Soul Land 2 – Chapter 71.2

shadow

Soul Land 2 – Chapter 71.2

Book 11: Turnamen Duel Jiwa Akademi Tingkat Lanjut

Chapter 71.2: Rumah Adipati Harimau Putih

Sekarang setelah mereka pulih, semua orang sekali lagi naik ke udara. Setelah disiksa oleh Penatua Xuan, mereka semua mulai menikmati perasaan terbang perlahan. Paling tidak, warna kulit mereka agak membaik dari melakukannya. Jika seseorang menggunakan kecepatan Penatua Xuan sebelumnya bersama dengan kekuatan dan alat jiwanya yang terbang sebagai referensi, mereka akan dapat menghitung bahwa Penatua Xuan akan dapat melakukan perjalanan ke sudut mana pun dari seluruh benua Douluo dalam waktu seminggu. . Huo Yuhao tumbuh semakin ingin tahu tentang kekuatan sejati Penatua Xuan. Yang terakhir seharusnya bukan sembarang Judul Douluo; kemungkinan bahkan Dekan Yan Shaozhe tidak akan mampu bersaing dengan Penatua Xuan dalam kultivasi sendirian.

Pada saat itu, langit sudah mulai mencerahkan; matahari terbit dari timur dan memandikan tubuh mereka dengan cahaya keemasan.

Sebuah kamp militer besar perlahan muncul di depan mereka. Kamp ini didirikan tepat di sebelah pegunungan, sementara beberapa kamp lagi terlihat di Pegunungan Ming Dou sendiri.

Kata ‘kamp militer’ agak tidak akurat; dinding-dinding kapas yang bergelombang di sebelah barat kamp itu tingginya lebih dari tiga puluh meter dan lebarnya hampir lima puluh meter. Seberapa besar proyek ini !?

Meskipun belum siang hari, sejumlah gerbong militer yang membawa batu dari gunung masih bisa dilihat.

Pada saat itu, Dai Yueheng terbang relatif dekat dengan Huo Yuhao. Hubungan mereka semakin dalam setelah pembicaraan mereka sebelumnya. Dia tersenyum dan bertanya, “Yuhao, apakah ini pertama kalinya Anda mengunjungi kamp tentara?”

Huo Yuhao mengangguk.

Tampaknya terbiasa dengan masalah ini, Dai Yueheng menjelaskan, “Wilayah selatan, timur, dan tenggara Kekaisaran Bintang Luo kita berbatasan dengan lautan. Kami berada di urutan kedua setelah Kekaisaran Sun Moon. Tentara kita terdiri dari dua sub-tentara: Tentara Timur dan Tentara Utara. Dari jumlah tersebut, Tentara Timur adalah yang paling penting, karena harus menjaga terhadap Kekaisaran Sun Moon. Total kekuatan militernya sekitar lima ratus ribu. ”

“Pegunungan Ming Dou memiliki medan yang berbahaya dan terus berubah, menjadikannya sangat sulit bagi pasukan untuk berbaris. Selain itu, setiap negara sekarang memiliki master jiwa khusus yang mengintai pegunungan setiap hari. Baik Kekaisaran Sun Moon dan kekaisaran kita menempatkan pasukan kita di bagian dataran rendah yang relatif menguntungkan bagi mereka, yang hanya ada tiga di seluruh pegunungan. Barisan gunung itu sendiri menyebar ke arah selatan, dan menempati hampir dua pertiga dari perbatasan; sepertiga lainnya adalah hutan yang mengandung binatang buas yang ukurannya sekitar setengah dari Great Star Dou Forest. Hutan ini dikenal sebagai Hutan Great Ming Dou, dan merupakan daerah yang dihuni oleh berbagai binatang buas. Tidak berbahaya bagi kita para penguasa jiwa seperti Great Star Dou Forest, tetapi bahkan lebih berbahaya daripada yang pertama bagi pasukan. Hal ini disebabkan oleh kenyataan bahwa jiwa binatang buas di sana bahkan lebih agresif daripada yang ada di Hutan Great Star Dou. Karena ini, kami menempatkan pasukan kami di bagian dataran rendah Pegunungan Ming Dou yang relatif rendah.

“Oh, benar. Yuhao, aku belum menanyakan ini padamu, tapi dari mana asalmu? ”

Huo Yuhao awalnya agak tenang ketika dia mendengar penjelasan Dai Yueheng, tetapi ekspresinya berubah lagi ketika dia mendengar pertanyaan ini. Dia menundukkan kepalanya dan berkata, “Aku juga warga Kekaisaran Bintang Luo.”

“Oh? Bagian mana dari Kekaisaran Luo Star? Saya tidak berpikir bahwa kita akan menjadi sesama warga negara! ” Senyum di wajah Dai Yueheng tumbuh jauh lebih besar.

“Sebuah desa kecil dekat Star Luo City,” Huo Yuhao menjawab, “Aku yakin kamu tidak akan pernah mendengarnya.”

