Soul Land 2 – Chapter 61.3

shadow

Soul Land 2 – Chapter 61.3

Book 9: Escape

Chapter 61.3: Domain Es dan Cahaya Emas

Mengenai fakta bahwa tidak ada Chapter 60: Penulis menghapusnya, demikian juga kita.

Kejutan ini terlalu menyenangkan bagi mereka. Terlepas dari seberapa banyak Cahaya Emas memperkuat kemampuan ofensif Wang Dong, fakta sederhana bahwa itu secara bersamaan dapat memulihkan kekuatan jiwa mereka adalah keuntungan besar bagi mereka! Kekuatan tempur mereka dalam pertempuran yang berkepanjangan akan meningkat secara drastis sekarang karena mereka memiliki ini. Secara kebetulan, Skydream Iceworm telah mengangkat masalah konsumsi kekuatan jiwanya dalam pertempuran sebelumnya.

“Ini berita bagus!” Huo Yuhao bersorak, lalu segera memberi pelukan besar pada Wang Dong.

Wang Dong tercengang ketika Huo Yuhao memeluknya. Wajahnya memerah, tetapi dia tidak melawan, dia juga tidak memeluk Huo Yuhao kembali.

Huo Yuhao tidak merasa itu aneh sama sekali dan tersenyum nakal. “Cepat, mari kita berkultivasi bersama untuk melihat apakah cahaya keemasan ini memiliki efek pada kultivasi kita.”

Namun, fakta membuktikan bahwa mereka tidak dimiliki oleh Dewa Keberuntungan. Cahaya keemasan hanya mampu membantu mereka memulihkan kekuatan jiwa mereka; itu tidak menguntungkan kultivasi mereka sama sekali. Meskipun demikian, kegembiraan mereka tidak berkurang sedikit pun. Pertandingan kualifikasi murid inti akan dimulai dalam dua hari, sehingga setiap peningkatan kekuatan Wang Dong akan sangat membantu.

Dua hari berikutnya tidak diragukan lagi tegang dan sibuk untuk Huo Yuhao. Selain kultivasi dan studinya sehari-hari, ia juga harus mendedikasikan seluruh energinya untuk penciptaan alat jiwa. Demi membantunya berkembang lebih cepat, Fan Yu secara pribadi membantunya menciptakan beberapa komponen sederhana namun memakan waktu untuk beberapa alat jiwanya. Namun, susunan formasi alat jiwa masih harus dilakukan secara pribadi oleh Huo Yuhao. Fan Yu sangat spesifik dalam hal ini. Meskipun dia menyukai Huo Yuhao, dia masih seorang guru yang ketat.

Tidak ada yang tahu bagaimana pertandingan kualifikasi murid inti akan dilakukan. Meskipun demikian, itu tidak bisa dihindari untuk semua murid inti. Untungnya, mereka tidak akan menerima hukuman jika mereka kalah dalam pertandingan ini.

“Ding—” Bel kelas berbunyi, menandakan bahwa kelas mereka untuk hari itu telah berakhir. Para siswa dari Kelas 1 segera mulai bersantai ketika mereka mendengar bel.

Di Shrek Academy, mengelola naik ke tahun kedua dari mahasiswa baru sama dengan mengelola melewati filter ketat; setiap siswa yang tersisa memiliki kekuatan yang cukup. Selain itu, sekarang setelah mereka menyelesaikan studi mereka sebagai siswa tahun pertama, mereka benar-benar mengerti betapa sulitnya mereka harus bekerja untuk tetap menjadi siswa. Karena itu, setiap siswa tunggal serius dengan pelajaran mereka. Jika mereka tidak bekerja keras, itu hanya menandakan pengusiran mereka.

Lulusan dari Akademi Shrek sangat populer di benua itu, namun lulus dari Akademi Shrek lebih mudah dikatakan daripada dilakukan. Selanjutnya, ini hanya merujuk ke halaman luar.

Wang Yan merapikan rencana pelajarannya, lalu berkata, “Kalian yang adalah murid inti tetap tinggal. Aku ingin kalian semua mengikutiku ke Daerah Duel Jiwa untuk sementara waktu. ”

Itu datang! Roh-roh dari murid inti yang hadir langsung terangsang. Mereka semua tahu bahwa pertandingan kualifikasi akan dimulai. Namun, mereka tidak mengira ujian akan diadakan setelah kelas berakhir. Sejak itu, waktu kelas mereka tidak sia-sia sama sekali.

Jumlah murid inti dalam generasi Huo Yuhao sangat tinggi; itu sedikit lebih tinggi dari generasi sebelumnya. Kelas 1 saja memiliki delapan, sedangkan Kelas 2 Dai Huabin, Xie Huanyue, Zhu Lu, dan Wu Feng — serta Ning Feng Kelas 3 — menghasilkan total dua belas murid inti. Ini adalah pemandangan yang sangat langka di halaman luar Akademi Shrek.

Total gabungan dari murid inti tahun ketiga dan keempat ada di sekitar angka ini.

