Soul Land 2 – Chapter 593.2

shadow

Soul Land 2 – Chapter 593.2

Huo Yuhao tersenyum, “Jika kamu berpikir begitu, maka itu adalah satu. Jadi bagaimana jika aku mengancammu? ”

Kekuasaan adalah segalanya. Jing Hongchen jelas takut keluar dari akalnya oleh Huo Yuhao. Namun, dia tidak bisa melakukan apa-apa. Dia tidak bisa tidak takut. Mereka bertiga tidak sekuat Huo Yuhao. Selain itu, Tang Wutong bersamanya.

“Apa yang ingin kamu ketahui?” Jing Hongchen mentolerir penghinaan dan membuka lengannya lebar-lebar untuk menghentikan Xiao Hongchen dan Meng Hongchen.

Huo Yuhao bertanya, “Saya ingin tahu di mana pasukan Kekaisaran Sun Moon sekarang. Terlalu merepotkan untuk menemukan mereka secara perlahan, dan kebetulan aku melewati Heaven Dou City. Itu sebabnya saya di sini untuk bertanya kepada Anda. Berikan saya informasi yang akurat, dan saya akan segera pergi. ”

Jing Hongchen sangat marah. “Kau ingin aku mengkhianati kerajaanku? Tidak!”

Huo Yuhao mengangguk. Dia tidak mengatakan apa-apa lagi, dan hanya mengarahkan tangan kanannya ke Jing Hongchen. Saat dia mengangkatnya, matahari keemasan dan bulan biru perlahan naik di belakangnya. Aura yang luar biasa kuat segera dilepaskan.

Xu Sanshi benar. Ketika Huo Yuhao dan Tang Wutong menyatukan jiwa bela diri mereka, mereka memiliki kemampuan Douluo Utama!

Jing Hongchen berteriak, dan tubuhnya bersinar dengan lampu merah. Sebuah cakram melayang di depannya, dan lampu merah terang bersinar. Itu berubah menjadi layar besar yang melindungi dia dan kedua cucunya.

Huo Yuhao sedikit berempati saat dia memandangnya. Lalu, dia menggelengkan kepalanya.

Tanpa ragu, Jing Hongchen telah melepaskan alat jiwa tipe defensif Kelas 9-nya, Kerinduan Hongchen. Dibandingkan dengan insinyur jiwa Kelas 9 biasa, Jing Hongchen jauh lebih kuat. Dia juga memiliki banyak alat jiwa Kelas 9 yang kuat dengannya. Namun, dia hanya seorang insinyur jiwa Kelas 9.

Cahaya biru es melintas sebelum menghilang. Di langit, lapisan embun pagi muncul.

Tanda goresan putih muncul di permukaan Kerinduan Hongchen. Jing Hongchen mengerang dan hanya merasa seolah-olah tubuhnya dipisahkan. Dia merasa seolah-olah sedang dicabik-cabik.

Perasaan yang menakutkan. Jing Hongchen ketakutan. Bahkan sebelum dia bisa bereaksi lebih jauh, Huo Yuhao sudah berada dalam Kerinduan Hongchen, dan Tang Wutong bersamanya.

Suhunya turun menjadi negatif seratus lima puluh derajat Celcius. Temperatur yang sangat rendah adalah domain terbaik untuk digunakan. Apakah itu Jing Hongchen, Xiao Hongchen atau Meng Hongchen, mereka semua merasa seolah-olah darah mereka telah membeku. Kekuatan jiwa, darah, dan bahkan aura mereka tidak mengalir dengan benar. Mereka tidak punya pilihan selain mengedarkan kekuatan jiwa mereka untuk menjaga suhu tubuh mereka.

Setelah ini, mereka melihat senyum di wajah Huo Yuhao. Itu bukan senyum arogan, tapi itu memberi mereka perasaan bahwa mereka tidak bisa menahannya.

Huo Yuhao menggelengkan kepalanya pada mereka bertiga. Saat dia menggerakkan tangan kanannya, bilah cahaya emas gelap muncul. Dia memukul alat jiwa Kelas 9 Jing Hongchen yang lain.

Raungan naga bernada rendah bergema di depan Tang Wutong. Kepala naga keunguan berwarna emas keunguan mengeluarkan aliran cahaya yang tak terhitung jumlahnya, menekan Xiao Hongchen dan Meng Hongchen, yang hanya bisa berjuang dengan sekuat tenaga.

Huo Yuhao dan Tang Wutong menggunakan Teleportasi Instan mereka dan menghilang. Ketika mereka muncul kembali, mereka sudah di depan Xiao Hongchen.

Xiao Hongchen, yang akan berubah fluida, terkunci dalam kondisi saat ini oleh suhu rendah. Huo Yuhao menggerakkan udara, menyegel ruang di sekitarnya. Ini menyebabkan tubuh Xiao Hongchen segera membeku.

