Soul Land 2 – Chapter 80.1

shadow

Soul Land 2 – Chapter 80.1

Book 11: Turnamen Duel Jiwa Akademi Tingkat Lanjut

Chapter 80.1: Pertahanan Abadi, Xu Sanshi

“Saya tahu bahwa Anda belum menggunakan kekuatan Anda yang sebenarnya,” Situ Yu berkata dengan nada serius, “jadi, sebagai kapten tim Akademi Cloud Luo, saya berharap memiliki pertandingan yang adil dengan Anda. Saya ingin melihat perbedaan nyata antara kami berdua. Jika Anda berhasil mengalahkan saya, maka tidak akan ada kebutuhan untuk melawan pertandingan yang tersisa. Karena itu, saya harap Anda akan menggunakan kekuatan Anda yang sebenarnya untuk memenangkan rasa hormat saya. ”

Xu Sanshi menyipitkan matanya. Meskipun usianya baru lima belas tahun, lingkungan tempat ia dibesarkan telah membuatnya dewasa jauh lebih cepat daripada teman-temannya. Bahkan jika Situ Yu lebih tua darinya, itu tidak berarti dia lebih berpengalaman.

“Sesuai keinginan kamu.” Kata Xu Sanshi setelah merenung sejenak. Dia kemudian tersenyum seperti sebelumnya; dia tidak akan membiarkan lawannya memengaruhi suasana hatinya.

Wasit melangkah maju pada titik ini dan berkata dengan nada serius, “Kalian berdua, mundur.”

Situ Yu mundur sambil menatap Xu Sanshi dengan hati-hati. Matanya menjadi lebih ganas dan lebih ganas saat dia mundur. Aura yang tajam dan mengancam sekarang memancar dari tubuhnya. Bagaimana mungkin seseorang yang bisa memimpin Cloud Luo Academy melalui Chapter penyisihan pertama yang mengerikan itu, dan membawa mereka ke fase Chapter robin ini, tidak menjadi kuat? Situ Yu adalah kapten sekaligus inti dari kelompok mereka!

Xu Sanshi juga perlahan mundur. Lebih dari setengah cerutu tipis di mulutnya telah menghilang pada saat ini. Namun, dia masih memiliki ekspresi malas di wajahnya saat dia mundur. Tampaknya dia tidak terlalu mementingkan lawannya.

Di ruang tunggu.

Wang Yan memiliki ekspresi santai di wajahnya. Karena mereka cukup dekat platform, mereka telah mendengar percakapan di antara mereka berdua.

Huo Yuhao, di sisi lain, merasa agak tertekan. Setelah beberapa upaya, ia menemukan bahwa Deteksi Spiritualnya memang bisa melewati penghalang pelindung. Namun demikian, kekuatan spiritual yang diperlukan untuk melakukannya sangat besar; tingkat konsumsi menggunakan Deteksi Spiritual AOE melalui penghalang adalah sama seperti ketika dia memfokuskannya dalam satu arah normal. Jika dia menggunakannya untuk membantu salah satu dari mereka, kekuatan jiwanya akan cepat habis. Karena itu, tidak mungkin baginya untuk tetap aktif sepanjang waktu.

Namun, Xu Sanshi tampaknya tidak berada dalam masalah. Karena itu, ia memutuskan untuk tidak mengambil tindakan apa pun. Bahkan Huo Yuhao belum mengalami kekuatan asli Xu Sanshi.

Selain Wang Yan, Bei Bei juga tenang. Namun, Jiang Nannan di dekatnya saat ini sedang menatap platform, gunting di tangannya terus menerus terpotong. Pada saat ini, wajahnya yang cantik tanpa ekspresi, dan tidak ada yang tahu apa yang dia pikirkan.

Di peron, Xu Sanshi dan Situ Yu sudah mundur ke sisi masing-masing arena.

Wasit melihat mereka berdua, lalu berteriak, “Mulai!”

Situ Yu, yang telah berdiri diam beberapa saat yang lalu, tiba-tiba muncul untuk tumbuh seribu tangan dalam sekejap mata, sementara tubuhnya mulai mengeluarkan beberapa suara mekanis yang keras. Adegan yang dimainkan mirip dengan pertemuan pertama Huo Yuhao dan He Caitou: Sejumlah besar pipa logam muncul dari tubuhnya. Ukuran tubuh Situ Yu hampir dua kali lipat hanya dalam waktu beberapa saat.

Kakinya yang kekar dan kuat sekarang masing-masing memiliki tiga bentuk logam seperti penyangga. Ketiga benda seperti kuku ini setebal lengan kecil, sangat tajam, dan setelah muncul, segera bersembunyi di tanah untuk membentuk dasar yang sangat stabil. Setelah itu, sejumlah besar alat jiwa tipe serangan mulai muncul dari betisnya.

