Soul Land 2 – Chapter 584.1

shadow

Soul Land 2 – Chapter 584.1

Huo Yuhao mulai melantunkan mantranya dengan suara rendah dan dalam. Di bawah pengaruh Imitasi dan Domain Interferensi Spiritualnya, tidak ada yang bisa mendengar mantranya atau merasakan apa yang dia lakukan.

Ju Zi menarik napas dalam-dalam sebelum mengeluarkannya. Dia tidak lagi bisa membuat keputusan sebagai Komandan Tiga Tentara. Kekuatan yang ditunjukkan Huo Yuhao sangat mencekik.

Bagaimana? Apa yang harus saya lakukan selanjutnya? Ju Zi yang cerdik biasanya menemukan pikirannya benar-benar kosong. Sementara dia tidak mau melihat Huo Yuhao mati, dia tahu bahwa jika Kekaisaran Sun Moon kehilangan tantangan ini, seluruh moral pasukan akan mendapat pukulan besar. Semua yang telah dia lakukan sebelum ini akan sia-sia.

“Biarkan aku yang melakukannya!” Seruan nyaring terdengar dari sampingnya. Penatua Su, yang telah berdiri di sebelah Ju Zi, berjalan keluar untuk menghadapi Huo Yuhao.

Ju Zi membuka mulutnya dan ingin menghentikannya. Namun, tidak ada kata yang lolos darinya. Meskipun dia tidak ingin membahayakan nyawa Huo Yuhao, dia tahu bahwa dia tidak bisa membiarkan moral tentara terguncang.

Ketika Penatua Su perlahan-lahan berjalan menuju pusat medan perang, berbagai alat Sool yang dibawanya bersamanya mulai muncul. Orang-orang yang menonton pertempuran bisa mendengar suara logam yang tajam ketika alat jiwa berbentuk manusia Penatua Su mulai terbentuk di tubuhnya.

Saat Huo Yuhao menatap Penatua Su, para murid di matanya berkontraksi.

Dia mampu mengatakan dari pertempuran hari ini bahwa Kekaisaran Sun Moon pasti telah menguasai teknologi inti yang digunakan untuk membangun alat jiwa berbentuk manusia. Selain itu, mereka pasti telah mengembangkan metode tertentu untuk menggunakan alat jiwa berbentuk manusia ini.

Penelitian Xuan Ziwen telah menunjukkan bahwa seseorang membutuhkan kekuatan spiritual yang signifikan untuk melakukan kontrol yang tepat yang diperlukan untuk alat jiwa berbentuk manusia agar cocok dengan tubuh seseorang.

Penting untuk dicatat bahwa semakin kuat alat jiwa berbentuk manusia, semakin banyak kekuatan spiritual yang dikonsumsi. Tanpa kekuatan spiritual yang unggul, hampir tidak mungkin untuk mengendalikan alat jiwa berbentuk manusia seperti anggota tubuh seseorang.

Huo Yuhao tidak merasa aneh bahwa para insinyur jiwa Kelas 9 ini memiliki alat jiwa berbentuk manusia sendiri. Dia lebih tertarik untuk mengetahui bagaimana insinyur jiwa lainnya dalam Sun Moon Imperial Soul Engineer Legion mampu menggunakan alat jiwa berbentuk manusia. Mereka pasti menggunakan semacam metode khusus untuk mencapai itu.

“Kamu sangat kuat! Saya sangat terkesan dengan apa yang telah Anda raih di usia yang begitu muda. Saya harus mengatakan Anda adalah guru jiwa paling berbakat yang pernah saya lihat dalam hidup saya. Sayangnya, kami melayani master yang berbeda. Kekuatan dan kekuatan apa pun yang Anda miliki hanya akan menjadi pembenaran yang lebih besar bagi kami untuk membunuh Anda. Saya berjanji akan menghancurkan Anda dengan segala cara. ” Penatua Su berkata dengan sungguh-sungguh.

