Soul Land 2 – Chapter 596.3

shadow

Soul Land 2 – Chapter 596.3

Melihat bahwa Ju Zi sedang menulis sesuatu, mereka semua berdiri diam di sana. Tidak ada yang mengucapkan suara.

Ju Zi telah menerima hukuman sebagai marshal seluruh pasukan. Dewa Kematian Douluo bahkan datang untuk menyerangnya. Hal-hal ini membuat semua komandannya sangat menghormatinya. Bagaimana mungkin mereka tidak mengikuti pemimpin seperti itu? Meskipun dia masih muda dan muda, dia masih seorang pemimpin yang sempurna, mengingat rekam jejak yang sukses dan sikap bertanggung jawab.

Setelah menunggu sekitar sepuluh menit, Ju Zi akhirnya selesai menulis suratnya. Ketika dia mengangkat kepalanya lagi, matanya sudah merah. Sepertinya dia menahan air mata.

“Marshal, apa yang terjadi? Apa yang telah terjadi?” Seorang insinyur jiwa Kelas 9 bertanya, heran.

Insinyur dan komandan jiwa lainnya juga bingung. Ini juga pertama kalinya mereka melihat Ju Zi seperti ini. Mereka tidak bisa mengerti apa yang sedang terjadi. Kapan dia menjadi sangat rapuh? Apa yang terjadi sehingga dia bertindak seperti itu?

Ju Zi tidak mengatakan apa-apa. Dia menggigit jari telunjuknya dan mencap surat itu dengan darahnya sendiri.

Semua komandan heran ketika mereka melihat ini. Surat darah? Apa yang dia lakukan?

Ju Zi perlahan berdiri dan berjalan ke depan. Tubuhnya gemetaran. Air matanya sudah mengalir tak terkendali.

“Komandan, Disembah, aku sudah mengecewakan semua orang.” Air matanya mengalir. Ju Zi menutup matanya kesakitan.

Insinyur jiwa Kelas 9 yang berbicara sebelumnya dengan cemas bertanya, “Marshal, apa yang terjadi? Apa pun yang terjadi, kami akan berdiri di sisi Anda. Cepat, beri tahu kami. ”

Ju Zi menarik napas dalam-dalam dan dengan susah payah menjawab, “Aku telah menerima kabar bahwa pasukan insinyur jiwa yang dikirim kekaisaran untuk memperkuat kita telah dimusnahkan. Mereka terbunuh tidak jauh dari lembah gunung, di sepanjang jalan yang harus mereka ambil untuk mencapai kami dari kekaisaran. Seribu insinyur jiwa terbunuh, jiwa mereka diambil, dan sumber daya kami telah dijarah. ” Dia menambahkan kalimat ‘arwah mereka diambil’.

“Apa?” Seruan bergema di seluruh tenda. Tiba-tiba, semua insinyur jiwa dan komandan membuka mata lebar-lebar. Keheranan di mata mereka perlahan berubah menjadi amarah.

Ju Zi menutup matanya kesakitan. “Dari alat jiwa pengintai udara kami, kami menemukan Bone Dragon melarikan diri dari TKP. Pada saat yang sama, aura makhluk spektral juga tertinggal. ”

Tulang Naga? Dua kata ini sudah cukup.

Belum lama ini, Zhong Liwu mengendarai Naga Naga saat dia bertarung dengan Huo Yuhao di luar Kota Shrek. Akhirnya, itu mati di tangan Huo Yuhao.

Tulang Naga telah muncul sekali lagi. Semua orang tahu artinya.

“Bajingan!” Seorang komandan legiun meraung dan mengepalkan tinjunya begitu keras sehingga mereka hampir pecah. Pasukan insinyur jiwanya telah kehilangan banyak orang, dan dia telah menunggu bala bantuan.

Tiba-tiba, dia menjadi sangat gelisah.

Ju Zi berkata dengan getir, “Aku sudah menulis semuanya tentang insiden ini. Saya akan segera mengirimkannya kepada Yang Mulia dan memohon padanya untuk mengambil tindakan. Jika ini terus berlanjut, moral kita tentu akan terpengaruh. Sementara tentara kita di garis depan membunuh musuh untuk kekaisaran, kita ditusuk dari belakang. Bagaimana kita bisa terus bertarung dan berkontribusi pada kekaisaran jika itu masalahnya? Semua orang, saya khawatir posisi saya sebagai pemimpin Anda akan segera berakhir. Saya sudah meminta Yang Mulia untuk mengizinkan saya mengundurkan diri. Di masa depan, saya harap Anda semua dapat terus membantu Yang Mulia dan berbagi bebannya. ”

Saat dia berbicara, Ju Zi mengangkat tangannya dan melepas helmnya. Dia berbalik dan berjalan ke depan tenda sebelum meletakkannya di mejanya.

