Soul Land 2 – Chapter 621.1

shadow

Soul Land 2 – Chapter 621.1

Tidak ada yang tahu apa tujuan mereka, tetapi mereka menghilang ke udara pada saat itu.

Rong Nianbing datang sebelum Huo Yuhao, dan secara bertahap menempatkan mahkota di tangannya di kepala Huo Yuhao.

Tujuh emosi berkedip di mata Huo Yuhao, dan semuanya akhirnya kembali ke kedamaian dan ketenangan saat kilau mengkilap muncul di tubuhnya.

Mahkota menyatu ke Huo Yuhao, dan tujuh emosi surut pada saat yang sama.

Tiba-tiba, cahaya yang tak terlukiskan meletus dari tubuh Huo Yuhao saat keenam Roh agungnya berkilauan terlihat satu demi satu.

Skydream Iceworm, Ice Empress, Snow Empress, Star Anise Mysterious Ice Grass, Ice Bear King, dan Mermaid Princess muncul satu demi satu di belakangnya.

Ketujuh emosi itu segera dibagi. Permaisuri Salju mewarisi emosi kesedihan, Permaisuri Es mewarisi emosi kemarahan, Rumput Es Bintang Anise mewarisi emosi kebahagiaan, dan Raja Beruang Es mewarisi emosi kebahagiaan. Putri Duyung, Li Ya, mewarisi kejahatan, sementara seluruh tubuh Skydream Iceworm ditutupi dengan lapisan cahaya keemasan, dan itu memungkinkan Huo Yuhao mengalami transformasi drastis. Binatang berjiwa sejuta tahun yang sekarang memiliki masa depan telah mewarisi kekuatan cinta.

Enam Roh Huo Yuhao masing-masing mewarisi emosi.

Alis Rong Nianbing diturunkan. “Ada satu yang tersisa: benci. Apakah Anda akan mewarisi kekuatan kebencian sendirian? ”

Mata vertikal pada dahi Huo Yuhao secara bertahap terbuka pada saat ini, dan seberkas cahaya hitam melonjak keluar dari dalamnya. Ada sesuatu yang melayang di depannya, dan benda ini memiliki aura kebencian yang segera membengkak. Bukankah entitas yang mewarisi emosi ketujuh dan terakhir Evileye Tyrant King?

Evileye Tyrant King bukan salah satu Spirit Huo Yuhao, tetapi tingkat fusinya dengan Huo Yuhao tidak kalah dengan Spirit Huo Yuhao.

Kaisar Jahat tampaknya memahami beberapa hal ketika dia merasakan sekelilingnya, dan kebencian yang intens berangsur-angsur surut ketika dia akhirnya berubah menjadi versi dirinya yang lebih kecil dan melayang di sebelah Huo Yuhao. Evileye Tyrant King masih memunculkan kebencian, tetapi hanya ada ketenangan di dalam matanya.

“Baik.” Rong Nianbing mengangguk ke arah Huo Yuhao. Sinar cahaya putih yang kuat meletus dari tubuhnya dan menyapu Huo Yuhao dan dirinya sendiri.

Huo Yuhao dan tujuh Rohnya menutup mata mereka pada saat yang sama. Tujuh emosi mengalir terus-menerus, dan segala sesuatu di sekitarnya berubah dan menyublim.

Periode waktu yang tidak diketahui berlalu, dan ketika Huo Yuhao membuka kembali matanya, tujuh Roh agungnya lenyap. Dia menyadari betapa terkejutnya dia berdiri di atas gunung kecil.

Tetapi hanya ada awan dan kabut di sekitar gunung kecil ini. Awan bergulung-gulung di udara, dan semua jenis elemen padat meresap ke udara ketika mereka berdesir dan bergelombang secara mistis.

Huo Yuhao menatap dirinya saat emosinya berubah.

Tampaknya tidak ada yang berubah, tetapi tampaknya ada sesuatu yang lain di benaknya.

Awan di sekitarnya tiba-tiba dinodai dengan warna-warna keemasan lembut yang menghasilkan kualitas yang aneh tapi unik.

Beberapa tokoh secara bertahap muncul dari awan dan terbang ke arah Huo Yuhao.

Mereka semua tampan dan mengenakan pakaian kuning dan sederhana. Mereka mengambil tetapi waktu yang dibutuhkan untuk beberapa napas muncul di depan Huo Yuhao.

Ada dua belas orang, dan mereka semua membungkuk dan menyambut Huo Yuhao dengan hormat.

Pria yang memimpin membuka mulutnya, “Salam, Dewa Emosi.”

“Kamu adalah?” Huo Yuhao bertanya dengan bingung.