Huo Yuhao menatapnya dengan tenang dan berkata, “Kalau begitu mari kita mulai.”

Sebuah gerbang hitam besar tiba-tiba terbentuk di belakangnya, yang mengikuti, tubuh besar muncul setelah melepaskan lolongan memekakkan telinga. Itu tak lain adalah Raja Beruang Es Jiangshi, Er Bai!

Sekarang Huo Yuhao menghadapi lawan ketujuhnya, dia tidak bisa tidak memanggil bala bantuan.

Huo Yuhao melompat ke atas sebelum mendarat di bahu Er Bai. Setelah itu, dia duduk bersila di bahu seolah dia terpaku di sana.

Er Bai melihat ke langit sebelum melepaskan lolongan memekakkan telinga saat itu mulai menginjak ke arah Penatua Su.

Penatua Su mengungkapkan pandangan merendahkan. Penting untuk dicatat bahwa dia bukan seorang insinyur jiwa tempur jarak dekat, tetapi seseorang yang berspesialisasi dalam serangan jarak jauh. Meskipun Er Bai adalah humongous, dan memancarkan aura yang sangat kuat, itu tidak lebih dari target canggung di mata Penatua Su.

Dua meriam merah muncul di pelat bahu alat jiwanya yang berbentuk manusia. Kedua meriam itu tidak terlalu besar, tetapi mereka langsung melepaskan dua sinar jiwa merah ke arah Er Bai.

Ketika seorang insinyur jiwa menjadi insinyur jiwa Kelas 9, kekuatan alat jiwa mereka tidak bisa lagi diukur dari ukurannya.

Karena Er Bai sangat besar, itu adalah target yang mudah bahkan jika Penatua Su tidak bertujuan dengan benar.

Namun, hasil yang tak terduga terbentuk di depan mata semua orang. Tepat ketika kedua sinar itu akan mendarat di Er Bai, Er Bai menyerbu ke depan, dan tiba-tiba memiringkan tubuhnya dengan gesit. Bahkan, ia bahkan mendorong diri dari tanah dengan ujung kakinya untuk menghindari dua sinar.

“Hah?” Mata Penatua Su membelalak tak percaya. Bagaimanapun, dia hanya meluncurkan sinar jiwanya setelah dia mengunci meriamnya ke Er Bai. Bagaimana bisa menghindari sinar?

Domain Interferensi Spiritual dan Berbagi Deteksi Spiritual.

Itu jawabannya!

Itu adalah jawaban Huo Yuhao untuk tantangan yang diberikan Penatua Su!

Sementara Penatua Su ragu-ragu, Er Bai sudah sangat dekat dengannya. Itu melambaikan tinjunya yang besar dan menanamnya ke arah Penatua Su. Auranya yang luar biasa menyebabkan tanah di sekitarnya tenggelam bahkan sebelum tinjunya bersentuhan dengannya.

Penatua Su langsung mundur dengan cepat dalam upaya untuk menghindari serangan Er Bai ketika dua garis cahaya dilepaskan dari bagian bawah kakinya.

Er Bai melihat ke atas ke langit saat melepaskan geraman rendah. Itu membuka mulutnya ketika napas putih berasapnya melonjak ke arah Penatua Su.

Sebuah permata bundar besar yang melekat di bagian depan alat jiwa berbentuk manusia Penatua Su tiba-tiba memancarkan sinar cahaya yang kuat. Sinar itu langsung melewati nafas yang telah dilepaskan Er Bai dan mendarat di tubuh Er Bai.

Bahkan dengan bantuan Berbagi Deteksi Spiritual Huo Yuhao, Er Bai terlalu besar dan terlalu dekat untuk menghindari serangan ini. Oleh karena itu, ia hanya bisa menggunakan dadanya yang kuat untuk menerima pukulan ini.