“Marshal, kau jangan menyerah pada kami!” Seorang wakil komandan legiun menangis sedih sebelum dia berlutut.

“Iya! Marshal, kami membutuhkan kepemimpinanmu. Hanya Anda yang bisa memimpin kami untuk menguasai benua ini. ” Ketika orang pertama berlutut, orang kedua mulai melakukan hal yang sama. Seiring dengan kebencian mereka terhadap musuh bersama mereka, semua komandan langsung berlutut. Bahkan orang-orang yang disembah pun tunduk kepada Ju Zi.

Melihat semua orang seperti itu, Ju Zi menyeka air mata di matanya. Ekspresinya mulai berubah jahat dan dingin.

“Aku berterima kasih atas dukungan kalian semua. Silakan bangkit. ”

Setelah mendengar bahwa suara Ju Zi telah kembali normal, mereka semua berdiri sekali lagi. Mereka memusatkan semua perhatian mereka padanya.

Ada niat membunuh yang kuat datang dari mata Ju Zi. “Beraninya Gereja Roh Kudus membunuh prajuritku? Kita tidak bisa hidup di dunia yang sama dengan mereka. Komandan, jika kita ingin berkontribusi pada kekaisaran, kita perlu menyingkirkan diri kita dari setiap pembangkang, dan membunuh para anggota Gereja Roh Kudus yang tercela dan kejam ini. Hanya melalui ini kita bisa menyelamatkan kerajaan kita. Siapa yang mau menulis surat darah kepada Yang Mulia bersama saya? ”

“Saya!”

“Aku bersedia…”

Semua komandan bersatu. Setelah mereka menjadi sasaran serangan Ye Xishui, kemarahan dan ketidaksenangan mereka di Gereja Roh Kudus digantikan oleh rasa takut.

Namun, ketika mereka mendengar bahwa seribu insinyur jiwa telah terbunuh oleh Gereja Roh Kudus, kemarahan mereka yang tertekan segera meletus sekali lagi.

Banyak dari mereka meninggalkan darah mereka di surat-surat mereka. Pada saat yang sama, mereka juga meninggalkan tanda tangan mereka sendiri. Ini menyelesaikan surat darah.

Ju Zi berkata, “Lewati perintahku – tentara akan melanjutkan ke arah kekaisaran. Kami akan berkoordinasi dengan Yang Mulia untuk menyingkirkan Gereja Roh Kudus. Hanya dengan menghancurkan Gereja Roh Kudus kita dapat terus memperluas kekaisaran. ”

“Iya! Kami akan mendengarkan pesanan Anda. ”

Ketika para komandan ini meninggalkan darah mereka di surat-surat mereka, nasib mereka terikat pada Permaisuri Dewa Perang.

Pasukan Kekaisaran Sun Moon mulai membongkar formasi jiwa mereka, sementara legiun insinyur jiwa peringkat binatang itu bergantian memperhatikan bahaya. Seluruh pasukan kemudian melanjutkan ke arah Kekaisaran Sun Moon.

Surat Ju Zi segera dikirim. Pada saat yang sama, berita itu disampaikan. Namun, itu bukan untuk Xu Tianran. Itu ke Aula Ibadah di Radiant City. Aula Ibadah adalah pendukung sejati tentara.

Saat dia menyaksikan pasukan bergerak ke arah Kekaisaran Sun Moon, Huo Yuhao segera menyadari bahwa Ju Zi mengeksploitasi situasi ini.

Sudah hampir waktunya baginya untuk menemukannya. Seringai muncul di wajahnya. Ini adalah kesempatan yang tidak bisa dia lupakan.

Huo Yuhao menyembunyikan dirinya dalam kehampaan bersama dengan Tang Wutong. Dia segera melepaskan Deteksi Spiritualnya untuk memeriksa jalan di depan mereka, karena mereka dengan cepat semakin dekat dan lebih dekat dengan pasukan Kekaisaran Sun Moon.

