Soul Land 2 – Chapter 86.3

shadow

Soul Land 2 – Chapter 86.3

Book 12: Kekuatan Tim Persiapan

Chapter 86.3: Asal Mula Kehancuran, He Caitou

Keuntungan ofensif alat jiwa sangat jelas seperti yang ditunjukkan oleh kemampuan He Caitou untuk meluncurkan serangan omnidirectional. Namun, dalam pertukaran dengan senjata seperti itu, hampir tidak mungkin baginya untuk bergerak dan jadi dia tidak bisa menghindari serangan An Lengye.

Serangan An Lengye adalah serangan kejutan yang diluncurkan dengan waktu yang tepat. Meskipun Deteksi Spiritual Huo Yuhao meliputi seluruh arena, itu tidak berarti itu maha tahu; masih ada beberapa contoh, seperti ini, yang bisa melebihi akal sehatnya.

“Dia memiliki tulang jiwa — tulang tengkorak.” Huo Yuhao menggunakan Berbagi Deteksi Spiritual untuk mentransmisikan pikirannya ke laut spiritual rekan satu timnya.

Tidak ada keraguan tentang itu — ini adalah kekuatan tulang jiwa An Lengye yang dilepaskan, kekuatan yang memungkinkan keterampilan jiwa keempatnya, Frost Tornado, untuk melampaui tingkat Leluhur Jiwa. Baru saat itulah dia bisa menghentikan anggota Shrek maju. Kalau tidak, jika Xu Sanshi dan Bei Bei menyerang, dan He Caitou diizinkan untuk pulih dan mulai menyerang lagi, pertandingan akan diselesaikan.

Kekuatan serangan An Lengye yang diperkuat telah mencapai tingkat Raja Jiwa. Bei Bei mengerutkan alisnya, lalu meletakkan tangannya di depan tubuhnya dan dengan cepat bergerak secara horizontal. Dia merilis awan petir yang tebal untuk melindungi tubuhnya sendiri, tapi dia masih dipaksa mundur oleh serangan kuat An Lengye. Namun, langkah kakinya menempatkannya tepat di depan He Caitou. Karena lawannya dapat menemukan masalah benteng alat jiwa, mengapa dia tidak bisa, sebagai pemimpin Seven Monsters Shrek?

Tepat setelah itu, bagaimanapun, Bei Bei tiba-tiba merasakan tekanan pada dirinya meringankan. Lapisan penghalang telah muncul di belakangnya, penghalang hitam yang berdesir seperti air.

Xu Sanshi berbalik dan tersenyum nakal padanya. Cincin jiwa keduanya berkedap-kedip, dan dia tampaknya tidak mengerahkan kekuatan sama sekali saat dia mengambil Frost Tornado yang diperkuat.

Ini adalah keterampilan jiwa kedua Xu Sanshi, Mysterious Underworld Shield.

Di permukaan, itu adalah keterampilan jiwa yang mirip dengan Dinding Perisai. Namun, kekuatan pertahanan Shield Mist Underworld Xu Sanshi jauh lebih unggul dibandingkan dengan Shield Wall.

Ini terutama benar untuk skill tipe es yang saat ini dia lawan. Sebagian dari es yang menyerang meleleh saat bersinggungan dengan penghalang air Xu Sanshi, menghabiskan sebagian besar serangan sebelum bisa menyerang Bei Bei. Orang bisa tahu dari senyum bahwa Xu Sanshi memberi Bei Bei bahwa serangan ini tidak menekannya.

Meskipun kekuatan Frost Tornado telah ditingkatkan ke tingkat Raja Jiwa, dia menghadapi masalah yang sama dengan He Caitou. Pada akhirnya, An Lengye masih seorang Leluhur Jiwa dan tidak bisa mengendalikan skill dengan baik. Selanjutnya, serangannya adalah salah satu yang menargetkan area yang luas. Kekuatan destruktifnya jauh dari Seribu-serangan Lance, yang memfokuskan semua kekuatannya pada satu sasaran.

Namun, tindakan An Lengye telah memberi Akademi Seribu Roh cukup waktu.

Keempat pemilik Spirit Rhinoceros Shield dengan cepat berkumpul kembali. Meskipun mereka semua terluka, dengan perisai Bai Chen dan Ye Mao telah hancur berantakan dan lengan kanan mereka berdarah. Mereka masih menguasai jiwa tipe pertahanan. Akibatnya, mereka masih bisa mempertahankan diri dan tidak sepenuhnya kehabisan kekuatan bertarung mereka.

Ketika An Lengye meluncurkan serangan habis-habisannya, mereka telah berkumpul kembali dan dengan cepat berdiri di depannya. Shen Ce juga dapat pulih sampai batas tertentu berkat waktu An Lengye membelinya, sementara Fei Yuyan yang berwajah merah dengan cepat kembali ke posisinya dengan mengendarai Blaze Tiger.