Karena kecepatan yang kuat yang diberikan oleh alat jiwa berbentuk manusia kepadanya, Penatua Su dapat langsung mundur dan menghindari napas Er Bai setelah melepaskan serangannya. Ini memungkinkannya untuk memperlebar jarak antara dia dan Er Bai.

Namun, dia terkejut melihat bahwa Er Bai dapat melepaskan efek apa pun yang ditimbulkan oleh balok itu pada tubuhnya. Setelah itu, terus menagih ke Penatua Su.

Bagaimana ini mungkin? Itu adalah Cannon Goldmelting Kelas 8.

Penting untuk dicatat bahwa bahkan seorang insinyur jiwa Kelas 9 tidak dapat hanya memiliki alat jiwa Kelas 9. Ini karena sangat sulit untuk membangun alat jiwa Kelas 9. Selain itu, sering kali terlalu banyak waktu untuk membangunnya.

Alat-alat seperti botol susu jauh lebih tidak berguna bagi para insinyur jiwa dari kelas yang lebih tinggi. Mereka tidak punya waktu untuk mengisi kembali apa yang telah mereka keluarkan. Pada akhirnya, inti jiwa seseorang masih merupakan sumber kekuatan jiwa yang paling dapat diandalkan. Oleh karena itu, sangat logis untuk melihat insinyur jiwa yang kuat melengkapi diri mereka dengan alat jiwa dari kelas yang berbeda.

Meskipun Goldmelting Cannon hanya alat jiwa Kelas 8, ia mampu melebur emas dan logam serupa lainnya. Selain itu, itu difokuskan pada satu target. Karenanya, itu sangat kuat.

Namun, itu hanya meninggalkan bekas hitam samar di tubuh beruang raksasa itu. Sepertinya tidak berhasil menyebabkan banyak kerusakan pada Er Bai.

Pada akhir hari itu, masih ada perbedaan antara Er Bai dan Little Bai. Bai Kecil adalah pengontrol es dan salju yang kuat. Meskipun Er Bai mewarisi tubuh Little Bai, itu tidak mewarisi kemampuan Little Bai untuk mengendalikan es dan salju. Atau lebih tepatnya, Er Bai hanya memiliki sedikit kendali atas salju dan es. Namun, Er Bai juga memiliki kelebihannya sendiri — tubuhnya yang sangat tangguh. Setelah menjadi makhluk spektral di dalam spektral demiplane, tubuhnya dipengaruhi oleh aura di dalamnya, dan telah bermutasi. Itu pasti memiliki tubuh terkuat dalam demiplane spektral seluruh. Jika tidak, itu tidak akan pernah menjadi raja dari seluruh demiplan spektral.

Karenanya, sangat sulit bagi alat jiwa Kelas 8 untuk menyakiti Er Bai. Selain itu, Cannon Goldmelting adalah alat jiwa tipe api. Itu wajar untuk efeknya menjadi lebih lemah pada Er Bai, yang adalah makhluk spektral tipe es.

Er Bai menginjak kaki kirinya di tanah saat mengirim getaran dan getaran di seluruh bumi di sekitarnya. Ketika bumi bergetar, semua orang, termasuk pasukan Kekaisaran Sun Moon yang berjarak sekitar lima kilometer jauhnya, menemukan tanah di bawah mereka bergetar dan bergetar.

Dengan meminjam kekuatan reaktif dari menginjaknya, Er Bai melompat ke udara sebelum menggulung dirinya menjadi bola. Setelah itu, ia terbang menuju Penatua Su seperti bola meriam yang berputar besar. Aura yang dimilikinya mirip dengan meteor es yang jatuh dari langit. Ini adalah satu-satunya kemampuan es yang Little Bai berikan kepada Er Bai. Meskipun kemampuan Ultimate Ice-nya kurang dibandingkan dengan Little Bai, kekuatan fisik Er Bai jelas lebih kuat daripada yang bisa dicapai Little Bai.

