Soul Land 2 – Chapter 598.1

shadow

Soul Land 2 – Chapter 598.1

Tentara sekarang semakin dekat ke perbatasan Sun Moon Empire. Namun, moral mereka sangat rendah. Tak satu pun dari para komandan dalam suasana hati yang baik, dan hal-hal seperti itu sangat menular. Karena itu, bahkan para prajurit di bawah mereka merasakannya.

Meskipun tentara telah mendapatkan banyak kemenangan dalam kampanye ini, mereka merasa sangat tidak senang setelah masalah muncul secara internal di dalam tentara. Ini adalah sentimen umum yang dimiliki oleh para insinyur jiwa dan komandan. Orang hanya bisa membayangkan betapa geramnya perasaan mereka ketika menghadapi hal-hal ini ketika kesempatan emas bagi mereka untuk meninggalkan nama mereka di buku-buku sejarah telah menunjukkan dirinya. Mereka tidak sabar untuk menguliti seluruh Gereja Roh Kudus hidup-hidup.

Ju Zi secara alami jauh lebih tenang daripada yang lain. Dia duduk di gerbongnya, tetapi dia kadang-kadang mengangkat tirai untuk melihat apa yang ada di luar. Matanya akan secara alami melayang ke tempat Huo Yuhao — yang mengenakan pakaian wanita — berada. Meskipun wajahnya tidak menunjukkan sedikit pun emosi, Huo Yuhao masih bisa mengatakan dari matanya bahwa dia tertawa jauh di dalam hati.

Ini adalah pertama kalinya Huo Yuhao dihukum dengan cara ini. Faktanya, Ju Zi bukan hanya orang yang menertawakan Huo Yuhao! Tang Wutong juga tertawa terbahak-bahak secara berkala — meskipun dia sudah berkali-kali diperingatkan oleh insinyur jiwa yang bertanggung jawab atas disiplin militer.

Oleh karena itu, sementara Huo Yuhao sangat frustrasi dengan hukuman yang diterimanya, Ju Zi sebenarnya sangat senang karenanya.

Meskipun Huo Yuhao baru-baru ini menyebabkan banyak masalah padanya dan membuatnya marah beberapa kali, ketidaksenangan di hatinya perlahan-lahan meleleh karena kehadirannya di sampingnya. Bahkan, dia berharap jalan yang mereka lalui ini tidak akan pernah berakhir. Paling tidak, ini berarti dia akan bisa tinggal di sisinya. Dia merasa senang bertemu dengannya setiap hari. Ju Zi bertanya-tanya mengapa dia tidak merasakan hal yang sama ketika mereka kembali di Sun Moon Imperial Soul Engineering Academy.

Kecepatan di mana tentara bergerak pasti tidak bisa dibandingkan dengan legiun insinyur jiwa. Bahkan kemudian, pasukan Kekaisaran Sun Moon mampu berpuasa dengan kecepatan lebih cepat daripada pasukan kekaisaran lainnya. Dalam lima hari, perbatasan antara Kekaisaran Bulan Matahari dan apa yang semula Kekaisaran Jiwa Surgawi kini sudah terlihat.

Ju Zi memilih untuk mengatur kembali pasukannya di daerah yang dekat dengan perbatasan Kekaisaran Jiwa Surgawi. Setelah mendapatkan pasukannya untuk mendirikan kemah di daerah itu, dia memberikan perintah ke kota-kota sekitarnya untuk memasok tentara dengan ransum dan persediaan lainnya. Tentara akan beristirahat di daerah itu sementara mereka menunggu perintah berikutnya. Sementara itu, dia membawa Legiun Insinyur Api Phoenix Jiwa, serta insinyur jiwa yang tersisa dari Legiun Insinyur Jiwa Naga Evileye dan Legiun Insinyur Naga Jiwa Kekaisaran, dengan punggungnya ke Radiant City. Insinyur jiwa Kelas 9 dari Imperial Consecration Hall juga mengikutinya kembali ke ibukota Kekaisaran Sun Moon.

