengulurkan tangan dan meraih meriam berat ini, yang panjangnya dua meter dan memiliki lubang terbuka dengan diameter dua ratus lima puluh milimeter, dan meletakkannya di bahunya.

Huo Yuhao berlutut dan mengintip melalui ruang lingkup. Tangan kirinya memegang laras meriam, dan dia melatihnya di depannya sementara dia melilitkan tangan kanannya di bagian tengah bagian paling tebal dari laras itu. Dia seperti patung, dan dia tidak bergerak sama sekali.

“Xu Tianran, terima pukulan dari Tai Ah saya!”

“Gelombang ketiga, tembak!”

“Whoosh, whoosh, whoosh, whoosh …”

Setiap cangkang meriam jiwa stasioner yang disimpan dalam Zhuge Divine Crossbow Cannons akhirnya ditembakkan pada gelombang terakhir, turun ke yang terakhir.

Empat puluh ribu delapan ratus peluru meriam jiwa stasioner Kelas 4 melonjak ke udara. Kali ini, mereka tidak bubar, karena mereka hanya punya satu target.

Empat front alat jiwa yang membela Radiant City di keempat sudutnya semuanya telah dibombardir oleh ratusan peluru meriam jiwa yang tidak bergerak. Meskipun mereka hanya kerang Kelas 4, mereka masih kerang meriam yang diam!

Mereka tidak bisa menggunakan alat soul array bertenaga tinggi mereka, dan pertahanan mereka yang terhubung hancur berantakan dalam keadaan seperti itu. Insinyur jiwa dan master jiwa dalam front alat jiwa telah terlalu banyak mengkonsumsi kekuatan jiwa mereka, dan dua pertiga dari Botol Susu cadangan mereka.

Sembilan ribu enam ratus peluru meriam jiwa stasioner telah ditembakkan dalam dua putaran sebelumnya! Serangan skala ini belum pernah terjadi sebelumnya untuk front alat jiwa Radiant City sejak didirikan.

Tetapi bagaimana mereka bisa memiliki kapasitas untuk melawan gelombang ketiga?

Semua empat ribu delapan ratus peluru meriam jiwa stasioner dalam gelombang ketiga ditujukan ke istana kerajaan. Kerang melintang di langit dan muncul di atas istana kerajaan dalam sekejap mata.

Tetapi tepat pada saat ini, dinding terluar istana kerajaan tiba-tiba menyala ketika enam belas pilar emas melonjak ke langit.

Enam belas pilar cahaya ini meledak lurus hingga lebih dari lima ratus meter di langit. Mereka menyapu langit ketika mereka bekerja sama dengan sangat baik.

“Boom, boom, boom, boom …”

Ledakan berderak terus menerus di langit. Peluru meriam jiwa yang diam tidak jatuh, dan kebanyakan dari mereka diledakkan di langit ketika enam belas pilar itu menyapu mereka.

Lintasan pilar-pilar ini jelas-jelas sudah direncanakan sebelumnya, ketika mereka menyapu daerah-daerah yang memiliki konsentrasi terpadat dari peluru meriam jiwa stasioner.

Peluru meriam jiwa kelas 4 yang tersisa jatuh di dalam istana kerajaan, tetapi kebanyakan dari mereka tidak bisa berbuat apa-apa karena mereka bentrok dengan penghalang pertahanan istana yang tangguh. Mereka menciptakan riak yang cantik satu demi satu sebelum mereka dihancurkan.

Enam belas pilar emas itu seperti enam belas pilar ilahi yang melindungi istana kerajaan.

Tetapi saat mereka menyapu langit, seberkas cahaya putih lainnya melayang lima ribu meter di langit di atas istana kerajaan.

Itu adalah seberkas cahaya putih yang menyerupai tombak putih, dengan ujungnya mengarah ke bawah. Seluruh tubuhnya memancarkan warna putih cerah, dan ketika enam belas pilar emas itu bergerak, itu juga bergerak.

Itu menghilang dalam sekejap!

Sinar cahaya putih ini terlalu cepat. Tampaknya turun dari surga saat menembus menembus ledakan di bawahnya.

Siapa pun yang bisa melihat dengan jelas akan menyadari bahwa sinar putih ini menyesuaikan sudutnya secara terus-menerus ketika terbang, dan menghindari daerah yang paling terkonsentrasi dari ledakan itu. Itu tidak memungkinkan salah satu dari kekuatan peledak menyentuhnya.

Enam belas pilar tidak berhasil memberantas semua meriam jiwa stasioner pada akhirnya, dan masih ada beberapa yang bertabrakan dengan pelindung pelindung istana kerajaan.

Tepat pada saat ini, seberkas cahaya putih yang tampak seperti bintang jatuh juga tiba, dan segera mengenai permukaan penghalang.

“Cih—” Suara yang menusuk telinga bisa terdengar ketika sinar putih mulai berputar dengan kuat. Itu seperti latihan karena menusuk penghalang pelindung istana kerajaan.

Alarm berbunyi di dalam penghalang pelindung jiwa, dan cahaya yang memancar dari pelindung penghalang tumbuh sangat intens karena bekerja pada kapasitas maksimum.