Soul Land 2 – Chapter 598.3

shadow

Soul Land 2 – Chapter 598.3

Berita kembalinya mereka langsung menyebar ke seluruh ibukota. Segera, legiun insinyur jiwa terbang keluar dari pusat Kota Radiant. Tampak jelas bahwa mereka telah diberi izin khusus untuk terbang.

Meskipun ini bukan pertama kalinya Huo Yuhao melihat Legiun Insinyur Jiwa Sun Moon Imperial, dia masih sangat terkesan oleh mereka.

Setiap insinyur jiwa mereka mengenakan alat jiwa berbentuk manusia tebal yang hampir tidak bisa menyembunyikan aura kuat mereka. Dibandingkan dengan mereka, legiun insinyur jiwa peringkat binatang tampak sangat muda.

Sun Moon Imperial Soul Engineer Legion hanya terdiri dari Soul Douluo. Tim seratus orang mereka semuanya adalah Soul Douluo berdering delapan — atau tepatnya insinyur jiwa Kelas 8.

Sangat menakutkan bahwa Kekaisaran Sun Moon mampu mengumpulkan begitu banyak insinyur jiwa yang kuat dan menempatkan mereka di lingkungan yang teratur. Mereka pada dasarnya adalah kartu truf Xu Tianran kepada siapa saja yang mencoba mengancam Kekaisaran Sun Moon. Selain itu, Radiant City terus meningkatkan dan meningkatkan pertahanannya. Oleh karena itu, Radiant City juga disebut sebagai kota nomor satu di seluruh benua.

Huo Yuhao menunggu dengan tenang di belakang Ju Zi.

Ketika seratus insinyur jiwa dari Sun Moon Imperial Soul Engineer Legion turun dari langit, seorang insinyur jiwa dalam alat jiwa berbentuk manusia melangkah maju untuk membungkuk dan menyapa Ju Zi.

“Perang Dewa Permaisuri, Yang Mulia memesan untuk Anda. Dia ingin Anda memimpin semua komandan dan jenderal yang merupakan wakil komandan ke atas ke kota. Yang Mulia akan menyambut Anda semua secara pribadi di Istana. Sisa dari tiga legiun insinyur jiwa akan tetap di sini dan menunggu perintah lebih lanjut. ”

Komandan legiun jiwa yang berdiri di belakang Ju Zi tidak bisa membantu tetapi mengungkapkan ekspresi tidak senang setelah mendengar apa yang dikatakan insinyur jiwa itu. Setelah semua, mereka baru saja kembali dengan kemenangan setelah menghancurkan Kekaisaran Jiwa Surgawi. Alih-alih disambut dengan upacara, mereka hanya mengirim insinyur jiwa dari Sun Moon Imperial Soul Engineer Legion untuk menerimanya. Ini adalah sesuatu yang sulit diterima.

Setelah merasakan ketidakpuasan di belakangnya, Ju Zi mengangkat tangannya untuk meminta diam dari mereka. Setelah itu, dia berlutut sebelum mengakui perintah.

Setelah itu, Ju Zi melepas helm alat jiwanya yang berbentuk manusia sebelum menyerahkannya kepada Huo Yuhao, yang berdiri di sisinya. Setelah itu, dia memimpin para wakil komandan dan komandan ke Kota Radiant.

Perwakilan dari Sun Moon Imperial Soul Engineer Legion segera mengklarifikasi, “Permaisuri Dewa Perang, Yang Mulia telah memberikan izin khusus bagi Anda untuk terbang bersama para komandan di bawah Anda.”

Namun, Ju Zi menggelengkan kepalanya dan berkata, “Tidak apa-apa. Bagaimana kita bisa terbang begitu saja setelah kembali dari perang? Itu akan sangat tidak menghormati Yang Mulia. Kami akan berjalan masuk. Saya minta maaf karena harus menyusahkan Anda semua untuk berjalan bersama saya untuk melihat Yang Mulia. ”

Setelah menyelesaikan kalimatnya, dia bahkan tidak menoleh ketika dia terus berjalan ke arah Istana.

