Soul Land 2 – Chapter 88.1

shadow

Soul Land 2 – Chapter 88.1

Book 12: Kekuatan Tim Persiapan

Chapter 88.1: Pertempuran yang Tegas

Ma Rulong memiliki senyum tenang di wajahnya, tetapi tidak membantah apa yang dikatakan Xiao Hongchen. Guru Ma dan guru-guru lain juga tidak mengatakan apa-apa.

Sebuah kilatan dingin melintas di mata Xiao Hongchen saat dia menurunkan suaranya dan berkata, “Guru Ma, apakah Anda tahu nama anak lelaki misterius itu?”

“Aku sudah menyelidiki bocah itu. Dia dipanggil Huo Yuhao, tapi hanya itu yang aku tahu. Dia tidak ada dalam data yang kita miliki di Shrek Academy. ”

Xiao Hongchen mengangguk dan tertawa dingin sebelum berbicara. “Sulit untuk mengatakan apakah Shrek Academy dapat memasuki final dengan situasi mereka saat ini. Pemimpin, aku khawatir kita tidak akan bisa mengalahkan tim sampah seperti itu jika mereka terus mengerahkan tim persiapan mereka saja! ”

Wajah Ma Rulong tenggelam. “Xiao Hongchen, tutup mulutmu yang berdarah. Saya masih kapten tim perwakilan Sun Moon Imperial Soul Engineering Academy. Anda bisa menghina diri sendiri, tetapi sebelum Anda benar-benar mengalahkan tim perwakilan terkuat Shrek, Anda tidak punya hak untuk menghina lawan Anda. ”

Aura yang kuat tiba-tiba muncul dari tubuh Ma Rulong. Xiao Hongchen terhuyung mundur saat dia merasakan aura yang menindas. Adik perempuannya segera berdiri, dengan berani memancarkan aura yang sangat tajam. Dia akan melawan Ma Rulong dengan paksa.

Xiao Hongchen mengulurkan tangannya dan memblokir adik perempuannya. Sedikit senyum terbentuk di wajahnya. “Ya, pemimpin. Saya salah. Tapi aku akan membuktikan segalanya padamu dengan tindakanku tepat waktu. Aku akan menggantikanmu, dan semua senior dari generasi sebelumnya yang ingin mengalahkan Akademi Shrek menginjak-injak mereka di bawah kakiku. ”

……

Paviliun Dewa Laut, Akademi Shrek.

“Penatua Mu, apakah kita benar-benar tidak mengirim siapa pun ke sini? Mereka harus menghadapi tiga Raja Jiwa sebagai lawan mereka besok. ” Yang berdiri di depan Penatua Mu adalah wakil dekan Departemen Jiwa Bela Diri, Cai Mei’er.

Penatua Mu sedikit tersenyum dan berkata, “Apakah ini yang ingin kamu tanyakan padaku, atau apakah Shaozhe memintamu untuk mengajukan pertanyaan ini?”

“Shaozhe ingin aku bertanya padamu,” jawab Cai Meier jujur.

Penatua Mu terkekeh. “Aku tahu itu dia. Dia tidak senang dengan ini. Saya telah melihat semua pesan yang dia kirimkan kepada saya sebelumnya. Anak-anak itu baik-baik saja. Xuannie memiliki pandangan ke depan yang sangat baik. Tidak seorang pun di antara mereka adalah bajingan yang tidak berguna. Bukankah semuanya berjalan baik seperti sekarang? Kenapa kita harus muncul sebagai juara? Jika kita mengirim orang ke mereka, apakah anak-anak ini akan dibujuk untuk memberikan semuanya? Kembalilah dan beri tahu Shaozhe bahwa ketujuh anak dengan Huo Yuhao sebagai pemimpin mereka akan menjadi perintis Shrek yang mulia di tahun-tahun mendatang. Minta dia untuk mengarahkan pandangannya sedikit lebih jauh. Saya mengirim mereka ke turnamen untuk mendapatkan pengalaman. Karena surga telah memutuskan hasilnya, kita tidak perlu mencoba melawannya. Biarkan kehendak langit memutuskan apa nasib mereka. Siapa yang bisa mengatakan apa yang akan terjadi? Apakah tidak mungkin bagi mereka untuk terus menciptakan mukjizat? Yang perlu kita lakukan sekarang adalah percaya pada anak-anak ini. Setelah mereka kembali dari Kekaisaran Luo Star, Anda dan Shaozhe, bersama dengan Liner dan Duoduo, secara pribadi harus memberi selamat kepada mereka. ”

“Mereka berjuang untuk kemuliaan Shrek. Kita harus memiliki iman kepada mereka. Butuh sepuluh tahun untuk memoles pedang. Kami membutuhkan setidaknya sepuluh tahun untuk membiarkan ketujuh anak ini menjadi masa depan Shrek. Mereka akan menjadi orang-orang yang duduk di Paviliun Dewa Laut di masa depan. ”

“Penatua Mu, Anda benar-benar melihatnya dengan sangat hormat?” Cai Meier terkejut. Sejauh yang bisa diingatnya, Penatua Mu tidak pernah memuji orang seperti ini sebelumnya, bahkan Murid Warisnya, Yan Shaozhe.

