Soul Land 2 – Chapter 85.2

shadow

Soul Land 2 – Chapter 85.2

Book 12: Kekuatan Tim Persiapan

Chapter 85.2: Nyonya Kembar Api dan Es, Tombak Seribu Serang

“Ini Wang Dong. Apa masalahnya?” Pria berotot berambut hitam itu meraung, kilatan tajam di matanya. Dia mengangkat tangan kanannya, menyebabkan cahaya keemasan yang kuat untuk menembak keluar dari telapak tangannya. Tepat setelah itu, sembilan cincin cahaya berturut-turut langsung bangkit dari kakinya.

Jika seorang master jiwa melihat warna sembilan cincin jiwanya, dia pasti akan pingsan. Sembilan cincin jiwanya sebenarnya hitam pekat seperti tinta. Selain itu, hitam yang berasal dari cincin jiwanya tampaknya berbeda dari cincin jiwa sepuluh ribu tahun biasa; mereka mengeluarkan aura yang mendalam dan perkasa.

Sembilan sepuluh ribu tahun cincin jiwa?

Cincin jiwa keenam pria berambut pendek itu menyala, dan dia dengan cepat menggambar beberapa garis emas di depannya, membentuk apa yang tampaknya menjadi pola.

“Tunggu sebentar.” Pria berambut panjang itu mengangkat tangannya dan meraih pria berambut pendek itu, menekan aura yang terakhir.

“Kakak, Dong Kecil mungkin dalam bahaya.” Pria berambut pendek itu meraung rendah, agak tidak puas.

Rekannya yang berambut panjang menggelengkan kepalanya. “Tidak apa-apa. Seharusnya tidak ada yang salah dengannya. Perasaan saya tidak pernah salah. Kita tidak bisa secara terbuka mencampuri pertumbuhan Little Dong. ”

Pria berambut pendek itu tidak ditugaskan, seolah-olah dia adalah harimau ganas yang melindungi anaknya, “Tidak. Saya tidak bisa gegabah. Mengapa kita tidak pergi ke Akademi Shrek dan mengikutinya? Kami akan dapat menghindari sebagian besar masalah kami saat itu. Jika sesuatu terjadi, saya tidak akan bisa menahan konsekuensinya. ”

Pria berambut panjang itu sedikit menggelengkan kepalanya. “Kamu! Semakin Anda peduli padanya, semakin banyak masalah yang akan Anda hadapi. Mari kita lakukan dengan cara ini: mari kita minta sekte mengirim beberapa orang untuk melindunginya dari bayang-bayang. Saudara kedua, kapankah kepribadian Anda yang pemarah akan berubah? ”

“Hmph! Apa yang harus diubah? Sejak … terserahlah, aku tidak akan bicara lagi. Hanya salah siapa itu karena kita tidak memiliki kemampuan? Ayo minum, minum. ” Ketika dia berbicara, dia mengangkat secangkir besar minuman keras dan menenggaknya dalam satu tegukan.

Pria berambut panjang itu menggelengkan kepalanya tak berdaya ketika dia menyaksikan saudara kandungnya. “Kamu!”

Pria berambut pendek meletakkan cangkir anggurnya. Wajah gagah berani di wajahnya berubah menjadi kekhawatiran. “Kakak, apakah dia benar-benar baik-baik saja?”

Pria berambut panjang itu meletakkan gelas anggurnya sendiri di atas meja kecil di sampingnya dan sedikit menggerakkan tangannya. Segera, serangkaian pop dan retakan bergema dari tubuhnya.

“Aku tahu apa yang kamu pikirkan. Mari kita lakukan seperti ini: selama kamu bisa mengalahkanku, aku tidak akan peduli padamu; Saya akan membiarkan Anda melakukan apa pun yang Anda inginkan. Bagaimana dengan itu? ”

“Tidak … kamu hanya mencoba menggunakanku untuk mendapatkan tendanganmu. Aku tidak akan dibodohi olehmu. ” Pria berambut pendek itu berkata dengan kesal.

“Ayo, mari kita lakukan sekali?” Pria berambut panjang itu menjawab dengan nakal.

“Kakak, aku merasa kamu harus mencari seorang wanita. Benar-benar ada banyak wanita baik di luar sana. Tidak bisakah kau melihatku seperti itu? ”

Bintang Luo City.

Akademi Shrek semuanya berkumpul bersama saat fajar. Hari ini, pertandingan kedua bagian round-robin Tournament Tournament Continental Advanced Academy Soul akan dimulai.

Dai Yueheng, Ma Xiaotao, dan Ling Luochen masih belum pulih dari cedera mereka. Paling tidak, Ling Luochen masih perlu beberapa hari untuk pulih dari cedera.

Seiring dengan sisa Akademi Shrek yang sepenuhnya dilengkapi dengan alat jiwa yang mereka beli kemarin, Wang Yan berjalan langsung menuju Star Luo Plaza.