Karena mereka hanya penjaga pribadinya, Huo Yuhao dan Tang Wutong secara alami tidak bisa mengikutinya. Bagaimanapun, Xu Tianran sudah mengatakan bahwa dia hanya ingin para komandan dan wakil komandan untuk memasuki kota. Ini berarti bahwa dia tidak ingin melihat tentara atau penjaga memasuki kota. Karenanya, keduanya hanya bisa menunggu di sini.

Tentu saja, Ju Zi tahu bahwa Xu Tianran tidak berusaha untuk memperlakukannya dengan buruk. Keputusannya dibuat semata-mata karena pertimbangan keselamatan. Tiga legiun insinyur jiwa seharusnya secara alami tidak diizinkan memasuki Kota Radiant segera setelah kembali dari pertempuran. Tetapi karena ini, Ju Zi bisa rentan jika guru jiwa dari Gereja Roh Kudus menyerangnya sekarang. Oleh karena itu, Xu Tianran telah mengirim Legiun Insinyur Jiwa Sun Moon Imperial untuk melindunginya.

Tentu saja, Ju Zi tidak akan membagikan tebakannya kepada orang-orang di sekitarnya. Lebih baik komandan dan wakil komandannya tidak senang dengan Xu Tianran. Itu hanya akan menguntungkan bagi rencananya, dia.

Setelah menyaksikan Ju Zi pergi, Tang Wutong mengirim pesan ke Huo Yuhao. “Apa yang harus kita lakukan sekarang?”

Huo Yuhao menunjukkan senyum tipis dan berkata, “Mari kita tunggu saja di sini. Saya yakin Ju Zi akan menyelesaikan segalanya untuk kita. Ketika kami kembali ke Radiant City, aku bisa merasakan bahwa dia telah menjadi normal kembali. Ketika dia dalam kondisi seperti biasanya, dia jelas jauh lebih baik daripada kita dalam urusan militer dan politik. Kita harus membiarkannya mengatasi masalah itu. ”

Tang Wutong memutar matanya dan berkata, “Sepertinya kamu memiliki banyak kepercayaan padanya.”

Huo Yuhao hanya menjawab, “Tidak ada musuh permanen. Kali ini, dia membutuhkan bantuan kita. Bahkan jika dia mengabaikan persahabatan yang kita miliki di masa lalu, dia tidak akan melakukan sesuatu yang merugikan kita sebelum misi kita selesai. Selain itu, saya telah menyebarkan Deteksi Spiritual saya sebanyak mungkin. Jika dia menyembunyikan niat jahat terhadap kita, kita pasti bisa bereaksi tepat waktu. ”

“Baik.” Tang Wutong tidak mengatakan kata-kata kecemburuan lagi.

Salah satu perwira militer yang telah diperintahkan untuk tinggal di belakang memberi mereka instruksi untuk beristirahat.

Pasukan insinyur jiwa mulai mendirikan kemah di mana mereka berada. Biasanya, mereka harus mengatur area penyebaran alat jiwa dan memasang alat jiwa mereka untuk mempersiapkan pertempuran. Namun, sekarang setelah mereka kembali ke pinggiran Radiant City, tidak ada lagi kebutuhan untuk prosedur itu. Bahkan, mereka bahkan mungkin dicurigai melakukan pengkhianatan jika mereka melakukan itu.

Di dalam Istana Kekaisaran Sun Moon.

Xu Tianran memimpin menteri dan jenderal di bawahnya saat dia menunggu di Istana Gates diam-diam.

Ju Zi seharusnya sudah memasuki kota sekarang. Namun, dia masih jauh dari pandangannya. Saat dia menatap langit yang jauh, Xu Tianran tidak bisa tidak bertanya-tanya mengapa dia masih belum tiba.

Pada saat ini, seorang perwakilan dari Sun Moon Imperial Soul Engineer Legion terbang kembali dan mendarat tidak terlalu jauh dari Xu Tianran. Dia dengan cepat berlari sebelum berlutut di depannya.