Tubuh Tang Wutong bersinar terang dengan cahaya keemasan. Saat raungan naga nyaring menggema, serangan Jing Hongchen dan Meng Hongchen benar-benar ditelan oleh cahaya keunguan keemasan. Mereka sama sekali tidak bisa mengancam Huo Yuhao.

Huo Yuhao dan Tang Wutong kembali ke tempat mereka saat mereka langsung melangkah mundur. Namun, Xiao Hongchen ada di depan mereka sekarang. Emas gelap Xiao Hongchen telah benar-benar beku.

Huo Yuhao menekankan telapak tangannya ke kepala Xiao Hongchen. Dia tampak sangat tenang saat menatap Jing Hongchen.

Tubuh Jing Hongchen bergetar. Itu bukan karena dia sangat marah, tetapi karena dia takut.

Dia terlalu kuat. Itu benar, dia benar-benar sekuat itu! Setelah dia menyaksikannya secara pribadi, dia akhirnya mengerti mengapa Huo Yuhao mengatakan semua yang dia lakukan sebelumnya, dan mengapa dia berjanji untuk membiarkan mereka pergi. Mereka bertiga tidak lagi cocok untuk menjadi lawannya. Pembalasan dendam yang dilakukan Xiao Hongchen sebelumnya hanyalah lelucon.

Douluo Tertinggi yang usianya baru dua puluh tahun lebih? Sepertinya dunia ini benar-benar akan berubah! Langit memberi Sun Moon Empire alat jiwa yang sangat kuat, tetapi mereka memberikan keanehan pada tiga kerajaan asli Douluo Continent. Siapa yang bisa menantang orang aneh seperti itu? Setidaknya itu tidak mungkin bagi saya.

Jing Hongchen menutup matanya dengan kesakitan. Dia mengangguk pada Huo Yuhao dan berkata, “Baiklah, aku akan memberitahumu.”

Jika itu dua puluh tahun yang lalu, atau bahkan sepuluh tahun yang lalu, dia akan melindungi martabatnya sendiri bahkan jika itu dengan mengorbankan menonton cucunya yang biologis mati di depannya, diberikan karakternya sebagai Hallmaster dari Hall Virtue Virtue.

Namun, segalanya berbeda sekarang. Dia sudah tua. Dia sudah tua. Dia lebih menghargai keluarganya. Dia hanya memiliki dua cucu yang luar biasa ini sekarang. Mereka adalah seluruh harapannya. Mereka juga harapan keluarganya. Bawahan dan teman-teman Jing Hongchen hampir semuanya mati karena ledakan besar itu. Kalau tidak, mengapa dia berada dalam kondisi ini? Inilah sebabnya dia tidak punya pilihan. Dia hanya bisa berkompromi, selama dia bisa menyelamatkan nyawa cucunya.

Huo Yuhao mengangguk. Saat dia menjabat tangannya, Xiao Hongchen berada di depan Jing Hongchen lagi. Efek es pada tubuhnya juga menghilang. Huo Yuhao bahkan tidak takut Jing Hongchen akan kembali pada kata-katanya. Jika dia bisa menangkap Xiao Hongchen satu kali, dia bisa melakukannya lagi.

Xiao Hongchen masih bergidik bahkan setelah dia kembali normal. Dia tidak takut, tetapi masih gemetaran karena kedinginan.

Dia sedikit linglung saat menatap Huo Yuhao. Jika dia masih memiliki energi ketika dia marah, dia hanya ditinggalkan dengan kesedihan sekarang. Ya, itu sunyi sepi.

Apa yang harus saya lakukan? Bagaimana saya bisa menolaknya? Dia tidak dapat menemukan jawabannya. Dia bahkan mengerti bahwa dia mungkin tidak akan pernah menemukan jawaban selama sisa hidupnya.

Huo Yuhao menggelengkan kepalanya ke arahnya dan berkata, “Saya tahu bagaimana menunjukkan rasa terima kasih. Terima kasih telah memberi tekanan pada saya. Terima kasih telah menjadi lawanku. Aku tidak akan membunuhmu hari ini. Anda juga tidak perlu takut. Jika Anda ingin membalas dendam, saya menyambut Anda kapan saja. Namun, Anda harus bekerja lebih keras. ”

Wajah Xiao Hongchen tiba-tiba berubah merah darah. Dia meludahkan seteguk darah dan terhuyung-huyung.