Dia sudah memberikan alat jiwa yang cocok kepada anggota Akademi Shrek, dengan pengecualian yang jelas dari Ominous Soul-Devouring Knife. Dia secara pribadi telah membantu mengisi Botol Susu Kelas 4 Huo Yuhao sebelum memberikannya kepadanya.

Lawan mereka untuk hari ini sudah ditentukan, tetapi format turnamen harus dipilih melalui undian. Wang Yan berdoa agar mereka tidak akan mendapatkan pertarungan 1v1 – lagipula, itu adalah format yang paling tidak menguntungkan untuk Akademi Shrek. Ini karena lawan mereka akan memiliki Raja Roh. Dalam pertarungan 1v1, Raja Roh akan sepenuhnya menekan tim mereka, sehingga secara drastis mengurangi peluang mereka untuk menang. Star Luo Plaza sama kuatnya seperti biasanya, dan ini benar terutama ketika anggota Shrek Academy keluar dari lorong kontestan yang dilindungi prajurit. Kerumunan segera melonjak.

Dua pertandingan Shrek Academy sebelumnya telah meninggalkan kesan yang sangat dalam di benak para penonton. Bagaimana Shrek Academy akan mengejutkan mereka lagi? Mereka semua ingin tahu jawaban untuk pertanyaan ini.

Wang Yan telah memberi mereka perkenalan kepada lawan yang akan mereka hadapi hari ini saat sarapan. Tidak seperti pertandingan sebelumnya, mereka akan menghadapi akademi jiwa hari ini. Akademi Jiwa Seribu Roh Tingkat Tinggi berasal dari Kekaisaran Dou Ling, dan itu adalah akademi yang sangat terkenal di dalam kekaisaran itu sendiri. Itu peringkat di tiga akademi paling terkemuka dalam Kekaisaran Dou Ling, dan telah memberikan sejumlah besar bakat luar biasa untuk kekaisaran.

Huo Yuhao mempertahankan pandangan acuh tak acuh di wajahnya saat dia berjalan ke area istirahat, dikelilingi oleh teman-temannya. Dia harus terus mengemban udara seorang ahli sampai dia terpapar.

Dia telah sepenuhnya memulihkan kekuatan spiritualnya melalui kultivasi kemarin. Selain itu, energinya sekarang dalam kondisi puncaknya karena Haodong Power.

Dua perkelahian. Mereka harus bertahan selama dua perkelahian, di mana Ling Luochen akan kembali. Pertandingan berikutnya mereka di turnamen round-robin akan jauh lebih santai dengan Raja Roh mengawasi mereka. Lagipula, Raja Roh sudah menjadi puncak keberadaan dalam Turnamen Duel Jiwa Akademi Tingkat Lanjut.

Satu-satunya akademi dengan apa yang disebut ‘hak istimewa khusus’ dalam seluruh turnamen tidak diragukan adalah Akademi Shrek. Mereka masih berpartisipasi dalam pertandingan pertama hari itu, dan ini telah dipilih oleh Shrek sendiri.

8 pagi. Sekarang saatnya pertandingan dimulai. Kaisar Kekaisaran Luo Bintang duduk di atas tembok kota, bermaksud untuk menyaksikan pertandingan. Tidak ada keraguan tentang itu – dia paling tertarik dengan kinerja Shrek.

Wasit berjalan ke tengah panggung turnamen, kemudian menggunakan alat jiwa yang menguatkan suara untuk dengan keras mengumumkan, “Kedua belah pihak, memasuki area tunggu. Ketua tim, silakan naik ke panggung untuk melakukan undian. ”

Para anggota Akademi Shrek bangkit dan memasuki area tunggu yang dibalut warna hijau gelap. Wang Yan mengangguk ke Bei Bei, yang melirik Xu Sanshi sebelum naik ke panggung dengan langkah besar.

Rekannya dari Thousand Spirits Soul Academy juga seorang pria yang melihat sekitar dua puluh atau lebih. Orang ini memiliki tubuh langsing dan wajah tegas, memberikan kesan bahwa dia adalah lembing. Dia tetap tanpa ekspresi saat menghadapi Bei Bei.

Lot lot, mulai!

Semua orang yang hadir tertarik pada hasil undian. Pertandingan apa pun yang diikuti oleh Shrek Academy akan sangat menarik, terlepas dari format apa yang dipilih. Saat ini, para penonton hanya berharap agar lawan mereka bertahan sedikit lebih lama, sehingga mereka bisa menonton pertarungan yang lebih menarik.

Doa Wang Yan berhasil – hasil undian adalah yang paling dia inginkan.

“Akademi Shrek vs Akademi Seribu Roh, pertarungan tim.” wasit dengan keras mengumumkan hasil undian.

Pertarungan tim tanpa ragu format yang berisi perkelahian paling intens dan komprehensif yang menguji kekuatan keseluruhan kedua tim. Para pemimpin dari kedua tim tidak keberatan dengan ini.