Huo Yuhao terus memantau situasi di peron, jadi ketika alat jiwa ini dilepaskan, ia menemukan bahwa enam tempat di tubuh Situ Yu telah mulai memancarkan berbagai jenis lampu. Selanjutnya, sejumlah besar alat jiwa mulai muncul di seluruh tubuhnya.

Alat jiwa ini belum diinstal pada tubuhnya sebelumnya, tetapi malah diaktifkan sekarang.

Tiga pipa logam pendek melanjutkan untuk kemudian tumbuh keluar dari betis Situ Yu. Pada saat yang sama, cangkang logam tebal dan berat membungkus tubuhnya; dia sekarang tampak seperti benteng. Huo Yuhao dapat melihat setidaknya tiga puluh pipa logam di tubuhnya. Jumlah terbesar terkonsentrasi di dadanya, yang memancarkan cahaya emas gelap pucat; itu adalah meriam jiwa terkonsentrasi dengan kaliber lebih dari 1,5 meter.

Saat ini, Situ Yu tampak lebih menakutkan daripada He Caitou yang dipersenjatai sepenuhnya seperti yang dilihat Huo Yuhao. Bahkan, dia terlihat seperti mesin pembunuh. Pipa-pipa yang terbuat dari logam murni memberi perasaan dingin. Empat cincin jiwa, dua kuning dan dua ungu, juga muncul di bawah kakinya. Cahaya putih juga muncul di belakang tubuhnya, lalu berubah menjadi kipas besar. Sepertinya dia membawa kipas besar di punggungnya.

He Caitou bergerak di sebelah Huo Yuhao, lalu berkata dengan suara rendah, “Saudari junior, perhatikan baik-baik. Itulah formasi benteng: Puncak serangan dan pertahanan di antara kami para insinyur jiwa. ”

“Formasi benteng?” Huo Yuhao bertanya, agak bingung.

He Caitou mengangguk dan berkata, “Ya, itu formasi benteng, juga dikenal sebagai benteng alat jiwa. Alat jiwa berjenis baju besi saat ini melindungi tubuhnya, yang secara tajam meningkatkan pertahanannya. Selain itu, beberapa alat jiwa lebih lengkap di seluruh tubuhnya. Di antara ini, ada juga beberapa alat jiwa tambahan untuk memulihkan kekuatan jiwa. Mempertimbangkan semua ini, baik pertahanan dan serangan seorang insinyur jiwa akan meroket. Mereka akan dapat menggunakan banyak kekuatan untuk sementara waktu. Di bawah tujuh cincin, seorang master jiwa tidak akan cocok untuk seseorang dengan peringkat yang sama menggunakan benteng alat jiwa.

“Kenapa guru tidak memberitahuku tentang ini?” Huo Yuhao bertanya, terkejut.

He Caitou tertawa dan berkata, “Benteng alat jiwa menghabiskan banyak kekuatan jiwa; hanya setelah mendapatkan dering ketiga Anda, Anda dapat sepenuhnya menampilkan kekuatannya. Tingkat kekuatan jiwa Anda saat ini terlalu rendah; Anda belum bisa menggunakannya. Selain itu, guru kami tidak terlalu menyukai hal semacam ini. ”

Mata Huo Yuhao membelalak dan dia bertanya, “Kenapa?”

He Caitou menjawab, “Saudara junior, pikirkan saja. Selain kekuatan ofensif dan defensif yang hebat, perasaan apa lagi yang kamu dapatkan dari benteng ini? ”

Huo Yuhao berpikir sebentar, lalu berkata, “Ini dapat diandalkan dan stabil.”

“Tapi itu tidak memiliki mobilitas,” He Caitou melanjutkan, “benteng alat jiwa harus menampilkan banyak alat jiwa, termasuk formasi untuk memulihkan kekuatan jiwa seseorang. Dengan demikian, berat dan volume peralatan Anda akan sangat meningkat. Jadi, jika Anda ingin melengkapi benteng alat jiwa dan menampilkan kekuatan penuhnya, Anda harus mengorbankan mobilitas Anda. Di masa perang, ini memang sangat berguna, tetapi jika Anda kehilangan mobilitas dalam pertarungan 1v1, Anda hanya akan dipukuli secara pasif. Namun, ini tidak terlalu buruk di sini, karena para kontestan hanya dapat bertindak dalam batas-batas platform. The Ultimate Soldier Plan, yang dikembangkan oleh Soul Tool Department kami, tidak akan menggunakan pendekatan semacam ini; lagipula, itu bukan sesuatu yang bisa bertahan lama. Cahaya yang Anda lihat berasal dari lengan, kaki, leher, dan dadanya milik alat jiwanya yang tersimpan. Namun, sangat sulit bagi insinyur jiwa yang berspesialisasi dalam gaya bertarung ini untuk maju. Coba pikirkan; jika Anda ingin memutakhirkan begitu banyak alat jiwa, itu akan memakan waktu setidaknya satu tahun. Bagaimana mereka bahkan memiliki waktu untuk meningkatkan kekuatan jiwa mereka? Selain itu, penggemar besar di punggung Situ Yu harus menjadi jiwa bela dirinya. Saya yakin itu tidak memiliki keterampilan khusus. Semua insinyur jiwa yang berspesialisasi dalam gaya semacam ini semua berharap bahwa keterampilan jiwa mereka akan memiliki kemampuan untuk meningkatkan kekuatan jiwa mereka dan membiarkan mereka menampilkan kekuatan penuh benteng alat jiwa. ”