Jing Hongchen sangat marah. “Pergi, silakan pergi. Tentara Kekaisaran Sun Moon berjarak dua ratus lima puluh kilometer di selatan Kota Heaven Dou. Mereka sedang beristirahat di tempat yang dikelilingi oleh pegunungan. Pergilah! Jangan biarkan aku melihat kalian lagi. ”

Jika Huo Yuhao terus berbicara, dia mungkin akan kehilangan cucunya selamanya. Satu-satunya harapannya adalah agar mereka pergi sekarang. Hal terbaik adalah dia tidak akan pernah melihat mereka lagi.

Huo Yuhao mengangguk pada Jing Hongchen. “Hallmaster Hongchen, hati-hati.” Setelah mendapatkan jawaban yang diinginkannya, dia memegang tangan Tang Wutong sebelum berbalik dan pergi.

“Tunggu sebentar.” Jing Hongchen tiba-tiba memanggil.

Huo Yuhao berhenti di jalurnya dan berbalik untuk melihat. “Hallmaster, apa lagi yang harus kamu katakan?”

Jing Hongchen berhenti sejenak sebelum berkata, “Huo Yuhao, ada sesuatu yang ingin aku katakan padamu. Saat ini, War God Empress sedang diselidiki oleh Yang Mulia. Saya tidak tahu mengapa, tetapi itu ada hubungannya dengan Gereja Roh Kudus. Saya mendengar bahwa para insinyur jiwa di tentara membunuh banyak anggota Gereja Roh Kudus tingkat bawah. Hanya si jahat Berjuluk Douluo yang berhasil melarikan diri. Ada juga beberapa kebingungan mengenai hal ini di ibukota. Itu juga alasan mengapa tentara belum melakukan apa pun. Namun, saya juga mendengar War God Empress telah mengerahkan insinyur jiwa yang baru dilatih untuk mengisi kekosongan dalam legiun insinyur jiwa. Mereka mengumpulkan kekuatan mereka. ”

“Oh?” Huo Yuhao sedikit heran ketika dia melihat Jing Hongchen. Dia tidak berharap dia mengatakan sesuatu seperti ini.

Jing Hongchen melanjutkan, mengatakan, “Saat ini, para insinyur jiwa yang baru dilatih harus segera pergi. Saya memperkirakan bahwa Yang Mulia tidak ingin menyinggung dua Douluo Tertinggi di Gereja Roh Kudus atas masalah ini. Namun, kekuatan di bawah Yang Mulia semakin kuat. Ini juga bukan fakta bahwa kedua Ultimate Douluo memiliki keuntungan absolut. Setidaknya Permaisuri Dewa Perang harus baik-baik saja. Yang Mulia paling percaya padanya. Lebih jauh lagi, dia masih harus bergantung padanya untuk membantunya dalam perang. Ini peluang bagus sekarang. Adapun apa yang dapat Anda lakukan, itu akan tergantung pada Anda. Saya tidak akan berbicara lebih jauh. Saya hanya akan menganggapnya sebagai balasan bahwa saya membayar karena tidak membunuh kita. ”

Huo Yuhao tersenyum dan menjawab, “Terima kasih telah memberi tahu kami.” Setelah selesai, dia memegang Tang Wutong dan berbalik sebelum pergi.

Xiao Hongchen dan Meng Hongchen keduanya tercengang ketika mereka melihat kakek mereka. Mereka tidak akan mengharapkannya untuk memberi tahu Huo Yuhao rahasia rahasia seperti itu.

“Tidak ada dari kalian yang tidak mengerti mengapa, kan? Saya mengatakan yang sebenarnya. Saya tidak berbohong sama sekali. Tidakkah kamu pikir aku mengkhianati kerajaanku? ” Jing Hongchen berbicara dengan mengejek diri sendiri.

Suara Xiao Hongchen sedikit serak ketika dia bertanya, “Kakek, mengapa kamu melakukan itu?”

Jing Hongchen menatapnya dengan dingin. “Sekarang, tahukah kamu betapa konyolnya kamu bertindak sebelumnya? Biarkan aku memberitahu Anda. Bahkan jika kerajaan kita menguasai seluruh benua, Akademi Shrek akan baik-baik saja. Kekaisaran tidak akan menargetkan akademi. Alasannya sederhana. Itu adalah akademi, bukan kekaisaran. Ini juga mengapa Akademi Shrek sangat pintar. Mereka tidak pernah condong ke arah pihak mana pun. Mereka hanya memengaruhi guru jiwa dan insinyur jiwa. Tidak peduli kerajaan mana yang memerintah benua itu, ia akan ingin akademi bergengsi itu bertahan. Inilah mengapa Akademi Shrek bertahan begitu lama, dan akan terus bertahan. Jika kekaisaran benar-benar ingin menghancurkan Akademi Shrek, ia mungkin bahkan mengkatalisasi kejatuhannya sendiri. Ini karena ada terlalu banyak orang kuat di akademi. ”