Soul Land 2 – Chapter 7.1 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 2 – Chapter 7.1 | Baca Novel Online

Book 1: Skydream Iceworm

Chapter 7.1: Mahasiswa Baru Memasuki Akademi

Setelah mendengar perkenalan Bei Bei dengan Guru Zhou, Huo Yuhao juga heran. “Kakak laki-laki tertua, jika guru ini melakukan hal-hal semacam ini, mengapa sekolah tidak peduli?”

Bei Bei berbicara dengan suara rendah, “Meskipun Guru Zhou Yi adalah seorang guru yang ketat, dia jujur ​​yang sangat baik. Dari semua siswa yang dipromosikan dari kelasnya, tidak ada dari mereka yang benar-benar mengatakan bahwa dia adalah guru yang buruk. Ketegaran Guru Zhou terutama tercermin dalam persyaratan tinggi yang ia tetapkan untuk murid-muridnya, serta dalam metode pengajarannya yang keras. Namun, hampir seperempat dari siswa yang telah diajarkan oleh Guru Zhou, dan lulus, telah memasuki halaman dalam. Statistik ini adalah salah satu yang terbaik di seluruh akademi. Guru Zhou hanya diturunkan untuk mengajar mahasiswa baru karena keributan itu terlalu besar saat ini. Namun, selama Anda bekerja cukup keras, dan cukup menonjol, pengajaran Guru Zhou hanya akan memberi manfaat bagi Anda. ”

Huo Yuhao santai dan menjawab, “Jadi seperti itu. Guru Xiao Ya, kakak tertua tertua, kalian harus memiliki banyak hal lain untuk dilakukan. Saya akan kembali ke kamar saya dulu. ”

Bei Bei tersenyum dan berkata, “Tidak apa-apa, Guru Xiao Ya dan saya ingin pergi dan mengikuti ujian promosi kami. Jika kami dapat lulus tes ini, kami akan dipromosikan ke tahun keempat. Saya tinggal di Kamar 316, jadi Anda bisa pergi ke sana jika Anda butuh sesuatu. ”

Bei Bei dan Tang Ya benar-benar sibuk. Alasan mengapa Tang Ya begitu terburu-buru untuk mendapatkan cincin jiwa ketiganya adalah agar dia bisa dengan lancar lulus tes promosi tahun keempat. Lebih jauh lagi, akan ada lebih banyak masalah menunggu mereka setelah mereka dipromosikan. Huo Yuhao pergi ke Great Star Dou Forest sendirian, dan telah mendapatkan cincin jiwanya di sana, jadi kemampuan perlindungan dirinya cukup kuat. Dengan demikian, mereka tidak terlalu khawatir tentang dia.

Setelah melewati gedung sekolah putih untuk tahun pertama, dan gedung sekolah kuning untuk siswa tahun kedua dan ketiga, Huo Yuhao melihat asrama. Asrama itu menempati area yang sangat luas, dan meskipun itu hanya sebuah bangunan tunggal, empat warna yang sama — putih, kuning, ungu, dan hitam — masih ada di sana. Warna bangunan jelas mewakili ruang tamu yang berbeda dari siswa dari tahun masing-masing, dan memiliki total enam lantai.

Huo Yuhao tiba di pintu masuk gedung putih, dan bertemu dengan seorang pria yang tampak cukup tua. Pria tua itu mengenakan satu set pakaian abu-abu, dan jumlah lalat yang bisa dihancurkan keriputnya hingga mati telah mencapai dua digit. Matanya kuning dan berkepala dingin, sementara kelopak matanya murung. Penampilannya seolah-olah dia memiliki satu kaki di kuburan. Sinar matahari di antara bangunan-bangunan tumpah sempurna di sekujur tubuhnya. Tubuhnya, yang setengah berbaring di kursi, benar-benar mengeluarkan perasaan yang sangat nyaman.