Setelah pulih dari keterkejutan sesaatnya, Penatua Su segera mendapatkan kembali kecepatan yang telah hilang darinya. Sejujurnya, dia tidak sedikit pun takut pada Er Bai. Bagaimanapun, kecepatan adalah keahliannya. Di atas semua itu, alat jiwa berbentuk manusia Kelas 9-nya mampu mencegahnya dari dikunci oleh lawannya. Ini berarti Er Bai tidak akan pernah bisa mengunci posisinya.

Dengan satu kerlipan, Penatua Su dapat bermanuver tubuhnya dan menghindari serangan Er Bai. Pada saat yang sama, meriam hitam Kelas 9 matte hitam muncul di bahunya. Karena alat jiwa Kelas 8 tidak cukup untuk menjatuhkan Er Bai, Penatua Su telah memutuskan untuk pergi dengan alat Kelas 9. Kali ini, dia juga memastikan untuk memilih yang bukan tipe api.

Kekuatan menyerang tidak pernah menjadi masalah bagi insinyur jiwa Kelas 9 mana pun.

Namun, tepat ketika Penatua Su akhirnya mengunci posisi Er Bai dan mengisi penuh meriam jiwanya Kelas 9, laut spiritualnya tiba-tiba mengingatkannya akan ancaman yang akan datang. Ini adalah naluri yang hanya dimiliki oleh Gelar Douluo.

Penatua Su sangat mempercayai indranya. Ini karena mereka telah menyelamatkan hidupnya berkali-kali. Tanpa ragu-ragu, dia segera berhenti mengisi alat jiwa di bahunya ketika dia membalik dan memutar alat jiwa berbentuk manusia dalam upaya untuk melarikan diri dari apa pun yang datang untuknya.

Sebuah cahaya biru tiba-tiba berkedip di langit sebagai gerakan membalik cepat Penatua Su tiba-tiba membeku. Setelah itu, tubuhnya tiba-tiba mengeluarkan kabut darah besar.

Jika seseorang memperhatikan dengan seksama Penatua Su, seseorang akan melihat satu lubang di penghalang jiwa pelindung Kelas 9, penghalang tak terkalahkan, dan alat jiwa berbentuk manusia yang semuanya berbaris. Meskipun lubangnya tidak terlalu besar, itu sudah cukup untuk mematikannya. Ini karena mereka semua muncul di kepala Penatua Su.

“Ledakan!” Tubuh besar Er Bai mendarat ke tanah. Setelah itu, sesosok muncul di bahunya. Dia tidak lain adalah Huo Yuhao.

Namun, Huo Yuhao tidak lagi duduk dan bermeditasi di bahunya. Dia sekarang berdiri di bahu Er Bai.

Garis cahaya biru membuat jalur parabola di udara sebelum kembali ke posisi semula.

Tubuh Elder Su jatuh dari langit dan mendarat dengan keras di tanah. Tidak ada lagi reaksi darinya.

Itu sudah berakhir. Pertempuran ketujuh telah berakhir seperti ini. Insinyur jiwa Kelas 9 lain telah jatuh.

Namun, tidak ada yang tahu mengapa dan bagaimana Penatua Su jatuh.

Tubuh Huo Yuhao bergoyang dari kiri ke kanan, tetapi dia meraih kepala Er Bai dan berhasil menenangkan diri. Setelah itu, dia duduk kembali di bahu Er Bai. Kali ini, dia tidak mendorong Kekaisaran Sun Moon untuk perwakilan mereka berikutnya seperti sebelumnya. Sebaliknya, dia diam-diam duduk bersila.

Wajah Ju Zi berubah sangat pucat.

Dari awal sampai sekarang, beruang es raksasa baru saja menjadi umpan. Itu adalah umpan yang telah menarik perhatian Penatua Su! Huo Yuhao masih menjadi orang yang memberikan pukulan terakhir.