Soul Land 2 – Chapter 620.1

shadow

Soul Land 2 – Chapter 620.1

Wajah Huo Yuhao menjadi pucat setelah melepaskan serangkaian serangan eksplosif. Tiga core jiwa di tubuhnya beroperasi sudah beroperasi pada kapasitas maksimum. Meskipun dia membuatnya tampak mudah, Huo Yuhao telah menghabiskan lebih dari lima puluh persen dari kekuatan jiwanya. Ini adalah sesuatu yang tidak dia alami setelah menjadi Ultimate Douluo.

“Baik!” Di Tian berseru dengan keras. Dia mengayunkan tinju kirinya ke depan saat dia melepaskan gelombang kekuatan spasial.

Niat Mahakuasa dirilis pada saat itu. Seekor naga hitam raksasa muncul tepat di belakang Huo Yuhao saat membuka mulutnya untuk melahapnya.

Sekali lagi, Di Tian merobek ruang saat ia berubah menjadi seberkas perak sebelum menghilang.

Kekuatan pengikat dan korosif yang kuat mulai menyusup ke tubuh Huo Yuhao. Namun, mereka tidak efektif, karena mereka langsung beku karena efek Absolute Zero-nya.

Tepat ketika Huo Yuhao hendak keluar dari kepala naga, dia tiba-tiba berputar di udara ketika cahaya multi-warna menyerempet tubuhnya.

Huo Yuhao merasa sisi tubuhnya mati rasa. Energi gila di dalam cahaya benar-benar mampu memutar seluruh tubuhnya. Suhu nol absolut entah bagaimana tidak dapat mempengaruhi serangan Di Tian.

Pada saat ini, Huo Yuhao akhirnya belajar betapa kuatnya Cakar Dewa Naga itu.

Tampaknya ada semacam kekuatan absolut yang sangat menakutkan di dalamnya, di samping itu, untuk pulsa energi unsur.

Huo Yuhao berspesialisasi dalam energi unsur tipe es. Namun, Naga Cakar Dewa tampaknya memiliki energi dari semua elemen.

Air, api, tanah, angin, cahaya, kegelapan, dan fluktuasi energi tipe spasial muncul pada saat yang sama. Bahkan, mereka dilepaskan dengan cara yang sangat kacau dan eksplosif.

Di Tian tidak berusaha mendaratkan pukulan keras pada Huo Yuhao. Sebaliknya, ia fokus pada kecepatan serangannya. Selain itu, ia mampu memadukan kekuatan spasial dan kekuatan kegelapan dengan sempurna. Di Tian berhasil mengatur waktu serangannya sehingga dia memukul Huo Yuhao ketika dia baru saja menghabiskan banyak energi, dan menarik napas. Tidak ada penguncian, atau peringatan apa pun. Oleh karena itu, Huo Yuhao akhirnya tidak dapat menghindari serangan itu.

Karena bagaimana setengah dari tubuhnya mati rasa, Huo Yuhao harus mengaktifkan tiga core jiwa di tubuhnya untuk menangkis kekuatan menakutkan Dewa Naga.

Kepala naga, yang telah memakannya, sudah hancur. Huo Yuhao maju selangkah saat dia memasuki celah di depannya. Dia bisa menghindari serangan berikutnya yang menghadangnya.

Ruang berkedip saat dua individu terus muncul dan bertabrakan satu sama lain. Kilatan cahaya menerangi udara di sekitarnya saat Di Tian dan Huo Yuhao berpisah satu sama lain setiap kali setelah mereka bertabrakan.

Jika seseorang melihat ke langit di atas Great Star Dou Forest, orang akan melihat langit yang benar-benar berkerut. Warna-warna di langit berubah dengan cepat ketika mereka berkedip di antara warna-warna keemasan, hitam pekat, dan pelangi. Meskipun mereka bisa dipisahkan oleh puluhan ribu meter, setiap binatang jiwa di Great Star Dou Forest tidak berani bergerak saat ini.

Dalam Wilayah Inti dari Hutan Bintang Besar Dou.

Angsa Zamrud, Raja Setan Myriad, Raja Beruang, dan Raja Merah semuanya berkumpul di sini. Mereka semua tampaknya bereaksi terhadap keributan di atas mereka secara berbeda.

Sang Beruang terus menerus melepaskan dan mencabut Darkgolden Terrorclaws-nya saat melotot dengan ganas.

Di sisi lain, Myriad Demon King sepertinya sedang memikirkan sesuatu.

Sementara itu, Scarlet King dan Emerald Swan sangat khawatir tentang Di Tian.

Bagaimanapun, mereka dipisahkan oleh sepuluh ribu meter, dan mereka berempat adalah binatang buas yang sangat kuat. Meskipun mereka sangat tertekan oleh efek pertempuran Huo Yuhao dan Di Tian, ​​mereka masih mampu bergerak.