Sekarang dia telah merencanakan untuk menghadapi Gereja Roh Kudus, Ju Zi pasti akan membawa semua tenaga yang dia miliki. Meskipun dua dari tiga legiun insinyur jiwa peringkat binatang buas tidak lagi seperti biasanya, dia masih memiliki dua legiun insinyur jiwa ketika semua tenaga mereka digabungkan. Pada saat yang sama, dia memiliki beberapa insinyur jiwa Kelas 9 bersamanya. Mereka pasti akan bisa melindungi diri mereka sendiri bahkan jika mereka bertemu dengan Douluo Utama seperti Ye Xishui.

Huo Yuhao dan Tang Wutong terbang tidak terlalu jauh dari Ju Zi. Bagaimanapun, mereka seharusnya menjadi penjaga pribadinya. Saat ini, Huo Yuhao pasti merasa tidak nyaman dengan alat jiwa berbentuk manusia, yang tidak cocok dengan tubuhnya. Meskipun dia tahu itu terutama psikologis daripada ketidaknyamanan fisik, dia tetap merasa frustrasi dengan pakaiannya. Dia terus-menerus mencoba untuk melepaskan aura Es Tertinggi untuk melawan fluktuasi unsur tipe api yang datang dari alat jiwa berbentuk manusia.

“Xiao Yu, bisakah kamu datang ke sini?” Ju Zi, yang terbang di udara, tiba-tiba berbalik dan melambai pada Huo Yuhao. Xiao Yu adalah nama yang dia berikan padanya. Setiap insinyur jiwa dari Fire Phoenix Soul Engineer Legion tahu bahwa Marshal mereka sangat menyukai Xiao Yu.

Kriteria seleksi untuk insinyur jiwa dalam legiun insinyur jiwa sangat ketat. Ini terutama berlaku untuk penjaga pribadi Marshal. Karena Ju Zi adalah orang yang seharusnya memilih sendiri penjaga pribadinya, tidak ada yang tahu latar belakang Xiao Yu. Bahkan, mereka bahkan tidak tahu seperti apa dia, karena dia selalu memakai alat jiwa berbentuk manusia.

Huo Yuhao terbang ke arah Ju Zi dengan enggan sebelum mengirim pesan. “Ada apa denganmu?”

Ju Zi mengangkat pelindungnya saat dia mendekati Huo Yuhao sebelum tersenyum padanya. “Saya lapar. Aku ingin kamu menyiapkan makanan untukku. Saya mendengar keluarga Anda telah memberikan resep untuk ikan bakar yang enak. ”

“Tidak, aku tidak akan!” Huo Yuhao menjawab dengan dingin.

Ini bukan pertama kalinya Ju Zi mencoba membuat hidupnya sulit. Sejak dia menjadi pengawal pribadinya, dia telah membuat segala macam permintaan yang sulit.

Tentu saja, Huo Yuhao tahu bahwa dia hanya melakukan ini untuk lebih dekat dengannya. Namun, inilah tepatnya mengapa dia sangat waspada terhadapnya. Faktanya, Huo Yuhao sangat menentang untuk menyerah pada tuntutannya.

Tiba-tiba, Huo Yuhao mendengar suara Tang Wutong di telinganya. “Silakan dan bakar ikan untuknya.”

Huo Yuhao terkejut, dan berbalik untuk melihat Tang Wutong.

Tang Wutong masih terbang dengan sangat santai. Sepertinya dia tidak marah sama sekali. Kapan dia menjadi begitu murah hati? Apakah dia masih Tang Wutong yang saya tahu? Huo Yuhao agak ragu tentang kata-katanya.

“Tidak apa-apa. Saya benar-benar tidak keberatan. Namun, Anda harus memberi tahu dia bahwa saya ingin bagian dari ikan bakar. Saya sangat merindukan ikan bakar yang biasa Anda buat. ” Tang Wutong mengungkapkan niat sejatinya.

Sepertinya gadis ini juga menginginkan makanan. Dibandingkan dengan sikapnya terhadap Ju Zi, Huo Yuhao sangat bersedia menyiapkan ikan bakar untuk Tang Wutong. Selama itu yang dia inginkan, Huo Yuhao pasti akan melakukan yang terbaik untuk memuaskan keinginannya.

