Soul Land 2 – Chapter 66.1

shadow

Soul Land 2 – Chapter 66.1

Book 10: Tujuh Monster Shrek

Chapter 66.1: Kemenangan! Menukar!

Ekspresi Penatua Xuan berubah aneh. Setelah memandang Huo Yuhao dengan serius untuk sementara waktu, dia berbalik ke arah yang lain, “Tetap di sini dan jangan bergerak. Tunggu sebentar.”

Setelah itu, dia meraih Huo Yuhao dan menghilang tanpa jejak.

Huo Yuhao telah dibawa pergi oleh Penatua Xuan, meninggalkan Wang Dong agak cemas, “Sister Xiaotao, apa yang terjadi?”

“Tidak ada gunanya bertanya padaku,” kata Ma Xiaotao dengan sedih, “kamu harus mempertanyakan Huo Yuhao sebagai gantinya. Apa yang dia lakukan barusan? ”

Tim Dai Yueheng saat ini mengelilingi Ling Luochen. Es di tubuhnya perlahan mencair, dan setelah beberapa saat, baju besi es menghilang. Dia memiliki ekspresi pucat di wajahnya, dan dia hampir jatuh ketika tubuhnya bergetar.

Xiao Xiao bergegas mengejar, tetapi dia segera merasa seolah-olah dia menyentuh es ketika dia menyentuh tubuhnya.

Ling Luochen yang biasanya keren dipenuhi dengan keheranan pada saat ini. Dia juga tidak tahu apa yang baru saja terjadi. Setelah kalajengking aneh itu memandangnya, dia langsung merasa seolah-olah kekuatan jiwa di tubuhnya telah membeku. Ini adalah pertama kalinya dia menghadapi situasi di mana dia benar-benar tidak berdaya untuk melawan. Bahkan Titoul Douluo tidak akan bisa melucuti kekuatan tempurnya hanya dengan pandangan sekilas! Namun, kalajengking itu telah melakukan hal itu.

Penatua Xuan tidak membawa Huo Yuhao ke tempat yang jauh; dia hanya pergi ke sudut Area Penilaian.

“Apa yang terjadi tadi? Jelaskan semuanya dengan lebih detail. ” Penatua Xuan bertanya, agak panik. Ketika Huo Yuhao telah berubah menjadi Kalajengking Ratu Es Batu Giok, reaksi Penatua Xuan adalah bahwa yang pertama adalah makhluk jiwa yang berubah. Atau lebih tepatnya, binatang buas yang telah memutuskan untuk mengolah kembali menjadi manusia.

Setelah mencapai seratus ribu tahun kultivasi, seekor binatang buas dapat memilih untuk mengolah kembali menjadi manusia. Namun, jalan ini sangat sulit, karena kemudian harus melalui periode kelemahan. Selain itu, aura di tubuhnya masih tetap seperti binatang buas. Setelah ditemukan oleh seorang guru jiwa yang kuat, satu-satunya hasil adalah kematian. Selanjutnya, itu akan menjadi cincin jiwa dan tulang jiwa tuan jiwa itu. Hanya setelah mencapai pangkat tujuh cincin, seekor binatang buas dapat menutupi auranya secara menyeluruh dan menjadi manusia sejati. Namun, seberapa mudahkah proses ini? Karena ini, sangat sedikit binatang jiwa akan memilih jalan ini. Dengan tingkat kekuatan Ice Empress, dia tidak akan berani mengambil risiko hidupnya dengan cara ini.

Sangat heran, Penatua Xuan memeriksa tubuh Huo Yuhao. Namun, dia dengan cepat tenang. Dalam hatinya, dia sudah tahu bahwa tidak ada peluang Huo Yuhao menjadi binatang buas. Bukti paling kuat yang membuktikan fakta ini adalah jiwa bela diri kembarnya. Binatang buas yang diolah kembali pasti akan mempertahankan bentuk aslinya, dan dengan demikian tidak ada kemungkinan seseorang memiliki jiwa bela diri kedua. Fakta bahwa tidak ada jejak aura binatang buas di tubuh Huo Yuhao hanya semakin membuktikan bahwa dia benar-benar manusia.

Dengan kultivasi Penatua Xuan, tidak peduli berapa banyak trik brilian yang dimiliki seseorang, tidak ada cara untuk menyembunyikan apa pun dari yang pertama ketika dia memegangi Anda. Namun, Penatua Xuan penasaran! Dia tidak tahu bagaimana Huo Yuhao melakukan apa yang baru saja dia lakukan. Jika itu hanya ilusi, bagaimana Ling Luochen langsung membeku dan kehilangan semua kekuatan juangnya?

