Soul Land 2 – Chapter 572.2

shadow

Soul Land 2 – Chapter 572.2

Jika mereka telah menyerang dengan sekuat tenaga sebelumnya, kemungkinan sangat sedikit insinyur jiwa dalam pelindung jiwa yang akan bertahan. Dua legiun insinyur jiwa mungkin bahkan telah benar-benar musnah.

Namun, Huo Yuhao dan Tang Wutong tidak melakukannya. Mereka memiliki rencana yang jauh ke depan. Rencana ini jauh lebih penting untuk menghancurkan seluruh pasukan Kekaisaran Sun Moon.

Huo Yuhao telah mengendalikan salju dan menggunakan Teknik Ledakan Esnya. Adapun bagaimana dia berhasil memaksa para insinyur jiwa untuk naik ke langit, dia sebenarnya sebenarnya hanya menggunakan sebagian dari kekuatan Snowy Dance of Ultimate Ice-nya.

Jika Huo Yuhao benar-benar ingin memusnahkan mereka, dia akan sepenuhnya melepaskan Snowy Dance of Ultimate Ice saat insinyur jiwa naik ke langit. Insinyur jiwa berada dalam kelompok sepuluh. Sangat sedikit dari mereka yang bisa menahan serangan sekuat itu.

Namun, Huo Yuhao tidak melakukan itu. Dia hanya menggunakan Teknik Ledakan Esnya untuk menghancurkan beberapa tim kecil. Pada saat yang sama, ia dengan cepat menyelinap masuk ketika beberapa tim kecil mengungkapkan kelemahan. Dia membunuh dua dari mereka dan menggunakan Imitasi dan Domain Interferensi Spiritual untuk berhasil berbaur.

Ketika penghalang pertahanan terkait dilepaskan sepenuhnya, dia benar-benar mencapai tujuannya.

Jika Huo Yuhao adalah Douluo Transenden biasa, tidak akan mudah baginya untuk membunuh seorang insinyur jiwa Kelas 9 dengan mudah. Namun, dia sudah memiliki inti jiwa keduanya sekarang, inti jiwa kedua Ultimate Ice-nya. Ini berarti bahwa ia dapat secara langsung memanfaatkan kekuatan inti jiwa keduanya. Pusaran air biru tua sebelumnya merupakan manifestasi fisik dari kekuatan inti jiwa keduanya.

Inti Jiwa Es Tertinggi-nya dikombinasikan dengan Gletser Tanpa Salju!

Yang diperlukan hanyalah satu serangan telapak tangan untuk membunuh.

Xu Tianyuan terbunuh hampir secara instan. Kemudian, Huo Yuhao dengan tenang melarikan diri bersama Tang Wutong. Dia menggunakan Spiritual Blast-nya daripada Spiritual Tempest-nya. Dia sudah sangat berbelas kasih. Ini karena dia perlu menghemat energi agar mereka kembali. Mereka menjadi salah satu faktor penyeChapter ketidakstabilan di Kekaisaran Sun Moon.

Tentu saja, dia meninggalkan sesuatu yang istimewa sebelum dia pergi. Ini meninggalkan kesan yang lebih dalam di benak para insinyur jiwa Sun Moon Empire ini.

Terbang di dalam pelindung jiwa telah berhenti sekarang. Insinyur jiwa yang tersisa di legiun dua insinyur jiwa hanya setengah dari jumlah aslinya.

Ekspresi Xia Xuanchen tidak bisa dianggap suram lagi. Dia bahkan sedikit linglung. Dia memiliki beberapa pemahaman tentang kemampuan Xu Tianyuan. Sebagai seorang insinyur jiwa Kelas 9, Xu Tianyuan dilengkapi dengan alat jiwa terbaik, meskipun dia sendiri bukan yang terkuat.

Dia memiliki alat jiwa berbentuk manusia, alat jiwa defensif otomatis dan harta karun dari Imperial Dragon Soul Engineer Legion padanya. Tunggu sebentar, di mana harta karun itu?

Xia Xuanchen segera menyadari masalah penting. Matanya menjadi cerah, dan dia dengan cepat mencarinya di dalam penghalang.

Dalam penghalang pertahanan terkait, barang-barang Xu Tianyuan akan tetap ada meskipun tubuhnya hancur berantakan.

Namun, Xia Xuanchen segera menjadi sangat muram ketika dia tidak dapat menemukan apa pun setelah mencari waktu yang lama.

Itu hilang? Harta karun Legion Insinyur Imperial Naga Jiwa hilang. Ini berarti musuh kita telah mengambilnya. Ini juga berarti bahwa mereka yang menyerang kita ada di sini untuk harta, bukan untuk membunuh kita.

