Soul Land 2 – Chapter 75.2

shadow

Soul Land 2 – Chapter 75.2

Book 11: Turnamen Duel Jiwa Akademi Tingkat Lanjut

Chapter 75.2: Awal Turnamen

Dia memukul meja dengan kasar, dan berdiri, berkata, “Itu berarti mereka memandang rendah kita! Mereka pikir mereka bisa mengalahkan kita hanya dengan tim persiapan mereka! Ini seperti menampar wajah; apa kamu mengerti itu? Ini adalah cara paling langsung yang bisa mereka gunakan untuk menampar wajah kita. Menurut aturan turnamen, pendaftaran akan berakhir hari ini. Karena itu, mereka berencana mengandalkan tim itu untuk melawan kami. Ma Rulong. ”

“Sini.” Seorang siswa laki-laki yang duduk di tempat kehormatan di sisi tim reguler berdiri. Wajahnya agak mirip dengan pria tua yang marah itu. Dia memiliki perawakan besar dan rambut pendek dengan cambang keriting. Kedua matanya cerah, dan seluruh tubuhnya memancarkan kekuatan yang tak terbatas.

“Jika kita berhasil kalah melawan barisan seperti itu, kamu akan diusir dari Illustrious Virtue Hall.”

“Iya.” Ma Rulong menjawab dengan satu kata seperti sebelumnya, tetapi suaranya sudah dipenuhi dengan niat membunuh.

“Penatua Ma, jangan cemas. Saya tidak berpikir segalanya begitu sederhana. ” Duduk di depan Ma Rulong adalah kapten tim persiapan; usianya kurang dari lima belas, dan terlihat sangat cantik dan lembut. Dia memiliki mata biru besar yang cerah, dan tubuh yang tinggi dan ramping. Tangannya, yang sekarang diletakkan di atas meja, juga seputih batu giok dan sangat halus. Bahkan seorang gadis tidak mungkin memiliki tangan yang begitu indah. Dia tampak sangat menyukai tangannya. Bahkan ketika berbicara dengan Penatua Ma, dia masih menatap mereka seolah-olah sedang melihat karya seni yang paling indah di dunia.

Penatua Ma mengerutkan alisnya sedikit dan bertanya, “Apa yang tidak begitu sederhana?”

Pemuda yang lembut masih melihat tangan ini ketika dia berkata, “Akademi Shrek tidak terbuat dari orang bodoh. Bagaimana mungkin mereka tidak tahu bahwa ketiganya tidak cukup untuk menghentikan kita? Saya memiliki kepercayaan besar pada Big Brother Rulong, tetapi seperti yang saya lihat, Shrek Academy pasti mengalami beberapa masalah. Bukankah mereka selalu mementingkan kita? Sungguh aneh bahwa mereka akan lalai saat ini. ”

Setelah mendengar kata-kata ini, wajah Penatua Ma menjadi sedikit merah. Dia juga curiga bahwa hal seperti ini mungkin terjadi, tetapi dia masih mengatakan kata-kata itu untuk menggalang para siswa.

“Itu akan lebih baik. Xiao Hongchen, Anda harus menggunakan semua energi ini untuk berurusan dengan para siswa Akademi Shrek yang berusia di bawah lima belas tahun. Mereka akan menjadi lawanmu di turnamen berikutnya. ”

Pemuda bernama Xiao Hongchen akhirnya mengangkat kepalanya dan tersenyum. Senyum ini persis seperti wanita cantik. Kemudian, dia berkata, “Penatua Ma, hanya aku yang bisa menjadi lawanku.”

Ma Rulong, yang duduk di sisi lain, memberinya tatapan congkak ketika berkata, “Xiao Hongchen, jika Anda memiliki sesuatu untuk dikatakan, katakan saja.”

Xiao Hongchen memasang wajah senang. “Kakak Bu, aku sudah mengatakannya. Anda harus mencoba yang terbaik, karena jika Anda gagal mengalahkan anggota yang saat ini dikirim oleh Shrek Academy, Anda akan dikeluarkan dari Aula Kebajikan Terkenal seperti yang dikatakan Penatua Ma. Sayang sekali, bukan? ”

“Kamu …” Sedikit kemarahan segera muncul di mata Ma Rulong.

Penatua Ma memelototinya dan berkata dengan nada sedih, “Duduklah. Sekarang saya akan memilih orang-orang yang akan berpartisipasi di Chapter pertama. ”

Bahkan jika dia hanya kapten tim persiapan, baik pemimpin tim utama Ma Rulong dan lelaki tua yang memimpin mereka tampaknya membuatnya takut. Di belakang senyum Xiao Hongchen tersembunyi kesombongan yang sepertinya menempatkannya di atas semua makhluk hidup lainnya.