“Kedua tim, ambil lapangan.” Suara wasit menggelegar.

He Caitou, Xu Sanshi, Jiang Nannan, Xiao Xiao, Huo Yuhao, dan Wang Dong semuanya berdiri. Satu demi satu, mereka naik ke panggung di bawah tatapan mendukung Wang Yan.

Wang Yan telah mempersiapkan sebagian besar untuk pertarungan tim di pagi hari. Dia sudah memiliki semua strategi mereka, dan yang perlu dilakukan Shrek adalah mengeksekusi mereka.

Kedua pihak berdiri saling berhadapan di atas panggung. Bei Bei dan Xu Sanshi berdiri di bagian paling depan, sementara Jiang Nannan dan He Caitou berdiri di belakang mereka. Ini diikuti oleh Wang Dong dan Xiao Xiao yang mengapit Huo Yuhao, yang berdiri di antara mereka.

Huo Yuhao meletakkan tangannya di depan perutnya dan menutup matanya, seolah-olah dia sedang beristirahat. Sebaliknya, para siswa dari Akademi Seribu Roh Jiwa semua menatapnya.

Setiap akademi telah melakukan analisis pada kekuatan Huo Yuhao setelah putaran eliminasi hari pertama. Meskipun tidak ada yang berpikir bahwa dia adalah eksistensi menakutkan yang mampu memiliki enam ratus ribu tahun cincin jiwa, mereka memiliki harapan yang tinggi padanya.

Setelah semua, duo Golden Road Di Tengah Kelayuan Melayu telah meninggalkan kesan yang sangat dalam di hati mereka. Mereka menang dengan satu serangan!

Huo Yuhao tidak terlihat tua dari luar; dia paling banyak berumur empat belas atau lima belas tahun. Namun, akademi lain telah membawanya menjadi Raja Roh, atau bahkan ahli peringkat Kaisar Jiwa.

Pemimpin seperti Akademi Seribu Jiwa Roh seperti lembing sekarang fokus pada Huo Yuhao. Berkedip melalui matanya bukanlah rasa takut, tetapi keinginan kuat untuk bertarung. Formasi tim Shrek Academy jauh lebih biasa dibandingkan dengan formasi melengkung yang mereka ambil selama pertarungan tim pertama mereka. Namun, lawan mereka telah mengasumsikan formasi yang agak tak terduga.

Pemimpin Akademi Seribu Roh Jiwa tidak berdiri di depan timnya; sebaliknya, empat orang melakukannya. Ini agak tak terduga, tetapi formasi mereka terdiri dari empat orang yang berdiri di depan. Keempatnya adalah siswa laki-laki yang tinggi dan berotot, membentuk apa yang tampak seperti tembok saat mereka berdiri di sana.

Pemimpin mereka yang seperti lembing berdiri di belakang empat, sementara dua gadis muda berdiri di belakangnya.

Kedua gadis ini sangat mudah dibedakan – salah satunya berambut merah, sementara yang lain berambut biru, membuat mereka agak eye-catching. Ketujuh orang itu tampak berusia sekitar dua puluh tahun, dan formasi yang mereka ambil membuatnya tampak seolah-olah mereka adalah benteng yang tak terkalahkan.

Huo Yuhao dengan cepat teringat akan pengenalan Wang Yan tentang Akademi Jiwa Seribu Roh. Setiap akademi memiliki kekuatan utama dan sejumlah siswa cadangan, dan Wang Yan dapat secara akurat menentukan tujuh anggota tim utama Akademi Seribu Jiwa Roh setelah pengamatan yang cermat. Hari ini, tujuh orang yang keluar identik dengan prediksi Wang Yan.

Wang Yan telah memberikan analisis yang sangat menyeluruh pada tim musuh, bahkan berbicara tentang spesialisasi masing-masing.

Formasi Thousand Spirits Soul Academy saat ini dapat dengan mudah digambarkan menggunakan satu kalimat: Keempat perisai membentuk benteng yang kebal, sementara Twin Mistresses of Fire and Ice menyerang bersama Thousandstrike Lance.

Keempat siswa yang berdiri di depan tim musuh dipanggil Yang Ming, Song Hu, Bai Chen, dan Ye Mao. Menurut kesimpulan Wang Yan, mereka berempat berasal dari tempat yang sama. Dengan kata lain, mereka berasal dari sekte yang sama. Ini karena mereka berbagi jiwa bela diri yang identik – Roh Badak Perisai tipe pertahanan, jiwa bela diri pertahanan tingkat menengah-atas.

Di sisi lain, pemimpin keras-seperti tim Akademi Seribu Jiwa Roh disebut Shen Ce. Dia adalah inti sejati dan penyerang utama tim, dan Thousandstrike Lance-nya memungkinkannya untuk mengkhususkan diri dalam serangan jarak jauh dan pendek.