“Yang Mulia, Permaisuri Dewa Perang telah memimpin Naga Kekaisaran, Evileye Tyrant, dan Legion Insinyur Api Jiwa Phoenix kembali ke Kota Radiant. The War God Empress telah memutuskan untuk tidak terbang ke kota karena menghormati Anda. Karena itu, dia masih perlu sedikit waktu sebelum dia tiba di Istana. ”

Setelah mendengar kata-katanya, Xu Tianran tersenyum pada dirinya sendiri. Ju Zi, kamu belum mengecewakanku! Sepertinya Anda belum mengizinkan pencapaian Anda sampai ke kepala Anda; Saya sangat senang melihatnya.

“Di mana Permaisuri Dewa Perang dan para komandan memasuki Kota Radiant?”

Perwakilan itu dengan cepat menjawab pertanyaan Xu Tianran.

Xu Tianran mengangguk ketika dia berbalik untuk menghadapi menterinya dan jendralnya. “Permaisuri Dewa Perang kita belum terkalahkan, dan sekali lagi menaklukkan lebih banyak tanah untuk kekaisaran kita. Dia telah mencapai banyak hal, dan pantas untuk diberi hadiah. Jarang pula dia memahami etiket kita, dan memilih untuk tidak terbang ke kota kita. Saya ingin Anda semua mengikuti saya dan menyambutnya. Kita perlu mengakui prestasi pasukan kita. ”

“Hidup Mulia! Hidup Mulia! ” Para menteri dan jenderal bersorak keras serentak. Pada saat ini, adalah mungkin untuk mengatakan bahwa mereka semua memiliki segala macam ekspresi yang tertulis di wajah mereka. Namun, tidak ada dari mereka yang berani mempertanyakan apa yang baru saja dikatakan Xu Tianran.

Konflik antara tentara dan Gereja Roh Kudus bukanlah sesuatu yang bisa disembunyikan. Setelah semua, berita tentang bagaimana Ye Xishui telah mencoba untuk menyergap tentara sudah menyebar kembali ke Kota Radiant.

Sekarang setelah hal-hal telah sampai pada tahap ini, tidak seorang pun dari para menteri akan mendukung Gereja Roh Kudus. Lagipula, tuan-tuan roh jahat itu tidak pernah disukai di antara mereka.

Tak perlu dikatakan apa yang dirasakan para jenderal tentang Gereja Roh Kudus. Bagaimanapun, Permaisuri Dewa Perang adalah salah satunya. Meskipun dia adalah Permaisuri, dia telah membantu mengamankan kemenangan yang tak terhitung jumlahnya untuk tentara dan kekaisaran selama beberapa tahun terakhir. Sekarang tanah Kekaisaran Jiwa Surgawi telah ditambahkan ke Kekaisaran Sun Moon, status tentara dan para jenderal kemungkinan besar akan melampaui para menteri. Oleh karena itu, dukungan yang dimiliki para jenderal dan komandan untuk Ju Zi hanya akan meningkat seiring berjalannya waktu.

Bahkan, mereka sangat terkesan dengan bagaimana Permaisuri Perang Dewa telah secara sukarela memikul tanggung jawab untuk insinyur jiwa di bawahnya yang telah membunuh tuan-tuan roh jahat dari Gereja Roh Kudus. Selain itu, dia bahkan meminta untuk dibebaskan dari penunjukkannya sebagai Marshal setelah insiden itu. Bagaimana dia tidak bisa memindahkan para jenderal yang naif ini? Bahkan orang-orang kaya dan berkuasa dalam Kekaisaran Sun Moon sekarang sangat mendukung Ju Zi.

Mereka pasti tidak akan keberatan sekarang karena Xu Tianran ingin menyambut Ratu Dewa Perang secara pribadi.

Meskipun Xu Tianran menyebutkan bahwa dia akan menerima Ju Zi secara pribadi, mereka sebenarnya tidak berjalan cepat ke arahnya dan kelompok komandannya. Bagaimanapun, itu akan menjadi beberapa kilometer. Namun, itu tidak lama sebelum Ju Zi. yang mengenakan alat jiwa berbentuk manusia merah menyala, muncul di mata Xu Tianran.