“Sebelumnya, saudari Xiaotao meminta saya untuk melepaskan jiwa bela diri pamungkas saya untuk menekan saudari Ling Luochen.” Huo Yuhao berkata dengan patuh, “Saya pikir tidak akan ada cara bagi saya untuk menekannya hanya dengan melepaskan jiwa bela diri saya, karena kesenjangan besar dalam tingkat kultivasi kami. Jadi, saya menggunakan Imitasi dan meniru bentuk jiwa bela diri kedua saya. Kemudian, saya mengalihkan atribut ilusi itu ke jiwa bela diri saya yang kedua. Saya melakukan yang terbaik untuk melepaskan aura jiwa bela diri pamungkas. Mengenai apa yang terjadi pada saudari Ling Luochen, saya juga tidak tahu. ”

Dia benar-benar tidak tahu apa yang baru saja terjadi. Ketika Ice Jade Empress Scorpion telah melirik ke arah Ling Luochen, pikiran Huo Yuhao menjadi linglung sedikit. Pada kenyataannya, pesona sejati tatapan itu berasal dari Permaisuri Es.

Penatua Xuan menggaruk kepalanya dan mengerutkan alisnya. “Jiwa bela diri pamungkas, Jiwa bela diri pamungkas … Ah! Saya mengerti. Ice, Anda berdua memiliki atribut Ice. Ini sebenarnya penindasan mutlak. Jiwa bela diri pamungkas ini terlalu tirani. Bagus, hahahaha, sangat bagus! Saya mengerti. Pergi, kembali. ”

Penatua Xuan benar-benar menebak esensi perkiraan situasi. Ini adalah penindasan mutlak!

Kunci dari masalah terletak pada perbedaan dalam elemen mereka. Huo Yuhao dan Ling Luochen keduanya adalah elemen Ice, tetapi Huo Yuhao memiliki Ultimate Ice. Dengan demikian, ia memegang keunggulan unsur mutlak atas Ling Luochen. Saat dia meniru tubuh Ice Jade Empress Scorpion, kekuatan penuh jiwa bela diri Ultimate-nya dirilis.

Meskipun ketiga Kaisar dari Extreme North semuanya milik elemen Ice yang dingin, Permaisuri Salju masih yang terkuat dalam hal suhu yang sangat rendah. Permaisuri Salju mengendalikan kekuatan Snow, sementara Ice Jade Empress Scorpion mengendalikan es absolut sebagai Permaisuri Es. Di Douluo Continent saat ini, dia benar-benar layak mendapatkan gelar ‘Ancestor of Ice’.

Dalam hal budidaya, Huo Yuhao secara alami tidak ada di dekat Ling Luochen. Namun, masalahnya terletak pada fakta bahwa Ling Luochen telah menggunakan kekuatan Ice, sedangkan Huo Yuhao secara kebetulan meniru aura dari Ice Scorpion Empress Ice Jade.

Permaisuri Es adalah salah satu cincin jiwanya yang cerdas. Karena itu, dia selalu memperhatikannya. Ketika Huo Yuhao meniru auranya, dia bisa merasakan adanya niat bermusuhan yang berasal dari es. Tatapannya yang terkonsentrasi tidak diarahkan ke Ling Luochen, tapi es yang dikendalikannya. Kecuali ada pengguna es yang bahkan lebih kuat dari Ice Empress, setiap elemen es akan jatuh di bawah kendalinya di depan auranya.

Ini adalah fakta lain yang menunjukkan betapa lemahnya Huo Yuhao. Jika dia memiliki tingkat kultivasi yang sama dengan Ling Luochen, dia akan dapat memiliki jumlah kontrol yang cukup atas Ultimate Ice-nya selama Ice Empress menginginkannya. Kemudian, dia bahkan akan bisa langsung mengakhiri hidup Ling Luochen dengan esnya sendiri jika dia berani menggunakannya untuk melawannya. Ini adalah salah satu aspek yang menakutkan dari Leluhur Es, Kalajengking Ratu Es Batu Giok. Jika Permaisuri Es yang berusia empat ratus ribu tahun masih memiliki tubuh utamanya, dia akan menjadi lawan yang jarang terlihat di benua itu.

Penatua Xuan menepuk bahu Huo Yuhao dengan cara yang agak aneh. “Saya berpikiran sempit. Saya seharusnya tidak mengganggu pertandingan Anda. ” Kali ini, dia memegang Huo Yuhao di ketiak, dan kembali ke Ma Xiaotao dan yang lainnya dengan cepat.

“Semuanya normal. Ling Luochen, tinggalkan pertempuran untuk sekarang. Semua orang, lanjutkan. ” Dengan itu, Penatua Xuan melangkah ke dalam kehampaan dan bangkit kembali ke udara untuk menyaksikan pertandingan.

Kedua belah pihak agak bingung. Para anggota tim persiapan dari halaman luar masih memiliki beberapa keraguan di hati mereka, tetapi para murid dari halaman dalam sangat mengenal temperamen Penatua Xuan. Bahkan jika dia biasanya tampak sangat tidak menentu, dia selalu orang yang adil. Karena dia membuat Ling Luochen meninggalkan pertandingan, dia secara alami punya alasan untuk melakukannya.