Di langit, semua jenis alat jiwa pengintai udara bergerak bersama dengan tentara. Setidaknya dua legiun insinyur jiwa terbang di udara. Kedua legiun insinyur jiwa ini bertanggung jawab untuk mengawasi dan melindungi tentara.

Hanya anggota legiun insinyur jiwa peringkat binatang buas yang memiliki kemampuan untuk terbang. Inilah sebabnya mereka secara alami bertanggung jawab untuk menjaga dan berpatroli.

Insinyur jiwa ini tidak berdaya melawan Huo Yuhao dan Tang Wutong. Dari jauh, Huo Yuhao sudah menemukan Ju Zi menggunakan Deteksi Spiritualnya.

Sementara Ju Zi keluar di medan perang, dia masih Permaisuri. Inilah sebabnya dia mengambil sedan yang berbeda dari para komandan lainnya. Dia punya sedan sendiri. Enam belas kuda bertanggung jawab untuk menariknya, dan Fire Phoenix Soul Engineer Legion bertanggung jawab untuk menjaganya.

Huo Yuhao memimpin Tang Wutong saat mereka dengan lembut mendarat di sedan. Tang Wutong melepaskan tangannya berkata, “Masuk. Aku tidak akan pergi. Dia mungkin mengganggu rencanamu jika dia memusuhi aku. ”

Huo Yuhao terkekeh dan berkata, “Kamu memang wanita yang pengertian!”

Tang Wutong sedikit tidak terkesan olehnya, dan menjawab, “Jika aku benar-benar mengerti, aku harus membiarkanmu menikahinya juga, kan?”

“Tidak tidak. Sulit menangani terlalu banyak keindahan. Kamu sudah cukup untukku. Saya berangkat sekarang.” Peniruannya mencakup wilayah yang cukup luas. Inilah mengapa Huo Yuhao tidak takut Tang Wutong terungkap.

Dengan flip, dia diam-diam berjalan ke sedan.

Sedan itu sangat besar. Bahkan, itu adalah kereta yang sangat nyaman.

Ada hampir sepuluh meter persegi di dalamnya. Ada meja, kursi, dan bahkan tempat tidur.

Saat ini, Ju Zi adalah satu-satunya di dalam. Dia berpikir diam-diam.

Undulasi spiritual lembut menyebar, menyegel seluruh sedan. Tidak ada suara dari dalam yang bisa terdengar di luar.

“Oh?” Setelah menyadari bahwa ada sesuatu yang salah, Ju Zi tanpa sadar mengangkat kepalanya. Dia melihat ruang di depannya, yang kosong.

“Apakah kamu disini?” dia bertanya dengan lembut.

“Bagaimana kamu tahu itu aku?” Huo Yuhao bertanya, sedikit terpana.

Dia tidak terkejut bahwa dua Ultimate Douluo telah menemukannya. Namun, itu tidak masuk akal bahwa Ju Zi dapat menemukannya. Dengan kemampuannya, dia seharusnya tidak bisa menemukannya ketika dia menggunakan tiruannya!

Ju Zi tersenyum dan berkata, “Naluri. Aku tahu kamu akan datang. Itu sebabnya saya meminta semua pelayan saya untuk pergi. Aku sedang menunggumu, dan kamu memang datang. ”

Huo Yuhao diam-diam muncul dan duduk di bangku di depan Ju Zi.

“Apa kabar? Saya belum melihat Anda untuk beberapa waktu. ” Huo Yuhao mengajukan beberapa pertanyaan tak berarti. Meskipun ia telah mengisolasi semua suara di dalam sedan, ia berbagi semua yang terjadi dengan Tang Wutong. Salah satu alasannya adalah demi keamanan. Kedua, dia takut Tang Wutong akan cemburu. Tentu saja, alasan yang terakhir lebih penting.

Ju Zi mendengus, “Bagaimana aku? Bagaimana saya bisa sembuh? Saya tidak baik sama sekali. Haruskah aku membencimu, atau terima kasih? ”

Huo Yuhao tersenyum dan menjawab, “Tentu saja Anda harus berterima kasih kepada saya. Apakah Anda atau Xu Tianran, Anda berdua ingin menyingkirkan Gereja Roh Kudus, apakah saya benar? Hanya saja kalian berdua tidak menemukan alasan untuk melakukannya. Kali ini, saya memberikan alasan kepada Anda. Bukankah seharusnya kau berterima kasih padaku? ”