Pria itu menjawab, “Kami adalah Pejabat Dewa Alam Dewa. Anda baru di Alam Dewa, dan kami di sini untuk membimbing Anda ke Godking dan Enforcer. ”

Huo Yuhao mengangguk dan berkata, “Terima kasih.” Dia akan mengikuti sejak dia ada di sini. Huo Yuhao masih bisa mengingat kata-kata Rong Nianbing, bahwa ayah mertuanya adalah leluhur Tang Sekte, Penegak Dewa Realm!

Petugas Dewa membuat gerakan untuk mengundangnya ke depan, dan pria di depan memimpin, sementara Petugas Dewa lainnya berpisah di kedua sisi. Ekspresi mereka sangat hormat dan hormat.

Tubuh Huo Yuhao melayang ke depan dengan tingkah. Segalanya tampak berbeda setelah ia menjadi Dewa, dan kekuatan spiritual serta kekuatan jiwanya telah berubah secara drastis.

Lautan spiritual Huo Yuhao dipenuhi dengan warna-warna emas yang aneh, dan kualitasnya tampaknya milik dunia lain. Huo Yuhao bisa mewujudkan apa saja selama dia menghendaki.

Ini membuat Huo Yuhao berpikir tentang gurunya, demiplan spektral Electrolux. Kekuatan spiritual Huo Yuhao seperti pesawat yang sama sekali berbeda, dan rasanya seperti pesawat yang benar daripada pesawat tanpa awak. Huo Yuhao adalah diktator atas segalanya di tempat itu. Mungkin seperti itulah rasanya menjadi Tuhan yang sejati.

Laut spiritual Huo Yuhao harus dikenal sebagai lautan salehnya, dan kekuatan jiwa emas yang mengalir di dalam tubuhnya juga harus dikenal sebagai kekuatan dewa.

Kekuatan dewa Huo Yuhao bisa mengubah elemen sesuai dengan pikirannya, dan dia bisa mengendalikan semua riak dan undulasi unsur dalam Alam Dewa. Tentu saja, transformasi unsurnya terbatas pada yang awalnya ia miliki, tetapi unsur-unsurnya tidak lagi berbeda, dan mereka lebih murni. Selain itu, dia bisa beralih di antara mereka dengan kemauan, dan sangat cepat.

Cahaya dan kabut terpisah ketika pemandangan di depan matanya terus berubah, dan Huo Yuhao melepaskan kesadarannya di tengah lingkungannya yang beraneka ragam.

Huo Yuhao menyadari keterkejutannya bahwa Alam Dewa tampaknya tidak melampaui batas manusia. Masih ada tanah, gunung, dan sungai. Namun, ada energi vital yang kuat dari langit dan bumi di setiap sudut, dan volumenya setidaknya beberapa ratus kali lipat dari Benua Douluo. Bahkan bernapas di tempat ini akan meningkatkan kultivasi seseorang lebih dari budidaya dan meditasi di Benua Douluo.

Namun, tampaknya ada semacam kekuatan unik yang aneh di bawah yang membatasi sesuatu di dunia yang aneh ini.

Huo Yuhao harus perlahan-lahan merasakan dan mencari tahu semua hal ini di masa depan. Pengantar Rong Nianbing hanyalah fondasi, dan ada begitu banyak hal mistis dan magis di Alam Dewa yang luas.

Huo Yuhao terbang untuk periode waktu yang tidak diketahui ketika area di depannya bersinar, dan warna keemasan di sekitarnya menjadi lebih padat. Cahaya lembut menyerupai tangan seorang ibu yang membelai kulit halus awan, dan ruang ilusi memancarkan kekhasan yang menyentuh. Tampaknya ada aula yang megah di suatu tempat di kejauhan, dan tampak seperti ilusi dan nyata terhadap cahaya lembut.

Satu sosok berdiri diam-diam di antara awan-awan, menatap melintasi cakrawala yang tak terbatas. Tidak ada yang tahu apa yang dia lihat.

Orang ini memiliki rambut biru panjang yang menyerupai air terjun yang jatuh sampai ke kakinya. Jika dia tidak memiliki perawakan tegak dan tinggi dan bahu lebar, orang mungkin akan berpikir orang ini adalah seorang wanita dengan melihat punggungnya.

Air tampak bergoyang-goyang di jubah biru mewahnya, dan setelah diperiksa lebih dekat, mata seseorang akan langsung tertarik oleh warna biru tua, seperti roh seseorang akan tersedot ke dalam warna-warna biru yang luas, mendalam, dan tak berujung seperti lautan besar.