Dini hari. Tepat saat sinar matahari pertama mulai bersinar di atas Kota Star Luo, ibukota Kekaisaran Bintang Luo diselimuti suasana yang khusyuk.

Semua jalan menuju Star Luo Plaza diblokir oleh tentara berbaju zirah. Imperial Star Grand Hotel bahkan lebih dijaga dengan baik. Lebih dari seribu tentara ditempatkan di sekitarnya, dan semua jalan menuju Star Luo Plaza dari sana berada di bawah pengawasan ketat.

Hanya anggota dari berbagai akademi yang berpartisipasi dalam turnamen yang bisa melewati pengepungan.

Lokasi di mana turnamen akan berlangsung bukanlah tengah dari Star Luo Plaza. Alih-alih itu akan terjadi di depan gerbang kota bagian dalam. Dengan cara ini, kaisar dapat menonton pertunjukan dengan menteri sipil dan militernya dari atas tembok kota bagian dalam. Tidak hanya pemandangannya sangat bagus, tetapi juga sangat aman.

Platform yang akan digunakan untuk pertandingan memiliki panjang dan luas 100 meter dan tinggi 5 meter. Selain itu, ada 108 pilar logam di pinggiran platform. Pilar-pilar ini tidak ada di sana sebagai ornamen, tetapi sebaliknya adalah alat jiwa tipe defensif. Setelah dimulainya turnamen, pilar-pilar ini akan dikendalikan oleh 108 master jiwa, menciptakan formasi defensif di sekitar platform yang akan menghentikan kebocoran keterampilan jiwa. Ini untuk menghindari menghancurkan pusat kota dan menyebabkan korban.

Platform itu membutuhkan biaya besar untuk membangun. Selain itu, mereka harus memberikan kompensasi kepada 108 master jiwa yang akan mengoperasikan alat jiwa tipe defensif selama turnamen, yang akan berlangsung selama lebih dari sebulan. Sulit untuk mencapai semua ini tanpa kekuatan kerajaan.

Pada saat ini, kecuali prajurit yang jauh, tidak ada satu jiwa pun di Star Luo Plaza yang luas.

Saat sebelumnya turnamen diadakan di Star Luo Empire, ada insiden di mana orang-orang saling menginjak-injak. Karena itu, keluarga kerajaan telah memutuskan untuk mementingkan hal ini. Tidak hanya mereka mengirim tentara untuk menjaga ketertiban saat ini, mereka juga menemukan cara lain untuk menghindari masalah.

Ada banyak jeruji besi di alun-alun. Batang besi ini tingginya sekitar 1,5 meter, dan tidak akan menutupi garis pandang untuk sebagian besar penonton. Tujuan mereka adalah untuk membagi alun-alun menjadi beberapa zona berbeda. Penonton harus masuk dan keluar dari alun-alun dari berbagai tempat; ini membuat pekerjaan para prajurit jauh lebih mudah. Setiap area hanya bisa menampung sejumlah penonton.

Kota terdalam terletak di sisi utara Star Luo City, menghadap ke selatan, dan area peristirahatan mewah dibangun di sisi timur peron. Itu telah dibangun khusus untuk anggota dari berbagai akademi yang akan berpartisipasi dalam turnamen. Namun, hanya ada ruang untuk sekitar tujuh puluh akademi di area istirahat ini. Ini berarti bahwa tidak ada ruang untuk akademi yang akan tersingkir di Chapter pertama. Dengan itu, tidak akan ada pemborosan ruang, dan para siswa akan lebih termotivasi.

Setelah turnamen mengubah sistemnya menjadi yang sekarang, kecuali untuk tahap terakhir, yang paling sulit adalah Chapter penyisihan Chapter pertama ini. Baik kehebatan dan kekerasannya melebihi round-robin yang akan datang nanti.

Masih ada tempat untuk taktik di Chapter putaran robin, dan Anda bahkan bisa memanfaatkan kekalahan taktis. Namun, Chapter pertama akan mengarah pada eliminasi langsung. Kehilangan pertandingan akan berarti Anda keluar dari turnamen, dan setiap tim harus melalui Chapter pertama ini. Bahkan juara bertahan Akademi Shrek tidak terkecuali. Saat menggambar, ada kemungkinan tim mendapat bye. Namun, tidak ada satu pun akademi yang dapat menikmati keistimewaannya secara langsung.

Para guru yang memimpin akademi masing-masing telah tiba di pusat kota pagi-pagi sekali. Mereka menerima plat nomor berdasarkan waktu mereka mendaftar, dan setelah itu, mereka mulai menggambar. Pada saat ini, lot sudah ditarik. Seorang pejabat Star Luo Empire bertugas mengumumkan hasil dari lot. Setelah urutan pertandingan diputuskan, persiapan final untuk fase awal turnamen dapat dianggap selesai.