Ju Zi mengerutkan kening dan menjawab, “Jika Anda bahkan tidak dapat memenuhi permintaan sekecil itu, bagaimana Anda mengharapkan saya untuk bekerja sama dengan Anda?” Ini bukan pertama kalinya dia menggunakan ini untuk mengancamnya. Namun, tidak dapat dipungkiri bahwa itu cukup efektif.

Tentu saja, Huo Yuhao juga telah memberikan penolakan yang jelas jika permintaannya terlalu banyak. Oleh karena itu, Ju Zi tidak memiliki harapan tinggi bahwa dia akan menyetujui setiap permintaannya.

Namun, yang sangat mengejutkannya, Huo Yuhao benar-benar mengangguk setelah ragu-ragu sebentar. “Baik. Tapi Wutong dan aku juga harus mendapat bagian dari ikan itu. ” Dia sengaja menambahkan dirinya ke dalam gambar hanya agar Ju Zi tidak akan menolak kondisinya secara langsung.

“Tentu.” Ju Zi menjawab tanpa ragu-ragu. Huo Yuhao bisa tahu bahwa dia berada di atas bulan dari sorot matanya.

Apakah ini benar-benar diperlukan hanya untuk makan beberapa ikan bakar? Apakah dia masih Permaisuri Dewa Perang yang tak terkalahkan yang saya tahu?

Satu jam kemudian, Ju Zi memerintahkan kelompok itu untuk menetap di tepi sungai besar. Menangkap ikan adalah sepotong kue untuk para insinyur jiwa.

Segera, beberapa ikan segar disajikan di depan Ju Zi. Para jenderal dan insinyur jiwa semuanya telah menetap di tempat yang cukup jauh dari tempatnya. Bagaimanapun, yang terbaik adalah jika kedua jenis kelamin dapat tinggal di tempat istirahat yang berbeda. Oleh karena itu, Ju Zi tidak perlu berbagi makanan yang akan disiapkan oleh Huo Yuhao.

Karena Huo Yuhao mengenakan alat jiwa berbentuk manusia, ia hanya bisa menggunakan bagian tangannya yang terbuka untuk menyiapkan ikan. Dia mampu membersihkan ikan dan menghilangkan sisik mereka dalam waktu singkat.

Huo Yuhao sudah sangat akrab dengan proses memanggang. Dia mampu membuat rak dalam waktu singkat. Segera, kedua wanita itu bisa mencium aroma ikan bakar.

Ju Zi secara alami mengambil ikan pertama. Setelah menggigitnya yang pertama, dia tidak bisa tidak melihat ke atas untuk memuji Huo Yuhao. Matanya membelalak tak percaya ketika dia mengangguk dengan marah untuk menyatakan kepuasannya dengan ikan bakar Huo Yuhao.

Ikan kedua ditawarkan ke Tang Wutong. Dia hanya duduk di samping dan menikmati ikan yang dipanggang Huo Yuhao untuknya.

Sudah menjadi rahasia umum bahwa wanita cenderung memiliki nafsu makan yang lebih besar daripada pria dalam hal makanan enak. Kedua wanita itu melahap ikan bakar Huo Yuhao seperti urusan siapa pun.

Mungkin itu karena kekuatan bertarungnya yang lebih besar, tetapi Tang Wutong tampaknya memiliki nafsu makan yang lebih besar daripada Ju Zi. Sementara Tang Wutong masih meraih ikan bakar berikutnya, Ju Zi sudah kenyang.

Selama waktu ini, Huo Yuhao juga makan beberapa ikan bakar. Namun, dia benar-benar tidak perlu makan banyak di kultivasinya saat ini. Bahkan jika dia pergi tanpa makan apa pun selama beberapa hari, dia masih akan baik-baik saja.

Ju Zi bersandar pada pohon besar di belakangnya saat dia melirik Tang Wutong, yang duduk tidak terlalu jauh darinya. “Apakah kamu tidak cemburu karena dia membuat ikan bakar untuk aku makan?”