Dia awalnya bersaing melawan An Lengye untuk posisi wakil kapten, tapi sekarang, dia akhirnya mengerti bahwa jarak di antara mereka terlalu luas.

Shen Ce berteriak, “Biarkan aku melakukan ini!” Pada saat ini, dia tidak hanya dipenuhi dengan niat untuk bertarung pada saat ini, tetapi dia juga merasakan kesedihan dan kemarahan. Dari sudut pandangnya, pertandingan akan diputuskan tanpa tiga anggota terkuat lawannya membuat satu langkah. Seperti kata pepatah, pasukan yang membakar dengan kemarahan benar pasti akan menang. Pada saat ini, dia siap untuk mempertaruhkan segalanya untuk pertarungan ini.

Kilatan dingin berkedip di matanya saat cincin jiwa kelima Lance yang menyerang Seribu menyala. Dia berteriak ketika dia melemparkan senjatanya.

Kali ini, dia telah sepenuhnya memusatkan kekuatan spiritualnya untuk bertahan melawan Kejutan Spiritual Huo Yuhao.

Pada saat ini, Fei Yuyan akhirnya mengerti peran yang diperlukan untuk bermain dalam pertarungan ini, dan keterampilan jiwanya yang memperkuat kekuatan muncul sekali lagi. Selain itu, dia mengendarai Blaze Tiger untuk berdiri di depan Shen Ce dan melindunginya dari potensi serangan menyelinap.

Target Shen Ce bukan orang lain, tetapi orang yang telah mengganggu strategi serangannya, orang yang sama yang menyebabkan lintasan Seribu-serang Lance membelok ke arah rekan-rekan setimnya sendiri — Huo Yuhao. Meskipun tahu dia tidak punya harapan untuk menang, dia masih menyerang untuk melihat seberapa kuat musuhnya yang sangat misterius dan sangat kuat.

Frost Tornado memblokir tidak hanya serangan Bei Bei tetapi juga Deteksi Spiritual Huo Yuhao. Sebagai hasilnya, cahaya pijar Lance dari Tiger Blaze yang ditingkatkan oleh Thousand-strike hanya muncul di Deteksi Spiritual Huo Yuhao saat ia meninggalkan Frost Tornado.

“Tidak baik!” Bei Bei berteriak tanpa sadar.

Bagaimana Huo Yuhao semacam pakar misterius ?! Kekuatannya yang sebenarnya hanyalah kekuatan dari Grand 27 Soul Grandmaster dua cincin.

Hanya ada satu hasil jika dia menghadapi Lance pemogokan Seribu Shen Ce yang berperingkat-Raja Shen yang telah didorong oleh tambahan oleh master jiwa tipe kontrol-atribut — Kematian!

Ekspresi Bei Bei berubah, bersama dengan He Caitou, Jiang Nannan, Wang Dong, dan Xiao Xiao.

Wang Dong bergerak horizontal, ingin berdiri di depan Huo Yuhao. Namun, dia dihentikan oleh tangan kiri yang terakhir. Untuk mempertahankan Wang Dong, Huo Yuhao tidak ragu-ragu untuk menggunakan kekuatan besar dari Pincer Ice Empress

Ekspresi wajah lima orang berubah sementara dua dari mereka memiliki ekspresi biasa di wajah mereka — dua orang ini adalah Huo Yuhao dan Xu Sanshi.

Sebuah cahaya hitam menyala dan Huo Yuhao tiba-tiba menghilang, sosok tinggi mengambil posisinya. Sosok itu mengangkat perisai kokoh, dan gambar kura-kura hitam besar muncul di belakangnya. Cahaya cincin jiwa keempatnya lenyap saat digantikan oleh cahaya cincin jiwa ketiganya.

Dalam sekejap, cahaya hitam yang intens berubah menjadi gelombang sedingin es. Udara mulai berputar dengan keras, menyebabkan distorsi mengelilingi gelombang hitam.

Perisai Xuanwu Turtle yang sudah sangat besar tiba-tiba menjadi dua kali lipat ketika sebuah titik segitiga muncul di bawahnya. Begitu Seribu Serangan Lance tiba, itu menikam dengan keras ke tanah. Perisai ini langsung ditempelkan ke bahu Xu Sanshi, dan permukaannya miring!

Ledakan!

Ledakan keras memaksa Xu Sanshi dan Shield of the Xuanwu Turtle kembali tujuh atau delapan meter sebelum dia bisa berhenti. Dan ini adalah dengan bantuan Cauldron Threelives Soulrush Xiao Xiao.

Pada saat itu, Wang Dong dan Xiao Xiao merasakan perasaan yang kuat, seperti gunung dari senior mereka yang bejat yang selalu berpegang teguh pada Jiang Nannan. Pada saat itu, mata Xu Sanshi menjadi penuh dengan tatapan muram dan mantap, bersama dengan ekspresi kesombongan yang tak tertandingi!