Pada saat ini, Ma Xiaotao kira-kira menebak petunjuk kebenaran. Di antara murid-murid dari halaman dalam, dia adalah satu-satunya yang tahu bahwa Huo Yuhao memiliki jiwa bela diri Ultimate. Namun, dia tidak berpikir itu akan sekuat ini. Kami dapat membicarakan hal-hal spesifik setelah pertandingan selesai. Menang lebih penting sekarang.

Ma Xiaotao mendesis lama, lalu memulai serangannya lagi. Kali ini, kedua belah pihak sudah sangat dekat satu sama lain.

Huo Yuhao mengaktifkan kembali Deteksi Spiritualnya seolah-olah tidak ada yang terjadi. Dia telah mengkonsumsi sejumlah kekuatan jiwa saat menggunakan Imitasi-nya sebelumnya, tetapi Penatua Xuan secara tidak sengaja membantunya menembus kemacetan ketika dia menyelidiki keadaan dan aura kekuatan jiwanya. Pada saat ini, kekuatan jiwanya dipulihkan ke kondisi puncaknya.

Rainbow Dragon Gong Yangmo akhirnya menunjukkan penggunaannya sekarang. Skill bantu dan pelemahan Yao Haoxuan lawan sudah berakhir, tapi skill bantu formai masih diaktifkan. Ini adalah perbedaan dalam jiwa bela diri dan kultivasi mereka.

Namun, keterampilan jiwa yang hanya seratus tahun tidak menghabiskan banyak energi. Saat tim lawan memulai serangan mereka, Yao Haoxuan buru-buru merilis kembali skill yang sebelumnya ia gunakan. Saat ini, kedua tim akan bentrok secara langsung.

Orang yang melakukan langkah pertama adalah Chen Zifeng. Dia belum melepaskan jiwa bela dirinya sejak awal serangan Dai Yueheng, tetapi ketika tim lawan mulai bergerak, dia akhirnya mengungkapkannya.

Lampu merah intens muncul dari tubuh Chen Zifeng. Itu bukan kekuatan jiwa tipe api seperti yang dimiliki Ma Xiaotao, tapi yang murni berwarna merah darah. Setelah penampilannya, Huo Yuhao bisa mencium bau segunung mayat dan lautan darah yang berasal dari tubuh sang pembuat.

Chen Zifeng tiba-tiba mengangkat kepalanya, dan tekanan yang datang darinya langsung mencapai puncaknya. Matanya berubah menjadi merah darah, dan niat membunuh yang kuat muncul dari tubuhnya.

Dia menunjuk dengan jari telunjuk dan jari tengah tangan kanannya, menyebabkan sambaran petir berwarna merah darah keluar. Kekuatan jiwa berwarna merah darah yang berasal dari tubuhnya tampaknya ditarik menuju cahaya berdarah, dan benar-benar menyatu dengannya.

Pada saat ini, Huo Yuhao bisa melihat pisau di tangan Chen Zifeng; pisau setinggi tiga kaki enam inci yang lebarnya hanya satu inci. Tubuh pedang yang ramping tidak memiliki penjaga di atasnya, tetapi ada tiga alur berdarah yang terukir di dalamnya. Secara misterius, lima cincin jiwa Chen Zifeng tidak bergelombang di sekitar tubuhnya. Sebaliknya, mereka mengepung pedang merah darah ini.

Setelah berhenti sejenak di udara, pedang tipis itu menembak ke arah Ma Xiaotao seperti pelangi berwarna merah darah. Luka berdarah terbuka di mana pun pedang itu lewat, dan sudah ada bau darah yang kuat memenuhi udara bahkan sebelum pedang itu tiba.

Ini adalah jiwa bela diri Chen Zifeng, Soulchasing Sword.

Ma Xiaotao memiliki ekspresi serius di wajahnya. Dia merentangkan tangannya lebar-lebar ketika pedang seperti kilat terbang ke arahnya, menyebabkan nyala api phoenix emas-merahnya mekar. Ini adalah keterampilan jiwa keduanya, Pembaptisan Phoenix.

Ini adalah serangan omnidirectional. Selain itu, cincin jiwanya yang pertama berkedip ketika dia meludahkan rentetan api yang langsung pergi setelah Soulchasing Sword.

Seolah-olah itu merasa tertekan, tubuh Soulchasing Sword berhenti sebentar dan berdengung. Tepat setelah itu, cahaya berdarah yang sangat tajam melintas. Pedang Soulchasing meludahkan tiga baut cahaya pedang. Chen Zifeng’g cincin jiwa pertama dan kedua menyala, mendorong rentetan api phoenix yang mengejarnya. Meskipun agak melambat, lintasannya tidak berubah; masih menuju Ma Xiaotao.

Ini adalah keterampilan jiwa pertama Chen Zifeng, Ketajaman, dan yang kedua, Destruction. Dua keterampilan jiwa selaras satu sama lain, mengisi Pedang Soulchasing awalnya tajam dengan kekuatan destruktif.

Saat dia merilis Soulchasing Sword, Chen Zifeng melambat. Dia berdiri di belakang Dai Yuefeng dengan jari pedang kanannya di pedangnya, menjaga terhadap serangan dari langit.