Ketika mereka meninggalkan kelas, Huo Yuhao segera melihat Dai Huabin, Xie Huanyue, Zhu Lu, dan Wu Feng meninggalkan kelas mereka bersama juga. Guru mereka yang bertanggung jawab, Mu Jin, memimpin mereka saat mereka pergi.

Dai Huabin secara alami melihat Huo Yuhao juga, dan cahaya dingin melintas di matanya ketika dia melakukannya. Dia menyembunyikan emosinya dengan sangat baik, karena dia hanya memalingkan muka dari Huo Yuhao ketika mereka pergi. Dia bahkan tidak memberinya pandangan kedua. Meskipun statusnya sebagai murid inti tidak berubah, dia masih menerima peringatan ketat dari perguruan tinggi. Dia juga baru tahu bahwa mayat keenam ahli yang meninggal dalam pertempuran telah dikirim kembali ke Istana Duke Harimau Putih. Lebih jauh, ini semua telah dilakukan dalam dua hari terakhir. Untungnya, ayahnya belum kembali, sehingga ibunya bisa mengendalikan semuanya. Jika tidak, dia harus menderita kemarahan ayahnya.

Karena ini, meskipun dendam dalam hatinya semakin dalam, satu-satunya pilihan adalah menyembunyikannya di lubuk hatinya yang paling dalam dan tidak mengungkapkannya. Akademi Shrek telah memberikan Mansion Wajah Macan Putih cukup sedikit wajah, meskipun tidak memiliki bukti nyata. Mempertimbangkan kekuatan akademi, apakah fakta bahwa mereka tidak memiliki bukti nyata benar-benar penting? Setidaknya, mengeluarkannya tidak akan menyusahkan akademi sedikit pun.

Dai Huabin juga sama ketakutannya ketika dia menyadari konsekuensi dari tindakannya. Dia tidak mampu memengaruhi prospek masa depannya hanya demi balas dendam kecil.

Ning Tian — yang sudah lama tidak terlihat — melirik Huo Yuhao begitu dia keluar dari Kelas 3 seperti Dai Huabin.

Kedua belas murid inti dari Tahun 2 meninggalkan gedung pengajaran ketika mereka mengikuti ketiga guru dan menuju ke Area Duel Jiwa.

Huo Yuhao melihat beberapa wajah yang dikenalinya ketika mereka mendekati Daerah Duel Jiwa.

Kakak seniornya, Bei Bei, Xu Sanshi, dan Jiang Nannan muncul dalam pandangannya; mereka semua adalah murid inti kelas 5. Yang paling mencolok dari mereka adalah bintang kembar, Bei Bei dan Xu Sanshi. Murid inti dari Tahun 5 secara alami tidak terbatas pada mereka bertiga, tetapi mereka adalah satu-satunya yang belum memiliki ulang tahun kelima belas mereka. Mereka, tanpa diragukan lagi, adalah yang terkuat di antara murid-murid inti dari halaman luar.

Penatua Jiwa sangat umum di halaman luar, tetapi ada sangat sedikit siswa di bawah Tahun 5 yang mampu mencapai peringkat empat cincin.

Memajukan dari Penatua Jiwa ke Jiwa Leluhur jauh lebih sulit daripada memajukan dari Grandmaster Jiwa ke Penatua Jiwa. Poin ini saja sudah cukup untuk menunjukkan bakat luar biasa Dai Huabin. Dia bahkan belum berusia tiga belas tahun, namun dia sudah mencapai peringkat 37. Dia benar-benar berada di garis depan Akademi Shrek. Ini juga salah satu alasan utama akademi tidak mau menyerah begitu saja. Namun, jalannya ke halaman dalam sementara disegel. Itu akan tergantung pada apakah dia bisa meledak dengan kekuatan yang lebih besar, sehingga itu memindahkan eselon atas akademi, jika dia ingin membuka kembali jalan ini. Akademi Shrek tidak dimiliki oleh Huo Yuhao, dan sementara memang benar bahwa jiwa bela diri pamungkasnya telah menarik perhatian akademi, bukan seolah-olah akademi akan menyerah pada bakat lain karena dia. Tentu saja, Dai Huabin masih harus menderita hukuman karena melakukan sesuatu yang jahat. Karena itu, semakin sulit baginya untuk memasuki halaman dalam.

Pada kenyataannya, tidak ada murid inti empat cincin lainnya selain kelompok tiga Bei Bei. Murid inti tahun ketiga dan keempat mulai tiba secara berurutan, tetapi He Caitou adalah satu-satunya murid inti dari Departemen Alat Jiwa yang datang. Jumlah akhir siswa yang berpartisipasi dalam pertandingan adalah dua puluh tujuh, tetapi siswa tahun kedua menempati setengah dari tempat ini.

Siswa dari berbagai kelas berdiri di belakang guru mereka yang bertugas dan menunggu dengan tenang. Meskipun tes ini telah terjadi agak misterius, dan meskipun tidak ada hukuman jika mereka melakukannya dengan buruk, siapa pun yang bisa menjadi murid inti cukup berbakat di antara rekan-rekan mereka. Secara alami, semakin berbakat, semakin percaya diri. Tidak ada dari mereka yang mau menyerah dengan mudah.

