Soul Land 2 – Chapter 9.4 | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 2 – Chapter 9.4 | Baca Novel Online

Book 2: Akademi Monster

Chapter 9.4: Dewi Kupu-Kupu Berseri-seri

Tanpa langsung menjawab Zhou Yi, cincin jiwa putih murni pertama Huo Yuhao perlahan bangkit dari kakinya. Setelah itu, pupil matanya ditutupi lapisan emas yang samar. Segera setelah itu, Zhou Yi merasakan gelombang spiritual muncul di depan matanya.

Zhou Yi secara alami berbeda dari Bei Bei dan Tang Ya; dia adalah seorang ahli Kaisar Jiwa. Meskipun dia bukan seorang guru jiwa tipe spiritual, dia masih secara alami memiliki tingkat kekuatan spiritual yang kuat karena kultivasinya. Jika dia ingin menolak keterampilan spiritual Huo Yuhao, dari seseorang yang hanya di peringkat sebelas, itu tidak bisa lebih mudah baginya. Namun, dia jelas tidak akan menolaknya sekarang; dia segera memilih untuk menerimanya.

Begitu dia menerimanya, murid-murid Zhou Yi langsung berkembang.

Berbagi Deteksi Spiritual segera muncul dalam indera penglihatan Zhou Yi, menyebabkan segala sesuatu di sekitarnya menjadi lebih jelas. Perasaan realitas yang jelas ini membuatnya tampak seperti seseorang berjalan keluar dari kabut tebal. Segalanya menjadi jelas dan teratur, sedemikian rupa sehingga dia dapat sepenuhnya menggambarkan segala sesuatu menggunakan angka. Prediksi yang tepat, seolah-olah berasal dari otak kedua yang terpisah, tanpa henti berubah seiring dengan garis pandangnya.

Setelah kira-kira satu menit, Huo Yuhao menonaktifkan keahliannya, dan berdiri dengan hati-hati di depan Zhou Yi.

Zhou Yi berdiri diam dalam linglung untuk sementara waktu, sebelum bergumam pada dirinya sendiri, “Sungguh keterampilan yang ajaib. Tidak heran Sekte Tang memilih Anda sebagai siswa yang diundang secara khusus. Dengan keterampilan ini saja, gadis itu Tang Ya pasti telah memilih orang yang tepat. Saya bertanya-tanya mengapa gadis itu, yang sangat pintar walaupun dia memiliki bakat biasa, akan memilih seseorang yang hanya memiliki tingkat kultivasi peringkat kesebelas, dan kebugaran fisik tingkat biasa. Tidak disangka dia benar-benar memiliki rahasia ini … ”

“Huo Yuhao, ikuti aku.” Sementara berbicara, Zhou Yi dengan cepat berdiri dan membawa Huo Yuhao bersamanya. Dia kemudian membawanya keluar dari kantor dengan langkah cepat.

Pada saat ini, Huo Yuhao bingung. Dia bisa merasakan bahwa kerangka berpikir Zhou Yi telah mengalami perubahan besar setelah mempelajari tentang jiwa bela diri dan keterampilan jiwanya, tetapi dia tidak jelas tentang apakah ini hal yang baik atau buruk. Selain itu, dia tidak tahu ke mana Zhou Yi membawanya, atau apa yang dia ingin dia lakukan di sana.

Setelah meninggalkan gedung sekolah siswa baru, Zhou Yi memimpin Huo Yuhao langsung ke bagian belakang akademi, yang berada di barat. Setelah berjalan jarak pendek, Zhou Yi mengerutkan alisnya sedikit dan berkata, “Ini terlalu lambat. Aku akan membawamu bersamaku. ” Pertengahan kalimat, dia melintas ke arah Huo Yuhao dan meraih bahunya dengan tangan kanannya. Saat berikutnya, Huo Yuhao merasa seperti sedang melayang menembus awan.

Pemandangan di sekelilingnya dengan cepat berubah, sementara penghalang tak berbentuk tampak muncul di sekelilingnya — tampaknya untuk melindunginya. Hanya saja, lingkungannya menjadi buram.

Zhou Yi tidak diragukan lagi adalah guru jiwa terkuat yang pernah dilihat Huo Yuhao. Kecepatan macam apa ini !? Dia buru-buru merilis Deteksi Spiritualnya. Hanya setelah dia melakukan ini, dia bisa samar-samar membedakan arah yang mereka tuju.

Setelah menuju ke barat untuk beberapa saat, Zhou Yi mengubah arah dan menuju ke utara. Huo Yuhao mulai merasa bahwa mereka telah meninggalkan Martial Soul Institute, dan bahwa mereka telah memasuki Soul Engineering Institute.

Bahkan dengan tingkat kecepatannya, Zhou Yi hanya berhenti setelah beberapa menit berlalu. Mereka tiba di depan sebuah bangunan besar.

Bangunan sekolah yang sebelumnya dilihat Huo Yuhao sudah cukup besar, tetapi mereka masih kalah oleh bangunan abu-abu persegi di depan mereka. Luas total permukaan bangunan ini bahkan mungkin bisa dibandingkan dengan asrama Martial Soul Institution.

Bangunan abu-abu itu tampak sangat besar. Itu bukan hanya terbuat dari batu bata; permukaannya memiliki banyak kilau logam di atasnya. Suara rendah, gemuruh bergema tanpa henti dari gedung, dan tanah di bawah kaki Huo Yuhao bahkan bergetar sedikit.

