Soul Land 2 – Chapter 622.2

shadow

Soul Land 2 – Chapter 622.2

Iya! Dia sudah Dewa Tingkat Satu. Dia adalah Dewa Emosi. Dai Mubai sepertinya tahu apa yang dipikirkannya, dan berkata, “Jika kamu benar-benar hanya ingin melawannya, kamu sudah kalah dalam pertarungan ini bahkan sebelum kamu melawannya. Anda bahkan tidak punya peluang. Apakah itu seseorang atau dewa, bagaimana mungkin dia bisa mengeluarkan potensinya secara maksimal jika dia tidak memiliki keinginan untuk menang? Karena kamu sudah menjadi dewa, tidak mungkin kamu tidak mengerti logika ini. ”

Dai Yuhao heran ketika dia mendengar Dai Mubai mengatakan itu. Iya! Jika dia bahkan tidak memiliki keinginan untuk menang, seberapa besar kekuatan bertarungnya yang bisa dia lepaskan? “Tapi dia ayah Wutong!” Dai Yuhao berkata sedikit pahit.

Dai Mubai mencemooh, dan menjawab, “Apakah kamu benar-benar berpikir kamu dapat melukainya karena diberikan kekuatanmu? Percayalah, berikan saja semuanya. Mari kita tidak membicarakan apakah Anda bisa melakukannya. Bahkan jika Anda bisa, itu adalah hal yang baik untuk dunia ilahi. ”

Dai Yuhao tidak melanjutkan. Namun, ia kurang takut daripada sebelumnya.

Ketika dia pertama kali memasuki alam ilahi, ketidakbiasaan itu membuatnya sedikit takut. Untungnya, dia bertemu Dai Mubai dan Zhu Zhuqing pada saat kritis ini, yang membuatnya tenang. Keyakinannya juga perlahan kembali. Bagaimanapun, dia adalah makhluk terkuat di seluruh Benua Douluo, dan dia bahkan telah mengalahkan Di Tian yang tak terkalahkan. Ya, alam ilahi telah menekannya. Namun, dia perlahan-lahan mengubahnya menjadi motivasi setelah dia tenang.

——

Tidak lama kemudian, aula paviliun itu sudah terlihat. Ketika dia melihatnya, Dai Yuhao langsung bersemangat. Tang Wutong ada di sana! Apa pun yang terjadi, dia harus menemuinya hari ini. Dia harus menjelaskan dirinya kepadanya.

Lebih dari sepuluh figur emas menghalanginya bahkan sebelum dia mendekat. Ketika mereka melihat Dai Mubai dan Zhu Zhuqing, mereka segera membungkuk kepada mereka dan menyapa mereka.

Sementara Dai Mubai dan Zhu Zhuqing sama-sama Dewa Tingkat Dua, mereka sangat dekat dengan Tang San. Secara alami, mereka memiliki status yang lebih tinggi di alam ilahi.

Dai Mubai berkata, “Tolong undang Dewa Laut. Kami punya banyak hal untuk dibicarakan. ”

“Ya, harap tunggu sebentar.” Salah satu pria yang mengenakan emas segera pergi untuk melapor.

Segera, seberkas cahaya biru turun dari langit. Itu Tang San. Namun, dia tidak lagi berpakaian merah seperti saat dia mengejar Dai Yuhao.

Dia memfokuskan pandangannya ketika dia melihat Dai Yuhao. Niat membunuh dinginnya segera terungkap. Namun, itu sedikit menghilang ketika dia melihat Dai Mubai dan Zhu Zhuqing.

“Mubai, kenapa kalian berdua ada di sini?” Tang San bertanya. Dia tampak sedikit acuh tak acuh.