Huo Yuhao berjalan maju dan berbicara dengan hormat, “Halo, Kakek. Saya seorang siswa baru yang datang untuk tinggal di asrama. Apakah Anda ingin memeriksa lencana mahasiswa baru saya? ”

Pria tua itu bahkan tidak mengangkat kepalanya saat dia mengulurkan tangan kanannya yang gemetaran. Kemudian, sebuah suara yang agak dalam namun serak bergema, “Keluarkan kunci lencana dan asrama Anda untuk saya lihat.”

Huo Yuhao buru-buru menyerahkan kedua barang itu.

Pria tua itu melambai di depan matanya sebelum mengembalikannya ke Huo Yuhao. “Lanjutkan. Kamar 108 adalah kamar ketiga dari sebelah kiri saya di lantai pertama. Asrama perempuan dimulai dari lantai empat, jadi Anda tidak bisa naik ke atas sama sekali. Jika kami menemukan Anda di sana, Anda akan dikeluarkan. ”

“Terima kasih.” Setelah membungkuk dan menyapa pria tua itu lagi, Huo Yuhao berjalan ke gedung asrama.

Lelaki tua itu tidak beranjak dari posisi semula saat bergumam nostalgia pada dirinya sendiri, “Jarang melihat seorang anak dengan sopan santun.”

Ketika dia bergumam pada dirinya sendiri, beberapa siswa baru berjalan melewati daerah itu. Namun, mereka jelas tidak memperhatikan pria tua di sebelah gedung, dan langsung masuk ke dalam. Orang tua itu tidak menghentikan mereka juga. Dia hanya duduk di sana dengan mengantuk.

Setelah mengikuti instruksi pria tua itu, Huo Yuhao dengan cepat menemukan kamar asramanya. Asrama memiliki tata letak lorong standar, dengan kedua sisi lorong panjang memiliki kamar asrama dengan angka terukir di pintu mereka. Berlalunya waktu jelas terlihat di kamar asrama, dan dapat dilihat bahwa mereka telah digunakan untuk waktu yang sangat lama. Kedua ujung koridor berbagi kamar mandi.

Setelah menggunakan kuncinya untuk membuka pintu, embusan udara yang sedikit apak keluar dari ruangan. Huo Yuhao buru-buru berbalik ke samping, menunggu beberapa saat, lalu menahan napas saat dia masuk ke ruangan dan membuka jendela. Kamar itu sudah tidak berpenghuni selama lebih dari sebulan, setidaknya. Lapisan debu menutupi seluruh ruangan.

Dengan mengandalkan ventilasi jendela, Huo Yuhao dapat dengan jelas melihat tata letak kamar asrama. Kamar asrama itu sangat kecil, luasnya hanya sekitar sepuluh meter persegi. Dua tempat tidur mengambil sebagian besar ruang lantai ruangan, tetapi ada juga meja, dua lemari logam, serta lampu di langit-langit. Ada juga beberapa tonjolan logam di salah satu dinding. Bei Bei mengatakan kepadanya bahwa lampu adalah alat jiwa dasar yang membutuhkan kekuatan jiwa untuk menyala. Penonjolan logam adalah tempat yang bisa dituangkan seseorang ke dalam soulforce.

Setelah beberapa ventilasi, udara apak di dalam kamar asrama akhirnya dibersihkan. Saat Huo Yuhao melihat sekeliling ruangan kecil itu, kegembiraan yang sulit digambarkan muncul di hatinya. Mulai hari ini dan seterusnya, ini akan menjadi kamar asrama tempat dia tinggal selama setahun. Dari kelihatannya, dia bahkan punya teman sekamar. Saya akan membersihkan sedikit dulu.

Ungkapan ‘anak-anak miskin dapat mengelola rumah lebih awal dalam kehidupan’ adalah benar. Meskipun dia dilahirkan di Duke’s Mansion, kehidupan Huo Yuhao bahkan tidak sebagus rakyat jelata. Dia menggunakan sedikit uangnya untuk membeli baskom dari toko mahasiswa yang terletak di luar asrama, dan setelah meminta kain pembersih bekas dari toko, dia segera mulai membersihkan kamar asrama.