Sebuah papan nama di sisi gedung memberitahunya apa tempat ini: “Area Pengujian Alat Jiwa”.

Huo Yuhao dipenuhi dengan keraguan. Mengapa Guru Zhou membawanya ke Area Pengujian Alat Jiwa? Apa yang ingin dia lakukan?

Zhou Yi secara alami tidak menjelaskan apa pun kepadanya. Setelah melonggarkan cengkeramannya di bahu Huo Yuhao, dia berjalan menuju pintu masuk Area Pengujian Alat Jiwa.

Begitu mereka masuk, Huo Yuhao menemukan bahwa segala sesuatu di dalam Area Pengujian Alat Jiwa terbuat dari logam. Selain itu, dia belum pernah melihat jenis logam yang tampaknya digunakan untuk membangun segalanya; warnanya agak cokelat gelap.

Setelah masuk, mereka disambut oleh koridor horizontal panjang. Itu tampak mirip dengan koridor dari asrama Institut Jiwa Jiwa, tetapi hanya ada pintu yang terletak di satu sisi koridor, dan mereka semua terpisah tiga puluh meter dari satu sama lain. Tanda-tanda di pintu memiliki kata-kata seperti ‘Area Pengujian Satu, Area Pengujian Dua …’ bersama dengan kata lain dengan efek yang sama.

Zhou Yi tampaknya sering datang ke sini, karena dia sudah akrab dengan segalanya. Dia membawa Huo Yuhao bersamanya saat dia menuju ke utara melalui koridor, sebelum berhenti di ujungnya, di depan pintu yang bertuliskan ‘Area Pengujian 20’.

Zhou Yi membalikkan pergelangan tangannya, dan medali perintah perak heksagonal muncul di tangannya. Dia kemudian menekannya ke pintu yang mengatakan ‘Area Pengujian 20’.

Adegan ajaib muncul di depan mata Huo Yuhao; Pintu terbuka, memperlihatkan celah yang sangat pas untuk medali perintahnya. Huo Yuhao berpikir dia merasakan fluktuasi sementara kekuatan jiwa sebelum medali perintah dilepaskan dari celah. Setelah itu, pintu ke Area Pengujian 20 terbuka secara horizontal, suara kisi bergema.

Ketika pintu sedikit terbuka, Huo Yuhao menemukan, dengan heran, bahwa pintu itu seluruhnya terbuat dari logam, dan sebenarnya setebal dua kaki. Ada rel halus di bagian bawah dan atas pintu, yang membuatnya terbuka perlahan.

Setelah pintu terbuka sepenuhnya, Zhou Yi melambaikan tangannya ke arah Huo Yuhao, dan berjalan di depannya.

“Boom—” Begitu Huo Yuhao masuk, dia dikejutkan oleh suara keras. Getaran yang kuat, bercampur dengan aliran udara, langsung menghantam wajahnya, menyebabkan seragam sekolahnya bergetar.

Zhou Yi tampaknya melihat ini sebagai kejadian umum, dan terus berjalan ke dalam.

Setelah memasuki Area Pengujian 20, Huo Yuhao menemukan bahwa tempat ini adalah dunia yang sama sekali berbeda. Ada lempeng-lempeng logam besar yang membagi dunia menjadi daerah-daerah terpisah yang mirip dengan kotak-kotak logam. Di bawah bimbingan Zhou Yi, mereka dengan cepat tiba di area terbesar di dunia. Itu adalah bidang kosong yang berukuran sekitar dua ribu meter persegi, sedangkan tingginya sekitar sepuluh meter. Saat ini ada beberapa orang yang berdiri di sepanjang tepi lapangan, yang tampaknya memain-mainkan hal-hal aneh di tangan mereka.

“Fan Yu.” Zhou Yi berteriak keras, menyebabkan sekelompok orang di samping lapangan segera melihat ke arahnya, di mana ada seorang pria paruh baya yang tinggi, yang mengerutkan alisnya sedikit, lalu berjalan menuju Zhou Yi dan Huo Yuhao dengan langkah besar.

Pria paruh baya itu tingginya sekitar 1,8 meter, dan bahunya sangat lebar. Dia mengenakan kemeja kain sederhana yang memperlihatkan bahunya yang tebal dan kokoh, yang pada gilirannya menunjukkan otot-ototnya yang seperti granit. Ada garis-garis berbeda di wajahnya, dan dia memiliki tatapan yang dalam. Ketika dia berdiri di sana, dia melepaskan perasaan tentang gunung yang telah berdiri di sana sejak dahulu kala.

“Zhou Yi, mengapa kamu datang?” Jelas, pria paruh baya ini adalah Fan Yu yang memanggil Zhou Yi.

“Apakah kamu masih ingat kata-kata yang kamu katakan padaku terakhir kali?” Zhou Yi tampaknya sedikit bersemangat saat dia berbicara.

Senyum tak berdaya muncul di wajah Fan Yu ketika dia menjawab, “Saya sudah berbicara dengan Anda tentang banyak hal. Bagaimana saya tahu hal apa yang Anda maksud? Jika tidak penting, kembalilah dulu. Saya masih harus melakukan beberapa tes di sini. ”