Dai Huabin berdiri di sana, ingin sekali mencobanya. Dia mencapai peringkat 37, jadi dia tidak benar-benar takut pada murid inti dari kelompok tahun yang lebih tinggi. Dari sudut pandangnya, ini adalah kesempatan yang bisa dia gunakan untuk membuktikan dirinya. Meskipun para guru tidak menjelaskan manfaat yang akan mereka terima jika mereka masuk ke 7 besar, akademi pasti memiliki motif sendiri.

Pada saat itu, sosok yang berayun perlahan berjalan menuju Daerah Duel Jiwa. Penampilannya yang berayun memberi kesan bahwa dia bisa jatuh kapan saja.

Huo Yuhao mengungkapkan sedikit keheranan di wajahnya ketika dia melihatnya. Bukankah itu Penatua Xuan? Meskipun sebagian besar wajahnya ditutupi oleh rambutnya yang acak-acakan, labu khas alkohol di tangan kirinya dan kaki ayam di kanannya segera mengungkapkan siapa dia. Selain Penatua Xuan, Huo Yuhao belum pernah melihat seseorang dalam Akademi Shrek bertindak seperti ini.

Penatua Xuan terhuyung-huyung berjalan menuju kelompok siswa, kemudian mengangkat kepalanya dengan tatapan mabuk di matanya. “Wang Kecil.”

“Penatua Xuan.” Wang Yan buru-buru melangkah maju dan membungkuk dengan hormat.

“Apakah semua orang hadir?” Penatua Xuan bertanya.

Wang Yan menjawab, “Semua orang tiba. Ada total dua puluh enam murid inti dari Departemen Jiwa Martial antara Tahun 2 dan Tahun 5, sementara hanya satu orang yang datang dari Departemen Alat Jiwa. ”

“Oh. Mari kita masuk. ” Dengan itu, Penatua Xuan berbalik dan terhuyung-huyung menuju Soul Dueling Arena.

Sebagian besar murid inti belum pernah melihat Penatua Xuan sebelumnya. Karena ini, sejumlah besar dari mereka memiliki keraguan di hati mereka. Dai Huabin tidak bisa membantu tetapi berbisik kepada Xie Huanyue, yang ada di sampingnya, “Siapa pemabuk ini?”

Xie Huanyue menggelengkan kepalanya, tetapi tidak menjawab.

Arena Duel Jiwa tampak seperti biasanya, kecuali kenyataan bahwa tidak ada guru atau siswa lain yang hadir.

Penatua Xuan berjalan jauh ke tengah Area sebelum dia berhenti. Murid inti juga berhenti, bersama dengan guru-guru mereka.

Penatua Xuan berbicara dengan suara teredam, “Dengarkan kalian, bocah. Tes yang akan Anda ambil sangat sederhana. Saya menyebutnya Pertempuran Kolektif Kolektif. Itu akan diadakan di Daerah Duel Jiwa ini, dan kamu bebas untuk menyerang kapanpun dan bagaimanapun kamu mau. Tidak ada aturan dalam kompetisi ini. Jika Anda menyerah atau diselamatkan oleh seorang guru, Anda akan dihilangkan. Tujuh orang terakhir akan menjadi pemenang pertempuran ini. Baiklah, saya sudah selesai menjelaskan. Guru, bersiap-siaplah. Begitu orang tua ini memberi sinyal, kamu bisa mulai bertarung. ”

“Bahkan hal semacam ini dimungkinkan?” Para siswa yang hadir tidak bisa membantu tetapi saling memandang dengan kaget ketika mereka mendengar kata-kata Penatua Xuan. Mereka belum pernah melihat tes seperti ini sebelumnya. Ada dua puluh tujuh orang di sini! Selain itu, semua orang di sini memiliki budidaya dan spesialisasi yang berbeda! Bagaimana mereka bisa menguji sesuatu pada pertempuran kacau seperti ini?

Para guru secara alami tidak akan melanggar perintah Elder Xuan, sehingga mereka meninggalkan Soul Dueling Arena satu per satu.

Penatua Xuan tidak menunggu siswa di Area untuk bereaksi ketika dia tiba-tiba mengangkat labu botol di tangannya dan berteriak, “Mulailah!”

Dengan ‘whoosh’, sosok Penatua Xuan menghilang, yang hanya menyisakan dua puluh tujuh murid inti dari halaman luar di Arena Duel Jiwa

Perubahan mendadak dalam peristiwa benar-benar terjadi terlalu cepat, sehingga para siswa yang hadir sejenak berhenti ketika mereka mendengar teriakan Penatua Xuan. Segera setelah itu, mereka semua membuat keputusan yang berbeda.

Reaksi Huo Yuhao sangat cepat: Dia segera mengulurkan tangannya dan meraih kedua tangan Wang Dong dan Xiao Xiao. Setelah itu, cahaya muncul dari punggungnya, dan dia menembak ke arah Bei Bei dengan mereka berdua di belakangnya.