Setelah hanya satu jam berlalu, setitik debu pun tidak tertinggal di bawah pengawasan cermat Mata Mata Huo Yuhao. Meskipun segala sesuatu di kamar asrama masih di tempat, sekarang ada semacam aroma segar untuk itu. Huo Yuhao tidak berencana membeli tempat tidur untuk dirinya sendiri, karena tempat tidur kayu sudah cukup untuk orang seperti dia, yang mengabdikan semua kerja kerasnya untuk bercocok tanam.

Dia merasa agak lapar, jadi dia bertanya tentang lokasi ruang makan. Setelah membeli kotak makan siang termurah dari toko mahasiswa, ia pergi ke ruang makan.

Setiap tahun kelompok memiliki ruang makan milik mereka, yang terletak di belakang asrama. Ketika Huo Yuhao berjalan ke ruang makan mahasiswa baru, dia heran. Pada saat itu, tidak banyak orang di ruang makan, membuatnya tampak sangat luas. Bahkan tidak ada satu meja pun; itu adalah tempat yang sepenuhnya kosong. Hanya ada wastafel yang digunakan untuk mencuci tangan dan peralatan makan. Bagian dalam ruang makan memiliki jendela tempat seseorang dapat membeli makanan, dengan label harga di luarnya. Ada total delapan jendela yang meningkatkan harga dari kanan ke kiri, dan semua menyajikan hidangan yang berbeda.

Sebenarnya tidak ada area tempat duduk di ruang makan? Pintu masuk ruang makan bahkan memiliki kata-kata ‘Tidak ada makanan diizinkan diambil dari ruang makan. Tidak ada pengecualian.’ tertulis di atasnya.

Setelah sesaat takjub, Huo Yuhao berjalan menuju jendela paling kanan untuk membeli makanan termurah yang tersedia, yaitu sayur tumis dan nasi putih. Namun, ia tetap melahap makanan itu meskipun berkualitas. Baginya, memiliki sesuatu untuk dimakan sudah sangat baik. Selain itu, harga makanan sangat murah; itu hanya dua koin tembaga. Dengan penghasilan bulanan satu koin emas, ia bisa makan sepanjang bulan selama ia berhemat dengan uangnya.

Sambil makan, Huo Yuhao mengamati ruang makan. Dia menemukan bahwa makanan window paling mahal sebenarnya dihargai dalam koin roh emas. Itu adalah sesuatu yang bahkan tidak berani dia bayangkan.

Setelah dengan cepat menghabiskan makanannya, Huo Yuhao kembali langsung ke asramanya. Seperti kata pepatah, burung canggung perlu terbang ke hutan lebih awal. Dia memahami perbedaan antara dirinya dan siswa lain, jadi dia tentu saja tidak bisa membuang waktu.

Setelah duduk dalam posisi bersila di tempat tidur kayu yang kokoh, Huo Yuhao dengan cepat memasuki keadaan meditasi, dan mulai menumbuhkan Teknik Surga Misterius.

Meskipun kecepatan kultivasinya jauh lebih lambat daripada Bei Bei atau Tang Ya, dia sudah meningkat sedikit dibandingkan dengan masa lalu. Setelah mengubah teknik kultivasinya menjadi Teknik Surga Misterius, ia sekarang bisa setidaknya merasakan sedikit peningkatan dalam kultivasinya saat ia berkultivasi, yang jauh lebih baik daripada kondisi sebelumnya. Selain itu, setelah beberapa hari kultivasi yang dia lakukan selama perjalanan mereka kembali, kekuatan jiwanya yang semula kacau dan tidak murni sudah sepenuhnya berubah menjadi Teknik Misterius Surga. Ada satu efek dari kekuatan jiwa Teknik Misterius Surgawi yang sangat berguna baginya — Teknik Surgawi Misterius akan menyuburkan lorong-lorong ketika ia mengedarkannya. Meskipun dia tidak bisa melihat banyak peningkatan saat ini, Bei Bei telah mengatakan kepadanya bahwa itu pasti akan meningkatkan fisiknya dalam jangka panjang.