Iya! Master jiwa jahat mengejar tujuan seperti itu!

Pada saat ini, napas berat seseorang menyentak Xia Xuanchen bangun. Dia tanpa sadar melihat ke sekelilingnya. Dia terpana mengetahui bahwa lebih dari sepuluh insinyur jiwa telah menjadi sangat pucat. Namun, mata mereka merah darah. Aura mereka juga sangat berat.

“Tidak baik. Ini adalah kemampuan tuan jiwa jahat. Mereka sudah dikontrol. Membunuh mereka!” Xia Xuanchen berteriak, dan bergerak terlebih dahulu.

Setelah beberapa napas lagi, auman keras Xia Xuanchen bergema di penghalang. “Bajingan. Gereja Roh Kudus, saya tidak akan membiarkan Anda pergi! ”

Di kejauhan, Tang Wutong menghela nafas. “Yuhao, aku merasa sedikit tidak nyaman di dalam.”

Huo Yuhao memeluk pinggang rampingnya. “Aku tahu. Namun, ini perang. Orang mati dalam perang. Bahkan, meski aku ikut campur dengan tubuh mereka, mereka seharusnya bisa pulih sendiri setelah beberapa waktu. Saya hanya bisa mencoba yang terbaik untuk tidak membunuh menggunakan necromancy. Apakah Anda pikir saya menjadi lebih kejam? ”

Tang Wutong dengan lembut menggelengkan kepalanya dan berkata, “Tidak, kamu benar. Perang itu kejam. Jika musuh kita tidak mati, kamu yang akan mati. Jika kita membunuh satu insinyur jiwa lagi dari pihak lain, kita bisa menyelamatkan nyawa di pihak kita. ”

Huo Yuhao menghela nafas dan mengungkapkan cahaya di wajahnya. Dia dengan dingin berkata, “Ju Zi benar. Saya terlalu lembut di masa lalu. Ini adalah perang. Jika kita ingin mengendalikan dan mengubahnya, kita perlu mengubah kebiasaan ini. Namun, jangan khawatir. Saya akan mencoba untuk tetap setia di hati saya. ”

“Lebih jauh, aku sudah salah paham di masa lalu. Wutong, kalah dari Ju Zi di medan perang sebenarnya sangat normal. Ini karena kemampuan kita secara keseluruhan jauh dari Kekaisaran Sun Moon. Itu sebabnya kami selalu dipimpin oleh Ju Zi. Namun, ini tidak berarti bahwa kami tidak memiliki peluang. Jika kita tidak bisa berhasil secara terbuka, kita hanya bisa membuat skema. Kita hanya bisa menggunakan cara lain untuk mengalahkan mereka jika kita tidak bisa mengalahkan mereka secara terbuka. Inilah yang bisa saya lakukan sebagai Prajurit Tertinggi. Ayo pergi. Kita harus kembali dan melihat keadaan di Dou Ling City. Saya harap kami dapat membantu mereka mencapai stabilitas dan meminimalkan kekacauan. ”

“Baik.” Tang Wutong mengangguk, dan mereka berbalik dan terbang ke arah Dou Ling City.

Mereka mundur, tetapi anggota yang tersisa dari dua legiun insinyur jiwa masih pergi perlahan. Mereka semua dipenuhi amarah, seperti peluru meriam jiwa. Mereka bisa meledak kapan saja!

Dou Ling City.

Ketika Huo Yuhao dan Tang Wutong kembali ke Kota Dou Ling, mereka terpana menyadari bahwa asap tidak lagi mengepul dari kota. Selain itu, situasi keseluruhan tampaknya juga agak stabil.

Langit sudah gelap sekarang. Tidak ada orang di jalan, tetapi ada banyak tentara yang berpatroli. Jelas, ada jam malam di kota.

Huo Yuhao diam-diam menghela nafas lega ketika melihat ini. Dia memimpin Tang Wutong saat mereka diam-diam memasuki kota. Pada saat yang sama, ia melepaskan Deteksi Spiritualnya untuk menemukan teman satu timnya.

Daerah yang bisa dideteksi Deteksi Spiritualnya terlalu besar di bawah pengaruh inti jiwa kembarnya. Meskipun itu tidak cukup untuk menutupi seluruh kota, mereka masih dapat dengan cepat menemukan jejak Xu Sanshi dan yang lainnya, mengingat kecepatan mereka.