Penatua Mu tersenyum tipis. “Itu karena aku mengerti mereka lebih baik daripada kamu. Anda akan mengerti di masa depan. Pergilah.”

“Iya.”

……

Pagi-pagi sekali.

Tim persiapan berkumpul di ruang konferensi setelah sarapan. Mereka semua penuh semangat dan energi setelah beristirahat kemarin. Energi, semangat, dan Qi mereka semua di puncaknya. Namun, wajah mereka tidak menunjukkan ekspresi rileks, melainkan wajah yang sedikit suram.

Pertandingan mereka hari ini pasti akan menjadi pertandingan terberat mereka di Continental Advanced Academy Soul Dueling Tournament sejauh ini. Mereka harus menghadapi tim yang kuat yang dipimpin oleh tiga Raja Roh tanpa Raja Roh tunggal di tim mereka. Mereka bahkan tidak memiliki siapa pun di atas Peringkat 45 di tim mereka!

Wang Yan memandang Bei Bei, He Caitou, Xu Sanshi, Jiang Nannan, Xiao Xiao, Huo Yuhao, dan Wang Dong, yang semuanya duduk berjajar. Tatapannya beralih dari individu pertama ke orang terakhir dalam barisan.

“Anak-anakku yang terkasih, pertempuran krusial akan segera dimulai. Saya tidak memberi tahu Xiaotao dan sisanya betapa sulitnya pertandingan ini sehingga mereka bisa pulih tanpa khawatir membebani pikiran mereka. Saya akan menekankan ini untuk terakhir kalinya. Bahkan jika kalian kalah dalam turnamen ini, kalian pastinya tidak akan merasa seperti kamu memalukan bagi Akademi, karena kalian semua rata-rata hanya berusia 14 tahun. Saya percaya bahwa tidak mungkin bagi akademi lain untuk memiliki siswa yang lebih unggul dari kalian pada usia ini. Yang perlu kita lakukan sekarang adalah berdoa agar keberuntungan masih di pihak kita, bahwa pertandingan berikutnya akan menjadi pertempuran tim lagi. Saya juga memiliki satu permintaan untuk Anda semua yang harus Anda capai dengan segala cara, dan itu adalah keselamatan Anda. Aku tahu hatimu pasti penuh energi untuk memenangkan pertandingan ini. Namun, kemenangan tidak ada bandingannya dengan keselamatanmu. ”

“Kuharap aku bisa membawa kalian masing-masing kembali menjadi satu, sama seperti aku membawa kalian ke sini. Anda masing-masing adalah harta paling berharga bagi akademi. Manusia hanya memiliki satu kesempatan dalam hidup, dan kita juga tidak dapat meregenerasi anggota tubuh kita. Karena itu masalahnya, saya harap kalian tidak akan bertarung dengan hidup Anda di telepon, atau ke titik di mana Anda menjadi lumpuh dalam upaya Anda untuk mempertaruhkan segalanya dalam pertandingan ini. Kami tidak perlu Anda melakukan hal seperti itu. Kalian sudah melakukan yang terbaik. Bagaimanapun, Anda tidak perlu merasa tertekan karena semua yang dikatakan dunia luar tentang kita. Tahap turnamen tidak lain adalah panggung bagi kalian untuk menampilkan dirimu, dan tidak ada yang lain. Kalian hanya melakukan perjalanan yang santai. ”

Wang Yan mengucapkan setiap kata dengan sangat tulus. Dia lebih emosional sekarang, dipasangkan dengan kekhawatiran yang dia pegang terhadap mereka. Dia sepenuhnya yakin bahwa guru-guru lain yang menemani tim mereka ke Turnamen Duel Jiwa Akademi Tingkat Lanjut Benua pasti tidak akan memberi tahu siswa mereka untuk tidak takut kalah. Mereka juga tidak akan mengambil inisiatif untuk menurunkan semangat juang siswa mereka. Namun, Wang Yan melakukan hal itu sekarang.

Namun, dia bisa dengan jelas melihat api yang mengamuk membakar di mata semua orang.

Anak-anak ini telah jauh dari ketakutan mereka terhadap turnamen pada awalnya, berkembang ke resolusi yang telah mereka tunjukkan kemudian dan berakhir dengan kebanggaan mereka sekarang harus menjunjung tinggi kemuliaan Shrek. Kebanggaan itu telah memenuhi hati mereka dengan niat untuk bertarung. Bagaimana mungkin mereka menyerah pada turnamen sekarang dan membiarkan kemenangan beruntun yang diselenggarakan Shrek Academy selama bertahun-tahun berakhir bersama mereka?