Raja Scarlet berteriak, “Siapa itu? Saya tidak tahu siapa pun yang mampu bertarung dengan Dewa Binatang untuk waktu yang lama. ”

Mata Emerald Swan tampak berbinar ketika menjawab, “Saya pikir Di Tian berkelahi dengan manusia. Aku hanya tidak tahu siapa dia. Saya hanya menyadari bahwa ketika saya melihat Di Tian naik ke langit bersama seorang manusia. ”

“Mustahil. Bagaimana manusia bisa memiliki kekuatan yang cukup untuk menyaingi Di Tian? ” The Scarlet King tidak percaya apa yang baru saja dikatakan Swan Emerald.

Sang Beruang terkikik, “Apakah itu Evileye Tyrant lagi?”

The Myriad Demon King memarahinya, “Bisakah kamu menggunakan otakmu? Tidak mungkin dia bisa datang ke sini sekarang. Dia mungkin sibuk mencoba mempersiapkan diri untuk bencana yang akan menimpanya. Kecuali dia telah mencapai tingkat budidaya delapan ratus ribu tahun, dia tidak akan memiliki peluang melawan Di Tian. ”

Sang Beruang mendengus, “Jadi bagaimana jika dia berhasil membuat terobosan?”

“Omong kosong …” jawab Myriad Demon King. Namun, pada saat berikutnya, tubuhnya mulai bergetar. Keempat Savage Beasts menatap ke atas ke langit pada saat yang sama dengan ekspresi tidak percaya yang terbentuk di wajah mereka.

Langit yang semula melengkung tiba-tiba menjadi jelas ketika seberkas cahaya mistis berkelebat di depan mata mereka.

“Apakah itu benar-benar Kaisar Jahat?” Emerald Swan tersentak.

Mata Myriad Demon King membelalak tak percaya. “I-Itu Space-Time Light?”

Langit di atas mereka sudah berubah menjadi dunia yang berbeda. Mata Asura di atas dahi Huo Yuhao memancarkan cahaya yang dalam dan menakutkan. Saat itu, seolah-olah itu menjadi hidup.

Di Tian, ​​yang tidak terlalu jauh dari Huo Yuhao, tampaknya bergerak sangat lambat. Ruang dan waktu di sekitarnya tampaknya telah membeku.

Kekuatan spiritual Huo Yuhao meledak seperti geyser ketika bentuk manusia Di Tian mulai memberi jalan. Sisik mulai muncul di kulit manusianya.

Awalnya, sisik-sisik itu masih tampak bersinar dan berkilau. Namun, segera, cahaya pada permukaan mereka mulai memudar saat mereka mulai jatuh dari tubuhnya.

Saat ini, mata Di Tian melebar tak percaya. Tubuhnya mulai bergetar ketika menatap Huo Yuhao.

“Ruang-Waktu Cahaya! B-Bagaimana kamu bisa menggunakan Space-Time Light? ” Di Tian tidak bisa percaya apa yang dilihatnya.

Saat mereka berdua terus bertabrakan di udara dan melepaskan kemampuan setengah dewa mereka — Cakar Dewa Naga dan Belati Embun Pagi — Di Tian berhasil mendaratkan pukulan lagi pada Huo Yuhao. Namun, serangannya diblokir oleh Absolute Zero Huo Yuhao. Setelah itu, Di Tian melihat Mata Mata Asura Huo Yuhao melepaskan cahaya biru gelap.

Garis kuat cahaya biru gelap tiba-tiba dilepaskan dari kedalaman pupil matanya.

Ketika seberkas cahaya biru gelap ini muncul, rasanya seolah-olah waktu telah membeku. Di Tian, ​​yang akan mengejar Huo Yuhao, praktis tidak bergerak di udara. Ruang-waktu di sekitarnya berkontraksi pada tingkat yang luar biasa. Cahaya biru gelap sepertinya bergerak sangat lambat. Namun, selama pergerakannya, langit dan bumi telah menjadi biru gelap. Pada saat itu juga, semuanya tampak telah menjadi biru tua.

Ruang-Waktu Cahaya!

Ini adalah kartu truf terbesar Evileye Tyrant. Saat itu, itu hanya bisa melarikan diri dari Di Tian dengan kemampuan yang kuat ini.

Ini secara efektif adalah kekuatan ruang-waktu yang berasal dari sumber kekuatan spiritual seseorang! Kekuatan ruang-waktu dapat menghilangkan sumber kekuatan spiritual dari semua makhluk hidup. Ini akan menyebabkan sumber kekuatan spiritual mereka memburuk, dan akhirnya dihancurkan.

Saat itu, meskipun Di Tian mampu melukai Evileye Tyrant, dia juga terkena Space-Time Light. The Beast God butuh waktu hampir seribu tahun sebelum akhirnya pulih dari pukulan itu. Tampak jelas betapa kuatnya Space-Time Light.