Dai Mubai berkata, “Karena orang ini. Little San, kau sudah sangat tua. Mengapa kamu masih menyimpan dendam terhadap orang ini? Saya tahu Anda menyayangi Wutong, tetapi Anda harus memberinya kesempatan untuk menjelaskan. ”

Tang San mendengus dan menjawab, “Mengingat hubungan kita, kita dapat menyetujui hal lain. Namun, tidak ada resolusi untuk masalah ini. Saya hanya memiliki satu anak perempuan, tetapi dia sangat terluka di dunia fana. Aku tidak akan membiarkan dia menyakiti Wutong lagi, kecuali dia bisa mengalahkanku. ”

Dai Mubai mengerang dengan marah. “Jadi bagaimana jika dia mengalahkanmu? Apakah Anda benar-benar berpikir Anda tidak terkalahkan? Yuhao, tunjukkan padanya kemampuan Dewa Tingkat Satu Anda. ”

Ekspresi Dai Yuhao sedikit berubah. Awalnya, dia berpikir bahwa dia mungkin benar-benar bisa melihat Tang Wutong, mengingat hubungan Dai Mubai dan Zhu Zhuqing dengan Tang San. Namun, siapa yang tahu bahwa mereka akan bertarung setelah hanya beberapa pertukaran? Dia benar-benar ditempatkan di tempat.

Tang San dengan dingin menatapnya. “Apakah kamu berani menantangku?”

Dai Yuhao menarik napas dalam-dalam, lalu maju selangkah. Dia melayang ke depan dan membungkuk ke Tang San. “Aku hanya ingin melihat Wutong sekali. Jika Anda berniat menguji saya, saya bersedia mencobanya. ”

Tang San tiba-tiba tertawa. Itu sedikit menghina. “Baiklah, aku benar-benar ingin melihat apa yang kamu punya.”

Aura yang kuat tiba-tiba dilepaskan. Itu benar-benar menelan Dai Yuhao. Suara dingin Tang San terdengar di telinganya. “Kamu hanya punya satu kesempatan. Aku tidak akan membunuhmu di akun Mubai. Namun, aku akan menghapus ingatanmu jika kamu berani datang ke sini lagi. Aku akan membuatmu melupakan Wutong selamanya. ”

Mata Dai Yuhao melebar. Semua orang punya pemicunya, dan dia juga sama. Sejak dia datang ke alam ilahi, dia terus-menerus ditekan oleh Tang San. Dia mencoba yang terbaik untuk menyesuaikan mentalitasnya sendiri dan tidak berani untuk tidak menurutinya. Namun, sifat kompetitifnya dipicu saat dia mendengar kata-kata Tang San. Untuk melihat Wutong, dia tidak peduli tentang hal lain sekarang.

Cahaya aneh tiba-tiba bersinar dari tubuhnya, dan seluruh auranya berubah. Proyeksi hijau giok bersinar di belakang punggungnya. Itu adalah Permaisuri Es.

The Ice Empress mewakili kemarahan!

Niat kuat naik. Mata Dai Yuhao cerah, dan Mata Takdirnya terbuka. Cahaya aneh bersinar di dalam Eye of Destiny-nya. Tiba-tiba, roda cahaya berduri muncul di belakangnya.

Itu adalah cincin jiwa kesembilan dari Mata Rohnya, Halo Berduri!

Meskipun sekarang dia adalah dewa, keterampilan jiwanya tetap ada, dan bahkan ditingkatkan. Di bawah pengaruh akal ilahi, Dai Mubai dan Zhu Zhuqing bisa merasakan aura yang berasal dari Halo Berduri-nya. Mereka berdua terkejut. Undulasi besar dari akal ilahi! Tidak heran dia adalah Dewa Tingkat Satu …

Halo Berduri ini berasal dari Evileye Tyrant King. Dai Yuhao bahkan tidak menggunakannya ketika dia menghadapi Di Tian. Dia khawatir Di Tian akan mengetahui bahwa dia telah menyerap cincin jiwa Evileye Tyrant King, dan lebih berhati-hati. Ketika dia akhirnya menggunakan Space-Time Light, Di Tian memang tidak bisa mengatasinya, karena dia benar-benar tidak sadar sejak awal.

Sekarang dia sedang menghadapi Tang San, bagaimana mungkin dia berani menyembunyikan kekuatannya?

Tang San sudah mulai bergerak. Dia mengangkat tangan kanannya sambil menunjuk Dai Yuhao. Segala sesuatu di sekelilingnya membiru, dan tekanan mengerikan segera muncul. Saat dia menarik tangan kanannya, dia menjentikkan jarinya. Sebuah bola cahaya batu giok kehijauan terbang menuju Dai Yuhao.