Matahari perlahan naik dari timur jauh. Dan Star Luo City, yang terletak di tengah benua, diliputi kehangatan.

Di tembok kota tembok kota adalah seorang pria paruh baya dengan tangan bersilang di belakang punggungnya dan mahkota emas kekaisaran di kepalanya. Dia mengenakan gaun kuning panjang yang cerah, dan berdiri tepat di atas pintu masuk utama ke pusat kota. Ini juga merupakan tempat terbaik untuk menonton pertandingan.

Di sisinya adalah seorang wanita cantik mengenakan pakaian bagus milik seorang wanita istana; dia berdiri dengan hormat dan diam-diam di sampingnya. Beberapa langkah di belakangnya adalah petugas sipil dan militer Star Luo Empire.

“Yang Mulia.” Seorang lelaki tua mengenakan pakaian merah seorang perwira sipil maju selangkah dan membungkuk hormat setelah tiba di samping pria itu. Di gaun panjangnya disulam ular sanca; ini menandakan bahwa statusnya sangat tinggi. Dia layak memegang posisi tertinggi.

“Perdana menteri, bagaimana pengaturannya?” Kaisar bertanya sambil tersenyum.

Perdana menteri dengan hormat berkata, “Semuanya sudah siap. Lot undian, dan urutan pertandingan telah diputuskan. Tidak ada masalah di pinggiran juga. Kita bisa mengizinkan warga untuk memasuki arena. ”

Kaisar Star Luo Empire mengangguk dan berkata sambil tersenyum, “Bagus, turunkan pesanan saya. Kosongkan bagian-bagian penting, dan biarkan orang-orang memasuki arena. Buat mereka masuk secara lambat dan teratur. Jika ada masalah, yang bertanggung jawab atas area yang terlibat akan dihukum berat. ”

“Iya.” Perdana menteri mundur beberapa langkah sebelum berbalik dan pergi.

Kaisar berbicara kepada wanita cantik di sebelahnya. “Permaisuri, kami telah menunggu dua puluh tahun untuk acara besar ini. Itu mengingatkan saya ketika saya masih muda! Jika keluarga kerajaan tidak memiliki begitu banyak adat istiadat, saya akan berpartisipasi sendiri. ”

“Kaisar selalu memiliki hati seorang prajurit,” kata permaisuri dengan senyum tipis.

“Lihat,” kata Kaisar sambil tersenyum sendiri, “para siswa dari berbagai akademi sudah memasuki arena. Namun, tidak semua dari mereka akan dapat menggunakan area istirahat. Hanya mereka yang mencapai kemenangan akan memiliki hak istimewa ini. Tampaknya Akademi Shrek hanya mengirim sepuluh orang saat ini, dan usianya cukup muda. Salah satu siswa terkemuka adalah putra sulung Dai Hao. Saya berpikir untuk memanggilnya kembali dan membiarkannya menonton turnamen. Lagipula, itu adalah sesuatu yang hanya bisa dihuni oleh negara kita setiap dua puluh tahun. Tetapi pada akhirnya, saya memutuskan untuk tidak melakukannya; Kekaisaran Sun Moon semakin gelisah. Jika dia ada di sana menjaga perbatasan barat, saya akan merasa lebih nyaman. ”

Sang permaisuri mendengarkan dengan tenang dan tidak mengatakan apa-apa. Sebagai ibu negara, dia tidak diizinkan ikut campur dalam politik. Terutama ketika ada banyak perwira sipil dan militer di sekitar mereka. Setiap perwira militer itu adalah penguasa jiwa yang kuat. Pendengaran mereka sangat tajam.

Pada saat ini, kerumunan mulai memasuki Star Luo Plaza di bawah pimpinan tentara; garis-garis panjang menyatu di dalam alun-alun.

Anda tidak dapat menonton turnamen secara gratis. Namun, biaya pendaftaran juga tidak terlalu tinggi; itu hanya dua koin jiwa emas. Dan bahkan jika sejumlah kecil orang bisa memasuki alun-alun, ada cukup ruang untuk menampung lebih dari dua puluh ribu penonton. Dua koin jiwa emas adalah harga dasar. Semakin dekat Anda ke platform, semakin tinggi harganya. Anda harus membayar seratus koin jiwa emas untuk memasuki area yang terdekat dengan platform.

Bagi rakyat jelata, itu adalah banyak uang. Tetapi untuk bangsawan dan pedagang, itu tidak sebanyak itu.

Star Luo Empire memperlakukan semua penonton dengan adil. Semakin banyak Anda membayar, semakin dekat Anda ke platform. Tapi selain itu, semua orang diperlakukan sama. Tidak ada kursi, dan Anda hanya bisa menonton sambil berdiri. Ini agar mereka bisa menampung lebih banyak orang.