Soul Land 2 – Prolog | Baca Novel Online

shadow

Soul Land 2 – Prolog | Baca Novel Online

Prolog: Alam Dewa! Keluarga Tang San

Lingkaran cahaya lembut itu mirip dengan sepasang tangan seorang ibu ketika mereka menyentuh dengan lembut kulit halus awan, menciptakan perasaan yang sangat indah yang tampak nyata dalam ruang ilusi. Tampaknya juga ada istana yang tidak jelas namun megah tidak jauh dari sana, tetapi hampir tampak seperti ilusi ketika lingkaran cahaya lembut menyentuhnya.

Sosok diam-diam berdiri di dalam awan untuk waktu yang lama, menatap ke kejauhan tanpa akhir pada sesuatu.

Dia memiliki rambut biru panjang yang menjuntai ke lantai seperti air terjun. Jika bukan karena perawakannya yang mengesankan dan bahunya yang lebar, dia mungkin bingung dengan seorang gadis — jika Anda hanya memandangnya dari belakang.

Jubah birunya yang mewah tampak berisi air yang berdesir. Jika seseorang harus hati-hati melihatnya, tatapan mereka akan langsung tertarik pada jubah berwarna biru tua; seluruh jiwa mereka bahkan mungkin terserap ke dalam warna biru yang dalam dan tak terbatas yang tampaknya menyerupai lautan.

Namun, dari sepasang mata yang sama dalam pada wajahnya yang tampan, sepertinya dia tidak lebih dari dua puluh. Matanya seperti lubang hitam, namun pada saat yang sama, semuanya tampak merangkul semua. Kadang-kadang, kilatan ungu akan berkedip di matanya, yang akan mengejutkan jiwa seseorang. Ini secara instan akan menciptakan perasaan yang indah, yang dapat menentukan hidup atau mati seseorang.

“Ai …” Pria itu menghela nafas dengan ringan, ekspresi sedih muncul di wajahnya. Dia sedikit mengerutkan alisnya, seolah-olah dia sedang memahami rahasia langit dan bumi.

“Saudara Ketiga.” Suara lembut bergema. Sesosok muncul dari ruang ilusi, tiba di samping pria muda berpakaian biru. Dia biasanya memegang lengan pria itu dengan lembut. Kelancaran tindakannya membuatnya tampak seolah-olah dia telah melakukannya berkali-kali di masa lalu.

Dia mengenakan gaun panjang berwarna merah muda dan dia memiliki rambut panjang yang telah dikepang, yang terbungkus lembut di belakang punggungnya. Anda bisa melihat lehernya yang indah ramping dan indah dari belakang, sementara gaun panjangnya melilit pinggangnya, semakin menonjolkan sosoknya yang sempurna.

Senyum tipis muncul di wajahnya yang cantik saat dia menarik lengan pria biru itu. Dia dengan lembut meletakkan kepalanya di bahunya, menyebabkan kepangannya jatuh di sebelah rambut biru panjang pria itu. Mereka dengan tenang melingkarkan rambutnya, memutar rambut panjang pria itu.

Senyum penuh kasih yang mengandung sedikit ketidakberdayaan muncul di wajah tampan lelaki berbaju biru itu, “Meskipun kau sudah menjadi seorang ibu, kau masih sangat nakal.”

Wanita yang mengenakan gaun merah muda itu agak tidak puas ketika dia cemberut, “Jadi bagaimana jika aku seorang ibu sekarang? Apakah itu berarti saya tidak bisa membuat ulah? Bukankah kamu masih dipanggil Tang San, meskipun kamu sekarang adalah Penegak Alam Dewa, dan Dewa Laut? Kamu masih Kakak Ketiga saya. ”

Suatu kali Xiao Wu mendengar Tang San membesarkan putri mereka, tatapan lembut langsung memenuhi matanya, “Xiao Qi terlalu melekat. Kami hanya punya waktu bersama ketika dia tidur. Saudara Ketiga, saya melihat bahwa Anda tidak senang sebelumnya … apakah itu karena masalah di dalam Benua Douluo? ”