Meskipun Dai Yuhao tidak tahu keterampilan apa yang digunakan Tang San, dia juga tidak berani berpuas diri.

Dia segera mengalihkan kekuatan jiwanya ke Ultimate Ice. Garis cahaya biru tua menebas. Itu adalah Dingin yang Tak Tertandingi, Pedang Kaisar!

Ding! Dingin Tak Tertandingi, Pedang Kaisar langsung hancur dan tersebar di udara, sementara bola lampu hijau masih terbang ke arah Dai Yuhao. Itu tidak cepat, tetapi menakutkan.

Tang San tercela. “Beraninya kau mencoba melawan Petir Pemusnahan Langit Langit Ilahiaku?”

Dai Yuhao menarik napas dalam-dalam. Dia tahu bahwa tidak ada keterampilan jiwa yang akan berhasil pada Tang San.

Dia fokus, dan proyeksi Ice Empress juga menjadi lebih jelas di belakangnya. Permaisuri Es sedang menatap Tang San dengan dingin. Dia tidak peduli siapa lawannya. Kemarahannya muncul. Dengan tubuh Dai Yuhao sebagai pusatnya, seberkas cahaya hijau-giok melesat ke langit dan merobek celah di ruang kebiruan di sekitar Dai Yuhao.

Dai Yuhao maju selangkah dengan kaki kirinya dan melepaskan keinginannya yang penuh kerinduan. Mata Takdir di dahinya tiba-tiba berubah hitam dan putih. Setelah itu, dua sinar cahaya ditembakkan.

Biru di langit redup seketika. Dunia biru berubah hitam dan putih.

Mata vertikal besar tampaknya mendukung seluruh langit saat melayang di belakang Dai Yuhao. Lampu hitam dan putih juga memenuhi seluruh area.

Baik itu Tang San, Dai Mubai, atau Zhu Zhuqing, mereka semua heran. Hanya saja tingkat keheranan mereka bervariasi.

Bukan hanya mereka; bahkan Dai Yuhao tidak bisa mempercayainya. Mata Nasibnya sebenarnya sangat kuat?

Reaving Spiritual dan Demise Destiny; dua keterampilan ilahi ini akhirnya mengungkapkan keefektifan mereka di alam ilahi!

Ketika dua garis cahaya menghantam Tang San, tubuhnya mulai bersinar dengan cahaya biru terang. Namun, cahaya biru terang tidak berhasil menghalangi dua garis cahaya. Sebaliknya, tubuh Tang San berubah menjadi hitam dan putih.

Sementara itu, Petir Penghancuran Ilahi Skygreen tiba di depan Dai Yuhao.

Dai Yuhao melambaikan tangan kanannya, dan sosok Tang Wutong muncul di matanya.

Itu adalah Fist of Remembrance miliknya, penuh dengan amarah.

Apa pun yang mencoba menghentikan saya mencapai Wutong akan mati di hadapan kemarahan saya. Ini niatnya!

Ledakan!

Hitam dan putih di langit mulai redup setelah Dai Yuhao melepaskan dua keterampilan ilahi. Namun, lampu hijau-giok langsung memenuhi area segera setelahnya.

Dai Yuhao hanya merasakan naga hijau besar mengelilingi tubuhnya. Setelah itu, kekuatan ledakan yang tidak terduga sebelumnya dilepaskan. Kekuatan ledakan itu menghantam tubuh dan jiwanya, dan rasa sakit yang luar biasa membuatnya merasa dia akan terkoyak.

Sosok hijau giok berubah menjadi Rumput Es Misterius Bintang Anise. Kebahagiaan dengan cepat menelan Dai Yuhao. Energi asal dari awan dengan cepat mengalir ke tubuhnya.

Asal Es Adas Bintang!

Energi asal langit dan bumi yang sangat besar membersihkan tubuh Dai Yuhao, memulihkan kerusakan yang terjadi padanya.

Di kejauhan, tubuh Tang San bergetar. Dia hanya mengerang dan bergidik pada saat yang sama. Undulasi hitam dan putih di tubuhnya juga menjadi lebih intens.