Penglihatan Xu Tianran sangat bagus. Dia bisa melihat dengan sangat jelas bahwa dia tidak mengenakan helmnya. Kelelahannya jelas tertulis di wajahnya, meskipun matanya menunjukkan tekad yang ada dalam dirinya.

Menyedihkan baginya untuk mengetahui bahwa permaisurinya telah sangat menderita baginya. Ini permaisuri saya! Kalau saja aku bisa … Dia benar-benar layak cintaku! Dia telah berjuang sangat keras untuk ambisiku dan untuk kekaisaran. Namun saya masih sangat waspada terhadapnya.

Ju Zi, Ju Zi! Katakan padaku, bagaimana seharusnya hatiku tidak sakit untukmu?

Saat pikiran ini melintas di benaknya, Xu Tianran mempercepat langkahnya saat dia bergerak maju untuk menerimanya.

Demikian pula, Ju Zi juga meningkatkan kecepatannya saat dia berjalan cepat menuju Xu Tianran tanpa menggunakan alat jiwanya.

Ketika mereka sekitar sepuluh meter dari satu sama lain, Ju Zi berlutut di depannya.

“Yang Mulia.” Suaranya bergetar ketika air mata mengalir dari wajahnya.

Sekarang, Xu Tianran jauh lebih terbiasa dengan kaki palsu nya. Dia dengan cepat melangkah maju dan memeluk Ju Zi, yang berlutut di depannya.

Ju Zi memeluknya dengan erat saat dia mulai menangis keras.

Para menteri dan jenderal tahu bahwa mereka tidak boleh bergerak lebih dekat atau mengganggu momen ini. Mereka bisa tahu betapa pentingnya Ju Zi bagi Xu Tianran dari cara dia memeluknya.

Para komandan dan wakil komandan yang mengikuti Ju Zi juga berlutut. Ketika mereka menyaksikannya menangis, air mata mengalir di mata mereka.

Ini terutama berlaku untuk Xia Xuanchen, komandan legiun Evileye Tyrant Soul Engineer Legion. Dia sudah sangat sedih setelah melihat begitu banyak bawahannya mati di tangan Gereja Roh Kudus. Setelah kembali ke tentara dan melihat bagaimana Permaisuri Dewa Perang sangat menderita bagi semua orang, orang hanya bisa membayangkan intensitas emosi yang terpendam dalam dirinya.

Para wakil komandan dari Imperial Dragon Soul Engineer Legion juga menangis tersedu-sedu. Bagaimanapun, hampir seluruh pasukan telah dihancurkan. Selain itu, mereka tidak tahu ke mana persediaan alat jiwa mereka pergi. Tidak ada yang membenci Gereja Roh Kudus lebih dari mereka. Sebelumnya, mereka juga adalah orang-orang yang telah membunuh sejumlah besar guru roh jahat dari Gereja Roh Kudus.

Xu Tianran berbicara dengan lembut, “Ayo, jangan menangis, Permaisanku tersayang. Jangan menangis. Semuanya baik-baik saja sekarang setelah Anda kembali. Saya akan membuat semuanya tepat untuk Anda. ”

Setelah menangis sebentar, Ju Zi perlahan melepaskan diri dari pelukan Xu Tianran sebelum mundur dua langkah. Setelah itu, dia bersujud sekali lagi ke Xu Tianran.

“Aku, Marshal dan Komandan Tiga Tentara, Ju Zi, sekarang akan menyerahkan pengangkatanku kembali ke Yang Mulia.” Saat dia berbicara, dia menyerahkan Seal Komandannya kembali ke Xu Tianran.

Xu Tianran tidak mengambil segel darinya. Sebagai gantinya, dia berkata, “Bangkit, permaisuri saya. Bangkitlah, subyek dan komandan setia saya. Kalian semua telah melakukan banyak hal untuk kerajaan kami. Saya telah memutuskan untuk menghargai Anda semua karena memperluas tanah Kekaisaran Sun Moon. Ikuti saya kembali ke Istana. ”

Semua menteri dan komandan kemudian mengikuti Xu Tianran sambil memegang tangan Ju Zi dan berjalan kembali ke Istana.