Huo Yuhao dapat memahami banyak hal setelah penjelasan He Caitou, dan tercerahkan. Kali ini, tekanan besar membebani pundak mereka, tetapi mereka terus-menerus belajar hal-hal baru dari pertempuran nyata ini. Setelah melihat Situ Yu berdiri di peron yang dilengkapi dengan benteng alat jiwa, Huo Yuhao tenggelam dalam pikirannya. Dunia alat jiwa penuh dengan misteri!

Sementara keduanya berbicara, pertempuran di platform juga telah dimulai.

Dibandingkan dengan Situ Yu, Xu Sanshi tampak sangat lemah. Dia hanya memegang Perisai Penyu Xuanwu di tangannya dan malas berdiri diam. Dia bahkan belum melepaskan keterampilan jiwanya ketika wasit mengumumkan awal pertandingan. Dia maju dengan langkah besar sambil masih memegang cerutu tipis di mulutnya dan dengan cepat mengurangi jarak antara dia dan Situ Yu.

Situ Yu mengangkat kedua tangannya, lalu menekankan sikunya ke tulang rusuknya. Persimpangan logam mulai bergabung ketika dia melakukannya. Begitu mereka terhubung, keenam pipa logam di masing-masing lengannya mulai memancarkan cahaya putih yang kuat. Pada saat yang sama, empat cincin jiwanya mulai berkilau dalam pola yang bergantian. Kipas besar di punggungnya juga melepaskan beberapa lapisan cahaya putih pada saat bersamaan.

Bola cahaya putih yang tak terhitung jumlahnya langsung meluncur keluar darinya. Setiap bola cahaya cukup besar untuk menjadi ancaman. Detik berikutnya, mereka semua dengan marah menuju Xu Sanshi.

Itu adalah meriam jiwa miniatur berlaras enam. Gadget ini sangat kuat di antara alat jiwa dari peringkat keempat, dan sangat baik dalam meletakkan api yang menekan. Itu adalah salah satu alat jiwa yang disukai tentara, karena bahkan jika hanya ada sepuluh insinyur jiwa Kelas 4 yang dilengkapi dengan meriam jiwa miniatur enam-laras, mereka masih dapat menekan beberapa ribu tentara di daerah tertentu.

Namun, kelebihan dan kekurangan dari gadget ini sangat jelas. Poin kuatnya terletak pada kekuatan eksplosif, jangkauan luas, dan kekuatan serangan tinggi. Namun, hanya ada satu kelemahan penting, yang kritis: ia menghabiskan sejumlah besar kekuatan jiwa.

Seorang insinyur jiwa Kelas 4 dapat menggunakan meriam jiwa miniatur enam-laras selama lima menit paling lama sebelum mereka harus berhenti untuk memulihkan kekuatan jiwa mereka.

Menghadapi serangan ini, Xu Sanshi menggunakan cara paling sederhana untuk menghadapinya. Menghadapi serangan habis-habisan dari meriam jiwa miniatur berlaras enam, satu-satunya jalan keluar bagi sebagian besar Leluhur Jiwa adalah berlari sejauh mungkin. Meriam jiwa tidak bisa menyerang dari terlalu jauh; jangkauan serangannya kurang lebih hanya sekitar seratus meter. Karena itu, jika ada jarak tertentu antara Anda dan mereka, Anda tidak akan berada dalam bahaya besar. Namun, saat ini, mereka berada di platform, dan tidak ada tempat untuk bersembunyi. Selain itu, bahkan jika dia mulai berlari, Xu Sanshi tidak akan bisa berlari lebih cepat dari artileri yang terbuat dari kekuatan jiwa.

Dia hanya mengangkat Shield of the Xuanwu Turtle dan meletakkannya di depan tubuhnya. Setelah itu, dia berjongkok dan menyusut di belakangnya, benar-benar menyembunyikan dirinya di balik perisainya.

Ledakan kuat terus menghantam Perisai Penyu Xuanwu; pada saat yang sama, lingkaran cahaya hitam menyebar darinya. Xu Sanshi tampaknya telah jatuh ke dalam keadaan pasif; dia tidak bergeming dari posisi aslinya. Namun, Perisai Penyu Xuanwu tampak seperti benteng yang tak tertembus; bahkan tidak ada goresan di situ.