Kali ini, Lampu Ruang-Waktu telah muncul kembali. Namun, Huo Yuhao sekarang adalah orang yang melepaskan kemampuan ini. Di Tian bisa merasakan bahwa Space-Time Light Huo Yuhao, pada kenyataannya, jauh lebih kuat daripada Evileye Tyrant. Alasannya adalah bahwa kekuatan spiritual Huo Yuhao lebih kuat daripada kekuatan Evileye Tyrant.

Bagaimanapun, Huo Yuhao memiliki kekuatan spiritual yang dapat menyaingi seorang setengah dewa! Inti jiwa rohaninya sudah pada tingkat setengah dewa — tingkat yang bahkan tidak bisa dicapai Di Tian setelah berkultivasi selama tujuh ratus ribu tahun. Di Tian akhirnya mengetahui bahwa kekuatan Huo Yuhao tidak hanya berasal dari Belati Embun Pagi!

Di Tian akhirnya mengerti segalanya. Dia menyadari bahwa hanya ada satu alasan yang memungkinkan mengapa Huo Yuhao bisa mendapatkan kekuatan Space-Time Light. Huo Yuhao pasti pergi mencari Evileye Tyrant sebelum menemukan Di Tian. Selain itu, dia pasti menjadikan Evileye Tyrant cincin jiwanya.

Tidak heran dia begitu yakin bisa mengalahkanku. Tepat sekali! Dengan tiga core jiwa, inti jiwa spiritual level setengah dewa, level setengah dewa Morning Dew Dagger, aura Absolute Zero-nya, dan Sigh of the Frozen Goddess … Tidak mungkin dia tidak akan percaya diri mengalahkanku.

Murid Di Tian sudah mengambil beberapa warna saat ini. Dia mengumpulkan semua energi yang bisa diberikan oleh Cakar Dewa Naga kepadanya. Dia berusaha menghentikan sumber kekuatan spiritualnya agar tidak memburuk dalam Cahaya Ruang-Waktu.

Namun, pada saat ini, Di Tian melihat cahaya biru kecil di tangan Huo Yuhao. Cahaya itu tidak terlalu kuat. Bahkan, itu terjepit di bawah kuku jarinya. Namun, Di Tian menunjukkan ekspresi putus asa setelah melihatnya.

Setelah itu, murid-murid Huo Yuhao mengambil warna gelap. Dia menutup matanya, termasuk Eye of the Asura-nya. Cahaya biru di tangannya tiba-tiba menjadi sangat kuat karena menjadi lebih terang daripada cahaya dari Space-Time Light.

Karena Di Tian ditembaki oleh Space-Time Light, tidak mungkin dia bisa menghentikan Huo Yuhao. Saat ini, Huo Yuhao secara praktis menyatu dengan surga dan bumi.

Tiba-tiba, Huo Yuhao melambaikan tangannya ketika cahaya biru langsung ditarik untuk membentuk belati biru kristal. Belati dilepaskan ke udara saat membentuk jalur parabola biru yang indah yang berkedip di langit.

Ketakutan di mata Di Tian tampak jelas. Saat itu menyaksikan lapisan ruang yang dihancurkan dan ditembus oleh belati, matanya melebar tak percaya. Belati itu tampaknya mengandung semua kekuatan spiritual Huo Yuhao. Di Tian bisa merasakan aura setengah dewa dari belati kecil.

Di Tian menundukkan kepalanya dengan putus asa. Dia tahu bahwa tidak ada gunanya mengawasi belati, karena dia tidak dapat menghindari belati. Dewa Binatang memandang hutan di bawahnya dengan penuh kerinduan. Dia benar-benar tidak ingin meninggalkan hutan sedemikian rupa.

Dewa Naga, sepertinya aku tidak akan bisa menyelesaikan tugas yang telah kamu berikan padaku … Senyum pahit terbentuk di wajah Di Tian. Mungkin, ini adalah tampilan yang akan diberikan setelah seseorang dibebaskan dari tanggung jawabnya.

Tubuh Di Tian mulai gemetar ringan. Detik berikutnya, dia merasa seolah-olah tubuhnya terbang. Belati itu mengirim tubuhnya ke belakang saat Di Tian menghancurkan lapisan ruang. Dunia lain sepertinya memberi isyarat padanya.

Keempat Savage Beasts tidak bisa mempercayai apa yang mereka lihat.

Apakah makhluk jiwa nomor satu di dunia benar-benar akan pergi dari dunia ini? Apakah ini akhir dari Dewa Beast yang memerintah Great Star Dou Forest selama ratusan ribu tahun?

Saat ini, langit tidak lagi dalam keadaan bengkok dan berkerut. Emerald Swan sekarang dapat memberi tahu siapa Di Tian yang bertarung.