Soul Land 2 – Chapter 8.1

shadow

Soul Land 2 – Chapter 8.1

Book 2: Akademi Monster

Chapter 8.1: Guru Mengerikan

Akademi Shrek menempati area yang sangat luas. Area kosong yang luas memisahkan bangunan dari satu sama lain. Setelah Huo Yuhao dan Wang Dong keluar dari asrama, Wang Dong melanjutkan sampai dia berdiri kokoh di salah satu ruang kosong di luar asrama, lalu berbalik dan memberi isyarat Huo Yuhao ke arahnya dengan melengkungkan jarinya.

Hati Huo Yuhao masih terbakar amarah, tetapi dia tidak segera bergegas menuju Wang Dong dengan marah. Setelah menjalani pengalaman hidup dan mati di Great Star Dou Forest, dia paling tidak belajar satu hal, yaitu tetap tenang, apa pun yang terjadi.

Pria tua yang bersandar di kursi di pintu masuk asrama sedikit mengangkat kepalanya. Sinar rasa ingin tahu melintas melalui mata kuningnya yang samar saat dia menatap Huo Yuhao dan Wang Dong dengan penuh minat.

Cahaya keemasan samar melintas di mata Huo Yuhao, dan cincin jiwa putih kemudian bangkit dari kakinya, mengaktifkan Mata Rohnya.

Melihat “cincin jiwa sepuluh tahun” Wang Dong tertawa lembut. “Aku sangat ingin tahu bagaimana kamu bisa masuk sekolah ini. Anda berani menantangku dengan hanya sedikit keterampilan ini? Saya bahkan tidak perlu menggunakan jiwa bela diri saya untuk berurusan dengan Anda. ”

Saat dia berbicara, ujung kaki kiri Wang Dong mengetuk tanah. Tubuhnya seperti panah saat dia menuju Huo Yuhao. Bukan hanya dia cepat, tetapi muncul seolah-olah ada juga kelincahan yang tersembunyi di dalam gerakannya. Dia tiba di hadapan Huo Yuhao dalam sekejap mata, dan mengangkat kaki kanannya untuk menendang dadanya.

Dengan kenaikan kaki Wang Dong ini, hanya Huo Yuhao yang bisa melihat bahwa Wang Dong memiliki sepasang kaki yang melebihi proporsi orang normal. Sebelum dia menyadarinya, kaki sudah tiba di depannya.

Saat itu juga, Huo Yuhao pindah. Dia dengan cepat mengambil satu langkah ke kanan sementara secara bersamaan menggunakan tangan kirinya untuk mendorong kaki Wang Dong menjauh.

“Hmm?” Wang Dong jelas tidak menyangka Huo Yuhao bisa menghindari tendangan cepatnya. Dia menarik kembali kaki kanannya yang biasa dia gunakan dalam sekejap, dan menghindari tangan kiri Huo Yuhao. Pada saat yang sama, dia menembakkan tendangan seperti kilat lainnya, kali ini mengarah ke leher Huo Yuhao.

Seolah-olah Huo Yuhao bisa meramalkan tindakan Wang Dong. Ketika Wang Dong menembak kakinya, Huo Yuhao secara bersamaan menurunkan tubuhnya dan berjongkok. Detik berikutnya, tubuhnya bangkit kembali, dan bahu kanannya kebetulan bertabrakan dengan bagian bawah paha Wang Dong.

Kedua gerakan mereka sangat cepat. Dari sudut pandang orang luar, sepertinya Wang Dong sengaja mengirim kakinya ke atas sehingga Huo Yuhao bisa menggunakan bahunya untuk mendorongnya lebih jauh.

Harus dikatakan bahwa tubuh Wang Dong sangat kuat. Orang normal akan memiliki pusat keseimbangan mereka yang tidak stabil setelah paha mereka didorong ke atas seperti itu. Namun, kaki kanan Wang Dong malah malah terangkat di atasnya, saat ia melakukan split. Kaki kirinya masih tertanam kuat di tanah.

Huo Yuhao merasakan ledakan kelembutan dan elastisitas dari bahu yang digunakannya untuk menabrak paha Wang Dong. Dia tidak membiarkan Wang Dong kembali ke atas ketika dia dengan cepat menyerbu ke depan, segera menabrak Wang Dong dalam upaya untuk mengambil keuntungan darinya saat dia masih berdiri dengan satu kaki.