Ketika seorang master jiwa tipe pertahanan menghadapi seorang master jiwa tipe serangan dengan peringkat yang sama, biasanya, tidak ada yang akan mendapatkan keuntungan.

Namun, pada saat ini, Xu Sanshi telah mengubah cara berpikir semua orang. Dia mampu mengandalkan kemampuan defensifnya untuk tidak hanya memblokir serangan Raja Roh yang tidak hanya memiliki satu cincin jiwa lebih dari dia tetapi juga sedang didorong oleh Jiwa Leluhur tipe api. Kekuatan pertahanannya saat ini dapat dianggap berada di puncak peringkat Leluhur Jiwa.

Lampu hitam lenyap, mengungkapkan sosok lurus Xu Sanshi. Perisai Penyu Xuanwu di tangannya sudah kembali ke ukuran normal. Dia menggunakan tangannya untuk menyisir rambutnya sebentar sebelum dia berkata dengan acuh tak acuh, “Sungguh santai!”

Wang Dong dan Xiao Xiao, yang awalnya dipenuhi kekaguman, tiba-tiba tergelincir dan hampir jatuh ke tanah.

Mengapa Huo Yuhao tidak khawatir sama sekali? Ini karena Xu Sanshi memiliki kemampuan yang tampaknya tidak memiliki kemampuan ofensif atau defensif, namun merupakan keterampilan jiwa tipe pertahanan yang bisa berubah menjadi sesuatu yang ajaib — Pemindahan Dunia Bawah Misterius.

Dia bisa secara instan bertukar tempat dengan Huo Yuhao dengan mengandalkan Pemindahan Dunia Bawah yang Misterius, mengambil tempat Huo Yuhao untuk memblokir pukulan habis-habisan Shen Ce. Namun, Huo Yuhao beralih ke lokasi Frost Tornado tempat Xu Sanshi awalnya berada.

Kekuatan Frost Tornado sudah mencapai akhirnya. Oleh karena itu, meskipun masih sangat kuat, itu tidak mengancam jiwa Huo Yuhao. Paling tidak, itu akan jauh lebih baik daripada ditusuk oleh Seribu-serangan Lance.

Selanjutnya, Bei Bei dapat segera bergegas saat Huo Yuhao dipindahkan karena Deteksi Spiritual yang terakhir. Dia menarik Huo Yuhao di belakangnya, menggunakan punggungnya untuk menahan potongan terakhir kekuatan Frost Tornado.

Pada saat yang tepat ini, mata Huo Yuhao menyala dengan cahaya merah yang menusuk mata saat dia mengangkat tangan kanannya dan mengarahkan jari ke langit.

Enam cincin jiwa berwarna darah sekali lagi turun ke lapangan. Aura mengerikan dari seratus ribu tahun jiwa binatang menyebabkan bahkan penghalang pelindung yang didirikan oleh seratus delapan jiwa guru bergetar hebat.

Aura sunyi yang dipenuhi dengan sunyi ini mungkin menyebabkan udara di sekitar Huo Yuhao tampak mengeras, dan gambar cahaya berkedip di belakang punggungnya. Hanya He Caitou dan Jiang Nannan, yang melakukan yang terbaik untuk bertahan, yang dapat melihat bahwa gambar cahaya sebenarnya adalah kalajengking.

“Es, aku tuanmu!” Suara rendah melewati alat jiwa memperkuat suara yang disiapkan sebelumnya dan beresonansi di seluruh Star Luo Plaza.

Setiap penonton yang menyaksikan pemandangan menakjubkan ini tiba-tiba merasa seolah-olah hati mereka hancur ketika mereka mendengar suara ini.

Para penonton kemudian menyaksikan sebuah adegan yang tidak akan pernah bisa mereka lupakan selama sisa hidup mereka. Frost Tornado yang awalnya mendatangkan malapetaka tiba-tiba berhenti di udara. Setelah itu, itu langsung naik ke udara dan berbalik ke arah siswa dari Akademi Seribu Roh.

Huo Yuhao juga tidak berhenti di situ, dan mengarahkan jari dari tangan kanannya ke Frost Bear. Yang terakhir tampak seolah-olah telah melihat makhluk paling menakutkan di dunia, menyebabkan tubuhnya bergetar hebat. Setelah itu, itu hancur dengan peng ke motes cahaya yang memenuhi langit sebelum menghilang.

Sebuah Lengye mengeluarkan erangan yang teredam dan memuntahkan seteguk darah segar sebelum pingsan. Hal terakhir yang dilihatnya sebelum pingsan adalah mata Huo Yuhao yang tanpa emosi dan tak bernyawa menatapnya.