Tang Wutong menggelengkan kepalanya sambil terus makan ikan bakar dengan gembira.

Huo Yuhao berjalan ke arahnya sebelum menyeka minyak di sudut mulutnya dengan saputangan yang bersih. Tang Wutong mendongak dan melontarkan senyum bahagia padanya.

Meskipun Ju Zi tidak dapat melihat ekspresi Huo Yuhao karena pelindung di wajahnya, dia masih bisa membayangkan tatapan penuh kasih di matanya. Dia hanya bisa berkata dengan cemburu, “Aku tidak percaya kamu tidak cemburu sama sekali. Saya pikir Anda tidak tahu bagaimana menghargai pria Anda. Jika Huo Yuhao adalah lelaki saya sebagai gantinya, saya pasti tidak akan mengizinkannya menyiapkan makanan untuk wanita lain! ”

Tang Wutong menggelengkan kepalanya dan tersenyum pada Ju Zi. “Ini benar-benar bukan apa-apa. Selain itu, hal-hal yang dia berikan kepada saya selalu berbeda dari apa yang dia berikan kepada orang lain. ”

“Berbeda? Apa bedanya? ” Seperti yang diduga dari Ju Zi, dia memperhatikan dengan cermat cara Huo Yuhao memanggang ikan. Dia memastikan bahwa dia telah mengikuti prosedur yang sama persis untuk kedua ikan mereka. Karena itu, dia tidak percaya apa yang baru saja dikatakan Tang Wutong.

Tang Wutong mengulurkan ikan bakar di tangannya ke Ju Zi dan berkata, “Karena kamu sangat menyukainya, mengapa kamu tidak mencoba ikan yang dia berikan padaku?”

Saat dia berbicara, dia menelusuri kembali lengannya dan melepaskan sepotong ikan untuk Ju Zi. Tang Wutong memutuskan untuk tidak begitu murah hati.

Ju Zi mengambil sepotong ikan dari Tang Wutong dengan curiga. Rasionalitasnya mengatakan kepadanya bahwa dia seharusnya tidak memakan sisa-sisa rakyat jelata sebagai Permaisuri Dewa Perang yang kuat. Namun, rasa ingin tahu dan kasih sayang dalam dirinya akhirnya memenangkannya saat dia memasukkan potongan itu ke dalam mulutnya.

Ju Zi hanya membutuhkan beberapa gigitan baginya untuk terpana oleh rasanya. Dia duduk diam saat dia menatap kosong ke ruang di depannya.

Rasa di mulutnya benar-benar keluar dari dunia ini! Daging ikannya empuk dan berair. Tampaknya memiliki semacam energi khusus. Meskipun rasanya kurang lebih mirip dengan daging yang dia makan sebelumnya, energi khusus inilah yang membuat dagingnya begitu istimewa. Seolah-olah seluruh ikan bakar telah ditingkatkan.

Sementara itu, Tang Wutong terus memakan ikan bakar miliknya. Dia masih memiliki ekspresi bahagia yang sama di wajahnya saat dia menikmati setiap gigitan.

Ju Zi tertegun cukup lama sebelum dia akhirnya menelan ikan di mulutnya. Pada saat itu, dia merasakan kepuasan luar biasa membanjiri seluruh tubuhnya. Dia merasa seolah-olah dibawa ke pelukan yang hangat dan penuh kasih.

“A-Apa yang kamu tambahkan ke ikan panggangnya?” Ju Zi menoleh dan bertanya pada Huo Yuhao.

Huo Yuhao berbicara dengan jelas, “Anda telah memperhatikan saya saat saya memanggang ikan. Anda harus cukup tahu bahwa saya tidak memvariasikan prosedur saya karena Tang Wutong atau Anda. ”

“Namun, mengapa rasanya berbeda? Bahkan, rasanya jauh lebih enak. Saya tidak peduli. Saya ingin ikan seperti itu juga. ” Ju Zi berbicara dengan kejam.