Menghadapi Huo Yuhao, yang telah mengepung tumitnya sampai saat ini, Wang Dong membuat gerakan yang mencengangkan. Kaki kanannya masih terangkat di udara ketika dia terus bergerak ke atas di belakangnya, bersama dengan bagian atas tubuhnya. Pada saat yang sama, kaki kirinya melesat menuju Huo Yuhao. Pada saat itu, lebar di mana kakinya tersebar sudah benar-benar melebihi batas yang orang normal mampu bayangkan.

Meskipun Huo Yuhao mengandalkan keterampilan deteksi spiritual Mata Rohnya untuk secara akurat memastikan serangan Wang Dong sebelumnya, dia sudah bergerak. Jadi, dia tidak bisa mundur meskipun dia merasakan gerakan Wang Dong.

Seseorang pasti memiliki sejumlah keunggulan atas lawan mereka ketika mereka bisa mengantisipasi gerakan lawan mereka. Ketika Huo Yuhao melihat bahwa kaki kiri Wang Dong bermunculan ke arah dagunya, kedua tangan Huo Yuhao secara bersamaan membuat gerakan menekan ke bawah, bertabrakan dengan kaki kirinya.

“Bang——” Kekuatan Wang Dong luar biasa. Kakinya membawa getaran kuat yang sulit untuk dijelaskan. Huo Yuhao merasakan ledakan mati rasa dari kedua telapak tangannya, menyebabkan dia secara tidak sadar mengaktifkan teknik Tangan Giok Misterius. Meskipun dia melakukan itu, dia masih terhuyung mundur dengan mundur.

Kaki kanan Wang Dong yang jatuh ke belakang hanya menyentuh tanah dengan ringan sebelum kaki kirinya yang terangkat mendarat di tanah lagi, menyebabkan seluruh tubuhnya terbalik sekali lagi. Kaki kanan Wang Dong menyerupai cambuk saat lurus ke bawah ke bahu Huo Yuhao dengan suara berdesis. Dia jelas marah karena Huo Yuhao sebelumnya mendorong pahanya ke atas.

Huo Yuhao, yang sedang dalam proses mundur, bereaksi saat kaki kanan Wang Dong menyentuh tanah, memantul ke belakang. Langkah kaki Huo Yuhao tiba-tiba menjadi cepat, dan dengan goyangan sosoknya, ia dengan cepat menuju sisi kiri Wang Dong, menyingkir dari pemogokannya.

“Bang——” Kaki kanan Wang Dong yang melecut ke bawah memukul tanah dengan ganas. Dia benar-benar meninggalkan jejak dangkal di tanah batu yang keras. Mengikuti setelah itu, seluruh tubuhnya menjadi seperti kincir angin saat ia menuju Huo Yuhao. Kedua kakinya seperti dua pelana saat dia melepaskan serangan yang mirip dengan angin menderu dan hujan lebat ke arah Huo Yuhao.

Terlepas dari kejutan yang dia terima setelah melalui konfrontasi mereka sebelumnya, Huo Yuhao telah tenang pada saat ini. Dia mengaktifkan kemampuan Deteksi Spiritualnya di area di sekitarnya, dan dengan tenang menentukan setiap serangan Wang Dong terlebih dahulu. Di bawah serangan sengit Wang Dong, Ghost Shadow membingungkan Tracks yang dia tahu sedikit tentang itu seperti perahu kecil yang Chapter belur di kiri dan kanan, namun menolak untuk terbalik.

Wang Dong juga menjadi semakin khawatir saat ia bertarung dengan Huo Yuhao. Dia bisa dengan jelas merasakan bahwa kekuatan Huo Yuhao jauh lebih buruk daripada kekuatannya sendiri. Terlepas dari apakah itu kecepatan atau kekuatannya, semuanya benar-benar kalah dengan miliknya. Namun, serangannya masih tidak dapat mendarat di Huo Yuhao. Huo Yuhao tidak cepat, namun dia selalu dapat dengan jelas melihat gerakannya sebelumnya, dan dengan demikian mampu secara efektif menghindari serangannya. Wang Dong sudah berusaha membuat tipuan, tetapi masih belum bisa menipu lawannya.