Dai Yueheng terkekeh. “Bahkan lebih baik! Tidak hanya kita sesama warga, kita bahkan dari daerah yang sama. Saya juga tumbuh di dekat Kota Star Luo! ”

Ketika keduanya berbicara satu sama lain, mereka tiba di kamp tentara. Namun, Pengawal Macan Putih yang memimpin jalan tidak turun. Du Leisi, yang memimpin bungkusan itu, mengangkat tangan kanannya dan melepaskan sesuatu yang mirip dengan suar yang melepaskan serangkaian cahaya warna-warni. Setelah itu mereka terus maju tanpa terhalang.

Namun, Huo Yuhao dapat mengatakan dengan ketajaman visualnya bahwa sejumlah besar benteng pertahanan segera bereaksi ketika mereka mendekati barak. Suasana yang suram tampaknya telah menyelimuti seluruh kamp. Meskipun masih pagi, sejumlah besar tentara sudah memulai latihan mereka. Bukan saja mereka tertib, tetapi mereka juga mengeluarkan udara yang menakjubkan; mereka tampak seperti sekawanan singa berdarah besi.

“Tentara Timur memiliki pasukan paling elit dalam Kekaisaran Luo Star,” kata Dai Yueheng dengan bangga. “Seratus ribu pria dari Legiun Tengah yang kau lihat di depan kita adalah elit di antara para elit.”

Meskipun Huo Yuhao belum pernah melihat ayah kandungnya sebelumnya, dia masih agak sadar akan pekerjaan batin dari Pangkat Putih Macan Putih. Sebagai marshal dari kekaisaran, Duke Macan Putih memerintahkan Angkatan Darat Timur. Pada saat yang sama, ia juga Komandan Legiun dari Legiun Pusat Angkatan Darat Timur. Jumlah kepercayaan yang dimiliki keluarga kekaisaran Star Luo Empire dalam dirinya dapat dilihat dari ini. Seharusnya, seratus ribu orang di Legiun Tengah cukup untuk menyaingi kekuatan tempur gabungan dari semua prajurit lain di Kekaisaran Luo Star. Meskipun ini agak berlebihan, kekuatan Legiun Pusat dapat dilihat dengan jelas dengan sekali lirikan.

Mereka terbang melewati satu barak demi barak. Begitu mereka terbang selama hampir lima belas menit lebih, tenda kulit besar muncul di bidang penglihatan mereka.

Tenda kulit ini jauh lebih besar dari tenda tentara lainnya. Selain itu, bentuknya heksagonal, dan seluruhnya terbuat dari kulit coklat gelap. Tidak ada banyak penjaga di sekitarnya. Hanya dua regu Pengawal Macan Putih, yang masing-masing berjumlah sekitar tiga puluh, berpatroli di sekeliling.

Tatapan Huo Yuhao dengan cepat mendarat di satu orang yang berdiri di depan tenda besar. Meskipun sosok mereka agak tidak jelas, dia masih bisa merasakan tekanan mengejutkan dari mereka; itu adalah semacam tekanan tirani yang datang dari kombinasi kultivasi yang kuat dan aura pembantaian. Orang itu tampaknya melatih tinjunya, meskipun dia belum melepaskan jiwa bela dirinya. Gerakannya sederhana dan ringkas, namun ledakan udara teredam akan muncul setiap kali dia menekan ke luar.

Du Leisi, yang terbang di depan, melambat, lalu turun bersama semua orang di belakangnya. Mereka mulai merasakan fluktuasi keras di udara ketika mereka berada seratus atau meter di udara.

Huo Yuhao memfokuskan pandangannya dan mampu melihat dengan jelas pria di depan mereka. Dia saat ini menghadap ke arah mereka, rambut emasnya berkibar bebas di angin. Bagian atas tubuhnya telanjang, yang memperlihatkan otot-ototnya yang kasar dan berwarna tembaga. Sosoknya yang tinggi tingginya hampir dua meter, dan orang bisa melihat betapa teguhnya wajahnya yang dipahat dari samping.

Gerakannya yang tampaknya lambat memiliki tempo yang sangat alami dan mengalir ke mereka. Setiap langkah yang diambilnya dan setiap pukulan yang dilepaskannya diikuti oleh ledakan udara yang teredam. Undulasi yang berani dari qi dan darah yang dia lepaskan telah mencapai puncak, yang pada gilirannya menyebabkan Huo Yuhao merasakan darahnya bergolak sedikit saat dia terus menatap.

Lelaki itu perlahan menarik tinjunya, lalu berdiri tegak seolah dia merasakan kedatangan mereka. Dia menghembuskan napas, menghirup dalam-dalam, lalu melepaskan raungan seperti singa. Angin ribut langsung meletus dalam beberapa ratus meter di sekitar tenda kulit; itu benar-benar menyerupai keturunan singa yang sebenarnya. Aura keras yang datang darinya menyebabkan setiap murid Shrek Academy merasakan rambut mereka berdiri tegak.