Menemukan mereka juga sangat mudah. Ini karena Xu Sanshi dan yang lainnya dekat dengan reruntuhan istana kekaisaran.

Mereka sudah di sana selama sepuluh jam.

Huo Yuhao secara langsung berkomunikasi dengan Xu Sanshi menggunakan Deteksi Spiritualnya. Pada saat yang sama, dia membawa Tang Wutong ke arah mereka.

Lampu menyala, dan Huo Yuhao dan Tang Wutong diam-diam muncul di samping Xu Sanshi, Jiang Nannan, Ye Guyi, Nan Qiuqiu dan Ji Juechen.

Mereka bukan satu-satunya lima di sini sekarang. Ada banyak orang berdiri di reruntuhan istana kekaisaran. Banyak dari mereka masih mengenakan baju besi.

Ketika dua orang tiba-tiba muncul, mereka bereaksi dengan sangat gelisah. Tiba-tiba, gelombang kekuatan jiwa melonjak, dan banyak orang melepaskan jiwa bela diri mereka.

Xu Sanshi mengangkat tangannya dan berkata, “Mereka ada di pihak kita. Mereka juniorku. ”

Huo Yuhao terheran-heran menemukan bahwa Xu Sanshi terdengar sangat menakjubkan. Setelah mendengar kata-katanya, para prajurit dan penguasa jiwa menjadi tenang. Namun, mereka masih kaget melihat Huo Yuhao dan Tang Wutong.

Iya! Bagaimana keduanya masuk? Bagaimana tidak ada yang memperhatikan mereka? Kekuatan apa yang mereka miliki?

Huo Yuhao tampaknya menanyakan sesuatu pada Xu Sanshi dengan matanya. Xu Sanshi juga menoleh untuk menatapnya. Ketika dia melihat mata Xu Sanshi, hati Huo Yuhao tenggelam. Matanya memerah, dan bagian putih matanya dipenuhi garis-garis darah.

Ini adalah pertama kalinya Huo Yuhao melihat situasi seperti itu. Biasanya, Xu Sanshi sangat bahagia-pergi-beruntung. Di antara anggota Seven Monsters Shrek, dia pastinya adalah badut. Dia sangat kuat, tetapi dia berbagi hubungan yang baik dengan orang lain. Dia bahkan seperti tas meninju Jiang Nannan.

Tapi sekarang, Xu Sanshi melepaskan niat membunuh yang kuat dari tubuhnya. Seluruh sikapnya telah berubah.

“Junior kecil, bagaimana insinyur jiwa itu?” Xu Sanshi bertanya. Suaranya juga terdengar sangat serak.

Huo Yuhao menjawab, “Dua legiun insinyur jiwa adalah Imperial Dragon dan Legion Insinyur Jiwa Evileye Tyrant. Kami membunuh setengah dari mereka, termasuk komandan legiun dari Imperial Dragon Soul Engineer Legion. Sisanya melarikan diri. Namun, mereka tidak tahu bahwa kitalah yang menyergap mereka. Dengan kedokku, mereka seharusnya keliru menganggap penguasa jiwa jahat sebagai biang keladinya. ”

“Oke, terima kasih Yuhao.” Xu Sanshi mengangguk dan menoleh lagi. Tidak hanya niat membunuhnya tidak turun, tetapi bahkan cenderung meningkat.

Huo Yuhao bergeser ke samping. Dia datang ke sisi Jiang Nannan dan dengan lembut bertanya, “Senior ke empat, apa yang salah dengan senior ketiga? Ada apa dengan prajurit ini juga? Bagaimana keadaan di Dou Ling City? Memiliki keluarga kekaisaran … ”

Jiang Nannan membungkamnya menggunakan matanya. Setelah ini, dia mengirimkan kepadanya, “Segalanya tidak baik. Kekaisaran Sun Moon memilih waktu yang sangat baik untuk menyerang. Itu ketika keluarga kekaisaran Dou Ling Kekaisaran berkumpul. Itu sebabnya hampir seluruh keluarga kekaisaran telah terbunuh. Mereka semua dibom sampai mati. Keadaan sangat kacau di Dou Ling City. Bahkan aku tidak tahu bahwa darah kerajaan Kekaisaran Dou Ling mengalir di tubuh Sanshi. Dia menggunakan semacam token untuk memasuki kota. Setelah itu, dia secara bertahap mengekang pasukan dan menjaga ketertiban. Inilah alasan mengapa kekacauan telah ditekan. Kami semua berkumpul di sini sekarang menunggu Anda untuk kembali. Pada saat yang sama, kami sedang mendiskusikan langkah kami selanjutnya. ”