Tang San menganggukkan kepalanya ketika dia dengan ringan menghela nafas dan berkata, “Satu hari di Alam Dewa setara dengan satu tahun di dunia fana. Ini berlaku untuk setiap bidang. Saya awalnya ingin tinggal di Benua Douluo untuk jangka waktu tertentu, tetapi saya terpaksa kembali ke Alam Dewa untuk mengurus situasi umum di sini, karena bertaruh antara Godkings, Kindness, and Evil. Namun, saya tidak berpikir bahwa Sekte Tang akan membusuk setelah hanya dua puluh tahun berada di Alam Dewa, yang setara dengan sepuluh ribu tahun di Benua Douluo. ”

Xiao Wu dengan sedih berkata, “Kebaikan dan Kejahatan terlalu licik. Mereka terlalu tidak bertanggung jawab, menggunakan taruhan mereka sebagai alasan untuk turun ke dunia fana. Mereka sebelumnya menemukan pasangan suami istri untuk menggantikan Posisi Ilahi mereka. Namun, pengalaman sebelumnya pasangan itu terlalu menyedihkan. Jika bukan karena itu, Anda bisa membiarkan mereka mengurus situasi umum di sini, dan bisa sedikit lebih santai. ”

Tang San berkata, “Dari luar, posisi Enforcer dan Godking tampaknya merupakan posisi yang sangat tinggi, tetapi mereka bukan tanggung jawab yang semua orang mau lakukan! Benua Douluo jelas telah menjadi agak kacau karena perubahan yang telah terjadi dalam sepuluh ribu tahun terakhir — terutama benturan benua yang terjadi akibat pergeseran kerak bumi, empat ribu tahun yang lalu. Tidak hanya itu menyebabkan Benua Douluo menjadi lebih dari dua kali lipat, itu juga menyebabkan banyak perubahan terjadi pada Benua Douluo. ”

Xiao Wu berkata, “Sekte Tang juga mulai menurun pada saat itu! Kakak Ketiga, Anda seharusnya tidak terlalu memikirkannya. Di satu sisi, penurunan Tang Sekte juga dapat dikaitkan dengan kemajuan kedua waktu, dan pesawat itu sendiri. ”

Tang San menganggukkan kepalanya, “Kamu benar, tapi bagaimanapun, Tang Sekte diciptakan olehku. Aku benar-benar benci untuk itu dihancurkan karena ini, tapi sayangnya aku tidak bisa ikut campur dalam perubahan pesawat, karena aku adalah Penegak Alam Dewa. Namun, tampaknya bintang baru akan segera muncul di Benua Douluo, dan dia akan sangat dekat dengan Tang Sect saya. Saya akan mencoba untuk melihat dengan lebih jelas nasibnya, tetapi sejauh ini sangat mendung. Saya harap semuanya akan berkembang ke arah yang baik. ”

Mata Xiao Wu cerah ketika dia menjawab, “Dia pasti akan menjadi kandidat yang baik, karena bahkan kamu mengatakan bahwa dia adalah bintang baru. Jika dia bahkan bisa mengambil alih Posisi Ilahi Anda di masa depan, bukankah kita kemudian punya waktu untuk bermain-main? ”

Tang San mengangkat tangannya dan dengan penuh kasih sayang mencubit hidungnya, “Kamu! Anda hanya tahu cara bermain. ”

Sementara mereka berbicara, kepala kecil muncul dari beberapa awan terdekat. Dia melihat sekitar sebelas atau dua belas, dan mata bundarnya yang indah berkedip. Penampilannya sangat mirip dengan Tang San, tetapi tubuhnya jauh lebih lembut, dan matanya lebih dekat dengan Xiao Wu.

“Aku selalu mendengar ayah dan ibu berbicara tentang Benua Douluo! Tampaknya sangat menyenangkan! Hee hee. ” Tubuh mungilnya lenyap ke awan saat dia berbicara.