Tekanan yang dipancarkan Ma Xiaotao selama pertempuran sudah relatif mencengangkan, tapi dia masih agak jauh dari pria jangkung di depan mereka.

Apakah itu dia? Huo Yuhao tertegun, dan segala macam perasaan campur aduk tiba-tiba muncul di hatinya. Dia tidak pernah berharap bertemu ayahnya dalam situasi seperti itu. Apakah ini laki-laki yang tidak bisa dilupakan oleh ibunya? Pria yang tidak ia sesali, bahkan ketika ia terbaring di ranjang kematiannya?

Ketika semua orang perlahan-lahan mendarat, Du Leisi yang terkemuka sudah melangkah maju. Dia membungkuk sedikit dan berkata, “Marshal, tuan muda dan orang-orang dari Akademi Shrek telah tiba.”

Semua orang dapat melihat penampilannya sepenuhnya pada saat ini: Dia tidak melihat lebih dari tiga puluh hari, dan fitur wajahnya benar. Mata birunya yang dalam masing-masing berisi murid yang berkedip-kedip. Dia tampak agak kurus, namun seluruh tubuhnya memancarkan perasaan metalik. Ini terutama benar dari pandangannya, yang berkedip seperti pisau besar saat menyapu semua orang, yang menyebabkan mereka berhenti bergerak tanpa sadar. Namun, pandangannya cepat berubah hangat.

Tampan, gagah, tinggi, dan temperamen berdarah besi. Ketika mereka melihatnya, bahkan Surga yang Terpilih dari Shrek Academy merasa ingin melayaninya. Kemegahan luar biasa berulang kali berkedip di mata Ma Xiaotao; pria seperti baja seperti ini hanyalah tipenya.

Dai Yueheng melangkah keluar dari barisan, lalu mengambil beberapa langkah cepat ke depan. Dia berlutut di depan pria jangkung itu, lalu berkata dengan hormat, “Ayah.”

Tidak ada keraguan tentang itu – pria jangkung di depan mereka pasti Dewa Perang Berdarah Besi saat ini yang berdiri di atas semua orang di Kekaisaran Luo Bintang, Dai Hao. Dia juga ayah Dai Yueheng dan Dai Huabin, serta ayah Huo Yuhao…

Saat Dai Yueheng mengucapkan kata ‘ayah’, Huo Yuhao merasakan semua darah di tubuhnya melonjak ke kepalanya. Matanya langsung memerah, dan dia hampir tidak bisa mengendalikan banjir emosi yang dia rasakan.

Itu dia, itu dia! Ini adalah orang yang dilukai ibuku, tetapi tidak bisa melupakan. Dia adalah ayah yang belum pernah saya lihat sebelumnya! Itu benar-benar dia …

Wajah tersenyum ibunya langsung memenuhi setiap sudut laut spiritual Huo Yuhao, dan dia hampir mulai menangis.

Wang Dong diam-diam melangkah ke samping, menghalangi Huo Yuhao dari pandangan. Pada saat yang sama, dia mengulurkan tangan kanannya, berencana untuk menenangkannya dengan meraih lengan bajunya. Namun, dia tidak berpikir bahwa tangannya kebetulan akan meraih area khusus Huo Yuhao.

Tubuh Wang Dong menegang, dan dia segera melepaskan seolah-olah dia tersengat listrik. Wajah cantiknya langsung berubah merah padam, tapi untungnya semua orang telah terpikat oleh Duke Harimau Putih.

Namun anehnya, cengkeramannya sangat efektif. Huo Yuhao hanya merasakan tubuh bagian bawahnya menegang, dan matanya yang awalnya berkaca-kaca menghilang. Perasaan campur aduk di matanya kemudian berubah menjadi perasaan takjub. Meskipun Wang Dong tidak menggunakan banyak kekuatan, perasaan diserang menyebabkan dia bangun dengan gemetar.

“Apa yang kamu lakukan?” Huo Yuhao berbisik heran.

Wang Dong bertindak seolah-olah tidak ada yang terjadi. “Bangunkan kamu sedikit.”

“Kalau begitu, apakah kamu ingin aku meraih bagian tubuhmu ketika aku membangunkanmu lain kali?”

“Abaikan…”

Terlepas dari apa yang telah terjadi, hati Huo Yuhao telah stabil sedikit setelah gangguan ini. Selain itu, dia dan Wang Dong berdiri di belakang, yang membuat tindakan mereka sulit untuk diperhatikan.

Pada saat itu, Dai Yueheng berdiri dan membisikkan beberapa kata kepada Duke Macan Putih Dai Hao, yang kemudian mengambil beberapa langkah besar dan tersenyum. “Salam untuk Guru Wang Yan dan berbagai siswa berbakat dari Akademi Shrek.”