Tidak hanya Wang Dong yang sombong, dia juga sangat keras kepala. Karena mereka setuju untuk tidak menggunakan jiwa bela diri mereka, dia pasti tidak akan menggunakan nya. Dia hanya bisa terus mengintensifkan serangannya, tidak percaya bahwa Huo Yuhao dapat terus bertahan.

Memang, Huo Yuhao sudah mencapai titik tidak mampu bertahan lebih lama. Tidak hanya serangan dari kaki Wang Dong yang kuat hingga ia hampir tidak bisa menahannya, tetapi kecepatan serangannya juga luar biasa cepat. Dia hanya bisa bertarung melawan Wang Dong sambil mengandalkan Deteksi Spiritualnya, dengan syarat bahwa dia sepenuhnya berkonsentrasi pada pertarungan. Namun, seiring berjalannya waktu, perbedaan antara struktur dasar tubuh mereka secara bertahap muncul.

Huo Yuhao telah menjalani kehidupan yang sulit sejak masa kecilnya, dan kurang gizi. Dengan demikian, makanan yang disediakan Teknik Misterius Surgawi untuk tubuhnya juga baru saja dimulai. Dibandingkan dengan Wang Dong, yang memiliki fundamental yang mengakar, ia jauh lebih buruk dalam hal perkembangan tubuhnya. Meskipun dia telah memanfaatkan jiwa bela dirinya, dan meskipun Wang Dong masih belum, makanan yang diberikan oleh kekuatan jiwanya semata-mata berkaitan dengan internalnya. Setelah mereka bertarung untuk waktu yang lama, tidak bisa dihindari bahwa kesalahan kecil akan muncul pada akhir Huo Yuhao. Kedua kaki Wang Dong hanya menyapu akurat di sisinya beberapa kali, tetapi tubuhnya sudah mengalami rasa sakit yang luar biasa. Jejak Hantu Bayangan Hantu yang dia tahu sangat sedikit tentang juga mulai menjadi berantakan, dan dia menjadi lebih dan lebih pasif.

Ini tidak akan berhasil. Jika hal-hal berlanjut seperti ini, saya pasti akan kalah. Huo Yuhao mundur secepat yang dia bisa, segera, dia tidak akan bisa terus menghindari serangan Wang Dong.

Tiba-tiba, dia mengangkat kepalanya tanpa pemberitahuan. Karena gerakan ini cukup besar, Wang Dong juga tanpa sadar menatap wajahnya. Dia jelas melihat sedikit ungu melintas di kedua mata Huo Yuhao. Segera setelah ini, Wang Dong merasa seperti otaknya ditusuk oleh jarum dan, dengan rasa sakit yang tajam, pikirannya sejenak menjadi kosong.

Bagaimana mungkin Huo Yuhao membiarkan kesempatan seperti ini lewat begitu saja? Dia tiba-tiba menerkam ke depan dengan langkah maju yang besar. Dia melompat, dan kedua lengannya membungkus erat kedua lengan Wang Dong. Kedua kakinya kemudian melilitkan diri di pinggang Wang Dong, dengan paksa menjatuhkannya ke tanah.

Wang Dong selalu menggunakan kakinya saat memulai serangannya. Pada saat ini, Huo Yuhao sangat cemas. Dengan kakinya melilit pinggang Wang Dong, bagaimana dia bisa mengerahkan kekuatan apa pun? Selama dia terus menaklukkan Wang Dong, semuanya akan baik-baik saja. Huo Yuhao hanya bisa menundukkannya dan berharap semuanya akan baik-baik saja.

Rasa sakit yang menusuk di otaknya menyebabkan Wang Dong mengerutkan alisnya dengan erat. Namun, itu hanya berlangsung selama beberapa detik sebelum dia menjadi jernih sekali lagi. Namun demikian, Huo Yuhao sudah menjatuhkan tubuhnya ke tanah. Pinggangnya terkunci erat di antara kaki Huo Yuhao, dan lengannya juga diikat oleh Huo Yuhao. Jarak yang memisahkan wajah mereka tidak lebih dari satu inci, dan mereka dapat mendengar napas satu sama lain.