Wang Yan menarik napas dalam-dalam dan berdiri sebelum berbicara dengan nada rendah. “Ayo pergi, anak-anak. Sudah waktunya kita bersantai. ”

Pada saat itu, dia pura-pura tertawa santai dan adalah orang pertama yang pergi. Namun, ketika dia berbalik, tiba-tiba dia memiliki ekspresi serius di wajahnya. Sebagai guru yang bertanggung jawab, tekanan yang dia pikul bahkan lebih berat! Diakui, kemuliaan lama Shrek Academy bukan hanya merupakan kekuatan pendorong bagi para siswa, tetapi juga tekanan besar yang harus mereka hadapi juga. Wang Yan bahkan tidak berani membayangkan bagaimana rasanya jika tim perwakilan muncul di Akademi Shrek setelah kehilangan. Dia tidak tahu bagaimana dia akan menghadapi akademi jika mereka kalah. Bahkan jika kesalahan tidak ada pada dirinya, Wang Yan dan anak-anak di belakangnya akan menjadi orang-orang yang telah mempermalukan akademi. Hal yang ia lebih khawatirkan adalah beban mental serius yang harus ditanggung anak-anak ini sejak saat itu, yang memengaruhi perkembangan mereka sepanjang hidup mereka. Sebagai akibatnya, ia selalu menasihati mereka dengan harapan bahwa mereka dapat bersantai. Namun, hasilnya tidak ideal, karena dia hanya melihat keinginan kuat untuk bertarung di dalamnya.

Huo Yuhao tidak tahu bagaimana perasaan yang lain. Yang dia tahu adalah darahnya membara di tubuhnya. Tidak ada rasa takut atau khawatir dalam dirinya, karena dia hanya ingin bertarung untuk Akademi Shrek, dan akan melakukan apa pun yang dia bisa untuk menjunjung tinggi kejayaan mereka. Jika membakar darahnya dapat meningkatkan kekuatannya, dia akan melakukannya tanpa memikirkannya lagi.

Sudah lebih dari setahun sejak dia memasuki Akademi Shrek. Dia telah membentuk persahabatan yang belum pernah dia miliki sebelumnya, dan menerima perhatian penuh kasih dari seluruh akademi. Orang bisa mengatakan bahwa dia telah belajar lebih banyak di tahun ini daripada yang dia miliki dalam dekade terakhir. Dia sudah sangat jatuh cinta pada akademi ini dan semua rekannya di sisinya.

Dia akan melakukan apa saja untuk akademi. Itu adalah harapan seumur hidupnya, sama seperti bagaimana dia tidak ragu-ragu dalam membuat keputusan untuk menjadi wali. Dia harus mempertahankan kemuliaan Akademi Shrek sekarang. Dalam hatinya, ini sendiri sudah merupakan kemuliaan dalam dirinya sendiri. Bagaimana bisa kata-kata Wang Yan mengusir semangat juangnya untuk kemuliaan ini dan kemuliaan Shrek? Hatinya terbakar, dan darahnya mendidih. Tidak ada perasaan gagal di hatinya, hanya kemuliaan yang menyertai kemenangan.

Yang lain semua memiliki ekspresi yang sama di mata mereka sebagai Huo Yuhao. Pertandingan hari ini pasti akan menjadi yang paling sulit, namun itu adalah saat yang sama kohesi mereka adalah yang terkuat. Ketujuh monster itu semuanya satu hati. Pada saat ini, mereka benar-benar menganggap diri mereka sebagai Tujuh Monster Shrek.

Mereka meninggalkan Grand Imperial Star Hotel dan menuju ke Star Luo Plaza. Mereka dapat merasakan ketegasan bumi dengan setiap langkah yang mereka ambil, sama seperti keyakinan keras yang mereka miliki saat ini.

Mereka harus menang, menang, menang!

Suasana di Star Luo Plaza masih gusar seperti sebelumnya. Shrek Academy akan muncul lagi hari ini. Kejutan apa yang akan mereka bawa ke audiens?

Dalam semua tiga pertandingan yang Shrek Academy telah tunjukkan sebelumnya, dapat dikatakan bahwa setiap pertandingan telah membawa kejutan yang menakjubkan yang berbeda kepada penonton. Huo Yuhao misterius, Xu Sanshi memiliki pertahanan yang sempurna, dan tim yang tampaknya kacau benar-benar memiliki koordinasi yang indah. Dan tidak ada yang bisa melupakan bagaimana He Caitou bertarung dengan Soul Tool Fortress-nya. Setiap pertempuran telah meninggalkan kesan abadi pada penonton.

Meskipun para penonton juga merasa sangat aneh bahwa Shrek Academy telah mengerahkan begitu banyak siswa yang hanya memiliki empat cincin jiwa, mereka tidak terlalu memikirkannya, karena Shrek selalu muncul sebagai pemenang.