Pria ini tampak sedikit lebih dari dua puluh, dan ia memiliki fitur tampan bersama dengan sepasang mata yang dalam dan mendalam. Matanya tampak kosong, namun tampaknya juga mengandung setiap fenomena kosmologis yang ada. Warna keunguan berkedip-kedip dari waktu ke waktu, yang bahkan lebih menyentuh dan memikat. Ada kualitas pemuda dan keheranan di satu saat, dan perubahan hidup dan mati di kemudian hari.

Petugas Dewa membimbing Huo Yuhao di depan pria ini dan berhenti. Mereka membungkuk dengan hormat dan berkata, “Dewa Laut.”

“Ya,” Pemuda berambut biru berbalik dan memandang Huo Yuhao. Mata awalnya yang tenang tiba-tiba berubah dingin.

Petugas Dewa mundur diam-diam dan memberi mereka ruang.

Gadis berambut biru yang kamu tunjukkan bahkan lebih mengintimidasi dan bermartabat sejak terakhir kali mereka bertemu. Huo Yuhao secara khusus dapat merasakan tekanan dari sikap acuh tak acuhnya, dan itu menahannya sampai napasnya menjadi tidak teratur.

“Salam, eh, Dewa Laut.” Huo Yuhao tidak benar-benar tahu bagaimana mengatasinya. Dia takut membuat marah pria ini dengan memanggilnya sebagai mertuanya, tetapi dia juga tidak bisa memanggilnya dengan namanya. Huo Yuhao hanya bisa mengikuti bagaimana Petugas Dewa telah memanggilnya.

Tang San meneliti Huo Yuhao, yang sedikit gelisah dan cemas. Dia bertanya dengan gamblang, “Kamu mewarisi Kursi Godly Rong Nianbing. Mulai hari ini dan seterusnya, Anda adalah anggota Alam Dewa. Ada banyak aturan di Alam Dewa, dan Petugas Dewa akan membimbing Anda di masa depan. Anda akan memiliki beberapa tanah di dalam Alam Dewa. Dua Godkings dan dua Enforcers lainnya berkultivasi sendiri, tetapi Anda akan memiliki kesempatan untuk melihatnya selama Assembly of the Gods. Selama Anda mematuhi aturan Realm Dewa, anggota dewan Realm Dewa tidak akan mengganggu apa pun yang Anda lakukan. ”

Tang San menggeram, “Ayo.”

Sebuah bayangan dengan cepat muncul di samping Tang San. Orang ini mengenakan jubah emas panjang, dan undulasi kekuatan ilahi-Nya jauh lebih kuat daripada Petugas Dewa yang datang sebelumnya. “Penegak, tuan.”

Tang San melambaikan tangannya dan berkata, “Bawa Dewa Emosi yang baru ke kediamannya.”

“Iya.” Petugas Dewa berjubah emas menjawab dengan hormat.

Tang San melirik dingin pada Huo Yuhao sebelum dia berbalik untuk terbang menuju aula besar di kejauhan.

Huo Yuhao ketakutan ketika dia buru-buru berseru, “Mohon tunggu, Dewa Laut!” Tujuan terpenting Huo Yuhao untuk datang ke Alam Dewa adalah menemukan Tang Wutong! Dia akhirnya bertemu dengan ayah mertuanya, tetapi bagaimana dia bisa menemukannya lagi di Alam Dewa yang tidak dikenalnya jika ayah mertuanya pergi?

Tang San berhenti. Dia bahkan tidak berbalik ketika bertanya, “Apa lagi yang kamu inginkan?”

Huo Yuhao mengepalkan tangannya. Dia berjuang untuk bertahan sebelum tekanan sombong Tang San saat dia berkata, “Tolong biarkan aku melihat Wutong. Saya ingin menjelaskan beberapa hal kepadanya. ”

“Omong kosong!” Tang San tiba-tiba meraung saat dia berputar. Kemarahan memancar dari wajahnya ketika dia balas, “Apakah kamu tidak cukup menyakiti putriku? Dia sangat menderita di dunia bawah karena dia berkenalan denganmu. Dan Anda masih ingin melihatnya? ”

Huo Yuhao menjawab tanpa malu, “Ya, semuanya adalah salahku. Tapi aku hanya ingin melihatnya. Bisakah Anda memberi saya kesempatan? ”

Tang San tertawa dingin dan melirik Petugas Dewa berjubah emas di sampingnya. Petugas Dewa mengerti artinya, dan pergi dengan diam-diam ketika dia menghilang dengan kilatan emas.

“Kamu ingin melihatnya? Ya, silakan.” Tang San merendahkan suaranya saat dia berbicara.

Hati Huo Yuhao melompat dengan gembira. Namun, suasana hatinya yang gembira segera tenggelam ketika dia melihat ekspresi Tang San.

Memang, Tang San melanjutkan, “Kamu bisa melihatnya jika kamu bisa mengalahkanku.”